Monday, January 28, 2013

Bayar SPP Semester 4

28 Januari 2013. 
Tau nggak ada apa dengan hari ini ? Hari ini hari pertama pembukaan pembayaran SPP UNY. Di kalender akademik (kalender sakti nya mahasiswa UNY), pembayaran SPP dibuka tanggal 28 Januari - 6 Februari 2013. Lewat dari itu, nggak ada cerita. Tegas bro.

Sebagai anak yang berbakti sekaligus mahasiswa yang tertib, aku rencananya mau bayar hari ini. Toh udah dikasih duit sama mama. So berangkat lah aku ke bank BNI samping UNY sama Aya. Berdua doang lho, jan so sweet kan. Kita menyusuri jalan di bawah terik matahari. Jiahh. Kudu sedikit buru-buru soalnya kita berangkat itu udah jam 11 lebih. Nggak mau deh gara-gara telat dikit terus ntar keburu masuk jam istirahat. 

Masuk di area bank BNI, ternyata cukup rame gitu. Banyak orang. Duh, perasaanku sama Aya udah nggak enak. Soalnya dulu pas semester 2 kita pernah bayar di sini dan antri jan lama juga. Kebetulan di depan aku persis ada ibu-ibu pake seragam coklat (PNS) yang masuk duluan dan disambut sama pak satpam. Nah karena pak satpam ngarahin ibunya, aku asal mak bludus aja masuk ke dalem. Mau ikut-ikutan ambil nomer antrian. Eh, pak satpam dengan tanggap nya tanya ke aku

Pak Satpam : "Mau apa dek ?"
Aku : "Bayar Pak"
Pak Satpam : "Bayar apa ?"
Aku : "SPP Pak"
Pak Satpam : "SPP mana ?"
Aku : "UNY Pak"
Pak Satpam : "Kalau UNY, langsung antri saja di sebelah sini"
Aku : "Eh... *sunyi sekejap* makasih Pak"

Woops. Aya langsung ngetawain aku. Tuh, makanya jangan suka sok tau.
Jadilah aku antri di barisan yang tadi ditunjuk bapak-satpam-yang-sangat-heroik-itu. Ternyata antri nya pendek, nggak sehorror yang ada di bayanganku. Aku sama Aya jadi heran sendiri. Padahal banyak orang yang duduk di tempat duduk tunggu. Lah mereka tak pikir mau antri buat bayar SPP :O. Lagi-lagi sok tau.

Sambil ngobrol ini-itu-ita-itu-ke sana-ke mari sama Aya, nggak kerasa sampe lah giliran kita buat ngadep teller. Aku serahin KTM ku buat diproses sama mbak teller-yang-cantik-tur-ramah itu. 
Mbak Teller : "PIN nya sudah habis (aku lupa bagian ini) sehingga tidak bisa KRS. Mau ditunggu sampai nanti atau tetap diproses tapi belum bisa KRS an ?"
Aku : "Tapi nanti PIN nya bisa dilihat di tagihan.uny.ac.id kan mbak ?"
Mbak Teller : "Dilihat bagaimana ya ?"
Aku : "PIN KRS kan mbak ? Lah kan kalau sekarang PIN nya habis terus nanti bisa disusulin jadi bisa dicek di sana, iya nggak to mbak ?" (sungguh, ini aku jan sok tau)
Mbak Teller : "bla bla bla (aku nggak mudeng apa yang dijelasin). Kalau mau diproses sekarang, nanti saya hubungi mbak lagi untuk memberi tahu PIN nya. Atau punya mbak nya dicoba dulu, siapa tau bisa (mengerling ke Aya)"
Aku : (beralih ke Aya)"Piye Sor ? Sekarang atau besok ?"
Aya : (ngomong ke teller)"Ya udah mbak, coba saja dulu punya saya"
Mbak Teller nyoba memproses KTM nya Aya
Mbak Teller : "Yang ini juga nggak bisa"
Aya : "O ya besok aja kalau gitu. Terima kasih mbak."
Aku : sepakat

***

Yaa gitulah kira-kira gambaran niat baikku buat bayar SPP tepat waktu kali ini. Emang selalu ada cerita di setiap kesempatan, salah satunya waktu bayar SPP gini. Ada hikmahnya ? Jelas ada dong. Satu, jangan sok tau (haha). Dua, apapun yang dilakuin bareng temen itu asik. Tiga, waktu berhadapan sama masalah dan pilihan, kita kudu bisa ambil keputusan cepat. Empat, saat kita punya niat baik dan udah kita coba dengan sepenuh hati, walaupun hasilnya nggak sesuai harapan, yaa yang ikhlas aja. Toh "innamal a'malu binniyat", segala amalan itu berawal dari niat. Jadi, walaupun hari ini intinya adalah aku belum jadi bayar SPP, tapi aku punya feeling kalo kejadian ini bakal punya efek di masa yang akan datang. Apapun itu. *kalo nggak ke aku, paling nggak Aya yang bakal ngerasain efeknya*

Kalo kamu, udah bayar SPP belum ??
Share:

2 comments: