Sunday, July 1, 2012

,

60th Indonesia - Germany Exhibition

Menyambung dari post aku sebelumnya. Masih dalam nuansa hari-terakhir-uas-yang-begitu-membahagiakan-jiwa-dan-melegakan-sukma. On my previous post kan aku baru cerita sampe bagian aku main ke PKM dan malah ada sesuatu itu. Nah, mau tau yang dimaksud sesuatu itu apa ?

Jadi ceritanya, niat awal ke PKM selain buat mampir di Hima juga mau rapat intern. Abis rapat trus ngobrol-ngobrol sambil mbantu anak-anak PJE yang lagi nge-inven. Pas lagi asik-asiknya ngerecokin temen-temen yg lagi pada ngurusin kabel dkk nya, mas ehem sms ngajakin buat nemenin dia beli papan tulis. Berhubung aku kan baik hati, ya aku iyain aja. Ternyata belinya tu Cuma di toko merah yang bener-bener deket sama kampus gitu. Ya amplop, mbok ya beli sendiri napa -__-. Tapi ya ga papalah, kan bisa sekalian minta anter pulang ke kos. Elah pas di toko Merah malah ada sms masuk dari mas Kadept yang minta bantuin buat masukin data ke database, hiks. Mau ga mau balik ke PKM lagi deh

Pas aku balik, ternyata inven barang-barangnya udah selesai dan udah pada bubar. Di sana ceweknya Cuma ada @tisha_fatimasari. Aku ajak naik ke Hima aja. Abis males juga sih kalo naik sendiri terus di atas Cuma ketemu sama “Penjaga Hati”. Krik krik sekali nanti jadinya. Sampenya di atas, baruu aja sampe di depan pintu Hima, ada @guruhsoebur yang langsung manggil-manggil narik-narik aku gitu. Kata dia, “mbek, mbek, sini mbek, ada bisnis” (haisssh). Tak pikir bercanda. Tapi ngeliat wajahnya doi ama om Wafda yang serius gitu ya akhirnya aku join aja. Ternyata ada gawean buat nyiapin stand jurusan PT Elektronika di pameran Indo-Jerman gitu. Acaranya itu hari Kamis (26/6) dan kita baru bikin konsep dari 0 hari itu (23/6). Belum nyiapin barang-barang buat ngisi stand, perlengkapannya, materinya, yang jaga stand nya, desain-desainnya. Gemblung sekali bukan >,<

Tapi bukan kita namanya kalo nggak bisa think smart, do fast (sekali-sekali muji diri sendiri boleh dong, situ kok sewot). Stand kita bisa dibilang sukses loh. Boleh juga deh pokoknya

Selain jadi conseptor, aku sama @guruhsoebur juga jadi exhibitor (istilah populernya sih SPG / SPB gitu). Untung aku jaganya sama @guruhsoebur, jadi no wedges and no make up are no problem. Soalnya coba aja kalo aku jaganya sama mbak-mbak, pasti bakal kebanting abis.


Trus pas hari Jum’at dan saatnya para cowok buat Jum’atan, mas ehem minta tolong aku buat jagain stand otomotif. Jadilah kesempatan itu dijadiin ajang foto-foto di mobil listriknya OTO sama temen-temen yg lain. Hehe. Kan mumpung stand nya kosong.

Sebelnya itu pas @guruhsoebur ngetwit pake twitterku dan dihastag #60thIndonesiaGermany dan twit nya ditampilin di layar utama. GELO, twittnya tu bener-bener malu-maluin semua gitu. Aaarrgggh.
But, the conclusion is no regret for taking part of this exhibition. Nggak sia-sia jadi PJ stand di pameran ini. Bisa ngerasain atmosfer yang beda, bisa 3 hari puas-puasin di GOR, bisa nyobain alat-alat dan makanan-makanan yang unik, bisa ngalamin hal-hal yang lucu-lucu, bisa ketemu sama orang-orang baru, dan yang jelas jadi bisa makin deket dan kompak sama temen-temen (Aya, Tisha, Ratna, Ayu, Eka, Guruh, Faris, Sidiq). 1 more experience that makes me know more how fun is this life :) . *apapun itu*
Share:

0 comments:

Post a Comment