Sunday, December 16, 2012

Garbage In Garbage Out

Udah lama nggak update blog ya ternyata pemirsah. Kemarin sempet males-malesan dengan dalih, "bentar deh, belum dapet inspirasi". Dan waktu itu juga malah ada seorang temen yang update di akun sebelah bilang gini, "Jangan menunggu mendapat inspirasi, lalu kau menulis. Tapi menulislah maka kamu akan mendapat inspirasi". Ups, jan menohok sekali.

Berhubung akhir-akhir ini justru lebih sering update di akun beberapa-karakter-aja itu, jadinya ikut terbiasa sama hal-hal yang pendek ni. Nggak pa-pa lah ya. Itung-itung 'cemilan' buat di blog.. #alibi

Oke, kali ini aku mau sedikit nyampein apa yang ada di pikiran tentang "garbage in garbage out". Ada yang udah pernah denger ? Ada yang belum ? Garbage in garbage out ini semacam sistem kerja komputer (sepemahaman aku). Jadi, komputer itu sebenernya cuma memproses dan mengolah apa yang diinputkan ke dia. Lagi bikin program, misalnya. Kita udah capek-capek ngoding, udah pusing-pusing mikir sintaks nya, algoritma nya, bla bla bla, eh pas di-compile ada yang error, atau pas di-run, hasilnya salah. Terus kita marah ? Terus kita jengkel ? Kesel ? Frustasi ? Nyalahin komputer ? Nyalahin hasil nya ? . Ngek >__< . Komputer itu cuma bikin output dari apa yang kita input. Jadi ya itu tadi, garbage in garbage out. Kalo kita masukin sesuatu yang salah (garbage / sampah, -red), hasilnya ya jadi salah (garbage / sampah,-red)

Nah, gitu juga hidup ini ni sob. Kalau ada masalah yang dateng. Kalau ada sesuatu yang nggak sesuai sama harapan kita. Atau ternyata kalau malah surprise karena something too good happens suddenly. Yaa itu dia sistem kerja di hidup kita. Apa yang kita lakuin, ya itu yang kita dapet. Mbalik gitu deh. Atau bahasa perumpamaan pada umumnya, "Apa yang kita tanam, itulah yang kita petik". Iya nggak sih ? Jadi, kalo mau ngapa-ngapain, kudu dipikir juga efek ke depannya apa. Nggak cuma "yang penting sekarang seneng" doang. Aku juga lagi belajar dan terus belajar biar bisa kayak gitu, ayo belajar bareng ;)

salam #anakTI
Udah lama nggak update blog ya ternyata pemirsah. Kemarin sempet males-malesan dengan dalih, "bentar deh, belum dapet inspirasi". Dan waktu itu juga malah ada seorang temen yang update di akun sebelah bilang gini, "Jangan menunggu mendapat inspirasi, lalu kau menulis. Tapi menulislah maka kamu akan mendapat inspirasi". Ups, jan menohok sekali.

Berhubung akhir-akhir ini justru lebih sering update di akun beberapa-karakter-aja itu, jadinya ikut terbiasa sama hal-hal yang pendek ni. Nggak pa-pa lah ya. Itung-itung 'cemilan' buat di blog.. #alibi

Oke, kali ini aku mau sedikit nyampein apa yang ada di pikiran tentang "garbage in garbage out". Ada yang udah pernah denger ? Ada yang belum ? Garbage in garbage out ini semacam sistem kerja komputer (sepemahaman aku). Jadi, komputer itu sebenernya cuma memproses dan mengolah apa yang diinputkan ke dia. Lagi bikin program, misalnya. Kita udah capek-capek ngoding, udah pusing-pusing mikir sintaks nya, algoritma nya, bla bla bla, eh pas di-compile ada yang error, atau pas di-run, hasilnya salah. Terus kita marah ? Terus kita jengkel ? Kesel ? Frustasi ? Nyalahin komputer ? Nyalahin hasil nya ? . Ngek >__< . Komputer itu cuma bikin output dari apa yang kita input. Jadi ya itu tadi, garbage in garbage out. Kalo kita masukin sesuatu yang salah (garbage / sampah, -red), hasilnya ya jadi salah (garbage / sampah,-red)

Nah, gitu juga hidup ini ni sob. Kalau ada masalah yang dateng. Kalau ada sesuatu yang nggak sesuai sama harapan kita. Atau ternyata kalau malah surprise karena something too good happens suddenly. Yaa itu dia sistem kerja di hidup kita. Apa yang kita lakuin, ya itu yang kita dapet. Mbalik gitu deh. Atau bahasa perumpamaan pada umumnya, "Apa yang kita tanam, itulah yang kita petik". Iya nggak sih ? Jadi, kalo mau ngapa-ngapain, kudu dipikir juga efek ke depannya apa. Nggak cuma "yang penting sekarang seneng" doang. Aku juga lagi belajar dan terus belajar biar bisa kayak gitu, ayo belajar bareng ;)

salam #anakTI

Thursday, October 25, 2012

Filosofi TI versi ERD

karena tiap pribadi itu kayak table di database. masing-masing punya karakteristik, punya data unique yg table lain ga punya, punya foreign key yg punya pengaruh ke table lain, dan punya primary key sebagai keunggulan miliknya

#FilosofiTI
ERD
karena tiap pribadi itu kayak table di database. masing-masing punya karakteristik, punya data unique yg table lain ga punya, punya foreign key yg punya pengaruh ke table lain, dan punya primary key sebagai keunggulan miliknya

#FilosofiTI
ERD

Makna Dari Ujian Vibi



Kamis, 25 Oktober 2012
Satu hal yang simple, tapi ternyata makna nya cukup “nggak simple”. Hari ini ada ujian mata kuliah Visual Basic. Ada 3 tugas yang musti kita selesein dan waktu ngerjainnya Cuma 100 menit.  Agak menantang juga sih soalnya, walaupun bisa buka labsheet. Trus sama bu dosen juga disiplin waktunya bener-bener ketat. Pokoknya 100 menit selese nggak selese trus harus diupload di besmart. Di awal ibu nya juga udah ngasih wanti-wanti ke kita buat sering2 save project, jaga-jaga kalo nanti laptopnya hang atau not responding,  trus nguploadnya jangan mepet-mepet, dan lain lain.
Oke, kita kerjain.  Awal masih lancer. Soal nomer 1 standar aja sih, ya gitu itu. masuk soal nomer 2, mulai mikir sama diutak-atik dikit, mulai nemu error, dan bener apa kata Bu Dosen, jadi not responding dan mau nggak mau kudu ditutup dulu project nya(luckily, I saved it). Ternyata nggak Cuma aku, beberapa temen juga ngalamin not responding ini. Nah, pas mulai masuk moment-moment akhir, sesuatu terjadi pada Rifa Afiana (haiss, bahasaku). Programnya not responding, komputer nya ngehang trus akhirnya pas dibuka lagi datanya nggak ada. Paniklah Rifa. Dia bilang ke bu dosen dan berencana mengakhiri hidupnya #eh, mengakhiri UTS nya dan ikut UTS kelas lain. Nggak dibolehin sama bu Dosen, tetep disuruh buat ngelanjutin sejadinya sampe waktu selese. Rifa sampe udah mau nangis gitu, tapi tetep aja tugasnya dikerjain.
Waktu terus berjalan rupanya, nggak kerasa udah mau deadline. Cepet-cepet deh aku log ke besmart dan upload ku sukses. Temen-temen yang lain rupanya malah udah banyak yang upload duluan, walaupun ada juga yang belum. Sampe link di besmart tutup, ada lah salah seorang kakak angkatan yang ikut UTS buka suara, minta tambahan waktu 1 menit buat upload tugas nya. Katanya internet dia idup-mati jadi belum bisa keupload. Sama bu dosen ditolak mentah-mentah. Masnya tetep ngeyel, tapi si Ibu juga ngeyel mbalesnya. Hehe. Nggak mau tau pokokmen
Barulah di akhir kelas, pas kita semua udah siap-siap buat pulang, bu Dosen njelasin alesan kenapa beliau ngasih aturan kayak gitu. ibu nya ngasih tau kita kalo ujian yang kayak gini tu nggak ada apa-apanya dibanding ujian yang bakal kita hadapin di dunia nyata atau dunia kerja besok. Kita jadi belajar bahwa ternyata bener ya waktu itu berharga. Bahkan telat 1 menit pun itu namanya tetep aja telat. Nggak selamanya waktu itu bisa kita sepelein. Diajarin juga lah kita buat jangan cengeng, mental harus dibentuk mulai dari sekarang. Apa jadinya kalo ngadepin kayak gini aja kita gampang nyerah, ngerasa nggak sanggup, ngerasa nggak kuat ?.  nggak boleh nyerah juga. Harus yakin sama diri sendiri dan Yang Di Atas tentunya. Karena emang kalo kita ada kemauan itu, pasti bakal dikasih jalan. Bener banget. Jadi tambah cinta sama bu dosen :*
  **Nggak boleh cengeng, karena hidup di luar sana jauh lebih sulit daripada sekedar kehidupan di kuliah.
**Menangislah jika itu bisa membuatmu merasa lebih lega, tapi tetap tidak akan menyelesaikan masalahmu.


Kamis, 25 Oktober 2012
Satu hal yang simple, tapi ternyata makna nya cukup “nggak simple”. Hari ini ada ujian mata kuliah Visual Basic. Ada 3 tugas yang musti kita selesein dan waktu ngerjainnya Cuma 100 menit.  Agak menantang juga sih soalnya, walaupun bisa buka labsheet. Trus sama bu dosen juga disiplin waktunya bener-bener ketat. Pokoknya 100 menit selese nggak selese trus harus diupload di besmart. Di awal ibu nya juga udah ngasih wanti-wanti ke kita buat sering2 save project, jaga-jaga kalo nanti laptopnya hang atau not responding,  trus nguploadnya jangan mepet-mepet, dan lain lain.
Oke, kita kerjain.  Awal masih lancer. Soal nomer 1 standar aja sih, ya gitu itu. masuk soal nomer 2, mulai mikir sama diutak-atik dikit, mulai nemu error, dan bener apa kata Bu Dosen, jadi not responding dan mau nggak mau kudu ditutup dulu project nya(luckily, I saved it). Ternyata nggak Cuma aku, beberapa temen juga ngalamin not responding ini. Nah, pas mulai masuk moment-moment akhir, sesuatu terjadi pada Rifa Afiana (haiss, bahasaku). Programnya not responding, komputer nya ngehang trus akhirnya pas dibuka lagi datanya nggak ada. Paniklah Rifa. Dia bilang ke bu dosen dan berencana mengakhiri hidupnya #eh, mengakhiri UTS nya dan ikut UTS kelas lain. Nggak dibolehin sama bu Dosen, tetep disuruh buat ngelanjutin sejadinya sampe waktu selese. Rifa sampe udah mau nangis gitu, tapi tetep aja tugasnya dikerjain.
Waktu terus berjalan rupanya, nggak kerasa udah mau deadline. Cepet-cepet deh aku log ke besmart dan upload ku sukses. Temen-temen yang lain rupanya malah udah banyak yang upload duluan, walaupun ada juga yang belum. Sampe link di besmart tutup, ada lah salah seorang kakak angkatan yang ikut UTS buka suara, minta tambahan waktu 1 menit buat upload tugas nya. Katanya internet dia idup-mati jadi belum bisa keupload. Sama bu dosen ditolak mentah-mentah. Masnya tetep ngeyel, tapi si Ibu juga ngeyel mbalesnya. Hehe. Nggak mau tau pokokmen
Barulah di akhir kelas, pas kita semua udah siap-siap buat pulang, bu Dosen njelasin alesan kenapa beliau ngasih aturan kayak gitu. ibu nya ngasih tau kita kalo ujian yang kayak gini tu nggak ada apa-apanya dibanding ujian yang bakal kita hadapin di dunia nyata atau dunia kerja besok. Kita jadi belajar bahwa ternyata bener ya waktu itu berharga. Bahkan telat 1 menit pun itu namanya tetep aja telat. Nggak selamanya waktu itu bisa kita sepelein. Diajarin juga lah kita buat jangan cengeng, mental harus dibentuk mulai dari sekarang. Apa jadinya kalo ngadepin kayak gini aja kita gampang nyerah, ngerasa nggak sanggup, ngerasa nggak kuat ?.  nggak boleh nyerah juga. Harus yakin sama diri sendiri dan Yang Di Atas tentunya. Karena emang kalo kita ada kemauan itu, pasti bakal dikasih jalan. Bener banget. Jadi tambah cinta sama bu dosen :*
  **Nggak boleh cengeng, karena hidup di luar sana jauh lebih sulit daripada sekedar kehidupan di kuliah.
**Menangislah jika itu bisa membuatmu merasa lebih lega, tapi tetap tidak akan menyelesaikan masalahmu.

Friday, October 19, 2012

Sederhana

cinta...
yg bisa membuat seorang yang bijak menjadi bodoh,
yang tangguh menjadi rapuh,
yang dewasa menjadi kanak, 
yang besar menjadi kerdil, 
yang ceria menjadi muram, 
yang berani menjadi takut,
yang yakin menjadi ragu,
yang tenang menjadi kalap.

tapi.. cinta pula yang dapat membuat nya menjadi sebalik nya..


cinta...
yg bisa membuat seorang yang bijak menjadi bodoh,
yang tangguh menjadi rapuh,
yang dewasa menjadi kanak, 
yang besar menjadi kerdil, 
yang ceria menjadi muram, 
yang berani menjadi takut,
yang yakin menjadi ragu,
yang tenang menjadi kalap.

tapi.. cinta pula yang dapat membuat nya menjadi sebalik nya..


Monday, October 15, 2012

Cukuplah Menunggu

Aku pernah merasa bahagia. Saat cinta terasa begitu nyata di depan mata.
Aku pernah merasa malu. Saat sesuatu yang baru datang menghampiri.
Aku pernah merasa bosan. Saat hanya itu dan itu saja yang hinggap di hariku.
Aku pernah merasa kagum. Saat dilakukannya hal-hal luar biasa yang begitu menakjubkan.
Aku pernah merasa kecewa. Saat harapan tak sejalan dengan apa yang ada.
Aku pernah merasa marah. Saat egoku memuncak, dan segalanya begitu muram.
Aku pernah merasa tersanjung. Saat ditinggikannya hatiku dengan sedemikian rupa.
Aku pernah merasa lelah. Saat ragaku terus bekerja, dan otakku terus berputar.
Aku pernah merasa sakit. Saat beban terlalu menghimpit di pundak.
Aku pernah akan menyerah. Saat rasanya semua ini tak mampu lagi kuhadapi ataupun ku jalani.
Aku pernah semangat berjuang. Tak ada aral melintang yang dapat menghalangiku.
Aku pernah meratap. Saat hatiku pilu, saat jiwaku sendu.
Aku pernah tertawa. Karena sahabat dan temanku yang begitu lucu.
Aku pernah merasa duka. Karena cinta yang pergi begitu saja.

Semua yang pernah aku lalui, mereka tidak berhenti. Mereka akan terus datang lagi. Hanya perlu menunggu saat yang tepat. Saat di mana rasa yang pernah kita alami tadi, akan datang kembali.


Aku pernah merasa bahagia. Saat cinta terasa begitu nyata di depan mata.
Aku pernah merasa malu. Saat sesuatu yang baru datang menghampiri.
Aku pernah merasa bosan. Saat hanya itu dan itu saja yang hinggap di hariku.
Aku pernah merasa kagum. Saat dilakukannya hal-hal luar biasa yang begitu menakjubkan.
Aku pernah merasa kecewa. Saat harapan tak sejalan dengan apa yang ada.
Aku pernah merasa marah. Saat egoku memuncak, dan segalanya begitu muram.
Aku pernah merasa tersanjung. Saat ditinggikannya hatiku dengan sedemikian rupa.
Aku pernah merasa lelah. Saat ragaku terus bekerja, dan otakku terus berputar.
Aku pernah merasa sakit. Saat beban terlalu menghimpit di pundak.
Aku pernah akan menyerah. Saat rasanya semua ini tak mampu lagi kuhadapi ataupun ku jalani.
Aku pernah semangat berjuang. Tak ada aral melintang yang dapat menghalangiku.
Aku pernah meratap. Saat hatiku pilu, saat jiwaku sendu.
Aku pernah tertawa. Karena sahabat dan temanku yang begitu lucu.
Aku pernah merasa duka. Karena cinta yang pergi begitu saja.

Semua yang pernah aku lalui, mereka tidak berhenti. Mereka akan terus datang lagi. Hanya perlu menunggu saat yang tepat. Saat di mana rasa yang pernah kita alami tadi, akan datang kembali.


,

Pelatihan Soft Skill Mahasiswa FT Angkatan 2011

Ini cerita seminggu yang lalu, tepatnya Minggu (7/10). Aku dan kawan-kawan selaku mahasiswa FT angkatan 2011 yang berbakti ikut kegiatan dari fakultas, namanya Pelatihan Soft Skill dan itu wajib. Katanya sih bakal berpengaruh sama kelulusan kita besok. Kalo nggak ikut nggak bisa ikut yudisium katanya. Wew, semacam ngancem gitu nggak sih. Denger-denger dari tetangga sebelah, acaranya itu ada outbound nya, bikin capek (padahal yang bilang ke aku tu cowok lho), ada seminar yang boring, terus pulang nya sore. Dan 4 dari 4 orang yang aku wawancara, mengaku bahwa mereka bolos di tengah jalan. Wuwuwu (semoga pak Dekan nggak baca). Tapi sekali lagi, seperti yang aku bilang di atas kalo aku dkk adalah mahasiswa yg berbakti jadi kita tak gentar oleh apapun juga.

Pagi nya aku dijemput sama @hiel_zone sama @soraisaya buat berangkat bareng. So sweet kan. Ternyata di depan KPLT udah ada temen-temen yang dateng duluan. Rajin-rajin amat sih yak. Kita bareng-bareng naik ke lantai 3, dan di sana masih sepi pi pi pi pi .... . Ya udah deh kita foto-foto dulu, hihi


Tepat deh praduga kita, ini acara pasti pake molor. Di undangan sih jam 6.30, tapi pengkondisian sama mulainya acara sekitar jam 7.30, cp cp cp. Soft Skill. Pas pengondisian itu, kita dipisah jadi 2. Yang digit terakhir NIM nya angka ganjil stay di KPLT buat seminar, yang genap kita keluar buat outbound. Waa, asik asik soalnya aku NIM genap. Eh, pas aku lagi jalan mau turun masa' ada temen yang bilang gini coba, "Kok kowe medhun ? Kowe genep po ?" artinya "Kok kamu ikut turun ? Emang kamu waras ?". Asiiin >,<

Di lapangan, kita dibagi lagi. Aku sama Tisha sama Ripet sama Akhi sama Ari melakukan sedikit kecurangan waktu itu biar bisa sekelompok. Bihik. Sekali-sekali ga papa lah ya. Kita dipandu sama mbak Tyas, kadept PSDM nya BEM FT UNY  sama Bapak Dosen dari Mesin, kalo nggak salah namanya Pak Arif apa yak, lupa. 

Waktu outbound itu, kita maen 5 games. Ada games perkenalan pake bola volly, games acid gate (ceritanya nyebrangin lautan asam pake 3 dingklik), games Birthday Line (kita berdiri di atas rafia trus saling urut-mengurut berdasar kategori apa aja), games Ngegolin Bola pake rafia ke dingklik terdekat, sama yang terakhir games Self Fall (apa ya namanya) yang kita jatohin diri terus ditangkap sama temen-temen. Dari kelima games, yang paling iuuuh buat aku tu game ngegolin bola. Kudu sabar banget, bola nya jatoh-jatoh mulu bikin gemes. Konyolnya, harusnya kita tu megang ujung rafia, eh aku nya malah maju-maju sampe  lebih dari separoh rafia. Malu-maluin. Terus games yang paling hewew itu yang Self Fall, aku ngerasa cemen banget men. Masa' aku nggak berani coba, mihik. Abis gara-gara aku ngerasa lagi gendut banget sih sekarang. Kayaknya badan aku lagi ada di titik terberat deh, jadi ga PD.

Abis ngegame, kita tutup kebersemaan bareng tim Genap - Ganjil dengan maem bareng di halaman PTBB. Pas lagi so sweet - so sweetnya bercanda bersama (caelah), ujan dateng. Waoww, hari ini hari pertama ujan turun di Jogja lho. Sophisticated sekali. Tapi aku jadi keinget jemuran di kost. Semoga ada yang ngangkatin ya :'( .

Abis outbound, kita ishoma dan gabung sama temen-temen NIM ganjil sambil sharing-sharing. Denger-denger seminar di atas itu boring banget. Si Fatonee sampe sempet bobo cantik. Gile. Mana di luar masih ujan lagi. Kombinasi yang pas banget, iya nggak sih. Udah capek abis outbound, kenyang abis dikasih makan enak, nuansa ujan yang damai, sama materi dari bapak ibu dosen yang kayak dongen. Mantap abis itu kalo buat bobok siang. 

Berdasarkan insting pengen hidup di zona nyaman, aku sama hilzone, kakak rete, fiani, dll milih duduk di kursi belakang sendiri. Pokoknya itu tempat duduk paling strategis deh. Elah, tau-tau ada Bapak Dosen nyuruh kita pindah ke depan. Huaa. Dan akhirnya aku duduk di barisan di depan sendiri. Untung ada Ari. Aku nggabung sama temen-temen cowok aja. Lumayan ada temen. Ada Rudi sama Arya juga. Alhasil akunya jadi nggak bisa tidur sama sekali. Padahal ngantuk banget. Aku sampe heran kok bisa aku tahan, padahal biasanya mungkin nggak akan bisa nahan ngantuk.

But hikmahnya adalah aku jadi merhatiin materi dari bapak ibu Dosen ini. Lumayan oke sip juga. Yang favorit tu pas Pak Masduki ngisi tentang leadership. Suka deh aku. Materi terakhir about Entrepreneurship diisi sama ibu dosen muda dari PTBB. Boleh juga sih, ada hiburan yang bikin kita agak fresh. Tapi tengil ni, masa' kita dikasih tugas dan wajib ngumpulin kalo mau dapet sertifikat softskill ini. Zzz.

Oke, dan acara selese sekitar jam 17.00. So far, so good. Overall, asik kok games, materi, sama yang paling penting : konsumsinya. Tapi nggak suka deh kalo apa-apa jadi diwajibin gini. Semoga besok-besok ada acara beginian lagi yang tentunya lebih asik. Salam Teknik ;)



Ini cerita seminggu yang lalu, tepatnya Minggu (7/10). Aku dan kawan-kawan selaku mahasiswa FT angkatan 2011 yang berbakti ikut kegiatan dari fakultas, namanya Pelatihan Soft Skill dan itu wajib. Katanya sih bakal berpengaruh sama kelulusan kita besok. Kalo nggak ikut nggak bisa ikut yudisium katanya. Wew, semacam ngancem gitu nggak sih. Denger-denger dari tetangga sebelah, acaranya itu ada outbound nya, bikin capek (padahal yang bilang ke aku tu cowok lho), ada seminar yang boring, terus pulang nya sore. Dan 4 dari 4 orang yang aku wawancara, mengaku bahwa mereka bolos di tengah jalan. Wuwuwu (semoga pak Dekan nggak baca). Tapi sekali lagi, seperti yang aku bilang di atas kalo aku dkk adalah mahasiswa yg berbakti jadi kita tak gentar oleh apapun juga.

Pagi nya aku dijemput sama @hiel_zone sama @soraisaya buat berangkat bareng. So sweet kan. Ternyata di depan KPLT udah ada temen-temen yang dateng duluan. Rajin-rajin amat sih yak. Kita bareng-bareng naik ke lantai 3, dan di sana masih sepi pi pi pi pi .... . Ya udah deh kita foto-foto dulu, hihi


Tepat deh praduga kita, ini acara pasti pake molor. Di undangan sih jam 6.30, tapi pengkondisian sama mulainya acara sekitar jam 7.30, cp cp cp. Soft Skill. Pas pengondisian itu, kita dipisah jadi 2. Yang digit terakhir NIM nya angka ganjil stay di KPLT buat seminar, yang genap kita keluar buat outbound. Waa, asik asik soalnya aku NIM genap. Eh, pas aku lagi jalan mau turun masa' ada temen yang bilang gini coba, "Kok kowe medhun ? Kowe genep po ?" artinya "Kok kamu ikut turun ? Emang kamu waras ?". Asiiin >,<

Di lapangan, kita dibagi lagi. Aku sama Tisha sama Ripet sama Akhi sama Ari melakukan sedikit kecurangan waktu itu biar bisa sekelompok. Bihik. Sekali-sekali ga papa lah ya. Kita dipandu sama mbak Tyas, kadept PSDM nya BEM FT UNY  sama Bapak Dosen dari Mesin, kalo nggak salah namanya Pak Arif apa yak, lupa. 

Waktu outbound itu, kita maen 5 games. Ada games perkenalan pake bola volly, games acid gate (ceritanya nyebrangin lautan asam pake 3 dingklik), games Birthday Line (kita berdiri di atas rafia trus saling urut-mengurut berdasar kategori apa aja), games Ngegolin Bola pake rafia ke dingklik terdekat, sama yang terakhir games Self Fall (apa ya namanya) yang kita jatohin diri terus ditangkap sama temen-temen. Dari kelima games, yang paling iuuuh buat aku tu game ngegolin bola. Kudu sabar banget, bola nya jatoh-jatoh mulu bikin gemes. Konyolnya, harusnya kita tu megang ujung rafia, eh aku nya malah maju-maju sampe  lebih dari separoh rafia. Malu-maluin. Terus games yang paling hewew itu yang Self Fall, aku ngerasa cemen banget men. Masa' aku nggak berani coba, mihik. Abis gara-gara aku ngerasa lagi gendut banget sih sekarang. Kayaknya badan aku lagi ada di titik terberat deh, jadi ga PD.

Abis ngegame, kita tutup kebersemaan bareng tim Genap - Ganjil dengan maem bareng di halaman PTBB. Pas lagi so sweet - so sweetnya bercanda bersama (caelah), ujan dateng. Waoww, hari ini hari pertama ujan turun di Jogja lho. Sophisticated sekali. Tapi aku jadi keinget jemuran di kost. Semoga ada yang ngangkatin ya :'( .

Abis outbound, kita ishoma dan gabung sama temen-temen NIM ganjil sambil sharing-sharing. Denger-denger seminar di atas itu boring banget. Si Fatonee sampe sempet bobo cantik. Gile. Mana di luar masih ujan lagi. Kombinasi yang pas banget, iya nggak sih. Udah capek abis outbound, kenyang abis dikasih makan enak, nuansa ujan yang damai, sama materi dari bapak ibu dosen yang kayak dongen. Mantap abis itu kalo buat bobok siang. 

Berdasarkan insting pengen hidup di zona nyaman, aku sama hilzone, kakak rete, fiani, dll milih duduk di kursi belakang sendiri. Pokoknya itu tempat duduk paling strategis deh. Elah, tau-tau ada Bapak Dosen nyuruh kita pindah ke depan. Huaa. Dan akhirnya aku duduk di barisan di depan sendiri. Untung ada Ari. Aku nggabung sama temen-temen cowok aja. Lumayan ada temen. Ada Rudi sama Arya juga. Alhasil akunya jadi nggak bisa tidur sama sekali. Padahal ngantuk banget. Aku sampe heran kok bisa aku tahan, padahal biasanya mungkin nggak akan bisa nahan ngantuk.

But hikmahnya adalah aku jadi merhatiin materi dari bapak ibu Dosen ini. Lumayan oke sip juga. Yang favorit tu pas Pak Masduki ngisi tentang leadership. Suka deh aku. Materi terakhir about Entrepreneurship diisi sama ibu dosen muda dari PTBB. Boleh juga sih, ada hiburan yang bikin kita agak fresh. Tapi tengil ni, masa' kita dikasih tugas dan wajib ngumpulin kalo mau dapet sertifikat softskill ini. Zzz.

Oke, dan acara selese sekitar jam 17.00. So far, so good. Overall, asik kok games, materi, sama yang paling penting : konsumsinya. Tapi nggak suka deh kalo apa-apa jadi diwajibin gini. Semoga besok-besok ada acara beginian lagi yang tentunya lebih asik. Salam Teknik ;)



Friday, October 5, 2012

,

Himanika Sehat #2

Hari Minggu ini (30/9), ada 1 lagi kegiatan Himanika yang nggak kalah seru. Ada Himanika Sehat #2 mamen. Kalo pas Himanika Sehat #1 kemarin aku jadi MC sama @guruhsoebur, nah kalo kali ini aku murni jadi peserta. Jabatan MC jatuh ke tangan @hanijava sama @fakhriyannur. Berhubung aku dateng nya kepagian (sebenernya diundang jam 6, ternyata harusnya jam setengah 7), di depan PKM as tempat eksekusi kita ternyata masih sepi. Baru ada panitia yang lagi siap-siap, some anak hima yang udah dateng, sama Ipeh plus Riyan yang lagi latihan ngemce' di depan LPTK. Daripada nggak ada kerjaan aku samperin aja mereka berdua. Gelo coy, persiapan ngemce' nya mateng banget. Udah disiapin mereka nanti mau ngomong apa. Ada filosofi-filosofi segala. Nggak kayak aku sama sobur yang dulu improve ke sana ke mari senyeplosnya.

Akhirnya sekitar jam 7an acara dimulai. Diawali MC masuk, pengkondisian peserta yang dikomandoin sama mas @sanjayawegik, sambutan dari ketua panitia @epiikopiko (dia cerita kalo jam 3 malem dibelain bangun buat ngapalin sambutan), sama sambutan sekaligus pembukaan dari ketua Hima kita tercinta, mas Arrizal Faizin :D. Ada hot up (pemanasan, -red) juga, kita senam bareng-bareng, instrukturnya ada mbak @ahkamiy yang gerakannya konyil-konyil ditambah lagu yng keren. Tapi pas senam, kebetulan lagi rame anak-anak himagana yang hari itu ada agenda baksos. Sebagian pada nontonin kita, haduuh jadi malu.

Selese senam, kita diarahin buat sarapan tapi di rektorat. Jadilah kita rame-rame jalan ke rektorat. Berasa kayak anak-anak TK yang digiring gitu deh, rapi jali kita barisnya. Rutenya dari depan PKM --> depan Kopma UNY --> belakang Masmuja --> samping FIK --> depan Foodcourt --> taman Rektorat. Agak tararempong yak. Dan ternyata di rektorat itu banyak keluarga yang lagi sunday morning an di taman. Ahahak. Berasa piknik keluarga juga kita. Kita nyari tempat yang agak PW lah di taman mlanding samping rektorat. Terus panitia ngebagiin konsumsi. Menurut aku, konsumsinya kreatif deh. Beda dari konsumsi-konsumsi yang pernah aku dapet selama di hima. Pake nya lontong coy. Ohoho

Abis itu kita dibagi jadi kelompok-kelompok sama mas Rizal. Setelah semua proses ini-itu ini-itu, jadilah kelompok aku yang anggotanya ada : Aku, Eka, Arif, sama Ari. Perkenalkan, nama kelompok kami adala : kelompok TOMAT. Jangan tanya filosofinya apa. Just that. Kalo nggak salah semua nya ada 7 kelompok dan kita maen 4 games di taman rektorat. Kita kebagian ngegame bareng Kelompok Semangka, ada mbak Arini, Sulis, Wulan, sama Siti. Kelompok satunya lagi ada mas Lilik, mbak Nur, mas Adit, sama Sidiq di kelompok yang dikasih nama Nanas.

Di game pertama kita main tembak dor tembak dor apa itu lah. Dan hasilnya kita jadi satu-satunya team yg kalah. Hedeeh, la wong dari 5x kesempatan, masa' kita kalah 3x.  -..-". Masuk ke game ke2, kita maen game "pindah air" dan cuma puas jadi runner up. Di game ke3 ada "Memindahkan Kelereng ke botol secara maraton", kita udah kompak abis lho padahal, tapi kelerengnya nakal jatuh-jatuh terus jadinya kita harus ngulang dari awal dan kalah (lagi). Di game ke4, ini yang paling hewew ni. Mata anggota kelompok ditutup, yang dibuka cuma 1 yang nantinya bakal ngarahin temen-temen buat ngambil kertas. Kebetulan yang matanya dibuka itu aku dan aku sama sekali ga ada ide tu kertas-kertas ditaro di mana. Akhirnya nemu 1, jan bersyukur banget aku, ngerasa hebat. Eh, ternyata kelompok lain pada dapet banyak, ada yang 4 ada yang 3. Huaa. Kalah lagi

Selese ngegame, ada pengumuman jawara-jawara. 1 fakta lagi, kelompok Tomat jadi satu-satunya kelompok yang nggak pernah menang di semua game. Jadilah kita jadi kelompok Terpuruk. Buahaha. Nggak tau harus nangis malu, nangis bangga, atau nangis terharu :'(


Nggak lupa abis seneng-seneng, kita masuk ke acara inti : bersih-beres Hima. Himanika Sehat emang bikin kita jadi lebih sehat deh ^^d
Hari Minggu ini (30/9), ada 1 lagi kegiatan Himanika yang nggak kalah seru. Ada Himanika Sehat #2 mamen. Kalo pas Himanika Sehat #1 kemarin aku jadi MC sama @guruhsoebur, nah kalo kali ini aku murni jadi peserta. Jabatan MC jatuh ke tangan @hanijava sama @fakhriyannur. Berhubung aku dateng nya kepagian (sebenernya diundang jam 6, ternyata harusnya jam setengah 7), di depan PKM as tempat eksekusi kita ternyata masih sepi. Baru ada panitia yang lagi siap-siap, some anak hima yang udah dateng, sama Ipeh plus Riyan yang lagi latihan ngemce' di depan LPTK. Daripada nggak ada kerjaan aku samperin aja mereka berdua. Gelo coy, persiapan ngemce' nya mateng banget. Udah disiapin mereka nanti mau ngomong apa. Ada filosofi-filosofi segala. Nggak kayak aku sama sobur yang dulu improve ke sana ke mari senyeplosnya.

Akhirnya sekitar jam 7an acara dimulai. Diawali MC masuk, pengkondisian peserta yang dikomandoin sama mas @sanjayawegik, sambutan dari ketua panitia @epiikopiko (dia cerita kalo jam 3 malem dibelain bangun buat ngapalin sambutan), sama sambutan sekaligus pembukaan dari ketua Hima kita tercinta, mas Arrizal Faizin :D. Ada hot up (pemanasan, -red) juga, kita senam bareng-bareng, instrukturnya ada mbak @ahkamiy yang gerakannya konyil-konyil ditambah lagu yng keren. Tapi pas senam, kebetulan lagi rame anak-anak himagana yang hari itu ada agenda baksos. Sebagian pada nontonin kita, haduuh jadi malu.

Selese senam, kita diarahin buat sarapan tapi di rektorat. Jadilah kita rame-rame jalan ke rektorat. Berasa kayak anak-anak TK yang digiring gitu deh, rapi jali kita barisnya. Rutenya dari depan PKM --> depan Kopma UNY --> belakang Masmuja --> samping FIK --> depan Foodcourt --> taman Rektorat. Agak tararempong yak. Dan ternyata di rektorat itu banyak keluarga yang lagi sunday morning an di taman. Ahahak. Berasa piknik keluarga juga kita. Kita nyari tempat yang agak PW lah di taman mlanding samping rektorat. Terus panitia ngebagiin konsumsi. Menurut aku, konsumsinya kreatif deh. Beda dari konsumsi-konsumsi yang pernah aku dapet selama di hima. Pake nya lontong coy. Ohoho

Abis itu kita dibagi jadi kelompok-kelompok sama mas Rizal. Setelah semua proses ini-itu ini-itu, jadilah kelompok aku yang anggotanya ada : Aku, Eka, Arif, sama Ari. Perkenalkan, nama kelompok kami adala : kelompok TOMAT. Jangan tanya filosofinya apa. Just that. Kalo nggak salah semua nya ada 7 kelompok dan kita maen 4 games di taman rektorat. Kita kebagian ngegame bareng Kelompok Semangka, ada mbak Arini, Sulis, Wulan, sama Siti. Kelompok satunya lagi ada mas Lilik, mbak Nur, mas Adit, sama Sidiq di kelompok yang dikasih nama Nanas.

Di game pertama kita main tembak dor tembak dor apa itu lah. Dan hasilnya kita jadi satu-satunya team yg kalah. Hedeeh, la wong dari 5x kesempatan, masa' kita kalah 3x.  -..-". Masuk ke game ke2, kita maen game "pindah air" dan cuma puas jadi runner up. Di game ke3 ada "Memindahkan Kelereng ke botol secara maraton", kita udah kompak abis lho padahal, tapi kelerengnya nakal jatuh-jatuh terus jadinya kita harus ngulang dari awal dan kalah (lagi). Di game ke4, ini yang paling hewew ni. Mata anggota kelompok ditutup, yang dibuka cuma 1 yang nantinya bakal ngarahin temen-temen buat ngambil kertas. Kebetulan yang matanya dibuka itu aku dan aku sama sekali ga ada ide tu kertas-kertas ditaro di mana. Akhirnya nemu 1, jan bersyukur banget aku, ngerasa hebat. Eh, ternyata kelompok lain pada dapet banyak, ada yang 4 ada yang 3. Huaa. Kalah lagi

Selese ngegame, ada pengumuman jawara-jawara. 1 fakta lagi, kelompok Tomat jadi satu-satunya kelompok yang nggak pernah menang di semua game. Jadilah kita jadi kelompok Terpuruk. Buahaha. Nggak tau harus nangis malu, nangis bangga, atau nangis terharu :'(


Nggak lupa abis seneng-seneng, kita masuk ke acara inti : bersih-beres Hima. Himanika Sehat emang bikin kita jadi lebih sehat deh ^^d

Saturday, September 29, 2012

,

Pelatihan Pendidikan Karakter Mahasiswa UNY day #1

Sabtu (22 September) kemarin aku dapet undangan buat ikut acara ini di GOR UNY. Yang diundang mahasiswa perwakilan jurusan gitu, jd agak rame orangnya. Hampir semua aku kenal. Ada Arif, Ari, Adit, Rasyid, Riyan, Imron, Divin, Hanifah, Eka, Diyan, Revan, mas Kholis, mas Lilik, mas Ade, mbak Arini, mbak Nur, mas Rizal, mas Wafda, dll. Kita diundang jam 7 jadi sebelumnya kita udah sepakat buat kumpul dulu jam 06.45 di PKM. Tapi apa mau dikata saudara, jam sekian aku berangkat dan belum ada yg dateng. Ngek. Yang ada malah Adit yang lagi bobok ganteng di sekre hima. Hoho

Setelah akhirnya manusia-manusia yang dateng cukup banyak, kita berangkat deh ke GOR bareng-bareng. Sampe di sana, kita disambut sama Pak Budi sama ibuk-ibuknya KPLT coy. Waw abis. Mereka yang biasanya garang, pagi itu menyambut kita dengan begitu ramahnya. Ahiirr. Kita juga dapet map plus alat tulis sama snack gitu. Anak-anak pada girang riang, maklum udah biasa idup susah.

Abis itu kita masuk ke dalem GOR gara-gara udah disuruh sama ibuk-ibuknya. Baru dari luar dan aku liat anak-anak yang dateng duluan pada duduk lesehan di bawah dan ada bapak-bapak pake seragam ijo item khas prajurit nyuruh kita cepet-cepet. Hati aku mencelos gitu deh saat itu juga, perasaan jadi nggak menentu (aelah). Padahal awalnya aku mikir acara di GOR hari ini bakal kayak seminar yang so bored. Eh la kok tau-tau kita yang baru dateng langsung disuruh ngabisin snack kita. Pokoknya harus makan dan diabisin saat itu juga. Pasti ada sesuatu yang nggak beres ni kalo kayak gini. Perasaan ku jadi nggak enak. Trus pas aku iseng-iseng ngeliat di layar kan ada tulisan tema acaranya. Aku perhatiin ada kata-kata Tangguh, Ksatria, Daya Juang Tinggi. Mmmm, makin menambah kecurigaan.

Abis itu ada pengkondisian, bla bla bla terus dilanjutin sambutan Ketua Panitia sama pembukaan dari Pak Rektor. Pak Jumadi (as Ketupat) sama Pak Rektor akhirnya menguatkan analisis aku. Beliau bilang kalo hari ini kita bakal dapet pelatihan sama Bapak-Bapak Kopassus biar kita jadi tangguh bla bla bla itu tadi. Kita harus kuat, ambil hikmahnya, nenangin kita kalo sebenernya bapak Kopassus baik hati, dll, dll gitu lah inti sambutan dari beliau-beliau.

Pelatihan dimulai. Bapak Kopassus ambil alih sama ngasih instruksi. Suasana udah mulai berubah jadi hitam gitu (kalo ini lebay nya aku doang sih :/ ). Acara pertama kita disuruh senam, kata bapak komandan, biar senam ini cepet selesai kuncinya adalah "konsentrasi". Apa maning kuwek ??. Gerakan senamnya sih lucu, kiyut abis. Kita cuma disuruh ngitung satu dua tiga satu, satu dua tiga dua, dst dengan ketentuan ini ini ini. Awalnya sih masih mencari-cari ini senam maksudnya apa. Ternyata pas agak lama, baru deh kita ngerti yang dimaksud "butuh konsentrasi" itu apa. Mihik :'(

Next, kita dilatih PBB. Unluckly, barisan aku dapet bagian latihan di lapangan luar GOR. Owh no !!. Kebayang lapangan yang panas, berdebu, PBB yang bikin capek, iuuch *sok manis manja*. Tapi karena emang ini biar kita jadi tangguh, ya sok deh diikutin aja. PBB nya sih standar aja, hadap kanan, hadap kiri, balik kanan, lencang kanan, lencang depan. Yang bikin nggak biasa itu.. ada 1 bapak Kopassus yang instruksinya absurd. Masa' gini ni, "Pada malas-malas semua ini, PBB aja pada malas ini", "Apa kamu keliatan giginya, saya cabut ni giginya semua", "Ini baris nggak bisa lurus, saya kasih makan linggis aja", "Apa kamu ketawa-ketawa ? Saya kasih makan batu ni". Ahahaha, bukannya nyeremin yang ada malah bikin kita makin ketawa dong pak. Absurd bener. Mana dia ngomongnya diulang-ulang sampe banyak kali. Dan nada ngomongnya dia tu unik, jadi makin lucu aja, sumpe.

Skip, abis bercapek2 akhirnya waktu buat istirahat sama makan dateng juga. Gelo, laper coy. Kita dapet makan enak gitu, judul kateringnya 3berku (ahaha, gila ngemat banget). Menunya enak deh pokoknya, bisa bikin ngiler. Tapi nggak tangguh apa yak namanya kalo hidup enak. Masa' kita cuma dikasih waktu makan 7 menit coba buat ngeabisin makanan sebanyak itu ?? hua hua hua. Nggak menikmati.

Abis makan, sholat, lanjut acara lagi. Sekarang acaranya diisi materi tentang "Wawasan Kebangsaan". Nothing special sih. Berhubung aku ngantuk, jadi waktu itu hampir sebagian materi aku tinggal tidur. Yang aku perhatiin, slide yang dibuat itu kesannya alay banget, full color ditambah tulisannya pada disingkat-singkat. Dilaksanakan aja jadi dilaks, dll.

Selese materi, ternyata acara kita juga selese. Tapi sebelumnya kita diajak nyanyi-nyanyi sama adu yel-yel. Nyanyiannya nggak kalah absurd. Kayak gini ni :
"dubidubidamdam dubidaredam..
..arena berjeng jeng..
..berjengjeng mereketebehem..
..kamilah UNY.." :3

But, asik abis. Pas penutupan semua bapak Kopassus perkenalan sama minta maaf. Waktu Pak Komandan tanya siapa kopassus favorit kita, mayoritas langsung jawab : "PAK CABUT GIGI". Woaa ngawur. Penutup lain yang manis yaitu foto bareng temen-temen sepleton sama bapak-bapak Kopassus. Mmm, kira-kira kalo mau minta fotonya ke mana yaa ??
Sabtu (22 September) kemarin aku dapet undangan buat ikut acara ini di GOR UNY. Yang diundang mahasiswa perwakilan jurusan gitu, jd agak rame orangnya. Hampir semua aku kenal. Ada Arif, Ari, Adit, Rasyid, Riyan, Imron, Divin, Hanifah, Eka, Diyan, Revan, mas Kholis, mas Lilik, mas Ade, mbak Arini, mbak Nur, mas Rizal, mas Wafda, dll. Kita diundang jam 7 jadi sebelumnya kita udah sepakat buat kumpul dulu jam 06.45 di PKM. Tapi apa mau dikata saudara, jam sekian aku berangkat dan belum ada yg dateng. Ngek. Yang ada malah Adit yang lagi bobok ganteng di sekre hima. Hoho

Setelah akhirnya manusia-manusia yang dateng cukup banyak, kita berangkat deh ke GOR bareng-bareng. Sampe di sana, kita disambut sama Pak Budi sama ibuk-ibuknya KPLT coy. Waw abis. Mereka yang biasanya garang, pagi itu menyambut kita dengan begitu ramahnya. Ahiirr. Kita juga dapet map plus alat tulis sama snack gitu. Anak-anak pada girang riang, maklum udah biasa idup susah.

Abis itu kita masuk ke dalem GOR gara-gara udah disuruh sama ibuk-ibuknya. Baru dari luar dan aku liat anak-anak yang dateng duluan pada duduk lesehan di bawah dan ada bapak-bapak pake seragam ijo item khas prajurit nyuruh kita cepet-cepet. Hati aku mencelos gitu deh saat itu juga, perasaan jadi nggak menentu (aelah). Padahal awalnya aku mikir acara di GOR hari ini bakal kayak seminar yang so bored. Eh la kok tau-tau kita yang baru dateng langsung disuruh ngabisin snack kita. Pokoknya harus makan dan diabisin saat itu juga. Pasti ada sesuatu yang nggak beres ni kalo kayak gini. Perasaan ku jadi nggak enak. Trus pas aku iseng-iseng ngeliat di layar kan ada tulisan tema acaranya. Aku perhatiin ada kata-kata Tangguh, Ksatria, Daya Juang Tinggi. Mmmm, makin menambah kecurigaan.

Abis itu ada pengkondisian, bla bla bla terus dilanjutin sambutan Ketua Panitia sama pembukaan dari Pak Rektor. Pak Jumadi (as Ketupat) sama Pak Rektor akhirnya menguatkan analisis aku. Beliau bilang kalo hari ini kita bakal dapet pelatihan sama Bapak-Bapak Kopassus biar kita jadi tangguh bla bla bla itu tadi. Kita harus kuat, ambil hikmahnya, nenangin kita kalo sebenernya bapak Kopassus baik hati, dll, dll gitu lah inti sambutan dari beliau-beliau.

Pelatihan dimulai. Bapak Kopassus ambil alih sama ngasih instruksi. Suasana udah mulai berubah jadi hitam gitu (kalo ini lebay nya aku doang sih :/ ). Acara pertama kita disuruh senam, kata bapak komandan, biar senam ini cepet selesai kuncinya adalah "konsentrasi". Apa maning kuwek ??. Gerakan senamnya sih lucu, kiyut abis. Kita cuma disuruh ngitung satu dua tiga satu, satu dua tiga dua, dst dengan ketentuan ini ini ini. Awalnya sih masih mencari-cari ini senam maksudnya apa. Ternyata pas agak lama, baru deh kita ngerti yang dimaksud "butuh konsentrasi" itu apa. Mihik :'(

Next, kita dilatih PBB. Unluckly, barisan aku dapet bagian latihan di lapangan luar GOR. Owh no !!. Kebayang lapangan yang panas, berdebu, PBB yang bikin capek, iuuch *sok manis manja*. Tapi karena emang ini biar kita jadi tangguh, ya sok deh diikutin aja. PBB nya sih standar aja, hadap kanan, hadap kiri, balik kanan, lencang kanan, lencang depan. Yang bikin nggak biasa itu.. ada 1 bapak Kopassus yang instruksinya absurd. Masa' gini ni, "Pada malas-malas semua ini, PBB aja pada malas ini", "Apa kamu keliatan giginya, saya cabut ni giginya semua", "Ini baris nggak bisa lurus, saya kasih makan linggis aja", "Apa kamu ketawa-ketawa ? Saya kasih makan batu ni". Ahahaha, bukannya nyeremin yang ada malah bikin kita makin ketawa dong pak. Absurd bener. Mana dia ngomongnya diulang-ulang sampe banyak kali. Dan nada ngomongnya dia tu unik, jadi makin lucu aja, sumpe.

Skip, abis bercapek2 akhirnya waktu buat istirahat sama makan dateng juga. Gelo, laper coy. Kita dapet makan enak gitu, judul kateringnya 3berku (ahaha, gila ngemat banget). Menunya enak deh pokoknya, bisa bikin ngiler. Tapi nggak tangguh apa yak namanya kalo hidup enak. Masa' kita cuma dikasih waktu makan 7 menit coba buat ngeabisin makanan sebanyak itu ?? hua hua hua. Nggak menikmati.

Abis makan, sholat, lanjut acara lagi. Sekarang acaranya diisi materi tentang "Wawasan Kebangsaan". Nothing special sih. Berhubung aku ngantuk, jadi waktu itu hampir sebagian materi aku tinggal tidur. Yang aku perhatiin, slide yang dibuat itu kesannya alay banget, full color ditambah tulisannya pada disingkat-singkat. Dilaksanakan aja jadi dilaks, dll.

Selese materi, ternyata acara kita juga selese. Tapi sebelumnya kita diajak nyanyi-nyanyi sama adu yel-yel. Nyanyiannya nggak kalah absurd. Kayak gini ni :
"dubidubidamdam dubidaredam..
..arena berjeng jeng..
..berjengjeng mereketebehem..
..kamilah UNY.." :3

But, asik abis. Pas penutupan semua bapak Kopassus perkenalan sama minta maaf. Waktu Pak Komandan tanya siapa kopassus favorit kita, mayoritas langsung jawab : "PAK CABUT GIGI". Woaa ngawur. Penutup lain yang manis yaitu foto bareng temen-temen sepleton sama bapak-bapak Kopassus. Mmm, kira-kira kalo mau minta fotonya ke mana yaa ??

UNY Menggalau

Seminggu terakhir ini (24 - 29 September) suasana galau menyelimuti dunia aku bener deh. Kalau aku sih udah biasa galau *uhuk*, terus pas lagi bercanda tawa ama temen-temen kebongkar deh kalau ternyata pada galau juga. Ada @rifaafiana yang galau tapi enggak tau kenapa soalnya dia kan backstreet :3, ada @guruhsoebur yang katanya mengikuti jejakku sama mbak cantik, ada @akhiharuni yang kayaknya lagi menyimpan sesuatu di dalam jiwa, ada @hanijava yang nampaknya lagi nahan mangkel sama mas dab nya, ada @tishafatimasari yang mm.. kasih tau ga yaa.

Yang bikin surprise adalah, ga tau kenapa dosen-dosen yang masuk kelas F juga jadi melankolis gitu. Pas hari selasa, kita ada kuliah gitu sama bapak-yang-kalau-lagi-ngajar-sering-kita-cuekin. Waktu itu aku juga ngerasa turut andil sih, soalnya aku pas kuliah dengan santainya duduk di pojokan belakang, buka laptop sambil ngenet gitu, ngurusin KI, nyari kontak perusahaan, chatting sama kakak angkatan tanya-tanya konsultasi, twitteran bentar juga dan nggak dengerin sama sekali bapaknya ngomong apa. Dan nggak cuma aku yang kayak gitu, anak-anak juga banyak yang polah tingkahnya kayak gitu. Apalagi anak-anak F1 itu lagi pada sibuk ngejar dateline ngumpulin tugas. Trus, ada anak yang dengan santai dan dengan jelasnya tidur gitu. Udah disindir tapi ga bangun-bangun (iyalah, nggak denger kalik). Mungkin bapak dosen sampe di puncak kesabarannya kali yak. Terus beliau bilang gini ni sama kita :
"Itu sebenernya yang pada buka laptop lagi ngapain to ?" Oops, langsung pada speechless gitu. "Itu masnya yang di pojokan (nunjuk MIL), kamu lagi ngapain mas ?"
MIL cuma bisa bergumam buat jawab pertanyaan. Akhirnya bapak-dosen-yang-cakep bilang gini kurang lebih :
"Tolonglah hargai saya. Saya jelaskan malah pada buka laptop, entah mencatat, atau cari materi, atau facebookan. Tadinya saya biarkan saja, tapi malah seperti itu. Malah ada yang tidur juga. Tolong sekarang laptopnya ditutup saja. Jadi sedih saya"

Aku yang tadinya udah sempet nggak enak hati sama bapaknya malah jadi ketawa ngakak dalam hati denger kalimat terakhir dari sang bapak ini. Wkwkw. Si @hanijava juga langsung nengok ke belakang gitu dengan tampang seolah-olah bilang "yah noh". Sumper, nggak akan aku lupain deh pokoknya. #quote of that day banget

Terus ada lagi, tapi ini beda dosen. Kalo sama bapak yang satu ini kita nggak berani kalo nggak merhatiin. Coz bapaknya tu punya aura yang kuat banget deh, serius -.-v. Awal-awal kuliah sih kayak biasa, materi gitu lah. Pas mulai masuk ke materi terakhir, bapaknya njelasin soal kalimat yang menarik gitu. Kita dibacain kata-kata bijak yang so sweet. Ecieee bener dah. Pas di ending, bapaknya tanya, "Buku dari saya sudah dibaca belum ?" As usual, kalo pertanyaan kayak gini cuma bisa bikin kita speechless. Dan si bapak bilang, "Dibacalah buku dari saya itu, kasihani saya"
Ya ampun, 2 dosen kenapa jadi mellow goslow gini ?? Apa kita keterlaluan banget apa yak ?? :( .

Kesimpulannya menurut aku, galau adalah hak semua orang. Salam galau (^.^)/ \(^.^)
Seminggu terakhir ini (24 - 29 September) suasana galau menyelimuti dunia aku bener deh. Kalau aku sih udah biasa galau *uhuk*, terus pas lagi bercanda tawa ama temen-temen kebongkar deh kalau ternyata pada galau juga. Ada @rifaafiana yang galau tapi enggak tau kenapa soalnya dia kan backstreet :3, ada @guruhsoebur yang katanya mengikuti jejakku sama mbak cantik, ada @akhiharuni yang kayaknya lagi menyimpan sesuatu di dalam jiwa, ada @hanijava yang nampaknya lagi nahan mangkel sama mas dab nya, ada @tishafatimasari yang mm.. kasih tau ga yaa.

Yang bikin surprise adalah, ga tau kenapa dosen-dosen yang masuk kelas F juga jadi melankolis gitu. Pas hari selasa, kita ada kuliah gitu sama bapak-yang-kalau-lagi-ngajar-sering-kita-cuekin. Waktu itu aku juga ngerasa turut andil sih, soalnya aku pas kuliah dengan santainya duduk di pojokan belakang, buka laptop sambil ngenet gitu, ngurusin KI, nyari kontak perusahaan, chatting sama kakak angkatan tanya-tanya konsultasi, twitteran bentar juga dan nggak dengerin sama sekali bapaknya ngomong apa. Dan nggak cuma aku yang kayak gitu, anak-anak juga banyak yang polah tingkahnya kayak gitu. Apalagi anak-anak F1 itu lagi pada sibuk ngejar dateline ngumpulin tugas. Trus, ada anak yang dengan santai dan dengan jelasnya tidur gitu. Udah disindir tapi ga bangun-bangun (iyalah, nggak denger kalik). Mungkin bapak dosen sampe di puncak kesabarannya kali yak. Terus beliau bilang gini ni sama kita :
"Itu sebenernya yang pada buka laptop lagi ngapain to ?" Oops, langsung pada speechless gitu. "Itu masnya yang di pojokan (nunjuk MIL), kamu lagi ngapain mas ?"
MIL cuma bisa bergumam buat jawab pertanyaan. Akhirnya bapak-dosen-yang-cakep bilang gini kurang lebih :
"Tolonglah hargai saya. Saya jelaskan malah pada buka laptop, entah mencatat, atau cari materi, atau facebookan. Tadinya saya biarkan saja, tapi malah seperti itu. Malah ada yang tidur juga. Tolong sekarang laptopnya ditutup saja. Jadi sedih saya"

Aku yang tadinya udah sempet nggak enak hati sama bapaknya malah jadi ketawa ngakak dalam hati denger kalimat terakhir dari sang bapak ini. Wkwkw. Si @hanijava juga langsung nengok ke belakang gitu dengan tampang seolah-olah bilang "yah noh". Sumper, nggak akan aku lupain deh pokoknya. #quote of that day banget

Terus ada lagi, tapi ini beda dosen. Kalo sama bapak yang satu ini kita nggak berani kalo nggak merhatiin. Coz bapaknya tu punya aura yang kuat banget deh, serius -.-v. Awal-awal kuliah sih kayak biasa, materi gitu lah. Pas mulai masuk ke materi terakhir, bapaknya njelasin soal kalimat yang menarik gitu. Kita dibacain kata-kata bijak yang so sweet. Ecieee bener dah. Pas di ending, bapaknya tanya, "Buku dari saya sudah dibaca belum ?" As usual, kalo pertanyaan kayak gini cuma bisa bikin kita speechless. Dan si bapak bilang, "Dibacalah buku dari saya itu, kasihani saya"
Ya ampun, 2 dosen kenapa jadi mellow goslow gini ?? Apa kita keterlaluan banget apa yak ?? :( .

Kesimpulannya menurut aku, galau adalah hak semua orang. Salam galau (^.^)/ \(^.^)

Friday, July 20, 2012

Bye Bye My 2nd Semester

Ujian-ujian udah selesai, remidi-remidi udah terlaksana, nilai-nilai udah keluar di SIAKAD, IP-IPK udah ketauan, KRS udah dikumpulin, dan sekarang cukup bilang, "bye-bye semester 2 ku sayang". Agak nggak kerasa sih ternyata 1 semester ini berlalu juga. Bener-bener merasa jadi mahasiswa yang nggak niat kuliah di semester ini. Perbandingan antara belajar vs rapat tuh yaa 1 : 3 laah, :D (tapi aku nggak ngeluh lho). Emang bisa dibilang aku lebih banyak mikirin urusan proker daripada belajar. Waktu nya juga lebih sering aku abisin di PKM daripada di kelas atau di kost. Ibarat kata, kalo kuliah aku ngambil 23 SKS, kalo di Hima aku ngambil 30 SKS #pengandaian.

But so far, so good kok. Awalnya aku pikir, "nilai aku pasti jelek-jelek ni, IP aku pasti turun ni". Eiitts, ternyata so surprised. Nilai sama IP aku malah bagusan semester ini daripada semester kemarin, walaupun emang nggak bagus-bagus amat sih. Tapi ga papa kok, aku sadar kapasitas diri. Dapet segini aja udah bersyukur banget. Apalagi kalo inget perjuangan buat ngedapetinnya aja minim, jadi ya wajar kalo hasilnya nggak maksim.

Selain dapet rapat sama IP yang naik dikit, di semester 2 ini aku juga dapet :
. banyak problematika yang bikin kebijaksanaanku meningkat (hoho)
. banyak kenalan dan temen yang bikin duniaku jadi lebih berwarna (ecieh)
. banyak pengalaman yang bisa aku ceritain ke anak cucu nanti (eh)
. banyak ilmu baru, hardskill dapet, softskill juga
dan nggak lupa, jadi sering ditanyain orang rumah "kapan pulang ??" :D

Just a little advice, jangan takut dicap jadi mahasiswa kura-kura ato apapun itu, dan jangan takut buat sibuk. Karena orang sibuk itu justru orang yang punya banyak waktu, orang yang nggak punya kesibukan justru mereka udah membuang-buang waktu. That's it ;)
Ujian-ujian udah selesai, remidi-remidi udah terlaksana, nilai-nilai udah keluar di SIAKAD, IP-IPK udah ketauan, KRS udah dikumpulin, dan sekarang cukup bilang, "bye-bye semester 2 ku sayang". Agak nggak kerasa sih ternyata 1 semester ini berlalu juga. Bener-bener merasa jadi mahasiswa yang nggak niat kuliah di semester ini. Perbandingan antara belajar vs rapat tuh yaa 1 : 3 laah, :D (tapi aku nggak ngeluh lho). Emang bisa dibilang aku lebih banyak mikirin urusan proker daripada belajar. Waktu nya juga lebih sering aku abisin di PKM daripada di kelas atau di kost. Ibarat kata, kalo kuliah aku ngambil 23 SKS, kalo di Hima aku ngambil 30 SKS #pengandaian.

But so far, so good kok. Awalnya aku pikir, "nilai aku pasti jelek-jelek ni, IP aku pasti turun ni". Eiitts, ternyata so surprised. Nilai sama IP aku malah bagusan semester ini daripada semester kemarin, walaupun emang nggak bagus-bagus amat sih. Tapi ga papa kok, aku sadar kapasitas diri. Dapet segini aja udah bersyukur banget. Apalagi kalo inget perjuangan buat ngedapetinnya aja minim, jadi ya wajar kalo hasilnya nggak maksim.

Selain dapet rapat sama IP yang naik dikit, di semester 2 ini aku juga dapet :
. banyak problematika yang bikin kebijaksanaanku meningkat (hoho)
. banyak kenalan dan temen yang bikin duniaku jadi lebih berwarna (ecieh)
. banyak pengalaman yang bisa aku ceritain ke anak cucu nanti (eh)
. banyak ilmu baru, hardskill dapet, softskill juga
dan nggak lupa, jadi sering ditanyain orang rumah "kapan pulang ??" :D

Just a little advice, jangan takut dicap jadi mahasiswa kura-kura ato apapun itu, dan jangan takut buat sibuk. Karena orang sibuk itu justru orang yang punya banyak waktu, orang yang nggak punya kesibukan justru mereka udah membuang-buang waktu. That's it ;)

Sunday, July 1, 2012

,

60th Indonesia - Germany Exhibition

Menyambung dari post aku sebelumnya. Masih dalam nuansa hari-terakhir-uas-yang-begitu-membahagiakan-jiwa-dan-melegakan-sukma. On my previous post kan aku baru cerita sampe bagian aku main ke PKM dan malah ada sesuatu itu. Nah, mau tau yang dimaksud sesuatu itu apa ?

Jadi ceritanya, niat awal ke PKM selain buat mampir di Hima juga mau rapat intern. Abis rapat trus ngobrol-ngobrol sambil mbantu anak-anak PJE yang lagi nge-inven. Pas lagi asik-asiknya ngerecokin temen-temen yg lagi pada ngurusin kabel dkk nya, mas ehem sms ngajakin buat nemenin dia beli papan tulis. Berhubung aku kan baik hati, ya aku iyain aja. Ternyata belinya tu Cuma di toko merah yang bener-bener deket sama kampus gitu. Ya amplop, mbok ya beli sendiri napa -__-. Tapi ya ga papalah, kan bisa sekalian minta anter pulang ke kos. Elah pas di toko Merah malah ada sms masuk dari mas Kadept yang minta bantuin buat masukin data ke database, hiks. Mau ga mau balik ke PKM lagi deh

Pas aku balik, ternyata inven barang-barangnya udah selesai dan udah pada bubar. Di sana ceweknya Cuma ada @tisha_fatimasari. Aku ajak naik ke Hima aja. Abis males juga sih kalo naik sendiri terus di atas Cuma ketemu sama “Penjaga Hati”. Krik krik sekali nanti jadinya. Sampenya di atas, baruu aja sampe di depan pintu Hima, ada @guruhsoebur yang langsung manggil-manggil narik-narik aku gitu. Kata dia, “mbek, mbek, sini mbek, ada bisnis” (haisssh). Tak pikir bercanda. Tapi ngeliat wajahnya doi ama om Wafda yang serius gitu ya akhirnya aku join aja. Ternyata ada gawean buat nyiapin stand jurusan PT Elektronika di pameran Indo-Jerman gitu. Acaranya itu hari Kamis (26/6) dan kita baru bikin konsep dari 0 hari itu (23/6). Belum nyiapin barang-barang buat ngisi stand, perlengkapannya, materinya, yang jaga stand nya, desain-desainnya. Gemblung sekali bukan >,<

Tapi bukan kita namanya kalo nggak bisa think smart, do fast (sekali-sekali muji diri sendiri boleh dong, situ kok sewot). Stand kita bisa dibilang sukses loh. Boleh juga deh pokoknya

Selain jadi conseptor, aku sama @guruhsoebur juga jadi exhibitor (istilah populernya sih SPG / SPB gitu). Untung aku jaganya sama @guruhsoebur, jadi no wedges and no make up are no problem. Soalnya coba aja kalo aku jaganya sama mbak-mbak, pasti bakal kebanting abis.


Trus pas hari Jum’at dan saatnya para cowok buat Jum’atan, mas ehem minta tolong aku buat jagain stand otomotif. Jadilah kesempatan itu dijadiin ajang foto-foto di mobil listriknya OTO sama temen-temen yg lain. Hehe. Kan mumpung stand nya kosong.

Sebelnya itu pas @guruhsoebur ngetwit pake twitterku dan dihastag #60thIndonesiaGermany dan twit nya ditampilin di layar utama. GELO, twittnya tu bener-bener malu-maluin semua gitu. Aaarrgggh.
But, the conclusion is no regret for taking part of this exhibition. Nggak sia-sia jadi PJ stand di pameran ini. Bisa ngerasain atmosfer yang beda, bisa 3 hari puas-puasin di GOR, bisa nyobain alat-alat dan makanan-makanan yang unik, bisa ngalamin hal-hal yang lucu-lucu, bisa ketemu sama orang-orang baru, dan yang jelas jadi bisa makin deket dan kompak sama temen-temen (Aya, Tisha, Ratna, Ayu, Eka, Guruh, Faris, Sidiq). 1 more experience that makes me know more how fun is this life :) . *apapun itu*
Menyambung dari post aku sebelumnya. Masih dalam nuansa hari-terakhir-uas-yang-begitu-membahagiakan-jiwa-dan-melegakan-sukma. On my previous post kan aku baru cerita sampe bagian aku main ke PKM dan malah ada sesuatu itu. Nah, mau tau yang dimaksud sesuatu itu apa ?

Jadi ceritanya, niat awal ke PKM selain buat mampir di Hima juga mau rapat intern. Abis rapat trus ngobrol-ngobrol sambil mbantu anak-anak PJE yang lagi nge-inven. Pas lagi asik-asiknya ngerecokin temen-temen yg lagi pada ngurusin kabel dkk nya, mas ehem sms ngajakin buat nemenin dia beli papan tulis. Berhubung aku kan baik hati, ya aku iyain aja. Ternyata belinya tu Cuma di toko merah yang bener-bener deket sama kampus gitu. Ya amplop, mbok ya beli sendiri napa -__-. Tapi ya ga papalah, kan bisa sekalian minta anter pulang ke kos. Elah pas di toko Merah malah ada sms masuk dari mas Kadept yang minta bantuin buat masukin data ke database, hiks. Mau ga mau balik ke PKM lagi deh

Pas aku balik, ternyata inven barang-barangnya udah selesai dan udah pada bubar. Di sana ceweknya Cuma ada @tisha_fatimasari. Aku ajak naik ke Hima aja. Abis males juga sih kalo naik sendiri terus di atas Cuma ketemu sama “Penjaga Hati”. Krik krik sekali nanti jadinya. Sampenya di atas, baruu aja sampe di depan pintu Hima, ada @guruhsoebur yang langsung manggil-manggil narik-narik aku gitu. Kata dia, “mbek, mbek, sini mbek, ada bisnis” (haisssh). Tak pikir bercanda. Tapi ngeliat wajahnya doi ama om Wafda yang serius gitu ya akhirnya aku join aja. Ternyata ada gawean buat nyiapin stand jurusan PT Elektronika di pameran Indo-Jerman gitu. Acaranya itu hari Kamis (26/6) dan kita baru bikin konsep dari 0 hari itu (23/6). Belum nyiapin barang-barang buat ngisi stand, perlengkapannya, materinya, yang jaga stand nya, desain-desainnya. Gemblung sekali bukan >,<

Tapi bukan kita namanya kalo nggak bisa think smart, do fast (sekali-sekali muji diri sendiri boleh dong, situ kok sewot). Stand kita bisa dibilang sukses loh. Boleh juga deh pokoknya

Selain jadi conseptor, aku sama @guruhsoebur juga jadi exhibitor (istilah populernya sih SPG / SPB gitu). Untung aku jaganya sama @guruhsoebur, jadi no wedges and no make up are no problem. Soalnya coba aja kalo aku jaganya sama mbak-mbak, pasti bakal kebanting abis.


Trus pas hari Jum’at dan saatnya para cowok buat Jum’atan, mas ehem minta tolong aku buat jagain stand otomotif. Jadilah kesempatan itu dijadiin ajang foto-foto di mobil listriknya OTO sama temen-temen yg lain. Hehe. Kan mumpung stand nya kosong.

Sebelnya itu pas @guruhsoebur ngetwit pake twitterku dan dihastag #60thIndonesiaGermany dan twit nya ditampilin di layar utama. GELO, twittnya tu bener-bener malu-maluin semua gitu. Aaarrgggh.
But, the conclusion is no regret for taking part of this exhibition. Nggak sia-sia jadi PJ stand di pameran ini. Bisa ngerasain atmosfer yang beda, bisa 3 hari puas-puasin di GOR, bisa nyobain alat-alat dan makanan-makanan yang unik, bisa ngalamin hal-hal yang lucu-lucu, bisa ketemu sama orang-orang baru, dan yang jelas jadi bisa makin deket dan kompak sama temen-temen (Aya, Tisha, Ratna, Ayu, Eka, Guruh, Faris, Sidiq). 1 more experience that makes me know more how fun is this life :) . *apapun itu*

Sunday, June 24, 2012

Taman Lampion at Taman Pelangi

Hari Senin kemaren (23/6) jadi hari terakhir UAS, senengnyaaa \(^.^)/ . Agak budrek sih gara-gara soal ujiannya susah-susah (alprog, -red), tapi yang penting abis itu udah nggak ada ujian lagi dan kita bisa kembali ke rutinitas tanpa spaneng mikir ujian #yeah.

Selesai ujian, temen-temen kelas F kumpul dulu sambil milih-milih bros imut dagangannya @akhiharuni. Minggu sebelumnya, aku sama anak-anak cewek kelas F1 : @hielzone, @fatonah_depe, @mbaretzz, @fhiani, @soraisaya sama @miftarosmala emang udah ngerencanain buat hang out bareng abis selese ujian. Nah, kita matengin konsep acara kita dulu deh. Aku sih usul buat karaokean trus sorenya baru ke TamPel (TamPel bukanya jam 4 p.m). Tapi nggak semua setuju, lagi pada pengiritan katanya. Ya udah, kita akhirnya pergi makan aja di tempat "ibuk"nya @soraisaya, trus pulang dulu dilanjutin lagi kumpul nanti sore. Konyolnya, pas makan itu kita sambil nonton tivi yang ada di situ dan yang lagi diputer adalah CD Teletubbies. Malah jadi pada nostalgia masa kecil mereka yang tampaknya cukup bahagia itu, zzz.

Sementara anak-anak yang lain pulang ke kost dan rumah masing-masing, aku milih mampir dulu di Hima. Niatnya sih cuma mampir, siapa tau ada yang asik gitu. Eh malah ada sesuatu, wait for my next post ;). Singkatnya, aku jadi nggak sempet balik ke kost dulu buat mandi, ganti baju, dll dan nekat aja ikut kumpul di kostnya @hielzone. Haduuh, yg lain pada rapi jali gitu akunya malah kucel gini. Tapi nggak ilang akal dong, aku cuci muka biar keliatan seger trus minta bedaknya hilma dikit, eh udah jadi kece lagi :D #plaakk.

Jadilah kita rame-rame naik Trans Jogja dan main-main ke Taman Lampion di Taman Pelangi Monjali, YK. Acaranya simple sih, jalan-jalan sambil foto-foto aja. Mencoba mengulang kepingan masa kecil yang terlewati *opoloh*

Ini dia foto-foto nya -->


Hari Senin kemaren (23/6) jadi hari terakhir UAS, senengnyaaa \(^.^)/ . Agak budrek sih gara-gara soal ujiannya susah-susah (alprog, -red), tapi yang penting abis itu udah nggak ada ujian lagi dan kita bisa kembali ke rutinitas tanpa spaneng mikir ujian #yeah.

Selesai ujian, temen-temen kelas F kumpul dulu sambil milih-milih bros imut dagangannya @akhiharuni. Minggu sebelumnya, aku sama anak-anak cewek kelas F1 : @hielzone, @fatonah_depe, @mbaretzz, @fhiani, @soraisaya sama @miftarosmala emang udah ngerencanain buat hang out bareng abis selese ujian. Nah, kita matengin konsep acara kita dulu deh. Aku sih usul buat karaokean trus sorenya baru ke TamPel (TamPel bukanya jam 4 p.m). Tapi nggak semua setuju, lagi pada pengiritan katanya. Ya udah, kita akhirnya pergi makan aja di tempat "ibuk"nya @soraisaya, trus pulang dulu dilanjutin lagi kumpul nanti sore. Konyolnya, pas makan itu kita sambil nonton tivi yang ada di situ dan yang lagi diputer adalah CD Teletubbies. Malah jadi pada nostalgia masa kecil mereka yang tampaknya cukup bahagia itu, zzz.

Sementara anak-anak yang lain pulang ke kost dan rumah masing-masing, aku milih mampir dulu di Hima. Niatnya sih cuma mampir, siapa tau ada yang asik gitu. Eh malah ada sesuatu, wait for my next post ;). Singkatnya, aku jadi nggak sempet balik ke kost dulu buat mandi, ganti baju, dll dan nekat aja ikut kumpul di kostnya @hielzone. Haduuh, yg lain pada rapi jali gitu akunya malah kucel gini. Tapi nggak ilang akal dong, aku cuci muka biar keliatan seger trus minta bedaknya hilma dikit, eh udah jadi kece lagi :D #plaakk.

Jadilah kita rame-rame naik Trans Jogja dan main-main ke Taman Lampion di Taman Pelangi Monjali, YK. Acaranya simple sih, jalan-jalan sambil foto-foto aja. Mencoba mengulang kepingan masa kecil yang terlewati *opoloh*

Ini dia foto-foto nya -->


Wednesday, June 6, 2012

Program Belah Ketupat Bintang

Algoritma pemrograman emang mata kuliah yang santai abis, mau masuk atau enggak kata dosennya nggak ngaruh. Malah katanya andai nggak ada peraturan presensi mahasiswa harus 75% biar bisa ikut ujian, mahasiswa nggak masuk kuliah terus juga nggak papa. Ya udah, suatu hari (ceilah) aku coba-coba bolos aja. Eh ternyata hari itu malah ada kuis #ngek. Kuis asli sih kayaknya gampang, cuma disuruh bikin flowchart gitu. Nah karena aku nggak mau ambil resiko nanti di akhir keluar nilai K di siakad, jadinya ya aku minta tugas pengganti kuis deh. Tugasnya disuruh buat program yg outputnya bintang bentuk belah ketupat. Check this code yak ;)

/* Tugas Pengganti Quiz
 * Program membuat belah ketupat
 * oleh Disma Ariyanti Widodo / F2 / 11520241066
 */
import java.util.Scanner;

public class kuis_11520241066 {
    public static void main(String[] args) {
        int l=1, tingkat, n, angka;
        String input="yes", q;
        do{
        System.out.print("Masukkan angka : ");
        Scanner varinput = new Scanner(System.in);
        n = varinput.nextInt();

       
        if(n%2 == 0){
            System.out.println("Angka harus ganjil");
        }
        else{
            //membuat belah ketupat
            for (int i = 0; i < n/2; i++) {
            for (int j = n/2; j >= i; j--) {
                System.out.print(" ");
            }
            for (int k = 1; k <= l; k++) {
                if (k == 1 || k == l) {
                    System.out.print("*");
                } else {
                    System.out.print(" ");
                }
            }
            l += 2;
            System.out.println();
        }
        for (int i = 0; i < n-(n/2); i++) {
            for (int j = 0; j <= i; j++) {
                System.out.print(" ");
            }
            for (int j = l; j > 0; j--) {
                if (j == l || j == 1) {
                    System.out.print("*");
                } else {
                    System.out.print(" ");
                }
            }
            l -= 2;
            System.out.println();
        }
        }

            //program akan berhenti jika kita menekan tombol q
            System.out.print("tekan q -->");
            Scanner varq = new Scanner(System.in);
            q = varq.next();

            if(q.equalsIgnoreCase("q")){
                q = "quit";
            }
            else{
                q = "yes";
            }
        }while(q.equalsIgnoreCase("yes"));
    }}

Algoritma pemrograman emang mata kuliah yang santai abis, mau masuk atau enggak kata dosennya nggak ngaruh. Malah katanya andai nggak ada peraturan presensi mahasiswa harus 75% biar bisa ikut ujian, mahasiswa nggak masuk kuliah terus juga nggak papa. Ya udah, suatu hari (ceilah) aku coba-coba bolos aja. Eh ternyata hari itu malah ada kuis #ngek. Kuis asli sih kayaknya gampang, cuma disuruh bikin flowchart gitu. Nah karena aku nggak mau ambil resiko nanti di akhir keluar nilai K di siakad, jadinya ya aku minta tugas pengganti kuis deh. Tugasnya disuruh buat program yg outputnya bintang bentuk belah ketupat. Check this code yak ;)

/* Tugas Pengganti Quiz
 * Program membuat belah ketupat
 * oleh Disma Ariyanti Widodo / F2 / 11520241066
 */
import java.util.Scanner;

public class kuis_11520241066 {
    public static void main(String[] args) {
        int l=1, tingkat, n, angka;
        String input="yes", q;
        do{
        System.out.print("Masukkan angka : ");
        Scanner varinput = new Scanner(System.in);
        n = varinput.nextInt();

       
        if(n%2 == 0){
            System.out.println("Angka harus ganjil");
        }
        else{
            //membuat belah ketupat
            for (int i = 0; i < n/2; i++) {
            for (int j = n/2; j >= i; j--) {
                System.out.print(" ");
            }
            for (int k = 1; k <= l; k++) {
                if (k == 1 || k == l) {
                    System.out.print("*");
                } else {
                    System.out.print(" ");
                }
            }
            l += 2;
            System.out.println();
        }
        for (int i = 0; i < n-(n/2); i++) {
            for (int j = 0; j <= i; j++) {
                System.out.print(" ");
            }
            for (int j = l; j > 0; j--) {
                if (j == l || j == 1) {
                    System.out.print("*");
                } else {
                    System.out.print(" ");
                }
            }
            l -= 2;
            System.out.println();
        }
        }

            //program akan berhenti jika kita menekan tombol q
            System.out.print("tekan q -->");
            Scanner varq = new Scanner(System.in);
            q = varq.next();

            if(q.equalsIgnoreCase("q")){
                q = "quit";
            }
            else{
                q = "yes";
            }
        }while(q.equalsIgnoreCase("yes"));
    }}

Tuesday, May 1, 2012

Program Segitiga Bintang Terbalik

Karena kita dapet tugas bikin 3 program, nah ini dia program terakhir dari kita. Aku agak bingung juga sih kalo program kayak gini tuh namanya apaan. Jadi asal comot nama aja. This is it... Program Segitiga Bintang Terbalik

Output
/*
 * Program menampilkan bintang
 * oleh Fatonah Dwi Putri      / F / 11520241043
 * oleh Soraya Mir'atun Misyah / F / 11520241055
 * oleh Disma Ariyanti Widodo  / F / 11520241066
 */

package kelompok;

//memanggil class Scanner
import java.util.Scanner;

//deklarasi class
public class Tugas3 {
    //main method
    public static void main(String[] args) {
        Scanner var = new Scanner(System.in); //tempat menyimpan sementara data inputan dari keyboard
        String ulang; //variabel ulang untuk menentukan perulangan

        do{ //program akan mengeksekusi aksi jika kondisi perulangan terpenuhi
        System.out.print("Masukkan angka : "); //user menginputkan jumlah baris
        int input = var.nextInt();  //variabel input
       
        int bintang = 1,            //variabel bintang
            naik = input/2,         //variabel naik
            turun = input-naik;     //variabel turun

        //perulangan untuk menampilkan output bintang dari baris awal hingga tengah
        for (int i = 0; i < naik; i++) {
            for (int j = 0; j < bintang; j++) {
                System.out.print("*");
            }
            bintang = bintang+2; //agar tampilan ganjil
            System.out.println(""); //membuat ganti baris
           
        }

        //perulangan untuk menampilkan output bintang dari baris tengah hingga akhir
        for (int i = 0; i < turun; i++) {
            for (int j = 0; j < bintang; j++) {
                System.out.print("*");
            }
            bintang = bintang - 2; //agar tampilan ganjil
            System.out.println(""); //membuat ganti baris
           
        }
            //pilihan user untuk mengulang atau tidak
            System.out.println("Apakah Anda ingin mengulang ? (ya / tidak)");
            ulang = var.next();
     }
     //pengecekan apakah kondisi terpenuhi atau tidak
     while (ulang.equalsIgnoreCase("y") || ulang.equalsIgnoreCase("Ya"));
    }
}
Karena kita dapet tugas bikin 3 program, nah ini dia program terakhir dari kita. Aku agak bingung juga sih kalo program kayak gini tuh namanya apaan. Jadi asal comot nama aja. This is it... Program Segitiga Bintang Terbalik

Output
/*
 * Program menampilkan bintang
 * oleh Fatonah Dwi Putri      / F / 11520241043
 * oleh Soraya Mir'atun Misyah / F / 11520241055
 * oleh Disma Ariyanti Widodo  / F / 11520241066
 */

package kelompok;

//memanggil class Scanner
import java.util.Scanner;

//deklarasi class
public class Tugas3 {
    //main method
    public static void main(String[] args) {
        Scanner var = new Scanner(System.in); //tempat menyimpan sementara data inputan dari keyboard
        String ulang; //variabel ulang untuk menentukan perulangan

        do{ //program akan mengeksekusi aksi jika kondisi perulangan terpenuhi
        System.out.print("Masukkan angka : "); //user menginputkan jumlah baris
        int input = var.nextInt();  //variabel input
       
        int bintang = 1,            //variabel bintang
            naik = input/2,         //variabel naik
            turun = input-naik;     //variabel turun

        //perulangan untuk menampilkan output bintang dari baris awal hingga tengah
        for (int i = 0; i < naik; i++) {
            for (int j = 0; j < bintang; j++) {
                System.out.print("*");
            }
            bintang = bintang+2; //agar tampilan ganjil
            System.out.println(""); //membuat ganti baris
           
        }

        //perulangan untuk menampilkan output bintang dari baris tengah hingga akhir
        for (int i = 0; i < turun; i++) {
            for (int j = 0; j < bintang; j++) {
                System.out.print("*");
            }
            bintang = bintang - 2; //agar tampilan ganjil
            System.out.println(""); //membuat ganti baris
           
        }
            //pilihan user untuk mengulang atau tidak
            System.out.println("Apakah Anda ingin mengulang ? (ya / tidak)");
            ulang = var.next();
     }
     //pengecekan apakah kondisi terpenuhi atau tidak
     while (ulang.equalsIgnoreCase("y") || ulang.equalsIgnoreCase("Ya"));
    }
}

Program Membuat Piramida Bintang

Lanjutan dari post sebelumnya. Kalo tadi aku post program dari tugas yang pertama, nah ini program tugas yang kedua. That's Program Membuat Piramida Bintang...

Tugas2.java

/*Tugas Algoritma Pemrograman
 * Disma Ariyanti Widodo/11520241066
 * Fatonah Dwi Putri/11520241043
 * Soraya Mir'atun Miswah/11520241055
 * Pendidikan Teknik Informatika/Kelas F
 */


//memanggil class Scanner
import java.util.Scanner;
//memanggil class
public class Tugas2 {
    //method main
    public static void main(String[] args) {

String c;
do{

    int p;
System.out.print("Masukan Banyaknya baris -> ");
Scanner masuk = new Scanner(System.in);
p=masuk.nextInt();

int q=p;
int r=1;

int s=0;
while(s < p){

    for (int z = 0; z < q-1; z++) {
System.out.print(" ");
}q--;

for (int z = 0; z < r; z++) {
System.out.print("*");
}r=r+2;

System.out.println("");
    s++;
}
 System.out.println("apakah anda ingin mengulang?(Ya/Tidak) ");
       c=masuk.next();

}while (c.equalsIgnoreCase("y")||c.equalsIgnoreCase("Ya"));

}
}

Output : 
Program Membuat Piramida Bintang

Lanjutan dari post sebelumnya. Kalo tadi aku post program dari tugas yang pertama, nah ini program tugas yang kedua. That's Program Membuat Piramida Bintang...

Tugas2.java

/*Tugas Algoritma Pemrograman
 * Disma Ariyanti Widodo/11520241066
 * Fatonah Dwi Putri/11520241043
 * Soraya Mir'atun Miswah/11520241055
 * Pendidikan Teknik Informatika/Kelas F
 */


//memanggil class Scanner
import java.util.Scanner;
//memanggil class
public class Tugas2 {
    //method main
    public static void main(String[] args) {

String c;
do{

    int p;
System.out.print("Masukan Banyaknya baris -> ");
Scanner masuk = new Scanner(System.in);
p=masuk.nextInt();

int q=p;
int r=1;

int s=0;
while(s < p){

    for (int z = 0; z < q-1; z++) {
System.out.print(" ");
}q--;

for (int z = 0; z < r; z++) {
System.out.print("*");
}r=r+2;

System.out.println("");
    s++;
}
 System.out.println("apakah anda ingin mengulang?(Ya/Tidak) ");
       c=masuk.next();

}while (c.equalsIgnoreCase("y")||c.equalsIgnoreCase("Ya"));

}
}

Output : 
Program Membuat Piramida Bintang

Program Membuat Segi Enam Bintang

Oke, jadi beberapa waktu yang lalu bapak dosen Algoritma Pemrograman tercinta ngasih tugas bikin 3 program dan dikerjainnya dibagi per kelompok. Karena agak gemes sama pembagian kelompoknya, jadi aku maju aja deh sok-sok mbagi kelompok gitu. Dan akhirnya dengan sedikit politik dan polemik jadilah aku sekelompok sama Fatonah ama Sorayong.

Shortest, kita serius banget lho ngerjain ini tugas. Sampek ada acara nginep bersama segala buat nyeleseinnya. Subhanallah sekali kan. Walaupun hasil nginepnya tetep nihil sih, at the end ujung-ujungnya ngopi program temen trus kita adakan proses editing. Bwahaha. And then, beginilah hasilnya. Taraaa...

Program membuat segi enam bintang

Tugas1.java

/*
 * Program membuat segi enam bintang
 * by Disma Ariyanti Widodo
 * by Fatonah Dwi Putri
 * by Soraya Mir'atun Miswah
 */

package kelompok; //opsional, sesuai package yang digunakan

//untuk memanggil class Scanner
import java.util.Scanner;

//nama class
public class Tugas1 {
public static void main(String[] args) {

//user menginputkan angka untuk menentukan jumlah bintang yg akan ditampilkan
System.out.print("Masukan angka : ");
Scanner scan = new Scanner(System.in);
int a = scan.nextInt();

int b = a;
int c = a;
int d = 1;

for (int i = 0; i < a - 1; i++) {
System.out.print(" ");
}

for (int i = 0; i < a; i++) {
System.out.print("*");

}

System.out.println("");
for (int i = 0; i < b - 1; i++) {
for (int j = 0; j < c - 2; j++) {

System.out.print(" ");
}

System.out.print("*");
for (int j = 0; j < a; j++) {
System.out.print(" ");
}
a = a + 2;
System.out.print("*");
System.out.println("");
c--;
}


for (int i = 0; i < b - 2; i++) {

for (int j = 0; j < d; j++) {
System.out.print(" ");
}
System.out.print("*");
for (int j = 0; j < a - 4; j++) {

System.out.print(" ");
}
a = a - 2;
System.out.print("*");
System.out.println("");
d++;
}
for (int i = 0; i < b-1; i++) {
System.out.print(" ");
}
for (int i = 0; i < b; i++) {
System.out.print("*");
}
System.out.println("");
}
}

Output :

Program Segi Enam Bintang



Oke, jadi beberapa waktu yang lalu bapak dosen Algoritma Pemrograman tercinta ngasih tugas bikin 3 program dan dikerjainnya dibagi per kelompok. Karena agak gemes sama pembagian kelompoknya, jadi aku maju aja deh sok-sok mbagi kelompok gitu. Dan akhirnya dengan sedikit politik dan polemik jadilah aku sekelompok sama Fatonah ama Sorayong.

Shortest, kita serius banget lho ngerjain ini tugas. Sampek ada acara nginep bersama segala buat nyeleseinnya. Subhanallah sekali kan. Walaupun hasil nginepnya tetep nihil sih, at the end ujung-ujungnya ngopi program temen trus kita adakan proses editing. Bwahaha. And then, beginilah hasilnya. Taraaa...

Program membuat segi enam bintang

Tugas1.java

/*
 * Program membuat segi enam bintang
 * by Disma Ariyanti Widodo
 * by Fatonah Dwi Putri
 * by Soraya Mir'atun Miswah
 */

package kelompok; //opsional, sesuai package yang digunakan

//untuk memanggil class Scanner
import java.util.Scanner;

//nama class
public class Tugas1 {
public static void main(String[] args) {

//user menginputkan angka untuk menentukan jumlah bintang yg akan ditampilkan
System.out.print("Masukan angka : ");
Scanner scan = new Scanner(System.in);
int a = scan.nextInt();

int b = a;
int c = a;
int d = 1;

for (int i = 0; i < a - 1; i++) {
System.out.print(" ");
}

for (int i = 0; i < a; i++) {
System.out.print("*");

}

System.out.println("");
for (int i = 0; i < b - 1; i++) {
for (int j = 0; j < c - 2; j++) {

System.out.print(" ");
}

System.out.print("*");
for (int j = 0; j < a; j++) {
System.out.print(" ");
}
a = a + 2;
System.out.print("*");
System.out.println("");
c--;
}


for (int i = 0; i < b - 2; i++) {

for (int j = 0; j < d; j++) {
System.out.print(" ");
}
System.out.print("*");
for (int j = 0; j < a - 4; j++) {

System.out.print(" ");
}
a = a - 2;
System.out.print("*");
System.out.println("");
d++;
}
for (int i = 0; i < b-1; i++) {
System.out.print(" ");
}
for (int i = 0; i < b; i++) {
System.out.print("*");
}
System.out.println("");
}
}

Output :

Program Segi Enam Bintang



Monday, April 30, 2012

Kisah Seorang Ayah, Anak, dan Keledai


Suatu hari ada seorang ayah dan anak yang sedang berjalan-jalan dan mereka membawa serta keledai mereka. Di desa pertama yang mereka lewati, mereka bertemu dengan penduduk setempat. Tidak disangka ternyata penduduk tersebut mengetawai mereka.
 “Hahahaha. Bodoh sekali mereka. Mereka membawa keledai tapi malah dibiarkan jalan, tidak mereka naiki”

Mendengar hal itu, akhirnya sang anak naik dan duduk di atas keledai.
Tiba di desa kedua, ada penduduk desa yang memberikan komentar.
“Durhaka sekali anak itu. Dia membiarkan ayahnya yang sudah tua untuk berjalan sedangkan dirinya sendiri enak-enakan duduk di atas keledai”

Karena komentar tersebut, mereka pun bergantian. Si anak berjalan, sedangkan si Ayah naik ke atas punggung keledai.
Setelah tiba di desa selanjutnya, lagi-lagi ada penduduk desa yang mengomentari.
“Keterlaluan sekali orang tua itu. Bisa-bisanya dia duduk di atas keledai padahal anaknya susah payah berjalan mengikuti”

Di desa selanjutnya, si Ayah dan Anak keduanya duduk di atas keledai. Di sana ada seseorang yang menghampiri mereka dan mengatakan
“Bagaimana bisa kalian begitu kejam ? Tidak lihatkah kalian bahwa keledai ini sangat kurus dan terlihat begitu lemah. Begitu tega kalian menaikinya berdua”
Tiba di desa berikutnya, apa yang terjadi ? Si Ayah dan si Anak menggendong keledai tersebut !!

*)Pesan dari cerita ini : Teguhkanlah pendirian kita. Jangan mudah terbawa oleh omongan / komentar orang lain. Karena nurutin omongan orang lain mah nggak akan ada habisnya. 

*)Salah satu oleh-oleh dari Jakarta. Ditulis berdasarkan cerita Oki Setiana Dewi yang saat itu mengisi acara kajian di masjid teknik UI. ^^*


Suatu hari ada seorang ayah dan anak yang sedang berjalan-jalan dan mereka membawa serta keledai mereka. Di desa pertama yang mereka lewati, mereka bertemu dengan penduduk setempat. Tidak disangka ternyata penduduk tersebut mengetawai mereka.
 “Hahahaha. Bodoh sekali mereka. Mereka membawa keledai tapi malah dibiarkan jalan, tidak mereka naiki”

Mendengar hal itu, akhirnya sang anak naik dan duduk di atas keledai.
Tiba di desa kedua, ada penduduk desa yang memberikan komentar.
“Durhaka sekali anak itu. Dia membiarkan ayahnya yang sudah tua untuk berjalan sedangkan dirinya sendiri enak-enakan duduk di atas keledai”

Karena komentar tersebut, mereka pun bergantian. Si anak berjalan, sedangkan si Ayah naik ke atas punggung keledai.
Setelah tiba di desa selanjutnya, lagi-lagi ada penduduk desa yang mengomentari.
“Keterlaluan sekali orang tua itu. Bisa-bisanya dia duduk di atas keledai padahal anaknya susah payah berjalan mengikuti”

Di desa selanjutnya, si Ayah dan Anak keduanya duduk di atas keledai. Di sana ada seseorang yang menghampiri mereka dan mengatakan
“Bagaimana bisa kalian begitu kejam ? Tidak lihatkah kalian bahwa keledai ini sangat kurus dan terlihat begitu lemah. Begitu tega kalian menaikinya berdua”
Tiba di desa berikutnya, apa yang terjadi ? Si Ayah dan si Anak menggendong keledai tersebut !!

*)Pesan dari cerita ini : Teguhkanlah pendirian kita. Jangan mudah terbawa oleh omongan / komentar orang lain. Karena nurutin omongan orang lain mah nggak akan ada habisnya. 

*)Salah satu oleh-oleh dari Jakarta. Ditulis berdasarkan cerita Oki Setiana Dewi yang saat itu mengisi acara kajian di masjid teknik UI. ^^*