Tuesday, January 8, 2013

,

Hunting Kado

Di antara kesibukan UAS (emang sibuk ??), hari ini adalah hari free UAS alias kita nggak ada UAS. Ayeee \^^/. Walaupun free, tapi activity isn’t free. Harus punya aktivitas dong biar agak sibuk dikit. Agenda hari ini ada 2, belajar matematika diskrit bareng di kost nya kakak @hiel_zone sama hunting kado buat kakak gueh tercinta dan satu-satunya yg tanggal 6 januari kemaren b’day (happy bday mb Devi :*)

Berhubung belajar itu ya gitu itu, jadi aku cerita perjalanan mendapatkan kado aja lah yak. Berawal dari janjian sama salah seorang temen yang juga mau beli batik, jadilah kita pergi bareng. Siang-siang abis dari kost nya hilma aku sama temenku itu tadi, sebut saja dia Bunga #eh, iya deh sama Riyan, pun pergi. Awalnya aku pikir "manut Riyan ajalah, paling dia tau mau beli di mana". Laah ternyata Riyan juga mikir, "manut Disma ajalah, dia kayaknya lebih tau". Gubrakk !!. Kita sama-sama nggak tau mau ke mana pemirsah. Akhirnya kita putusin buat ke Malioboro aja. Biar banyak pilihan gitu, jadi kalo nggak dapet di toko 1 bisa pindah ke toko lainnya.

Sampe sana mendung gelap, pertanda bentar lagi bakal ujan. Bener deh, selang beberapa menit beneran turun ujan. Untung aja kita udah masuk ke daerah toko-toko jadi nggak keujanan. Nah, emang dasarnya kita berdua geje, jadilah tujuan kita juga geje. Really blank mau ke mana dulu. Lagi-lagi ya udah sih, semua toko baju batik kita masukin aja. Di toko 1, milih-milih, belum ada yang cocok, pindah. Di toko 2, milih-milih, belum ngerasa srek, pindah. Tugasku ngasih rekomendasi terus tugas Riyan ngasih komentar. Makin banyak rekomendasi yang aku kasih, makin banyak juga komentar yang Riyan kasih.  Begitu selanjutnya sampai kita punya ide buat nyari di Mirota Batik aja, siapa tau dapet yang bagus.

Oke, jalanlah kita ke Mirota Batik. Adem men. AC di dalem ditambah ujan di luar bikin adem nya tambah berlipat-lipat. Udah pernah ke Mirota Batik ? Tau dong ya kalo di sana ada banyak serba-serbi batik. Itu kita ubek-ubek semua deh. Milih-milih dari ujung sini sampe ujung sono, trus udah sampe sono, balik lagi ke sini. Jan. pas balik nyari ke bagian sini (bagian yang awal kita samperin), Riyan ngerasa suka sama satu model baju warna biru (padahal tadi pas awal juga udah aku rekomendasiin lho). Diminta lah aku buat nyobain di kamar pas terus hasilnya difoto. Jadi tugasku semacam nambah begitu. Konyolnya, pas aku cobain ternyata ga cukup men. Hehe. Aku bilang deh ke Riyan. Riyan malah bilang, kayaknya dia inget ada yang modelnya sama kayak baju itu dan warna nya merah marun. Dia kan obsessed banget tuh sama warna merah marun. Jadilah kita balik ke toko-yg-Riyan-keinget-ada-model-baju-yg-sama itu tadi.

Singkat cerita balik deh kita ke toko yang dimaksud. You know guys, itu toko ke-2 yang tadi kita datengin !. jaraknya jauh lho dari Mirota. Capek jalannya #fiuuh. Untung beneran di sana ada yang kayak kita taksir, warna merah marun sama biru muda. Lagi-lagi aku diminta buat nyobain. Aarrggh. Untungnya lagi kali ini pas. Aku pilihin yang merah marun soalnya ukurannya L, kalo yang biru itu M dan agak kekecilan buat aku. Bihik :3



Perjuangan nggak berhenti sampe di situ. Itu tadi kan baru nyariin baju batik buat “Ibu”nya Riyan. Sekarang nyari celana batik buat sepupunya dia. Kalo di toko, ukurannya pada gede-gede tur mahal, jadi kita coba buat nyari di non-toko nya. Hal konyol terjadi lagi saat ada 2 orang nggak bisa nawar lagi nyoba buat nawar sama penjual bapak-bapak yang nggak ramah blas. Sumpe cah, keder kitanya. Lagi-lagi, untung dapet. Nggak murah nggak pa-pa deh, asal nggak perlu muter-muter lagi.
After that, everything gonna be all right. Lancar jaya. Selanjutnya beliin kaos Jogja yang jadi pesenan mama, nggak perlu pake lama. Cuma milih bentar, ambil, bayar. Terus sebelum nyari kado buat mbak Devi, capek banget sumpe deh. Tadi tu kita berangkat jam 12 an, dan waktu itu udah jam setengah 16 an. 3 jam an jalan meen. Aku sama Riyan nyari toko sepatu terdekat deh. Bukan buat beli sepatu. Tapi buat nunut duduk. Hehe

Karena sadar diri aku nggak bisa nawar, nggak berani lagi deh beli di penjual non-toko. Padahal lucu-lucu lho  . hal ini menumbuhkan semangatku buat belajar nawar. Ada yang bisa nawar ? ajarin aku dong. Dulu aku pernah Tanya ke mama, enaknya ngasih kado apa ya ke Mb Devi. Balasan Mama jan bijak ni : “Apa aja juga nggak pa-pa. namanya dikasih mah pasti seneng” :O . berbekal nasehat itu, masuklah aku ke sebuah toko baju. Giliran Riyan yang sekarang ngasih rekomendasi dan aku ngasih komentar. Tapi ujung-ujungnya tetep aja aku milih pilihanku sendiri. Piss ya mas Coy ^^v

Sebelum keluar dari toko, Riyan sempet bilang gini “Keluar deh sifat emak-emaknya kalo lagi belanja”. Apa ini maksudnya ???. tapi aku dapet nice quote juga kok dari dia, “Banyak pilihan memang sulit, tapi lebih sulit lagi jika tidak ada pilihan”. Tumben kata-kata dia gampang dicerna. Plok..plok..plok..

Okee, dapet deh kado nya. Semoga mbak Devi suka dan semoga dipake. Kalopun nggak suka, mungkin karena selera mb Devi itu adalah selera ibu-ibu dan aku adalah selera anak muda. *bungkus* 


Share:

2 comments:

  1. Suka Ӄǒӄ
    ϋ∂αђ° pnh dipake dan tryta mndapatkan tanggapan positip dr org2 sekitar ЎάϞƍ melihat
    Thx sis
    Thx jg riyan ЎάϞƍ ϋ∂αђ° mnjdi tmn suka duka dlm mncari kado

    ReplyDelete
    Replies
    1. sip deh kalo gitu.
      riyan itu yang bikin duka, kalo adek mah yang bikin suka. haha

      Delete