Friday, April 29, 2016

,

Cilok Gajahan dan Es Goreng Pak Gatot, Jajanan Legend dari Alkid

Main ke Alkid (Alun-alun Kidul) emang nggak pernah ada bosannya. Ketemu Sasono Hinggil, pohon beringin, penjual balon sabun, anak kecil lari-larian, dan rumput alun-alun bikin "adem" di hati. Then time goes slow. Kayak ada yang mencet tombol slow motion. Pernah nggak sih ngerasa kayak gitu?.

Di sini banyak yang bisa kita lakuin. Yang sendiri bisa jogging. Yang bareng pasangan bisa nyobain mitos "nyeberang pohon beringin Alkid". Yang sama temen bisa duduk-duduk sambil ngobrol. Yang sama anak bisa ngeliatin anaknya lari-larian minta dibeliin balon sabun. Yang sama pasangan (lagi) bisa ngode "eh, itu anak kecilnya lucu ya Bang". Atau bisa juga nyobain jajanan-jajanan yang ada di sana.

Cilok Gajahan

Sore itu, aku sama abang ke Alkid agak gasik, jam 4 sore. Sampai sana kita ngelewatin Cilok Gajahan yang fenomenal itu, yang antriannya nggak pernah sepi. Mungkin karena kita agak gasik, atau karena abis ujan, waktu itu yang antri nggak serame kemaren dulu (waktu aku sama abang terakhir ke alkid). Biar nggak penasaran, kita pun mau nyobain, mumpung agak selo.

Tapi di luar dugaan, ternyata antrinya sampe sejam(!). Udah kayak antri beli tiket AADC 2 aja dah ni (Baca juga Ada Apa Dengan Cinta? 2: Tentang Cinta yang Belum Selesai). Selo selo selo. Saran: kalo mau antri, antrilah di tempat yang bisa dilihat Bapaknya, jangan di belakangnya. Karena konon Bapak Cilok Gajahan ini hafal mana yang udah antri duluan.

Antrian Cilok Gajahan

Kita beli 2 bungkus cilok 5.000an. Karena harga per bijinya 250, jadi kita dapet 2 x 20 cilok = 40 cilok. Kebayang nggak gimana kelot-kelot dan kenyangnya kita makan aci sebanyak itu. Awalnya mau beli 5.000 aja, tapi takut enak. Kalo pengen beli lagi kan repot kudu antri sejam lagi. Apalagi, seriusan deh, yang pada beli di sana itu sekali beli 10.000, 20.000, gitu gitu.

Cilok Gajahan Alkid

Pas kita cobain ciloknya... mm,emang beda cilok yang dijual sama aa' aa' cilok-cimol-batagor. Kalo cilok yang itu kan rasanya asin sedikit, alotnya banyak, dan perlu dikasih bumbu kacang. Sedangkan cilok gajahan lebih gurih dan nggak begitu alot. Tapi sebenernya sama kayak cilok yang biasa dijual di sekolah-sekolah SD. Di Magelang banyak ketemu sama yang jual cilok kayak gini. Kurang tau kalo di Jogja.

Kita juga bisa minta sambal, saos, dan kecap. Berhubung sambalnya pedes banget, jadi mending dipisah aja. Tapi jangan jauh-jauh, nanti kangen. Halah.


Es Goreng Pak Gatot

Es Potong Pak Gatot dan Es Cokelat

Di Alkid juga ada yang jual es goreng. Kenapa dinamain Es Goreng, karena coklatnya dipanasin di wajan penggorengan biar cair terus nanti es krimnya dicelupin ke coklat cair itu. Dalam beberapa detik, coklatnya jadi membeku sendiri. Kalo di Magelang, ini namanya Es Potong.

Rasa Es Potongnya enak, gurih santan dan manis coklat. Ada kacang hijau juga di dalam esnya. Mending buru-buru diabisin, biar nggak mencair.

Uniknya adalah cara Pak Gatot, penjual Es Goreng, dalam promosi jualannya. Pak Gatot memasang mic kecil dan speaker di gerobak esnya, lalu berbicara santai mengajak pengunjung Alkid buat beli es goreng. Kesannya akrab.

Harga Es Potong: Rp 3.000/1 es, Rp 5.000/2 es

---

Di Alkid masih banyak jajanan kaki lima lainnya. Ada: es coklat, es krim pot, tahu gejrot, tahu bulat digoreng-dadakan, bakwan malang, aneka cilok-cimol-batagor, sushi, tempura-tempuraan, sate, dll. Kalo kebanyakan nonton Reportase Investigasi mungkin kita jadi enggan beli jajanan-jajanan kayak gini. Kalo aku pribadi, buat sesekali mah nggak pa-pa. Siapa lagi yang mau ngelarisin kalo bukan kita. Masa' ngasih untung ke kafe-kafe terus.
Share:

0 comments:

Post a Comment