Tuesday, May 2, 2017

,

Obrolan Bareng Si Abang: Sistem Pendidikan Kita Kok Labil Ya

Hello...

Tanggal 2 Mei nih. Tau nggak hari ini hari apa?. 

Hari Selasa?
Cupu ah jawabannya. 

Apa? 
Nah iya, tanggal 2 Mei adalah Hari Pendidikan Nasional. Gitu dong, baru jawaban oke .

Selamat Hardiknas yaa untuk seluruh insan pendidik dan terdidik di Indonesia. Semoga makin bertakwa, mandiri dan cendekia. Tsah. UNY banget dooong.

Ngomong-ngomong soal pendidikan, pagi ini pas banget aku sama si Abang ngobrolin tentang pendidikan. Jadi kita emang sering banget ngobrol ngalur-ngidul, ngomongin apa aja. Mulai dari gosip artis (iya, si Abang nggak kalah update kalo soal beginian), tempat makan yang lagi ada promo, masalah kerjaan, politik, fashion, ekonomi, bisnis, lifestyle, budaya, lengkap deh pokoknya. 

Nah pagi tadi ketika di jalan, aku sama Abang ketemu anak SMP yang juga lagi berangkat sekolah. Karena hari ini sedang berlangsung UNBK (Ujian Nasional Berbasis Komputer) di SMP, dan aku jadi proktor di SMP 4 Ngaglik, akhirnya topik obrolan kita beralih jadi ngomongin UN dan kawan-kawannya.

Disma (D)
Abang (A)

D: Itu anak SMP di depan pasti anak kelas 3

A: Iyalah, kelas 3 kan ujian. Kelas 2 sama kelas 1 ngapain berangkat kalo libur.

D: Iya, enak tu liburnya 4 hari.

A: Dulu waktu aku SMP UNnya cuma 3 hari.

D: Curang tu, mulai angkatanku UNnya jadi 4 hari, ketambahan IPA. Angkatan pertama mulai ada UN IPA di SMP.

A: Haha, kalo pas aku SMK UNnya 4 hari, udah mulai ada paket A sama B.

D: Nah, itu curang juga tu. Masa' pas angkatanku jadi ada 5 paket, paket A sampai E. Tapi enaknya pas angkatanku, walaupun 5 paket tapi soalnya sama, cuma diacak aja. Kalo yang 2 paket soalnya beda kan ya. Bisa menimbulkan rasa ketikadilan tu. Kekeke

A: Paling bedanya cuma beda angka aja sih. Misal matematika, yang paket A suruh ngitung angka 5 sama 10, yang paket B angkanya 3 sama 6 gitu. Tapi kalo bahasa Indonesia emang soalnya beda.

D: Pendidikan kita mah labil. Tiap tahun sistemnya gonta-ganti mulu. Mbok ya kalau mau inovasi tuh materinya yang diubah, ngikuti update perkembangan IPTEK. Lah ini inovasi malah di sistem. Buat anak kok coba-coba. Mana dari dulu sampai sekarang belum juga punya sistem yang tetap

A: Maklum, kalau nggak gitu dikira Menterinya nggak kerja

D: Tapi kan pendidikan itu hasilnya baru kelihatan jangka panjang. Nggak cukup waktu setahun dua tahun buat tahu sistem pendidikan udah bisa dibilang berhasil atau belum.
Masa' pemerintah nggak kepikiran hal kayak gini sih. Atau sebenarnya kepikiran, tapi tetep bikin kebijakan baru demi kepentingan mereka sendiri?.

A: Kalau ada kebijakan baru, ganti sistem, kan nanti ada proyek-proyek. Pelatihan lah, pengadaan lah, dari situ kan nanti ada anggarannya. Tau sendiri kan kalo udah nyangkut anggaran.

D: ...

Yaah dan kemudian speechless sampai aku turun di depan pintu gerbang sekolah.

Apa cuma aku yang suka gemes sendiri sama kondisi dunia pendidikan kita?. Well, kebetulan aku sama Abang kan emang berkecimpung di dunia pendidikan ya, makanya agak aware. Kalo buat yang lain, menurut kalian gimana sih?.

Jaman Praktek Industri pas kuliah tahun 2013 itu kan aku magang di salah satu instansi yang berhubungan sama kependidikan juga (bukan dinas sih tapi). Waktu itu lagi gencar-gencarnya kebijakan Kurikulum 2013 (K13) tuh. Tempat magangku jadi salah satu pihak yang ditugasi menyelenggarakan pelatihan K13 ke guru-guru mapel sekolah. Karena acaranya termasuk besar, dan mereka kekurangan orang, akhirnya aku sama temen-temen juga dilibatkan jadi panitia. Selama 3 hari (lupa tepatnya berapa hari) kita ber-6 pencar bantuin kepanitiaan. Aku dapet tugas di Hotel Inna Garuda, temen-temen di tempat lain tapi masih sama di hotel juga. 3 hari 3 malam pelatihan di hotel dengan jumlah peserta besar dan fasilitas lengkap. Hmm iya sih, kebayang anggarannya pasti gede.

Okelah, emang K13 cukup banyak yang beda dari kurikulum 2006 jadi emang butuh sosialisasi lebih intens kalik ya. Walaupun sebenernya aku nggak sepakat sama K13 di bagian menghapus mata pelajaran komputer di sekolah (abis ini dibahas di bawah). But the point is, ini K13 kan udah mulai diterapin tuh, terus ada Pemilu, terus ganti Presiden, terus ganti menteri pendidikan, eh kebijakan K13nya ada perubahan lagi lho, bahkan beberapa sekolah balik pakai KTSP lagi. Penyesuaian katanya. Haiss, kata-kata pemanis.

Masih banyak lagi deh kebijakan-kebijakan pendidikan yang immature, in my sotoy opinion, of course. Misalnya

- Mata pelajaran komputer atau KKPI dihapus di sekolah. 

Alasannya karena penggunaan komputer sudah terintegrasi di mata pelajaran lain. 

Emang udah yakin pak kalau setiap guru dan siswa itu punya bekal yang cukup dalam menggunakan komputer?. 

Sekarang apa-apa kan udah computer-based ya. Bisa menggunakan komputer, ngetik di word, bikin presentasi di power point, ngitung di excel, tau cara browsing, begitu-begitu, menurut aku nggak cukup deh. At least generasi sekarang perlu paham komputer itu sebagai teknologi. 

Komputer itu apa sih?. 

Kenapa sih bentuk tiap komputer bisa beda-beda?. 

Gimana sih cara pakai komputer yang benar? Nyalain dan matiinnya, misal. Jujur ya, dulu waktu SMP, aku tuh pernah bingung kalau mau nyalain komputer. Di casing CPU kan banyak tombol tuh, ini biar nyala mana yang kudu aku pencet tombolnya?. Dan aku yakin nggak cuma aku aja yang ngerasain hal ini. Eh, atau emang cuma aku aja?.

Komputer tuh bahaya nggak sih? Bisa meledak nggak sih?. Serius, ada muridku, anak SMK (tapi bukan jurusan TKJ) yang takut nyalain komputer karena takut meledak. Dulu waktu aku sekolah, juga ada temenku yang takut salah pegang komputer karena takut komputernya rusak. Well, setiap benda pasti bisa rusak sih, tapi ketika kita paham konsepnya, aku yakin kita nggak gampang takut menghadapi komputer rusak.

Apa sih gunanya mouse?. Gimana sih cara kerja keyboard?. Ini kok monitornya nyala tapi nggak ada gambar, terus gimana?. Ini printernya kok nggak mau nyetak?. Ini flashdisk fungsinya buat apa?. Dan banyak pertanyaan-pertanyaan semacam ini yang sering aku jumpai dari orang-orang yang nggak paham sama komputer itu tadi. 

Ah auk deh, emesh #kembalikanMapelKomputer #biarLulusanKomputerKayakGueBanyakKesempatanKerja #eh #namanyaJugaUsaha

 - Masa studi S1 dibatasi hanya 5 tahun

Ini jaman aku kuliah, adek angkatan yang tahun 2013 (atau 2014?) katanya pakai kurikulum yang beda, dan salah satu kebijakannya yaitu: masa studi S1 hanya 5 tahun, untuk dapat predikat Cumlaude masa lulus maksimal 4 tahun. Kebijakan ini beda dari kebijakan di angkatanku (angkatan 2011 kok, nggak tua-tua amat kan?), masa studi S1 sampai 7 tahun dan untuk dapat predikat Cumlaude masa lulus maksimal 5 tahun. 

Kalau nggak salah sih kebijakan ini dibatalkan. Atau enggak?. Kalau ada yang tau plis komen.

Terlepas dari jadi diterapin atau enggak, menurutku... emang kenapa sih pak disuruh cepet-cepet lulus kuliah?. Kayak bapak udah nyiapin lapangan kerja yang turah-turah aja buat sarjana. 

Oh iya, sarjana kan harapannya bisa bikin lapangan kerja ding ya. Tapi buat bikin lapangan kerja kan nggak cuma butuh nilai A aja pak, perlu membangun relasi, nyari pengalaman, dll. Kenapa sih pak buat kuliah dibatasi 5 tahun doang?. Buat sebagian orang, 5 tahun itu waktu yang singkat lho pak. Kalo dianya cuma kuliah pulang kuliah pulang macem saya pas jaman skripsi sih ya lama. Tapi kan beberapa mahasiswa beneran aktif organisasi, aktif ngejar prestasi lomba, aktif buka bisnis, dan aktif kegiatan lain. Nggak semua mahasiswa yang telat lulus itu karena males kuliah kok, bisa jadi karena mereka rajin di tempat lain (halah Disma, kata-kata pemanis juga).

Mencoba mencari segi positif masa studi 5 tahun, dan entah kenapa yang ketemu malah, "Biar akreditasi kampus jadi bagus kalik". Haduh pikiran-pikiran macam ini. Enyahlah kamu.

Mungkin masa studinya dipersingkat biar nggak membebani orang tua, biar segera mengabdi di kampung halaman, biar segera meni.... ti karir. Ya begitulah, mau nggak mau kita emang mending percaya kalau pemerintah sayang sama kita. Unch unch. 

Tapi sejujurnya, aku berharap kampus nggak menjadi sekedar tempat untuk mencetak sarjana, tapi rahim yang melahirkan insan-insan cendekia pewaris peradaban. *muntah pelangi*


- Kampus Pendidikan nggak lagi mengeluarkan Akta IV, sertifikat mengajar didapatkan melalui PPG

Pas jaman aku jadi pengurus di BEM FT nih, pas isu ini lagi hangat-hangatnya, bahkan sampai sekarang. Aku kan kuliahnya di UNY tuh, yang notabene adalah kampus pendidikan. Kalo kata orang awam, lulusan UNY bakalnya jadi guru. Semacam itu lah.

Ketika masa itu, aku pernah ngobrol sama dosen (serius, aku lupa sama siapa). Bapaknya bilang kalau sebenarnya Universitas nggak boleh menerbitkan akta IV sebagai sertifikat mengajar. Hal ini karena sekarang sudah ada PPG, sertifikat mengajar akan dikeluarkan oleh PPG. Jadi ceritanya guru ingin disamakan dengan dokter. Mahasiswa kedokteran kan setelah lulus harus magang dulu tuh sebelum bisa jadi dokter. Nah mahasiswa keguruan juga setelah lulus diarahkan buat ikut PPG dulu nih sebelum bisa jadi guru.

Masalahnya, kalo magang dokter cuma bisa diikuti sama mahasiswa kedokteran, kalo PPG ini terbuka buat semua lulusan, nggak cuma lulusan keguruan aja. La kalo gitu dari awal nggak usah ada kampus pendidikan aja pak, nggak perlu buka prodi kependidikan, semua dibikin prodi ilmu murni. Nggak usah ada Pendidikan Teknik Informatika, yang belajar ilmu TI sama belajar ilmu pendidikan. Dibikin aja semua Teknik Informatika kalo ujungnya semua lulusan sarjana bisa jadi guru.

Lagian kita kan di kampus udah PPL tuh, praktek ngajar. Kalau dianggap nggak perlu ya nggak usah aja sekalian. Daripada PPL kok cuma sebulan (adek kelas sih, pas aku 2,5 bulan). Itu mah kayak pindah main doang pak. Baru kenalan sama siswa, baru nyampein materi pendahuluan, eh udah ditarik lagi.

Tapi btw, aku masih dapet Akta IV sih, walaupun nggak tau ini bakal kepake apa nggak. Sekarang kan kebijakan yang lagi berjalan ada PPG-SM3T, sama PPG mandiri. Kita lihat deh, tahun depan ada kebijakan baru apa lagi.

- Kebijakan lain

Sebenernya cukup banyak sih kebijakan di bidang pendidikan. Yang aku tau secara singkat ya:

Dulu ada Rintisan Sekolah Berstandar Internasional (RSBI), sekarang udah nggak ada. Dan aku kasian sama saudaraku yang di UNY ngambil prodi Internasional, udah bayar lebih mahal, materi kuliah lebih susah, eh sekolah RSBI nggak ada lagi.

Full day school. Sekarang di Magelang dan Jawa Tengah, anak SMA cuma sekolah dari hari Senin sampai Sabtu. No comment sih kalo ini, aku nggak begitu tau soalnya. Cuma kepikiran ekstrakurikulernya, itu di sekolah trus masih ada ekskulnya atau semua ekskul digabung di hari Sabtu atau gimana? Beneran nggak tau.

Ujian Nasional nggak lagi dijadikan syarat kelulusan. Kelulusan siswa lebih ditentukan oleh nilai ujian sekolah (yang pastinya tiap sekolah pengen siswanya lulus jadi nilainya pasti bagus). Terus segala persiapan UNBK yang riweuh dari 5 bulan yang lalu ini buat apa ya?

Apa lagi ya... Itu dulu deh.

Setelah aku scroll ke atas, ternyata tulisan ini cukup panjang, kekeke. Padahal aslinya nggak niat nulis, cuma mumpung selo aja pas nunggu di ruang ujian nggak ngapa-ngapain. No hard feeling lho ya. Sesungguhnya semua tulisan di atas adalah bentuk sotoynya aku yang apalah-apalah ini. Kalau ada fakta yang salah, feel free buat dikoreksi.

Sekali lagi, 

Selamat Hari Pendidikan Nasional

02 Mei 2017

Source: Grup Proktor UNBK DIY


Share:

1 comment: