Wednesday, April 6, 2016

,

Panties Pizza Jogja


Berawal dari penat karena rutinitas kerjaan dan jarang dolan, aku sama Andri bikin agenda buat kulineran bareng sebulan sekali. Berdua aja?. Enggak juga sih, kita ngajakin temen-temen yang sekiranya ajakable juga kok. Tapi emang nggak sounding di grup chatting karena takut dicuekin. Jiah, cemen banget ya alasannya.

Selain alasan bosen, tujuan kita kulineran juga buat cari inspirasi. Andri yang notabene seorang supervisor di salah satu rumah makan di Sleman jadi bisa dapet referensi dari tempat makan lain. Sementara aku bisa dapet materi buat blogging. Such a nice idea, yap?

Lokasi

Bulan ini, kita nyobain pilihan Andri di Panties Pizza. Gampang kok nyari Panties Pizza karena tempatnya di Jalan Gejayan pinggir jalan persis. Sederet sama Bebek Goreng H. Slamet, Warung Penyeterzz, dkk. Selasa ini aku sama Andri (dan disusul Fatonah) nyampe sana sekitar jam 1. Eh, parkirnya penuh. Area parkirnya emang nggak begitu gede sih. Sama pak parkir kita diarahin buat parkir di toko sebelah.

Cara Order

Masuk ke dalam, kita bisa langsung order dan bayar di kasir. Pilihan menu bisa kita lihat di papan yang ada di bagian atas kasir. Hampir mirip sistem order di fastfood macam McD dan KFC. Bedanya, untuk pesanan minuman bisa kita tunggu dan langsung bawa ke tempat duduk. Untuk pesanan makanan, kita dikasih semacam alarm. Jadi nanti kalo pesanan kita udah siap, alarmnya akan nyala dan bunyi. Kita bisa ambil makanan di kasir juga karena makanan nggak dianter.

Alarm untuk menandakan pesanan sudah siap. Smoking area yang terang, tempatnya cukup kece buat foto.

Tempat

Di Panties Pizza ini ada 2 area, area AC di bagian depan, dan smoking area di bagian belakang. Berhubung area AC udah penuh, kita jadi kebagian tempat duduk di smoking area deh. Padahal hari itu Jogja lagi panas-panasnya. Untung masih ada kipas angin. Kita juga bisa nemuin kamar mandi, wastafel, tempat wudhu dan mushola di smoking area. Area AC dan smoking area dipisah sama sekat dari kaca, jadi kita tetep bisa liat ke depan. Ndilalah waktu itu ada beberapa orang yang beranjak pergi, kita pun pindah ke area AC biar bisa lebih ngadem. Sayangnya, ACnya nggak begitu berasa, padahal diitung-itung ada 4 AC, pun ruangannya nggak penuh sama orang. Mungkin salah satu lagi rusak atau emang suhunya diset agak tinggi. Masih menjadi misteri.


Fatonah, Disma dan Andri ngadem di area AC.

Makanan

Sekitar 45 menit, pesanan makanan kita udah jadi. Cukup lama ya, keburu minuman kita abis duluan. Huhu. Buat makanan, kita pesen Chicken Run, Pizzaderman, dan French Fries. Penantian yang worth it, pizzanya enak, empuk fresh from the oven, isiannya penuh sampe tumpeh-tumpeh (duh my language), kejunya juga mulur-mulur walaupun ngga pake extra cheese. French Friesnya nggak kalah enak, garing, kayak becandaan "Apa yang berat tapi bikin bahagia?... Berat da di pelukanmu mengajarkanku apa artinya kenyamanan kesempurnaan cintaaaa". Hiuh.

Pizza di sini bentuknya pizza lipat yang isiannya ada di dalam, atau biasa kita sebut Calzone. 1 porsi ada 4 slice, aku makan 2 slice aja udah kenyang, tapi ya tetep abis soalnya doyan. Hehe. Untuk Chicken Run ini isiannya daging ayam bumbu teriyaki. Sedangkan Pizzderman isiannya daging sapi bbq. Menurut kita sih, Chicken Runnya lebih enak, bumbunya lebih nendang.

Kata Fatonah, "Rasanya kurang nendang? sini, aku tendang aja".

Fine, bye. Oh iya, di sini juga ada wifi, passwordnya: pizzaderman.

Panties Pizzaderman (Kiri) dan Chicken Run (Kanan)

Harga

Harga di Panties Pizza cukup terjangkau. Kata Andri lebih miring daripada Calzone sebelah. Harga makanan antara 17k-27k, harga minuman antara 5k-13k, harga snack antara 7k-10k, extra cheese/filling 7k, tambahan paprika/jamur/coklat 3k. 

Note: kalau ke sini pas jam rame (makan siang/makan malam) mending siapin air minum tambahan deh, daripada kehabisan air minum pas nunggu makanan.


Share:

5 comments: