Tuesday, January 24, 2017

, ,

Menguak Rahasia Di Balik Mie Sumpit Terbang

Beberapa waktu yang lalu, menu "Mie Sumpit Terbang" di salah satu tempat makan di Jogja sedang hits-hitsnya. Aku tadinya cuma tahu yang di Makan Minum Jogja,tapi belakangan ini tahu kalau di tempat lain seperti Miago Pangsit Juwita juga ada. Kan banyak yang upload tuh di IG dan sosmed lain, akunya penasaran, tapi tiap tanya ke yang pernah nyoba cuma dijawab "Cobain sendiri dong ke sana". Huhu. 

Nah, kebetulan kemarin aku baru dari XT Square, terus mampir ke Makan Minum Jogja deh yang dekat. Sekalian buat nyobain "Mie Sumpit Terbang" yang jadi signature dish di sana. Harganya terjangkau kok, mulai dari Rp 16.000an, tergantung topping. Aku pilih yang topping ayam seharga Rp 16.500. 

Waktu ngasih pesenan ke mbaknya, kita ditanya, "mau yang pedas, sedang, atau nggak pedas". Karena aku pikir biasanya makanan-makanan kayak gini tu pedasnya cuma basa-basi, aku pilih lah yang pedas. 

Pesanan dataaang. 

Pas udah terhidang di meja, yang pertama kita lakukan adalah mengecek sumpit terbangnya. Dan reaksi kita yaitu, "oooh gini to". Kekeke. (Nanti ada bocorannya di akhir).

Mie Sumpit Terbang

Mari makaan

Berhubung laper, nggak lama langsung kita santap mie nya. Porsinya banyak bangettss deh buat ukuranku. Saking banyaknya sampai aku nggak kuat ngabisin. Padahal waktu itu posisinya lagi laper maksimal.

Selain karena porsinya yang banyak, rasa pedasnya ternyata pedas beneran, bukan pedas formalitas. Aku termasuk orang yang doyan pedas,jadi kalau aku bilang pedas,percayalah itu pedas banget. Next time kalau ke sana lagi aku bakal pesan yang pedas-sedang aja.

Mie Sumpit Terbang Makan Minum Jogja. Porsinya banyak. 

Sesuai janji, aku akan ngasih tau rahasia gimana sumpitnya bisa terbang. Sumpitnya terlihat terbang karena dia terhubung dengan kayu kecil dan disangga dengan wortel besar. Apakah wortelnya bisa dimakan?. Aku sarankan buat nggak mencoba memakannya karena wortelnya keras. Tapi kalau kamu doyan ya monggo aja. Hehe.

Rahasia Mie Sumpit Terbang Makan Minum Jogja. Note: ini piringnya Andri. 


Sebenarnya aku nggak sedang review Makan Minum Jogja, tapi overall enak juga makan di sana. Harganya pas di kantong, porsinya banyak,rasanya enak, pedasnga nggak pelit dan tempatnya lucu, banyak bangku jadi nggak merasa berdosa kalau mau nongkrong tapi banyak orang yang lagi antri.

Sayangnya, tempat di lantai atas agak nakutin karena dari seng-seng gitu (aku nggak tau apa namanya). Kalau ada yang jalan jadi bergetar dan bunyi rame. Bikin parno aja, hehe. Untung pas ke sana pas lagi sepi.

Thanks buat yang kepikiran bikin konsep mie kok ada sumpitnya bisa keliatan terbang. Kreatif. Goks. ;)
Share:

1 comment:

  1. sebelum baca ini, aku tahu rahasia mie terbang dari majalah Bobo, tapi bantalannya bukan wortel melainkan kentang rebus

    ReplyDelete