Tuesday, April 26, 2016

,

"Kamu Kurusan Deh Sekarang", Tips Kurus Buat yang Males Diet

Hari Sabtu yang lalu aku janjian sama mbak Mega buat ke Jagongan Media Rakyat (JMR) di Jogja Nasional Museum. Kita mau ikut seminar (eh apa ya namanya, kalo seminar kayaknya terlalu formal) tentang Jurnalisme Data. Keren pokoknya.

Jam 4 sore mbak Meg ngirim BBM bilang udah sampe di gang depan kost. Aku pun langsung capcus jalan ke depan. Semangat 45, udah cukup lama nggak ketemuan sama mbak-mbak energik yang satu ini.

Ketika udah sampe depan, liat mbak Meg mengenakan helm Hijau-GoJek-nya duduk di atas motor, aku pun say “hi”. Ya amplop, kurang syar’i ya, harusnya kan ngucap salam. Maapkeun. Dan kalimat pertama yang mbak Mega bilang waktu liat aku adalah,

“Kamu sekarang kurusan Dis”

Kyaa.. kyaa.. rasanya pengen koprol di tempat.

Kemudian sadar… mbak Mega kan orangnya emang positif, apa-apa suka dipuji. Aku pun kembali anjlok ke bumi. Tapi pembicaraan tentang berat badan ini masih berlanjut.

“Rahasianya apa Dis? Kamu diet?”

---

Aku nggak ngerasa lebih kurus sebenernya. Tapi entah kenapa, waktu aku pulang ke rumah Magelang, Mama bilang,

“Kok sekarang jadi kurus?
.
.
.
Sama item”

Oke, fine. #akurapopo

Abang juga pernah bilang, “Adek kurusan sekarang”

“Berarti dulu aku gendut?”

“Iya, apalagi waktu adek wisuda itu, itu pas gendut-gendutnya”

“…..” (ambil baygon) (semprotin ke nyamuk)

Januari 2015, Lihat Deh Pipi Sama Tangannya

Maret 2016


---

Sempet sih nimbang berat badan dan ternyata emang turun 5 kilo. Tapi sebenernya masih di sekitaran angka yang belum bisa dibilang kurus buat seorang cewek.  Abisnya gimana lagi, bobot segini lebih ke kahanan karena gen bawaan lahir. Kalo kayak temen aku, sebut saja HF dan FDP, mereka mau gimana juga bakal susah gendut kayaknya.

Seriously, aku enggak diet. Pola makan nggak diatur. Olahraga juga nggak pernah. Aku makan ketika aku pengen makan. Aku ngemil ketika aku pengen ngemil. Dan aku tidur ketika aku pengen tidur. Buat yang pengen hidup ideal, kayaknya ini bukan contoh yang baik.

Aku yakin, di luar sana banyak juga cewek-cewek yang “males” kayak aku. Buat yang males tapi pengen berat badan stabil, mungkin ini bisa membantu.


1.  Nggak makan nasi dalam jumlah besar

Dulu pernah ikut Pelatihan Table Manner di PTBB, masih inget banget dulu Rudi (iya, Rudi Haryanto) bilang, 

"Kalau di Barat, makanan yang disajikan karbohidratnya sedikit dan lebih banyak protein. Karena protein bisa bikin kita kenyang lebih lama. Sedangkan kalau kita makan banyak karbohidrat, rasa kenyangnya hanya sebentar dan justru bikin ngantuk".

Emang iya sih. 

Ada juga kan tuh yang diet terus makan nasinya cuma 2 sendok. Kalo aku sih nggak betah. Cukup ngurangin porsi aja jadi secukupnya.

2. Ketika makan nasi, lauknya jangan pake mie, kentang, atau sumber karbohidrat lainnya

Kalo nggak salah waktu SD dulu pernah diajarin kandungan-kandungan makanan kan ya?. Ada karbohidrat, protein, lemak, vitamin, dll. 

Aku sih mikirnya, nasi itu karbohidrat, kentang juga karbohidrat, mie juga karbohidrat. Makan nasi pake mie goreng, perkedel dan sambal goreng kentang?. Kelar bobot lo.

Coba mix and match makanan biar kita tetep makan enak dan kebutuhan gizi tercukupi. Kesehatanmu lho geng.

3. Kalo udah ngemil, jangan makan besar lagi

Katanya Orang Indonesia itu belum makan kalo belum makan nasi. Walaupun udah makan mie ayam, bakso komplit, roti bakar, jagung bakar, tapi belum makan nasi, ngakunya belum makan.

En.. ini nggak berlaku buat aku. Selama makan sesuatu itu udah bikin aku kenyang, berarti aku udah makan. Makan snack macem Chitato, Happy Toss, Qtela kalo abis satu bungkus dan aku udah kenyang, ya aku nggak makan lagi. Gitu deh.

4. Lebih suka ngemil buah daripada snack makanan ringan

Kalo ada pilihan sih lebih milih ngemil buah. Enak, sehat, bikin kenyang. Tapi untuk pisang, jangan banyak-banyak ya. Pisang kan juga karbohidrat.

5. Kebiasaan-kebiasaan kecil yang bikin nggak makan banyak

Perhatikan kebiasaan-kebiasaan kecil kayak: minum dulu sebelum makan, makan dengan perlahan, makan dengan piring kecil, dan ambil porsi sedikit kalo kurang baru ambil tambahan. Ternyata kebiasaan kayak gini bisa bikin kita makan lebih sedikit tapi tetap kenyang. Cobain aja gih.

6. Prihatin

Kekeke. Kayaknya ini satu faktor besar yang bikin bobot aku turun. Karena udah kerja, udah mikir butuh, udah ngerasain susahnya cari duit, jadi rasa prihatin itu muncul sendiri. 

Bukan berarti sekarang nggak bahagia, tapi effort orang kerja sama kuliah emang beda. Dulu cuma butuh mikir RPP simpel buat microteaching, sekarang malah nggak mikir RPP karena murid-murid pada playon di kelas. Hehehe. 
Share:

2 comments:

  1. aku makan porsi banyak tapi gak gendut2... wkwk

    ReplyDelete
  2. Hahaha tips nya beneer banget. Cucok banget untuk kaum pemalas diit & pemalasa olahraga *ngaca :D

    ReplyDelete