Thursday, October 25, 2012

Makna Dari Ujian Vibi



Kamis, 25 Oktober 2012
Satu hal yang simple, tapi ternyata makna nya cukup “nggak simple”. Hari ini ada ujian mata kuliah Visual Basic. Ada 3 tugas yang musti kita selesein dan waktu ngerjainnya Cuma 100 menit.  Agak menantang juga sih soalnya, walaupun bisa buka labsheet. Trus sama bu dosen juga disiplin waktunya bener-bener ketat. Pokoknya 100 menit selese nggak selese trus harus diupload di besmart. Di awal ibu nya juga udah ngasih wanti-wanti ke kita buat sering2 save project, jaga-jaga kalo nanti laptopnya hang atau not responding,  trus nguploadnya jangan mepet-mepet, dan lain lain.
Oke, kita kerjain.  Awal masih lancer. Soal nomer 1 standar aja sih, ya gitu itu. masuk soal nomer 2, mulai mikir sama diutak-atik dikit, mulai nemu error, dan bener apa kata Bu Dosen, jadi not responding dan mau nggak mau kudu ditutup dulu project nya(luckily, I saved it). Ternyata nggak Cuma aku, beberapa temen juga ngalamin not responding ini. Nah, pas mulai masuk moment-moment akhir, sesuatu terjadi pada Rifa Afiana (haiss, bahasaku). Programnya not responding, komputer nya ngehang trus akhirnya pas dibuka lagi datanya nggak ada. Paniklah Rifa. Dia bilang ke bu dosen dan berencana mengakhiri hidupnya #eh, mengakhiri UTS nya dan ikut UTS kelas lain. Nggak dibolehin sama bu Dosen, tetep disuruh buat ngelanjutin sejadinya sampe waktu selese. Rifa sampe udah mau nangis gitu, tapi tetep aja tugasnya dikerjain.
Waktu terus berjalan rupanya, nggak kerasa udah mau deadline. Cepet-cepet deh aku log ke besmart dan upload ku sukses. Temen-temen yang lain rupanya malah udah banyak yang upload duluan, walaupun ada juga yang belum. Sampe link di besmart tutup, ada lah salah seorang kakak angkatan yang ikut UTS buka suara, minta tambahan waktu 1 menit buat upload tugas nya. Katanya internet dia idup-mati jadi belum bisa keupload. Sama bu dosen ditolak mentah-mentah. Masnya tetep ngeyel, tapi si Ibu juga ngeyel mbalesnya. Hehe. Nggak mau tau pokokmen
Barulah di akhir kelas, pas kita semua udah siap-siap buat pulang, bu Dosen njelasin alesan kenapa beliau ngasih aturan kayak gitu. ibu nya ngasih tau kita kalo ujian yang kayak gini tu nggak ada apa-apanya dibanding ujian yang bakal kita hadapin di dunia nyata atau dunia kerja besok. Kita jadi belajar bahwa ternyata bener ya waktu itu berharga. Bahkan telat 1 menit pun itu namanya tetep aja telat. Nggak selamanya waktu itu bisa kita sepelein. Diajarin juga lah kita buat jangan cengeng, mental harus dibentuk mulai dari sekarang. Apa jadinya kalo ngadepin kayak gini aja kita gampang nyerah, ngerasa nggak sanggup, ngerasa nggak kuat ?.  nggak boleh nyerah juga. Harus yakin sama diri sendiri dan Yang Di Atas tentunya. Karena emang kalo kita ada kemauan itu, pasti bakal dikasih jalan. Bener banget. Jadi tambah cinta sama bu dosen :*
  **Nggak boleh cengeng, karena hidup di luar sana jauh lebih sulit daripada sekedar kehidupan di kuliah.
**Menangislah jika itu bisa membuatmu merasa lebih lega, tapi tetap tidak akan menyelesaikan masalahmu.
Share:

2 comments:

  1. ha nek nangis njuk tugas e rampung mesthi mahasiswane bakal menggelar tabligh nangis berjamaah tiap akhir semester

    ReplyDelete