Sunday, June 2, 2013

,

Pengawas Try Out

Hai..
Kemarin (beberapa waktu yang lalu) aku ditawarin jadi pengawas buat bantuin teman-teman panitia Try Out di kampus. Oke deh, fix. Dan hari ini di sinilah aku, duduk di depan melihat ke seantero ruangan. Pengalaman pertama jadi pengawas. Oo ternyata kayak gini to rasanya. Duh adek-adeknya unyu-unyu banget. Tadi pagi aku berangkat jam setengah 7 buat briefing, aku liat udah banyak banget yang dateng. Padahal acara baru dimulai jam 8an lho.

Selesai briefing tadi, kita (pengawas) masih nunggu kode dari panitia. Kan di sini kita as “pembantu” nya mereka jadi ya manut aja deh. Selagi nunggu, aku liat ada beberapa masalah. Yang inilah, yang itulah. Tararempong juga ternyata. Hmmm, acara ini yang katakanlah (maaf) baru sekedar Try Out tingkat kampus dengan total peserta 800an aja kayak gini. Bayangin kalau SBMPTN beneran yang diikutin sama ribuan muda-mudi Indonesia, tararempong nya tingkat nasional juga dong. Jadi… ya agak maklum sih kalau kadang ngerasa ada yang kurang atau nggak pas sama pelaksanaan ujian. Nyiapin kayak gini tu nggak gampang lho. Jadi nggak boleh nyepelein ataupun malah pasrah. Tep kudu idealis pokokmen :3

Jadi pengawas itu… mbosenin. Kurang kerjaan sih (makanya tadi aku malah coret-coret di buku *dilirik mas Jaka). La daripada ngantuk to. Mas Jaka aja dari tadi udah bilang “aku ngantuk banget dis” gitu. hehe. Hiburannya kalo nggak mainan hp (dan kayaknya ini nggak etis), ya ngeliatin ekspresi adek-adek yang lagi ngerjain soal. Ternyata keliatan lho wajah-wajah bingung, wajah-wajah ngantuk, wajah-wajah bunuh-aja-gue, wajah-wajah santai, dan wajah-wajah tjakep (#eh #salahfokus).  Ada juga yang lirik-lirik ke LJK temen, tapi nggak ada yang lirik-lirik genit ke pengawas kok :D.

Iseng, aku buka-buka soal Try Outnya. OMEEEN. Iki ki opo. Makin tua kok makin nggak dong sama beginian. Hae adek-adek, kalian mumet nggak ? Kakak mumet ni (jedarr, kakak tua kalik :P)
Aku coba nginget-nginget lagi, kok dulu aku bisa ya ngerjain dan lolos SNMPTN ?. Aku curiga, jangan-jangan aku lolos bukan karena aku lebih bisa tapi karena lebih banyak orang yang nggak bisa. Atau mungkin karena X Factor (lalu nyanyi niruin Fatin #eh). Emang sih, wong bedjo tu selangkah lebih maju daripada wong pinter. Makanya nak, jangan Cuma banyak belajar, banyak-banyak berdoa dan sedekah juga jangan sampai lupa ya #menasehatidirisendiri *macak bijak* *macak tua.

Misalnya aja ni ada soal bahasa Inggris yang pilihan jawabannya a. made from b. made of c. is made for d. made into e. is made into. Aku kudu pilih mana jhal. Dulu kayaknya bisa deh, kok sekarang upa ya. Bisa karena biasa kayaknya. Iyalah, jaman dulu tiap hari dicekokin beginian.


Tapi yaa gini deh alur hidup. Jaman sekolah ada ujian tulis, jaman kuliah kalo S1 ada ujian skripsi, S2 ada ujian tesis, S3 ada ujian disertasi, dll. Tep yang paling rumit ya ujian hidup, yeah ^^9
Share:

2 comments: