Thursday, June 5, 2014

,

Cuplaxer Time @ Candi Ratu Boko

Haii duniaa. Berhubung sekarang udah masuk minggu tenang, udah maju PM dan udah mulai selo, jadi aku akan posting rangkuman acara dolan bareng kelas F 2011 (Cuplaxer) hari Kamis, tanggal 29 Juni 2014 kemarin. Read it out :))

Berangkat

Hari sebelumnya sih janjian kumpul jam 07.30 WIB di depan PKM FT UNY, eh jam segitu yang udah dateng baru Kaka Rete, Adit juga udah ada sih tapi di kamar mandi dan itu nggak keluar-keluar. Okee, mari kita menantiii...

Skip skip skip yang ditunggu udah pada dateng. Jam 09.00 kita berangkat deeh. Ada yang special lho, Wahyuk “Prab” ikut. Kenapa special??. Soalnya tumben-tumbenan Wahyuk ikut acara dolan bareng kelas begini. :D

Menunggu di Depan Pintu Masuk

Nunggu dulu di deket parkiran Candi Boko. Ya kalik bisa sambil ngisi waktu luang jadi tukang parkir --" #Mayan. Etapi seragam petugasnya Candi Boko itu malah lebih kece lho daripada baju yang kita-kita pakai. Hehe. Supaya nunggunya nggak kelamaan, atas instruksi dari Adit, aku sms ke Pak Totok. Karena udah akrab sama Pak Totok, jadi agak to the point gitu ceritanya:

"Pak Totok, saya Disma, kami sudah sampai di depan Candi Boko, menunggu Bapak dan beberapa teman yang lain. Bapak sudah sampai di mana ya Pak?"

.
.
.

Beberapa menit kemudian,
Ada sms masuk dari Pak Totok. Mau tau Pak Totok balas gimana?... tarraaaa
.
.

"Pram"


Ngekk.. 
Kayaknya Pak Totok baru sampai di daerah Prambanan. Ya iya sih SMS itu Short Message Service, tapi ya nggak short short gitu juga Pak :'/ (antara geli sama patah hati).


Berhubung nunggunya mayan lama, mayan beragam juga aktivitas yang kita lakuin. Ngemil, selfie, cerita-cerita, ngobrol, dll. Nah, sebagai anak gahol masa kini, temen-temen pada rame tuh check-in di foursquare. Iseng, aku lontarin tebak-tebakan aja.

"Ada 1 tempat yang kita ga boleh check in lho, tempat manakah itu?".

"Awas yo nek ra lucu", kata mereka. Hadeeh.

Terus pada nyoba-nyoba jawab gitu: di candi, di hatimu *halah*, bla bla bla.

Dan, jawabannya adalaaaah.... 
terreeeng.... 

di rumah sakit. Soalnya kalo di rumah sakit kita harusnya check up, bukan check in. Hehe.
Lucu nggak? Lucu kan?... Lucu dong #Maksa.

"Wuu", the others said.

"Apa lho dis", Guruh said

"Lama-lama kita nggak check in lagi, tapi check-chock (cekcok)", Jo said. Widiih, ngeri'.

Hari yang Cerah di Candi Ratu Boko

Finally, Pak Totok datang, tapi sendirian. Waktu di Nguyahan itu kan Pak Totok ngajak jagoan-jagoan kecilnya juga.
"Putranya mana Pak?", tanya kita.

"Do ra iso melu je. Yang satu lagi ke museum Soeharto, yang satunya lagi ada outbound, yang paling gede lagi ngerjain tugas. MIPA tuh susah-susah tugasnya.", jawab Pak Totok.

Yaah, padahal kan pengen kenal sama anaknya Pak Totok yang kuliah di FMIPA UNY. Oke deh, keep going. Kita dibawain 2 box susu kedelai lho sama Pak Totok, asiiik.

Eh iya, tarif normal masuk ke Candi Ratu Boko ini Rp 25.000. Kan mayan mahal tuh buat kantong anak kost mahasiswa, jadi kita (Adit) bikin surat izin melakukan observasi dan micro teaching, terus kita dapat tarif pelajar deh, cukup bayar Rp 10.000. #Mayan

Hari itu cerah banget, alias panas banget juga. Karena konsep desain (ceilah, bahasanya) Candi Ratu Boko ini terbuka, kita pun terkena cahaya matahari langsung. Untung di sana disediakan gazebo dan juga ada banyak pohon rindang buat ngeyup. Jangan takut kulit jadi item, kata Andry "Nggak pa-pa jadi item daripada jadi putih pucat". Duarrr.

Ini nih, panasnya ngentang-ngentang.

Makan Es Krim

Selesai jalan-jalan, kita makan es krim yang dibawain "Embul" Rais sama "MIL" Irfan dari Jogja Es Krim, maklum mereka kan ngerjain PM buat CV Jogja Es Krim. Ada rasa coklat, vanilla, strawberry, dan durian. Es krim nya awet lho, nggak cair walaupun udah agak lama nggak didinginin. Saluuut. *Bukan promosi*.

Tak ada rotan, akarpun jadi. Nggak ada sendok, sedotan pun jadi. Begitulah kiranya ~
Kapan lagi coba makan es krim pake sedotan-yang-biasa-buat-sedotan-A*ua-gelas. Pada rebutan, ngicipin ke sana ke mari, dari satu rasa ke rasa yang lain. Akhi doang yang pake sendok jadi dapetnya banyak. Tapi Wahyuk tuh paling usil, udah makannya paling banyak, temen-temen lain yang mau ambil pada dihalangin lagi. Hihh.


  
Sara(le)sehan Cuplaxer

Ngobrol bareng Cuplaxer

Beranjak ke agenda yang agak serius (nggak juga ding), di mana kita bisa duduk bareng dan ngobrol bareng, mengeluarkan segala isi hati (tsah). Di bawah rerimbunan pohon apa-itu-namanya kita kumpul selengkap mungkin. Diawali dari Adit yang ngasih kata pengantar, keluar deh gaya Ketua Hima nya :P, terus dilanjutin dengan curahan hati temen-temen yang lain. Tentang Rifky yang keluar dari UNY karena pindah ke STAN dan sekarang udah kerja, tentang rumor Selfi dan Andri yang mau nikah (ciee in apa aamiin in ni?), dll.

Berhubung diminta ngewakilin temen-temen ukhti buat speak up dan aku nggak ada ide buat ngomong apa, jadilah aku berusaha bikin temen-temen KSBB (Kelingan Sek mBiyen-mBiyen). Tentang kita waktu di semester 1 yang masih cupu-cupunya,  awal baru kenal temen dan dunia kampus, tentang  kita yang nggak mudeng banget sama kuliah Pemrograman Java, secara Pak Totok kan dosen makul Java, hihi. Beranjak ke semester 2 yang udah pada sering bolos. Lanjut ke semester 3 yang mulai sering dolan-dolan. Terus semester 4 yang berasa horror banget sama kuliah RPL, hehe. Banyak yang ikutan nimbrung dan nambahin, kebongkarr deh semua. Berhubung kelamaan, akhirnya dicut sama Adit dengan dalih, “Karena semester 5 dan 6 ini masih pendek jaraknya, jadi masih ingat, mari kita cukupkan sampai semester 4 saja. Selain itu juga untuk menyelamatkan nilai kita”.

Setelah itu, giliran kami yang mendengarkan Pak Totok. Pak Totok cerita tentang pengalaman beliau jadi Dosen Pembimbing Akademik di kelas E 2007, tentang sukanya jika ada mahasiswa yang “pinter-pinter”, dukanya jika ada mahasiswa yang gagal di tengah jalan. Beliau berpesan supaya kami baik-baik dalam perjalanan kuliah. Tentunya juga mendoakan supaya kami sukses. Aamiin J.

Sebagai wujud penghargaan kelas F 2011 ke Pak Totok sebagai Dosen PA kami selama ini, ada bentuk kecil berupa piagam yang diserahkan oleh Budi Cahyono selaku Ketua Kelas Kami Yang-Tak-Tergantikan-Karena-Nggak-Ada-Yang-Mau-Menggantikan. Hehe.


Eh, eh, btw, masa' nih ada yang baru dateng waktu acara kita selesai. Ada... *lirik Ipeh sama Farid*. Uhuk.


Micro Teaching

Kata Pak Totok supaya nggak menzalimi pihak lain jadi paling nggak kita ngelaksanain micro teaching lah walaupun nggak semua bisa. Terbentuklah 3 kelompok dan masing-masing ada yang 1 macak Bapak/Ibu Guru. Maka tersebutlah Ipeh, Arend dan Akhi sebagai guru kami.

Aku masuk di kelompok Arend yang mbahas tentang tag HTML. Over all, materi nya bagus kok. Yang lain kayaknya juga pada seru. 

 

Nah berhubung kelompok micro nya Ipeh lama, kelompok lain udah bubar kelompok mereka belum selesai. Jadilah pada nyamperin ke sana. Di deket tempat itu kan ada batu-batu gitu, banyak yang pada duduk di sana gitu. Godain aja.

"Kamu dudukin apa e?"

Trus mereka kaget, buru-buru bangun. Keliatan panik gitu dari ekspresi wajahnya.
Padahal ya emang ngedudukin batu doang. Hehe.


Foto Bareng

Fotonya ada banyak bingit... And, here we are...
Nggak komplit nih tapi, beberapa udah pada pulang sih :'(


Kado Silang

Di acara ini ada penugasan suruh bawa kado silang minimal Rp 5.000. Pas pada ngambil kado silang kan pada milih-milih gitu sambil nebak-nebak apa isinya pake diraba-raba gitu kadonya.
"Ini pasti buku", "Ini pasti pin", "Ini pasti gantungan kunci", "Ini pasti celengan bentuk ayam", dll.

Andri (megang salah satu kado) : "Ini pasti sabun"
Yang lain : "Kok tau ?"
Andri : "Baunya ketauan kalo bau sabun"
Aku : "Berarti kita bisa menebak sesuatu hanya dengan meraba dan menciumnya ya."
Faza : "Membaui dis, membaui".
Iyee deh Za, iyee.

Sunset

Niatnya mau stay biar bisa liat sunset. Di brosurnya Candi Ratu Boko ada foto sunset yang keren gitu sih. Eh, malah mataharinya ketutup awan.

Mataharinya nggak keliatan.
Eniwei, pelataran Candi dibuka sampai pukul 17.30 aja lho. Di atas jam segitu pintunya bakal ditutup. Kalau di luar pelataran candi tapi masih di dalam kawasan situ sih kayaknya masih bisa diakses sampai malam.


Bruncher

Rombongan terakhir yang masih bertahan tinggal sedikit, ada Hanan, Rifa, Jo, Rais, Guruh, Nika, Roma, Selfi, Aku dan Akhi. Breakfast-lunch-dinner dijadiin satu. Lapeeerrr. Semangkok Bakso Jumbo pun habis dilalaap. Hanan deh tuh yang abisnya paling cepet. Sampai melongo kita semua ngeliatnya :O.



Selesai makan, kita pulang ke rumah masing-masing deh. Aaaak, nice day.


Dolan itu asik karena ke mananya, ngapainnya, atau sama siapanya. 
Dan dolan seharian ini, 3 karena itu kumpul jadi 1.

Photo by dokumentasi @Cuplaxer

Haii duniaa. Berhubung sekarang udah masuk minggu tenang, udah maju PM dan udah mulai selo, jadi aku akan posting rangkuman acara dolan bareng kelas F 2011 (Cuplaxer) hari Kamis, tanggal 29 Juni 2014 kemarin. Read it out :))

Berangkat

Hari sebelumnya sih janjian kumpul jam 07.30 WIB di depan PKM FT UNY, eh jam segitu yang udah dateng baru Kaka Rete, Adit juga udah ada sih tapi di kamar mandi dan itu nggak keluar-keluar. Okee, mari kita menantiii...

Skip skip skip yang ditunggu udah pada dateng. Jam 09.00 kita berangkat deeh. Ada yang special lho, Wahyuk “Prab” ikut. Kenapa special??. Soalnya tumben-tumbenan Wahyuk ikut acara dolan bareng kelas begini. :D

Menunggu di Depan Pintu Masuk

Nunggu dulu di deket parkiran Candi Boko. Ya kalik bisa sambil ngisi waktu luang jadi tukang parkir --" #Mayan. Etapi seragam petugasnya Candi Boko itu malah lebih kece lho daripada baju yang kita-kita pakai. Hehe. Supaya nunggunya nggak kelamaan, atas instruksi dari Adit, aku sms ke Pak Totok. Karena udah akrab sama Pak Totok, jadi agak to the point gitu ceritanya:

"Pak Totok, saya Disma, kami sudah sampai di depan Candi Boko, menunggu Bapak dan beberapa teman yang lain. Bapak sudah sampai di mana ya Pak?"

.
.
.

Beberapa menit kemudian,
Ada sms masuk dari Pak Totok. Mau tau Pak Totok balas gimana?... tarraaaa
.
.

"Pram"


Ngekk.. 
Kayaknya Pak Totok baru sampai di daerah Prambanan. Ya iya sih SMS itu Short Message Service, tapi ya nggak short short gitu juga Pak :'/ (antara geli sama patah hati).


Berhubung nunggunya mayan lama, mayan beragam juga aktivitas yang kita lakuin. Ngemil, selfie, cerita-cerita, ngobrol, dll. Nah, sebagai anak gahol masa kini, temen-temen pada rame tuh check-in di foursquare. Iseng, aku lontarin tebak-tebakan aja.

"Ada 1 tempat yang kita ga boleh check in lho, tempat manakah itu?".

"Awas yo nek ra lucu", kata mereka. Hadeeh.

Terus pada nyoba-nyoba jawab gitu: di candi, di hatimu *halah*, bla bla bla.

Dan, jawabannya adalaaaah.... 
terreeeng.... 

di rumah sakit. Soalnya kalo di rumah sakit kita harusnya check up, bukan check in. Hehe.
Lucu nggak? Lucu kan?... Lucu dong #Maksa.

"Wuu", the others said.

"Apa lho dis", Guruh said

"Lama-lama kita nggak check in lagi, tapi check-chock (cekcok)", Jo said. Widiih, ngeri'.

Hari yang Cerah di Candi Ratu Boko

Finally, Pak Totok datang, tapi sendirian. Waktu di Nguyahan itu kan Pak Totok ngajak jagoan-jagoan kecilnya juga.
"Putranya mana Pak?", tanya kita.

"Do ra iso melu je. Yang satu lagi ke museum Soeharto, yang satunya lagi ada outbound, yang paling gede lagi ngerjain tugas. MIPA tuh susah-susah tugasnya.", jawab Pak Totok.

Yaah, padahal kan pengen kenal sama anaknya Pak Totok yang kuliah di FMIPA UNY. Oke deh, keep going. Kita dibawain 2 box susu kedelai lho sama Pak Totok, asiiik.

Eh iya, tarif normal masuk ke Candi Ratu Boko ini Rp 25.000. Kan mayan mahal tuh buat kantong anak kost mahasiswa, jadi kita (Adit) bikin surat izin melakukan observasi dan micro teaching, terus kita dapat tarif pelajar deh, cukup bayar Rp 10.000. #Mayan

Hari itu cerah banget, alias panas banget juga. Karena konsep desain (ceilah, bahasanya) Candi Ratu Boko ini terbuka, kita pun terkena cahaya matahari langsung. Untung di sana disediakan gazebo dan juga ada banyak pohon rindang buat ngeyup. Jangan takut kulit jadi item, kata Andry "Nggak pa-pa jadi item daripada jadi putih pucat". Duarrr.

Ini nih, panasnya ngentang-ngentang.

Makan Es Krim

Selesai jalan-jalan, kita makan es krim yang dibawain "Embul" Rais sama "MIL" Irfan dari Jogja Es Krim, maklum mereka kan ngerjain PM buat CV Jogja Es Krim. Ada rasa coklat, vanilla, strawberry, dan durian. Es krim nya awet lho, nggak cair walaupun udah agak lama nggak didinginin. Saluuut. *Bukan promosi*.

Tak ada rotan, akarpun jadi. Nggak ada sendok, sedotan pun jadi. Begitulah kiranya ~
Kapan lagi coba makan es krim pake sedotan-yang-biasa-buat-sedotan-A*ua-gelas. Pada rebutan, ngicipin ke sana ke mari, dari satu rasa ke rasa yang lain. Akhi doang yang pake sendok jadi dapetnya banyak. Tapi Wahyuk tuh paling usil, udah makannya paling banyak, temen-temen lain yang mau ambil pada dihalangin lagi. Hihh.


  
Sara(le)sehan Cuplaxer

Ngobrol bareng Cuplaxer

Beranjak ke agenda yang agak serius (nggak juga ding), di mana kita bisa duduk bareng dan ngobrol bareng, mengeluarkan segala isi hati (tsah). Di bawah rerimbunan pohon apa-itu-namanya kita kumpul selengkap mungkin. Diawali dari Adit yang ngasih kata pengantar, keluar deh gaya Ketua Hima nya :P, terus dilanjutin dengan curahan hati temen-temen yang lain. Tentang Rifky yang keluar dari UNY karena pindah ke STAN dan sekarang udah kerja, tentang rumor Selfi dan Andri yang mau nikah (ciee in apa aamiin in ni?), dll.

Berhubung diminta ngewakilin temen-temen ukhti buat speak up dan aku nggak ada ide buat ngomong apa, jadilah aku berusaha bikin temen-temen KSBB (Kelingan Sek mBiyen-mBiyen). Tentang kita waktu di semester 1 yang masih cupu-cupunya,  awal baru kenal temen dan dunia kampus, tentang  kita yang nggak mudeng banget sama kuliah Pemrograman Java, secara Pak Totok kan dosen makul Java, hihi. Beranjak ke semester 2 yang udah pada sering bolos. Lanjut ke semester 3 yang mulai sering dolan-dolan. Terus semester 4 yang berasa horror banget sama kuliah RPL, hehe. Banyak yang ikutan nimbrung dan nambahin, kebongkarr deh semua. Berhubung kelamaan, akhirnya dicut sama Adit dengan dalih, “Karena semester 5 dan 6 ini masih pendek jaraknya, jadi masih ingat, mari kita cukupkan sampai semester 4 saja. Selain itu juga untuk menyelamatkan nilai kita”.

Setelah itu, giliran kami yang mendengarkan Pak Totok. Pak Totok cerita tentang pengalaman beliau jadi Dosen Pembimbing Akademik di kelas E 2007, tentang sukanya jika ada mahasiswa yang “pinter-pinter”, dukanya jika ada mahasiswa yang gagal di tengah jalan. Beliau berpesan supaya kami baik-baik dalam perjalanan kuliah. Tentunya juga mendoakan supaya kami sukses. Aamiin J.

Sebagai wujud penghargaan kelas F 2011 ke Pak Totok sebagai Dosen PA kami selama ini, ada bentuk kecil berupa piagam yang diserahkan oleh Budi Cahyono selaku Ketua Kelas Kami Yang-Tak-Tergantikan-Karena-Nggak-Ada-Yang-Mau-Menggantikan. Hehe.


Eh, eh, btw, masa' nih ada yang baru dateng waktu acara kita selesai. Ada... *lirik Ipeh sama Farid*. Uhuk.


Micro Teaching

Kata Pak Totok supaya nggak menzalimi pihak lain jadi paling nggak kita ngelaksanain micro teaching lah walaupun nggak semua bisa. Terbentuklah 3 kelompok dan masing-masing ada yang 1 macak Bapak/Ibu Guru. Maka tersebutlah Ipeh, Arend dan Akhi sebagai guru kami.

Aku masuk di kelompok Arend yang mbahas tentang tag HTML. Over all, materi nya bagus kok. Yang lain kayaknya juga pada seru. 

 

Nah berhubung kelompok micro nya Ipeh lama, kelompok lain udah bubar kelompok mereka belum selesai. Jadilah pada nyamperin ke sana. Di deket tempat itu kan ada batu-batu gitu, banyak yang pada duduk di sana gitu. Godain aja.

"Kamu dudukin apa e?"

Trus mereka kaget, buru-buru bangun. Keliatan panik gitu dari ekspresi wajahnya.
Padahal ya emang ngedudukin batu doang. Hehe.


Foto Bareng

Fotonya ada banyak bingit... And, here we are...
Nggak komplit nih tapi, beberapa udah pada pulang sih :'(


Kado Silang

Di acara ini ada penugasan suruh bawa kado silang minimal Rp 5.000. Pas pada ngambil kado silang kan pada milih-milih gitu sambil nebak-nebak apa isinya pake diraba-raba gitu kadonya.
"Ini pasti buku", "Ini pasti pin", "Ini pasti gantungan kunci", "Ini pasti celengan bentuk ayam", dll.

Andri (megang salah satu kado) : "Ini pasti sabun"
Yang lain : "Kok tau ?"
Andri : "Baunya ketauan kalo bau sabun"
Aku : "Berarti kita bisa menebak sesuatu hanya dengan meraba dan menciumnya ya."
Faza : "Membaui dis, membaui".
Iyee deh Za, iyee.

Sunset

Niatnya mau stay biar bisa liat sunset. Di brosurnya Candi Ratu Boko ada foto sunset yang keren gitu sih. Eh, malah mataharinya ketutup awan.

Mataharinya nggak keliatan.
Eniwei, pelataran Candi dibuka sampai pukul 17.30 aja lho. Di atas jam segitu pintunya bakal ditutup. Kalau di luar pelataran candi tapi masih di dalam kawasan situ sih kayaknya masih bisa diakses sampai malam.


Bruncher

Rombongan terakhir yang masih bertahan tinggal sedikit, ada Hanan, Rifa, Jo, Rais, Guruh, Nika, Roma, Selfi, Aku dan Akhi. Breakfast-lunch-dinner dijadiin satu. Lapeeerrr. Semangkok Bakso Jumbo pun habis dilalaap. Hanan deh tuh yang abisnya paling cepet. Sampai melongo kita semua ngeliatnya :O.



Selesai makan, kita pulang ke rumah masing-masing deh. Aaaak, nice day.


Dolan itu asik karena ke mananya, ngapainnya, atau sama siapanya. 
Dan dolan seharian ini, 3 karena itu kumpul jadi 1.

Photo by dokumentasi @Cuplaxer

Sunday, June 1, 2014

,

Minggu Terakhir Kuliah

Heee gals. Long time no see yak *cipika cipiki*. Setelah beberapa waktu vakum (lagi) dari blog, akhirnya buka url www.blogger.com juga. Jangan tanya aku ke mana, ngapain, dan kawan-kawannya. Beberapa tulisan nanti bakal aku rapel deh, emang tanda tangan presensi kuliah aja yang bisa dirapel. Hoho.

Walaupun nggak aku tulis, tapi kisah menarik yang aku alami selama ini tetep aku coba dokumentasikan kok. Dengan media yang berbeda. Dokumentasinya dengan suara yang direkam. Wuiis. Emangnya cuma Raisa aja yang bisa rekaman. *Apa sih*.

Sebenernya ini bukan waktu yang tepat buat ngisi entri di blog. Di tab yang berbeda dalam browser yang sama, aku buka url http://localhost/phpmyadmin dan http://localhost/PM/theme/halaman/index.php?page=input_dataalumni dkk. Itu arti bahwa sesungguhnya aku lagi ngerjain sistem informasi buat mata kuliah Proyek Mandiri. Huwoo uwoo. Hari ini hari Minggu dan presentasinya hari Selasa. Progress masih sekitar 60%. Kebayang?.
Ya kalik rehat sejenak boleh dong yak (padahal banyakan rehatnya daripada ngerjainnya).

Suruh siapa ngerjain tugas kok mepet-mepet deadline. 
Yaps!. Nggak ada yang nyuruh sih, naluri aja. Sungguh kemaren-kemaren pengen banget ngerjain, tapi serasa nggak ada passion gitu :(. Tapi aku akuin deh, selama kuliah dalam tempo 6 semester ini, jadwal tersibuk ngerjain tugas justru numpuk di waktu-waktu akhir macam minggu tenang gini. Nggak semua mahasiswa kayak gitu sih, tapi kurva normal lah. Lebih banyak yang kayak gitu daripada yang enggak.

Selain tugas, ada apa lagi sih di minggu terakhir kuliah ?
Banyaaak...
Nah, berhubung di kampus yang aku tuntut ilmunya sekarang ini materi kuliahnya dipadatin di awal, jadi memungkinkan semester 7 cukup cuma ambil skripsi. Maka fix, kuliah teori bareng temen-temen sekelas cukup sampai semester 6. Semester 6 itu artinya semester ini. Artinya ini semester terakhir kuliah teori bisa bareng sekelas. Artinya minggu terakhir di semester ini sama dengan minggu terakhir bisa bareng sekelas. Gitu. Artinya lagi??. Layak diabadikan. *Tsah*.

1. Banyak harpitnas.



Harpitnas, alias Hari Kecepit Nasional, tau dong ya apaan. Harpitnas adalah hari yang berada di antara 2 hari libur. Mana di bulan Mei ini Harpitnas nya menggoda banget lagi.

Efeknya apa? Efeknya banyak yang milih buat bablas libur, entah di hari Senin, atau Rabu, atau Jumatnya. Aku pun juga masuk dalam kategori mahasiswa yang bolos di hari Senin ini.

Sebenernya nggak pengen bolos sih, tapi kebetulan banget aku bangun kesiangan buat berangkat dari Magelang, nggak bakal bisa ngejar masuk kuliah jam 9. Terus dapet dukungan juga dari Mama gegara baru ketemu Mama-Dafa hari Minggu kemarin, kangennya belum sembuh. Plus ada You-Know-Who dari Jakarta yang lagi pulang Magelang. Fix, bingung, sampai akhirnya aku ambil pilihan buat bolos aja.

And then... jujur, ini adalah salah satu pilihan yang aku sesali. Maaf buat Pak Pri, yang jadi harus ngeluangin waktu biar kelompok RPLku bisa maju presentasi. Maaf (banget banget banget) buat Andri, yang jadi harus presentasi proyek PSBO sendiri. Maaf buat Pak Fatchi, yang sering banget aku nggak masuk kuliah beliau. Maaf buat temen-temen PH BEM, yang nggak bisa aku bantu wawancara Korfak. Satu lagi, aku jadi nggak ikut Fatonah, Hilma, Ayong karaokeee. Tuuh kan jadinya aku curcol. Hiks.

Minimal dari penyesalan ini aku belajar buat minta maaf. Lain kali kalo mau bikin keputusan yang sama-sama sulit, pilih yang efek negatifnya paling sedikit yah ~ #selfadvice

Lanjut, selain aku ada juga yang merayakan harpitnas. Ada, pokoknya ada. Jadinya walaupun ini minggu terakhir, kita nggak kumpul komplit deh...

2. Banyak tugas

Selain presentasi RPL dan presentasi PSBO yang aku sebutin di atas, masih ada tugas lain nih yang harus diselesein. Sebut aja tugas makalah SAP, bikin layout kelas PTK, dan proposal skripsi MPP.

Nah buat yang aku sebutin terakhir nih, jadi kan hari Rabu ada kuliah MPP, kita diminta maju buat presentasi proposalnya. Bapak dosen sampai manggil satu-satu, tapi nggak ada yang mau maju. Okelah, sampai akhir sesi kuliah ada 3 mahasiswa yang maju, Disma si gadis manis, Andri, sama Hanan. Bapaknya nawarin lagi ada yang mau maju apa enggak. Berhubung nggak ada, terus Bapak menutup kuliah dengan berkata, "Minggu depan masuk ya supaya semua bisa presentasi". Duaarrr. Padahal ekspektasi kita Bapaknya bakal minta proposalnya dikumpulin doang. Nyahok dah.

3. Banyak yang tambah lucu

Kelas F emang lucu-lucu, tapi akhir-akhir ini kadar kelucuannya meningkat. Nggak cuma mahasiswa, dosen pun iya lho. Pak Ponco, misalnya. Bapak dosen yang bikin mata mahasiswinya lebih melek *only if you know what I mean* ini dikenal kalem, lembut, ya gitu deh. Menuju akhir gini makin lucu deh, kayak bilang "hy guys", nanggepin guyonan yang rifa dijodohin sama Bapaknya, ikut ngejekin couple yang ada di kelas, bilang "besok ujiannya a-b-c an aja ya biar saya ngoreksinya nggak susah, kalau uraian nanti malah banyak yang curhat" (yang ini tiba-tiba aku langsung keinget Panggih), "saya bikin soalnya dulu ya, nanti saya share kalau sudah jadi" (lhooh???) dll.

Btw, ada yang punya fotonya Pak Ponco? Mau dong dishare. Hoho.

4. Banyak jam tambahan

Minggu tenang sesungguhnya adalah minggu rame akan jam kuliah pengganti ataupun jam tambahan.
Statistika jadinya diganti besok hari apa?
Presentasi PM buat hari apa ?
MPP besok hari Rabu jam berapa di mana?
Presentasi PSBO hari Senin apa Selasa?
dll
adalah sedikit perbincangan kita tentang jam tambahan...

5. Banyak foto yang tercipta

Kalo yang ini Candi Boko special edition. Ke Candi Boko (dengan dalih) dalam rangka observasi lapangan dan micro teaching untuk kelas F bersama Pak Totok. Mau tau keseruannya, next time bakal ada yang nulis pasti tentang dolan seharian ke sana. Berhubung aku juga belum dapet kumpulan fotonya, percayalah bahwa foto yang diambil ada banyak. Terbukti dari memorynya yang mencapai 8 GB. Banyak deh, banyaak.

6. Banyak kata perpisahan

Ada pertemuan, ada perpisahan. Ada perpisahan, ada kata perpisahan.
"Tidak terasa sudah ... kita bersama. Maaf atas .... Terima kasih untuk ..."

 I hate this one thing. Mihikable :"(

Buat kali ini, sekian dulu deh postingan dari sayah. Terbuka banget buat yang mau nambahin O:)
Heee gals. Long time no see yak *cipika cipiki*. Setelah beberapa waktu vakum (lagi) dari blog, akhirnya buka url www.blogger.com juga. Jangan tanya aku ke mana, ngapain, dan kawan-kawannya. Beberapa tulisan nanti bakal aku rapel deh, emang tanda tangan presensi kuliah aja yang bisa dirapel. Hoho.

Walaupun nggak aku tulis, tapi kisah menarik yang aku alami selama ini tetep aku coba dokumentasikan kok. Dengan media yang berbeda. Dokumentasinya dengan suara yang direkam. Wuiis. Emangnya cuma Raisa aja yang bisa rekaman. *Apa sih*.

Sebenernya ini bukan waktu yang tepat buat ngisi entri di blog. Di tab yang berbeda dalam browser yang sama, aku buka url http://localhost/phpmyadmin dan http://localhost/PM/theme/halaman/index.php?page=input_dataalumni dkk. Itu arti bahwa sesungguhnya aku lagi ngerjain sistem informasi buat mata kuliah Proyek Mandiri. Huwoo uwoo. Hari ini hari Minggu dan presentasinya hari Selasa. Progress masih sekitar 60%. Kebayang?.
Ya kalik rehat sejenak boleh dong yak (padahal banyakan rehatnya daripada ngerjainnya).

Suruh siapa ngerjain tugas kok mepet-mepet deadline. 
Yaps!. Nggak ada yang nyuruh sih, naluri aja. Sungguh kemaren-kemaren pengen banget ngerjain, tapi serasa nggak ada passion gitu :(. Tapi aku akuin deh, selama kuliah dalam tempo 6 semester ini, jadwal tersibuk ngerjain tugas justru numpuk di waktu-waktu akhir macam minggu tenang gini. Nggak semua mahasiswa kayak gitu sih, tapi kurva normal lah. Lebih banyak yang kayak gitu daripada yang enggak.

Selain tugas, ada apa lagi sih di minggu terakhir kuliah ?
Banyaaak...
Nah, berhubung di kampus yang aku tuntut ilmunya sekarang ini materi kuliahnya dipadatin di awal, jadi memungkinkan semester 7 cukup cuma ambil skripsi. Maka fix, kuliah teori bareng temen-temen sekelas cukup sampai semester 6. Semester 6 itu artinya semester ini. Artinya ini semester terakhir kuliah teori bisa bareng sekelas. Artinya minggu terakhir di semester ini sama dengan minggu terakhir bisa bareng sekelas. Gitu. Artinya lagi??. Layak diabadikan. *Tsah*.

1. Banyak harpitnas.



Harpitnas, alias Hari Kecepit Nasional, tau dong ya apaan. Harpitnas adalah hari yang berada di antara 2 hari libur. Mana di bulan Mei ini Harpitnas nya menggoda banget lagi.

Efeknya apa? Efeknya banyak yang milih buat bablas libur, entah di hari Senin, atau Rabu, atau Jumatnya. Aku pun juga masuk dalam kategori mahasiswa yang bolos di hari Senin ini.

Sebenernya nggak pengen bolos sih, tapi kebetulan banget aku bangun kesiangan buat berangkat dari Magelang, nggak bakal bisa ngejar masuk kuliah jam 9. Terus dapet dukungan juga dari Mama gegara baru ketemu Mama-Dafa hari Minggu kemarin, kangennya belum sembuh. Plus ada You-Know-Who dari Jakarta yang lagi pulang Magelang. Fix, bingung, sampai akhirnya aku ambil pilihan buat bolos aja.

And then... jujur, ini adalah salah satu pilihan yang aku sesali. Maaf buat Pak Pri, yang jadi harus ngeluangin waktu biar kelompok RPLku bisa maju presentasi. Maaf (banget banget banget) buat Andri, yang jadi harus presentasi proyek PSBO sendiri. Maaf buat Pak Fatchi, yang sering banget aku nggak masuk kuliah beliau. Maaf buat temen-temen PH BEM, yang nggak bisa aku bantu wawancara Korfak. Satu lagi, aku jadi nggak ikut Fatonah, Hilma, Ayong karaokeee. Tuuh kan jadinya aku curcol. Hiks.

Minimal dari penyesalan ini aku belajar buat minta maaf. Lain kali kalo mau bikin keputusan yang sama-sama sulit, pilih yang efek negatifnya paling sedikit yah ~ #selfadvice

Lanjut, selain aku ada juga yang merayakan harpitnas. Ada, pokoknya ada. Jadinya walaupun ini minggu terakhir, kita nggak kumpul komplit deh...

2. Banyak tugas

Selain presentasi RPL dan presentasi PSBO yang aku sebutin di atas, masih ada tugas lain nih yang harus diselesein. Sebut aja tugas makalah SAP, bikin layout kelas PTK, dan proposal skripsi MPP.

Nah buat yang aku sebutin terakhir nih, jadi kan hari Rabu ada kuliah MPP, kita diminta maju buat presentasi proposalnya. Bapak dosen sampai manggil satu-satu, tapi nggak ada yang mau maju. Okelah, sampai akhir sesi kuliah ada 3 mahasiswa yang maju, Disma si gadis manis, Andri, sama Hanan. Bapaknya nawarin lagi ada yang mau maju apa enggak. Berhubung nggak ada, terus Bapak menutup kuliah dengan berkata, "Minggu depan masuk ya supaya semua bisa presentasi". Duaarrr. Padahal ekspektasi kita Bapaknya bakal minta proposalnya dikumpulin doang. Nyahok dah.

3. Banyak yang tambah lucu

Kelas F emang lucu-lucu, tapi akhir-akhir ini kadar kelucuannya meningkat. Nggak cuma mahasiswa, dosen pun iya lho. Pak Ponco, misalnya. Bapak dosen yang bikin mata mahasiswinya lebih melek *only if you know what I mean* ini dikenal kalem, lembut, ya gitu deh. Menuju akhir gini makin lucu deh, kayak bilang "hy guys", nanggepin guyonan yang rifa dijodohin sama Bapaknya, ikut ngejekin couple yang ada di kelas, bilang "besok ujiannya a-b-c an aja ya biar saya ngoreksinya nggak susah, kalau uraian nanti malah banyak yang curhat" (yang ini tiba-tiba aku langsung keinget Panggih), "saya bikin soalnya dulu ya, nanti saya share kalau sudah jadi" (lhooh???) dll.

Btw, ada yang punya fotonya Pak Ponco? Mau dong dishare. Hoho.

4. Banyak jam tambahan

Minggu tenang sesungguhnya adalah minggu rame akan jam kuliah pengganti ataupun jam tambahan.
Statistika jadinya diganti besok hari apa?
Presentasi PM buat hari apa ?
MPP besok hari Rabu jam berapa di mana?
Presentasi PSBO hari Senin apa Selasa?
dll
adalah sedikit perbincangan kita tentang jam tambahan...

5. Banyak foto yang tercipta

Kalo yang ini Candi Boko special edition. Ke Candi Boko (dengan dalih) dalam rangka observasi lapangan dan micro teaching untuk kelas F bersama Pak Totok. Mau tau keseruannya, next time bakal ada yang nulis pasti tentang dolan seharian ke sana. Berhubung aku juga belum dapet kumpulan fotonya, percayalah bahwa foto yang diambil ada banyak. Terbukti dari memorynya yang mencapai 8 GB. Banyak deh, banyaak.

6. Banyak kata perpisahan

Ada pertemuan, ada perpisahan. Ada perpisahan, ada kata perpisahan.
"Tidak terasa sudah ... kita bersama. Maaf atas .... Terima kasih untuk ..."

 I hate this one thing. Mihikable :"(

Buat kali ini, sekian dulu deh postingan dari sayah. Terbuka banget buat yang mau nambahin O:)

Sunday, April 13, 2014

Magelang - Alun Alun - Candi Borobudur

11-12 April 2014 ...


Magelang di sudut yang berbeda

Magelaaang…
Walaupun sudah terbiasa (banget) ke Magelang, tapi kali ini tentunya ada yang berbeda. Kalau biasanya melihat Magelang dari sudut Utara (rumah aku di daerah Grabag), sekarang melihat Magelang dari sudut Tengah (eh, Pakelan itu termasuk bagian tengah bukan ya, hehe). Untuk pertama kalinya juga nih nyobain lewat Fly Over Jombor yang belum resmi dioperasikan.

Sampe di rumah (keduanya) Hilma, kita leyeh-leyeh dulu. Terus main UNO, spesialnya, UNO punyaku digabung sama UNO nya ayong, jadi kartu kita ada banyak banget. Horornya adalah, waktu main UNO kan kartuku tinggal 2, terus aku keluarin kartu +4, eh ternyata yang lain juga pada punya dan aku dapet 6 kartu +4. Jadilah aku ngambil 24 kartu. Huaa. 

Berhubung hari itu hari Jumat, yang cowok-cowok pada Jumatan deh, termasuk Faza lho termasuk Faza. Hoho. Pulangnya, mereka bawain lotis gitu, yummyyy… sambil makan lotis, kita nonton tivi, ada liputan pemilu, ada kasus criminal yang macem-macem, ada infotainment yang rame tentang  kasus ustadz Guntur Bumi, cakepnya anak artis kayak Al Ghazali dkk, liputan latihan timnas U-19 di lapangan sepak bola UNY, terus nonton film Winny the Pooh yang ternyata lucu. Udah lama nih nggak nonton Winny the Pooh.


Oh iya, hari ini juga adalah hari ulang tahun Fatonah ke 20. Sayang hari ini doi nggak bisa ikutan. Jadilah ini...
Happy birthday yaaak Mamak \^^/



Sorenya, waktu kita buat mandi. Diawali sama kaka Rete, terus Hilma, terus Mimip, terus aku deh. Eh, waktu aku lagi mandi, anak-anak pada “nggrenengi” aku tuh. Yang bilang, “Disma di dalem update status dulu” lah, “ketiduran” lah, apalah. Woy, aku denger wooy.  

Alun-Alun Magelang

Rencananya kita sore itu mau ke alun-alun. Tapi berhubung nungguin yang pada mandi itu lama, terus turun ujan juga, akhirnya kita putusin buat berangkat abis sholat aja. Malam itu kita sok-sokan ngobrol pake bahasa Sunda. "Kumaha atuh ieu teh", "Punten", "Damang". Padahal medok jowo banget.

Singkat cerita karena satu dan lain hal, jadilah kita berangkat ke alun-alun jam 8an malam. Kaka Rete nggak ikut soalnya kepalanya sakit. Takut besok malah nggak bisa pergi-pergi kalo sakit gitu. ya udah deh, get well soon ya kakak, sambil sekalian ada yang jaga rumah.

Dingiiin. Walaupun nggak sedingin di Grabag, tapi tetep aja berasa dingin karena abis ujan. Aku aja kedinginan gini, temen-temen kayak gimana ya. Mereka pada pake jaket tebel tuh. Hihi. Tapi hangatnya kebersamaan kita telah melumerkan kedinginan ini kok. Eaaak.

Sebenernya ngapain sih malam-malah gitu ke alun-alun?

Yaa biar komplit aja, rasanya belum lengkap main ke suatu kota/daerah tapi nggak mampir ke alun-alunnya. Alun-alun itu semacam first-looking dari suatu daerah, gitu sih menurut aku. Menurut aku, alun-alun Magelang itu cantik. Btw, sejak kapan ya TV besar yang di alun-alun itu dicopot, kok tau-tau sekarang nggak ada?? #Kudet. Ada yang unik juga di sana, misalnya: menara PDAM berbentuk mirip sumbu kompor yang jadi icon kota Magelang, dikelilingi oleh tempat ibadah bermacam agama (ada masjid, gereja, dan kuil) dan patung pahlawan Diponegoro. Eh ada mitos nih yang menyebutkan kalo patung Diponegoro di alun-alun ini bisa menangis saat mendengar adzan. Secara letak patungnya kan dekat sama Masjid Agung. Aku sih percaya banget sama mitos ini. Iyalah, soalnya patung nggak bakal bisa denger adzan :|

Lalu ngapain aja kita di alun-alun?

Niat awal mau foto-foto. tapi berhubung keterbatasan sumber daya manusia dan sumber daya kamera jadi hasilnya gelap plus blur-blur gitu. Hihi. Yang penting memori kita tentang malam itu enggak blur ya sob. Ihik.



Lalu kita duduk di dekat pohon beringin di tengah-tengah alun-alun, sementara itu Ayong dan Budi pergi beli bubble dan kitiran malam (nggak tau namanya apa, jadi kita kasih nama kayak gitu aja). Eh kita didatengin rombongan pengamen, ndilalahnya di antara kita nggak ada yang bawa uang karena dompet kita ada di tas yang dibawa Ayong. Jadilah kita cuma mampu ngasih 200 perak. Ya amplop. Hampir aja diajak ribut mas-mas pengamennya coba. Ngeri'.

Beberapa waktu kemudian kembalilah Ayong dan Budi membawa 2 buah bubble dan 2 buah kitiran malam. Play timeeee ~.
Saingan jauh-jauhan nerbangin kitiran malamnya. Saingan tinggi-tinggian nerbangin kitiran malam. Saingan gede-gedean bikin bubble. Saingan banyak-banyakan bikin bubble. Ih, serius kita berasa masa kecil kurang bahagia. Anak kecil aja kurang heboh daripada kita. Hehe.

Semua itu berakhir ketika...
(1)
Aku : Ndri, pinjem kitirannya dong.

Andri : Sek, sek Dis, sepisan meneh mbalik ning Budi

Lalu Andri pun menerbangkan kitiran itu dan....

Tuing... Kitirannya jatuh di atas patung Diponegoro.

Ya kalik patung Diponegoro kan tinggi, dipagerin pula, nggak bisa diambil dong ya.

(2)
Aku : Za, aku pengen dolanan kitiran dong.

Faza : Sek dis, bar iki.

Lalu Faza mengarahkan kitiran itu ke arah langit, lalu menembakkannya dan....

Tuing.... Kitirannya nyangkut di atas pohon beringin dan nggak balik ke tanah lagi. Kerennya adalah, burung-burung yang bersarang di atas pohon pada terbang semua. Aaaak so sweet.
.
.
.
Tapi ya itu tadi, kitirannya nggak ada lagi. Mari kita pulang.

Sampai di rumah sekitar pukul 9 lebih, kita memilih nonton TV. Sempat ganti-ganti channel dan akhirnya pilihan jatuh ke Indonesian Idol. Ada Virzha ada Virzhaa. Berhubung aku udah ngantuk, aku tidur paling awal deh. Biarin, ngantuk sih.

Bangun-bangun, ternyata aku tidurnya sebelahan sama Ayong. Nggak tau kenapa tiap ada acara nginep gini pasti temen sebelahku Ayong. Soalnya dia yang udah kebal kalau pas tidur aku tendang-tendang. Hoho.

Candi Borobudur

Candi Borobudur adalah candi Budha terbesar yang kini menjadi warisan dunia. Candi Borobudur pernah masuk dalam 7 keajaiban di dunia. Bangga ya Indonesia punya candi Borobudur. Dan di sinilah kami keesokan harinya, Sabtu (12/4). Jika hanya boleh mendeskripsikan candi Borobudur dalam 1 kata, maka kata yang kupilih adalah : Amazing. Lebih lanjut tentang Candi Borobudur

Biaya masuk ke situs candi untuk turis domestik adalah Rp 30.000, sedangkan untuk turis asing Rp 125.000. Sayangnya kita nggak boleh bawa makanan ke dalam. Kalau minuman sih boleh. Mungkin supaya mengurangi sampah (you know lah kebiasaan orang Indonesia *no offense*), mungkin juga supaya dagangan makanan di dalam jadi laku.



Panas sih iya, tapi dengan cerah ini kita jadi bisa menikmati pemandangan cantik di sekitar candi. Berhubung nggak nyewa guide (mahal bo'), kita cuma bisa ngarang-ngarang menerjemahkan arti relief yang terukir di badan candi. Dulu pas SMP sih aku pernah dapet materi English For Tourism tentang Borobudur, tapi lupa-lupa juga. Hehe.

Ketemu turis mancanegara udah jadi hal yang biasa kalau kita ke candi Borobudur. Turisnya pun dari berbagai negara, ada Jepang, Thailand, Perancis, Inggris, dll (tau dari bahasa dan logatnya). Tuh kan, orang luar aja tertarik buat mengunjungi kekayaan budaya kita, masa' kita sebagai anak bangsa nggak turut melestarikan sih. Datang yuk ke Borobudur, terutama buat kamu yang belum pernah. *Promo*


Pamit 

Pulangnya dari candi Borobudurnya kita keujananan nih. Mak bres sih tadi di jalan. Yang miris adalah, handuk sama baju yang dijemur di halaman belakang bukannya kering malah jadi basah #pukpuk. Karena yang lain akan pulang ke Jogja sedangkan aku mau pulang dulu ke rumah, jadilah aku pamit duluan.

Aaaak, besok-besok ayo dolan lagi !
11-12 April 2014 ...


Magelang di sudut yang berbeda

Magelaaang…
Walaupun sudah terbiasa (banget) ke Magelang, tapi kali ini tentunya ada yang berbeda. Kalau biasanya melihat Magelang dari sudut Utara (rumah aku di daerah Grabag), sekarang melihat Magelang dari sudut Tengah (eh, Pakelan itu termasuk bagian tengah bukan ya, hehe). Untuk pertama kalinya juga nih nyobain lewat Fly Over Jombor yang belum resmi dioperasikan.

Sampe di rumah (keduanya) Hilma, kita leyeh-leyeh dulu. Terus main UNO, spesialnya, UNO punyaku digabung sama UNO nya ayong, jadi kartu kita ada banyak banget. Horornya adalah, waktu main UNO kan kartuku tinggal 2, terus aku keluarin kartu +4, eh ternyata yang lain juga pada punya dan aku dapet 6 kartu +4. Jadilah aku ngambil 24 kartu. Huaa. 

Berhubung hari itu hari Jumat, yang cowok-cowok pada Jumatan deh, termasuk Faza lho termasuk Faza. Hoho. Pulangnya, mereka bawain lotis gitu, yummyyy… sambil makan lotis, kita nonton tivi, ada liputan pemilu, ada kasus criminal yang macem-macem, ada infotainment yang rame tentang  kasus ustadz Guntur Bumi, cakepnya anak artis kayak Al Ghazali dkk, liputan latihan timnas U-19 di lapangan sepak bola UNY, terus nonton film Winny the Pooh yang ternyata lucu. Udah lama nih nggak nonton Winny the Pooh.


Oh iya, hari ini juga adalah hari ulang tahun Fatonah ke 20. Sayang hari ini doi nggak bisa ikutan. Jadilah ini...
Happy birthday yaaak Mamak \^^/



Sorenya, waktu kita buat mandi. Diawali sama kaka Rete, terus Hilma, terus Mimip, terus aku deh. Eh, waktu aku lagi mandi, anak-anak pada “nggrenengi” aku tuh. Yang bilang, “Disma di dalem update status dulu” lah, “ketiduran” lah, apalah. Woy, aku denger wooy.  

Alun-Alun Magelang

Rencananya kita sore itu mau ke alun-alun. Tapi berhubung nungguin yang pada mandi itu lama, terus turun ujan juga, akhirnya kita putusin buat berangkat abis sholat aja. Malam itu kita sok-sokan ngobrol pake bahasa Sunda. "Kumaha atuh ieu teh", "Punten", "Damang". Padahal medok jowo banget.

Singkat cerita karena satu dan lain hal, jadilah kita berangkat ke alun-alun jam 8an malam. Kaka Rete nggak ikut soalnya kepalanya sakit. Takut besok malah nggak bisa pergi-pergi kalo sakit gitu. ya udah deh, get well soon ya kakak, sambil sekalian ada yang jaga rumah.

Dingiiin. Walaupun nggak sedingin di Grabag, tapi tetep aja berasa dingin karena abis ujan. Aku aja kedinginan gini, temen-temen kayak gimana ya. Mereka pada pake jaket tebel tuh. Hihi. Tapi hangatnya kebersamaan kita telah melumerkan kedinginan ini kok. Eaaak.

Sebenernya ngapain sih malam-malah gitu ke alun-alun?

Yaa biar komplit aja, rasanya belum lengkap main ke suatu kota/daerah tapi nggak mampir ke alun-alunnya. Alun-alun itu semacam first-looking dari suatu daerah, gitu sih menurut aku. Menurut aku, alun-alun Magelang itu cantik. Btw, sejak kapan ya TV besar yang di alun-alun itu dicopot, kok tau-tau sekarang nggak ada?? #Kudet. Ada yang unik juga di sana, misalnya: menara PDAM berbentuk mirip sumbu kompor yang jadi icon kota Magelang, dikelilingi oleh tempat ibadah bermacam agama (ada masjid, gereja, dan kuil) dan patung pahlawan Diponegoro. Eh ada mitos nih yang menyebutkan kalo patung Diponegoro di alun-alun ini bisa menangis saat mendengar adzan. Secara letak patungnya kan dekat sama Masjid Agung. Aku sih percaya banget sama mitos ini. Iyalah, soalnya patung nggak bakal bisa denger adzan :|

Lalu ngapain aja kita di alun-alun?

Niat awal mau foto-foto. tapi berhubung keterbatasan sumber daya manusia dan sumber daya kamera jadi hasilnya gelap plus blur-blur gitu. Hihi. Yang penting memori kita tentang malam itu enggak blur ya sob. Ihik.



Lalu kita duduk di dekat pohon beringin di tengah-tengah alun-alun, sementara itu Ayong dan Budi pergi beli bubble dan kitiran malam (nggak tau namanya apa, jadi kita kasih nama kayak gitu aja). Eh kita didatengin rombongan pengamen, ndilalahnya di antara kita nggak ada yang bawa uang karena dompet kita ada di tas yang dibawa Ayong. Jadilah kita cuma mampu ngasih 200 perak. Ya amplop. Hampir aja diajak ribut mas-mas pengamennya coba. Ngeri'.

Beberapa waktu kemudian kembalilah Ayong dan Budi membawa 2 buah bubble dan 2 buah kitiran malam. Play timeeee ~.
Saingan jauh-jauhan nerbangin kitiran malamnya. Saingan tinggi-tinggian nerbangin kitiran malam. Saingan gede-gedean bikin bubble. Saingan banyak-banyakan bikin bubble. Ih, serius kita berasa masa kecil kurang bahagia. Anak kecil aja kurang heboh daripada kita. Hehe.

Semua itu berakhir ketika...
(1)
Aku : Ndri, pinjem kitirannya dong.

Andri : Sek, sek Dis, sepisan meneh mbalik ning Budi

Lalu Andri pun menerbangkan kitiran itu dan....

Tuing... Kitirannya jatuh di atas patung Diponegoro.

Ya kalik patung Diponegoro kan tinggi, dipagerin pula, nggak bisa diambil dong ya.

(2)
Aku : Za, aku pengen dolanan kitiran dong.

Faza : Sek dis, bar iki.

Lalu Faza mengarahkan kitiran itu ke arah langit, lalu menembakkannya dan....

Tuing.... Kitirannya nyangkut di atas pohon beringin dan nggak balik ke tanah lagi. Kerennya adalah, burung-burung yang bersarang di atas pohon pada terbang semua. Aaaak so sweet.
.
.
.
Tapi ya itu tadi, kitirannya nggak ada lagi. Mari kita pulang.

Sampai di rumah sekitar pukul 9 lebih, kita memilih nonton TV. Sempat ganti-ganti channel dan akhirnya pilihan jatuh ke Indonesian Idol. Ada Virzha ada Virzhaa. Berhubung aku udah ngantuk, aku tidur paling awal deh. Biarin, ngantuk sih.

Bangun-bangun, ternyata aku tidurnya sebelahan sama Ayong. Nggak tau kenapa tiap ada acara nginep gini pasti temen sebelahku Ayong. Soalnya dia yang udah kebal kalau pas tidur aku tendang-tendang. Hoho.

Candi Borobudur

Candi Borobudur adalah candi Budha terbesar yang kini menjadi warisan dunia. Candi Borobudur pernah masuk dalam 7 keajaiban di dunia. Bangga ya Indonesia punya candi Borobudur. Dan di sinilah kami keesokan harinya, Sabtu (12/4). Jika hanya boleh mendeskripsikan candi Borobudur dalam 1 kata, maka kata yang kupilih adalah : Amazing. Lebih lanjut tentang Candi Borobudur

Biaya masuk ke situs candi untuk turis domestik adalah Rp 30.000, sedangkan untuk turis asing Rp 125.000. Sayangnya kita nggak boleh bawa makanan ke dalam. Kalau minuman sih boleh. Mungkin supaya mengurangi sampah (you know lah kebiasaan orang Indonesia *no offense*), mungkin juga supaya dagangan makanan di dalam jadi laku.



Panas sih iya, tapi dengan cerah ini kita jadi bisa menikmati pemandangan cantik di sekitar candi. Berhubung nggak nyewa guide (mahal bo'), kita cuma bisa ngarang-ngarang menerjemahkan arti relief yang terukir di badan candi. Dulu pas SMP sih aku pernah dapet materi English For Tourism tentang Borobudur, tapi lupa-lupa juga. Hehe.

Ketemu turis mancanegara udah jadi hal yang biasa kalau kita ke candi Borobudur. Turisnya pun dari berbagai negara, ada Jepang, Thailand, Perancis, Inggris, dll (tau dari bahasa dan logatnya). Tuh kan, orang luar aja tertarik buat mengunjungi kekayaan budaya kita, masa' kita sebagai anak bangsa nggak turut melestarikan sih. Datang yuk ke Borobudur, terutama buat kamu yang belum pernah. *Promo*


Pamit 

Pulangnya dari candi Borobudurnya kita keujananan nih. Mak bres sih tadi di jalan. Yang miris adalah, handuk sama baju yang dijemur di halaman belakang bukannya kering malah jadi basah #pukpuk. Karena yang lain akan pulang ke Jogja sedangkan aku mau pulang dulu ke rumah, jadilah aku pamit duluan.

Aaaak, besok-besok ayo dolan lagi !