Saturday, February 13, 2016

,

Enthok Slenget Pak Tanir

Awal Januari kemarin aku berangkat dari Magelang ke Jogja sore-sore bareng si Abang. Biasanya dari Magelang kita milih belok kiri setelah jembatan Tempel daripada jalan lurus lewat jalan Magelang. Walaupun jarak tempuhnya sama, tapi lewat situ lebih enak karena nggak macet ketemu truk/bus-bus gede. Sekalian lewat daerah rumah mantannya Abang juga sih. Uhuk.

Nah, waktu itu si Abang ngajakin buat mampir makan di Enthok Slenget. Kebetulan tempat makannya ada di daerah Turi juga, jadi lumayan deket sama arah jalan kita. Apalagi bukanya juga pas sore.

Kata Abang, "Di sana tu makanannya pedes banget. Wah, mantep pokoknya.", dengan intonasi dan ekspresi yang benar-benar meyakinkan.
Sebenernya udah sering banget Abang ngasih rekomendasi makanan-makanan yang menurut doi pedes. Dan setiap kali cerita pasti meyakinkan banget. Jadi bisa bikin aku penasaran. Walaupun pas aku nyobain ternyata aslinya nggak pedes-pedes amat. Udah beberapa kali kecewa sih, tapi masih aja tetep percaya. Eh, ini lagi ngomongin soal rekomendasi makanan lho yaaa.

Tapi kebetulan waktu itu abis makan dari rumah, jadi belum laper. Nah, baru keturutan nyobain ke sini hari Jumat (12/2) kemarin.

Sore-sore kita dari Jogja sekitar jam 5 sore. Nyampe di warung Enthok Slenget Pak Tanir jam setengah 6 an gitu. Lumayan rame juga yang makan di sana. Untung kita masih kebagian tempat duduk. Tempat makannya nuansa vintage gitu. Bangunan rumah gedhek yang sederhana sama ada juga pondok di seberang rumah utama.

Kita pesen 2 porsi enthok slenget pedas, 2 porsi nasi, dan minuman. Sebenernya ditawarin mau yang pedas atau super pedas. Tapi karena baru awalan jadi kita cari aman pilih yang pedas aja. Dari tempat kita duduk, kita bisa lihat langsung pak Tanir nya lagi masak. Sambil menikmati senja yang selalu terlihat indah ketika kita bersama (hiyuh). Nggak beberapa lama, pesanan kita pun datang.

Buat ukuran aku, porsinya termasuk banyak banget. Nasi buat 2 orang dikasih 1 wakul penuh. Enthok slengetnya juga dapet 1 piring kecil isi penuh. Kata aku ke Abang, "Besok kalo ke sini lagi pesen enthok slengetnya 1 porsi aja ya, ini mah kebanyakan".

Enthok Slenget Pedas Pak Tanir

Waktu pertama kali ngicipin kuahnya, wihh.. iya euy, pedesnya nggigit di lidah. Tapi ketika makan sama nasi lama kelamaan jadi pedes biasa aja. Mungkin karena aku cukup doyan pedes, jadi menurut aku enthok slengetnya pedes tapi masih bisa aku nikmati dengan normal. Enggak kayak sayur asin buatan Mama, yang kalo aku makan paling nggak harus sedia air 2 gelas. Kekeke.

But, don't worry, ada yang bener-bener kepedesan kok makan enthok slengetnya. Abang makan sampe keringetan, sampe nambah nasi mulu (itu mah doyan apa laper). Jadi artinya emang beneran pedes. Mungkin kalau buat yang ngerasa doyan pedes bisa pesen yang super pedas biar lebih kerasa nampol.

Menu : Enthok Slenget Pedas / Enthok Slenget Super Pedas
Harga : 19.000 (Nasi + Enthok slenget)
Buka  : Setiap hari
Pukul : 16.00 - habis
Alamat : Turi, Pakem, Sleman


Share:

0 comments:

Post a Comment