Sunday, February 10, 2013

Indeks Prestasi

Santai pemirsah, jangan terburu-buru mengacungkan pentung atau tangan terkepal. Jangan gebukin aku dulu, plis. Selow dulu, aku jelasin. Hehe. Berasa kayak apa aja. Berawal dari twit aku di twitter kemaren tentang IP (Indeks Prestasi), jadilah aku pengen ngangkat soal itu juga di sini.

Alkisah, begini ceritanya...

Dulu jaman-jaman semester 1 pas jadi maba, jan masih polos serta lugu gitu deh akunya. Haha. Tau nggak, tiap Rabu aku pergi ke perpustakaan. Selo banget kan. Selain itu, tiap ada tugas aku selalu ngerasa harus spaneng buat ngerjain. Tiap mau kuis atau ujian selalu belajar dulu. Tiap dosen njelasin di kelas selalu berusaha buat nyimak. Tiap nggak masuk juga enggak titip absen. Pokoknya tipikal mahasiswi yang “aman” lah.

Semester 1, masa-masa di mana kita menggantungkan cita-cita begitu tinggi. Aku, misalnya, dulu di resolusi ku aku nulis “Nilai harus A, minimal B+”, “IP Cumlaude, minimal 3,6”. Manis banget resolusi ku. Dan kagetlah aku waktu pengumuman nilai ujian keluar untuk pertama kalinya. Masih inget banget waktu itu yang pertama kali diumumin adalah nilai mata kuliah Teknik Digital dan aku dapet nilai C !. Duh. Berasa hancur banget deh. temen-temen lain bisa ketawa, bisa bilang tenang, ya iyalah karena nilai mereka lebih bagus daripada aku. Yang nilai nya A nggak sedikit sih, walaupun yang remidi juga banyak. Hehe. Saat itu juga aku bilang dalam hati, “Aku kapok. Aku bakal lebih rajin belajar lagi” malah aku sampe nangis pas sms Mama ngabarin kalo aku dapet nilai C. Walaupun cuma makul itu aja sih yang dapet C, lainnya minimal B.

Ternyata nilai semester 1 ku nggak seperti harapan. Cumlaude sih, tapi cuma lebih dikit dari ambang batas. Jujur, aku kecewa. Hopeless. Apalagi ada kakak angkatan yang bilang kalau nilai / IP di semester 1 tu biasanya yang paling bagus soalnya semester 1 itu kuliah nya masih gampang. Di semester depannya biasanya makin turun dan turun gitu. Welaah jan bikin aku down. Rasanya resolusi ku terlalu tinggi untuk dicapai. Ada 2 cara biar aku nggak terpuruk lagi : 1 meningkatkan kualitas belajar, 2 menurunkan kualitas resolusiku. Dan taukah pemirsa, aku milih yang nomer 2. Hehe. Standarku aku turunin jadi minimal dapet B. beda tipis tapi lebih realistis.

Masuklah aku ke semester 2. Apalah daya, gegara kesibukan di organisasi, kuliah jadinya agak terbengkalai. Janji aku buat lebih rajin Cuma jadi sekedar janji. Satu semester berasa cepat karena banyak kegiatan sekaligus terlalu cepat buat ujian. Rasanya belum dapet ilmu apa-apa, eh udah main ujian aja. Akhirnya kita pun ujian. Tereeeng… sama kayak waktu semester 1 dulu. Nilai pertama yang keluar di semester 2 ini nilai mata kuliah Algoritma Pemrograman dan aku dapet C+. Duh, depresi jilid 2 nih. Tapi sama kayak semester 1, Cuma makul itu yang dapet kisaran C. lainnya minimal B kok. Kejutannya adalah : IP ku naik men !!.

Singkat cerita, aku menjalani hidup di semester 3. Aku kuliah, aku ngerjain tugas, aku ikut organisasi, aku dolan bareng temen, dan lain-lain sampe akhirnya kita ketemu lagi sama UAS. Serba-serbi UAS aku lewati, masih sama kayak biasanya kok. Nih sekarang nilai udah mulai keluar walaupun semua. Alhamdulillah IP aku naik lagi dari semester 2 kemarin.

So…???
Jadi gini, dulu aku pernah ngerasa depresi banget waktu harapan aku nggak tercapai. Aku pernah hopeless waktu lihat IP teman-teman lain jauh di atas aku (tu si Adit malah pas semester 1 nilainya A semua kecuali Bahasa Inggris, dia dulu adalah alien -_-). Apalagi beredar mitos “Nilai Semester 1 adalah nilai terbaik ever after. Nah kalo pas semester 1 nilai nya jelek, semester berikutnya jadi ancur dong ? >,< . Tapi buktinya enggak kok, nih aku buktinya nih *nunjuk-nunjuk diri sendiri*. Kan emang waktu semester awal itu kita masih meraba-raba, kalo udah semester atas juga bakal ngerti. For tips, nilai bagus itu kuncinya di siapa dosen kita. Haha. Is that true ?

Note :
Walaupun memang IP itu bukan segalanya, tapi buat aku IP punya andil yang penting. Keren kayaknya kalo bisa bikin orang tua bangga pas besok waktu aku wisuda aku pake selendang yang ada tulisan Cumlaude. Who knows aku bisa dapet beasiswa lanjutan kalo ngantongin IP bagus. IP ku sekarang bisa jadi senjata juga biar anak-anakku besok jadi lebih rajin belajar #eh kok sampe ngomongin anak ya.
Share:

0 comments:

Post a Comment