Sunday, April 10, 2016

Tulus, Pamit, dan Kapan Waktu Yang Tepat Tuk Berpisah


Malam minggu ini selo banget. Kebetulan kost lagi sepi, koneksi internet jadi kenceng. Buka Youtube tanpa buffer itu bikin bahagia. Aku pun matiin MP3 player dan nyetel musik dari Youtube. Sampai lagu yang ke-play adalah single barunya Tulus yang berjudul Pamit. Sebenernya udah dengerin dari dulu, tapi baru ngeh sama lirik di dalamnya.

Source video: Channel musiktulus on Youtube



Tubuh saling bersandar ke arah mata angin berbeda (liriknya cakep)



Kau menunggu datangnya malam saat ku menanti fajar (eh)



Sudah coba berbagai cara agar kita tetap bersama (hmm)



Yang tersisa dari kisah ini hanya kau takut ku hilang (wait, wait, ini apa)



Perdebatan apapun menuju kata pisah (...)



Jangan paksakan genggamanmu 



Izinkan aku pergi dulu



Yang berubah hanya tak lagi ku milikmu


Kau masih bisa melihatku


Kau harus percaya ku tetap teman baikmu 


(Hiks hiks hiks)

Fix. Seketika baper.

Seketika keinget sama cerita yang pernah aku lewati dulu.

Aku pernah belajar jatuh cinta. Padahal saat itu baru kelas 1 SMA. Waktu itu sih mikirnya, "Aku udah gede". Padahal kalo diinget-inget lagi sekarang, "Lhah, dulu masih kecil kok ya udah cinta-cintaan". Hehe. Dan siapa sangka ternyata bisa berjalan selama 5 tahun lebih. Waktu yang cukup lama kan ya?

Selama 5 tahun itu, namanya juga sebuah hubungan (sebenernya agak geli pake kata ini, tapi ga nemu kata lain so pardon me please), ada seneng, ada susah, so sweet-so sweet an terus sewot-sewotan, diem-dieman terus telpon berjam-jam,berantem kecil jadi berantem gede, berantem gede terus maaf-maafan, semacam itu. Bahkan putus-nyambung entah berapa kali sampai nggak keitung. Temen-temen yang denger kita putus biasanya cuma bakal bilang, "Halah, paling besok juga balikan lagi". Sa aja lau. Sampai akhirnya aku dan "dia" sampai di satu titik di mana kita udah stuck. Kita pun mutusin buat putus tanpa perlu kata nyambung lagi.

Sedih? Pasti. Nangis? Iya. Galau? Banget.

Jaman galau gitu, kalau inget jalan yang pernah kita lalui bareng rasanya kayak ada yang melesak di dada. Tsah. Tapi kalau inget alasan kenapa putus, i think this is worth it. 


Emang apa alasannya?.


Mau tau aja apa mau tau banget?. :D

Intinya adalah "kita" udah beda tujuan. Mungkin buat sebagian orang alasan ini klise. Ya karena elu nggak ada di posisi ini, jadi nggak ngerasain. Hih. Ibarat kata, kalo kita sekarang lagi sama-sama di Jogja, yang aku pengen ke Jakarta, yang dia pengen ke Surabaya. Tujuannya aja udah beda, jadinya nggak bisa sejalan dan beriringan.

Mutusin buat putus juga bukan perkara gampang. Apalagi buat yang udah bareng selama 5 tahun. Nggak bisa segampang bilang, "Kita putus aja ya, aku mau fokus UN"

terus dijawab

"Tapi kamu kan udah mahasiswa"

Duarr

Sama kayak yang dibilang Tulus, "...hanya kau takut ku hilang". Iya, eman-eman banget kehilangan seseorang yang baik. Takut nggak bisa berbagi cerita lagi sama dia. Takut nggak bisa ke mana bareng lagi sama dia. Takut nggak bisa ketawa bareng lagi sama dia. Sampai kemudian aku sadar, ketakutan ini cuma bikin kita nggak ke mana-mana. Padahal kita masih perlu jalan terus. Bertahan di hubungan yang salah itu bikin lelah.

Dari pelajaran jatuh cintaku yang pertama itu, aku belajar kalo waktu yang tepat untuk berpisah (dalam sebuah relationship) adalah ketika kita udah bedaBeda prinsip dan beda tujuan. Prinsip dia shampoan dulu baru sikat gigi, prinsip aku sikat gigi dulu baru shampoan. Eh, bukan yang kayak begini. Misal prinsip aku megang erat ajaran-ajaran agama, sedangkan dia pedomannya nggak ke sana. Tujuan aku pengen sukses bareng, tujuan dia pengen sukses dulu baru bareng. Susah.

Tambahan...

Gimana kalo beda karakter?
Tiap orang pasti punya karakter yang beda-beda. Mau nyari seseorang yang punya karakter sama kayak kita? Mau nyari sampai kapan?. Misal, kita orangnya disiplin, dia orangnya nyantai. Nanti malah jadi asik kok, yang disiplin belajar nyantai, yang nyantai belajar disiplin. Saling belajar. Jadi beda karakter bukan masalah (selama saling ngerti).

Pada akhirnya... mengerti itu mudah, yang sulit itu saling :D
Share:

2 comments:

  1. bertahan dihubungan yang salah itu bikin lelah..itu betul betul betul..

    ReplyDelete
  2. " tujuan aku pengen sukses bareng, tujuan dia pengen sukses dulu baru bareng"
    Kalimat penggantian dari ajakan " nikah yuuuuuk' hha

    ReplyDelete