Saturday, June 8, 2013

,

Nice Day : Gunung Api Purba

Gunung Api Purba… !. yup, itulah jawaban dari post ku sebelumnya. Akhirnya aku dan teman-teman pun ke Gunung Api Purba. Selo banget ya. Hm… sebenernya bukan masalah selo atau nggak selo, tapi diseloin atau enggak. Hehe. I’ve said it.

Selanjut dari lokasi SD Ngalang-alang Ombo, kita cuss ke Gunung Api Purba. Jalannya nggak separah yang kita takutin. Udah diaspal dan nggak terlalu naik-turun. Viewnya juga indaaah banget. Khas Gunungkidul. Kita sampai di lokasi Gunung Api Purba sekitar jam 12 dan itu mendung syekali. Omeeen. Jas hujan pun nggak lupa ikut kita masukin ke tas. O iya, objek wisata ini murah meriah lho. Cukup merogoh kocek 5.000 rupiah untuk masuk dan 2.000 rupiah untuk parkir motor. 

Kita semacam nekat mau naik ke atas tanpa persiapan apa pun. Gini ini nih baru yang namanya insidental, yeah^^9. Coba liat aja penampilanku, pake PDL hima, tanpa jaket, pake sepatu Crocs pula. Awut-awutan, nggak cocok blas buat naik gunung. Tapi tep dengan nekatnya ngelewatin jalan tanah yang licin kena rintikan air hujan (waktu kita mau naik udah mulai gerimis bro) dan nanjakin bebatuan. Takut kepleset sebenernya.

Tiba-tiba pas sampai di tengah jalan, ujannya mendadak jadi deres !. uh no >,<. Buru-buru kita berteduh dan ngeluarin jas hujan yang udah kita bawa. 3 jas hujan dipake buat payungan 7 orang. Selama 15 menit (kurang lebih) kita berdiam diri di bawah jas hujan. Hihi. Kalo diinget-inget lucu juga.  Untung nggak ada yang fotoin kita waktu itu. Pasti posisi kita konyil banget deh.

Akhirnya Wulan ngajak move on dan kita lanjutin perjalanan. Awalnya sempat ragu. Tapi kita nggak bisa selamanya stuck in the moment kayak gitu kan. Hujan pun kita terjang (ceileeh). Kita manjat ke sana ke sini. Naik batu pake tali, ngelewatin tangga dari kayu, mendaki di celah antara 2 batu yang sempit, terus berjalan sambil pegangan erat-erat ke batu dan pohon terdekat. Dan tarraaa, sampailah kita di pos 1.

Aaaak, indah. Pemandangannya cantik. Hujan juga semakin kecil dan akhirnya reda. Kita kayak nemuin “pelangi” kita. Ya, setelah adanya ujian berupa hujan, keraguan untuk menentukan pilihan antara akan turun atau tetap di tempat atau lanjut untuk naik, ketakutan akan jalan yang penuh rintangan, ternyata kekompakan kita diberi selamat sampai di tujuan (walaupun “hanya” pos 1) dan diberi hadiah berupa pemandangan yang menakjubkan serta teman baru yang saling peduli dan perhatian. Jargon pun kita serukan di sana, “FT Mengajar…. Siap Mencerdaskan”. Ucapan penuh semangat yang dipantulkan dengan tak kalah lantang oleh alam. Biarkan Gunung Api Purba menjadi saksi awal perjalanan Team FT Mengajar ini #eaak.



Satu ketakutan yang masih mengganjal saat di Pos 1 adalah, “ini cara turunnya gimana ?”. tadi sih pas naik kita semangat banget, tapi sumpe deh agak takut kalo turunnya harus ngelewatin jalan yang sama dengan jalan naik. Horror broh. Hey, tapi ternyata bisa lho. Berasa jalan mundur. Ngelewatin jalan bertali lagi, tangga kayu lagi, lorong sempit lagi, jalan licin lagi, batuan lagi. Nggak kerasa kita sampai di bawah. Padahal dari tadi naik sampe di atas trus turun lagi sampe bawa tuh kakiku buat jalan berasa gemeter gitu lho. Aku pikir aku bakal kepleset minimal 1 kali, tapi ternyata enggak sama sekali. Alhamdulillah.

Kita turun. Ke parkiran naik motor. Mampir mushola terdekat. Sholat berjamaah. Lalu lanjut, sekarang tujuannya makan, aaaak lapeeerr seharian ini belum makan. Kita makan di Mie Ayam Subhanallah. Apakah itu ? jadi ini adalah salah satu Mie Ayam di Jalan Wonosari yang porsinya super banyak. Kata mbak Anis, “Kalo mau makan, ini namanya Mie Ayam Subhanallah. Kalo udah selesai makan, namanya Mie Ayam Astaghfirullah. Soalnya bakal nggak abis”. Ah, mbak Anis ni bisa aja. Buktinya kita semua abis kok makannya. Hehe. Doyan apa laper tu ?.


***

Owh iya, Challenge Accepted. Ternyata aku bisa menjelajah alam, dan ternyata bener kata temen-temen, naik gunung itu asik. Oke dets, ayo kapan kita naik gunung ?. Aku ikuuut. Colek : @Cuplaxer @PH2013 hehe. Ini judulnya penasaran tur ketagihan.

Share:

0 comments:

Post a Comment