Monday, April 24, 2017

[Daily] Gimana Rasanya Lihat Teman-Teman Udah Pada Nikah Duluan?

Telah tiba masanya. Di mana undangan bergambar love berdatangan. 

Telah tiba waktunya. Di mana teman posting foto resepsi nikah. 

Dan telah tiba zamannya. Di mana akun sosmed teman nggak lagi dipenuhi foto selfie, tapi diganti dengan foto bayi. Iya, bayi lucu imut menggemaskan anak mereka.





Mari kita list... 

Teman sekelasku di SD, emm udah ada yang nikah, dan udah punya baby. Teman sekelas di SMP udah ada juga. Teman sekelas di SMK udah banyak. Tinggal teman sekelas pas kuliah yang belum. Tapi kayaknya sih bentar lagi ada yang ngirim undangan. Ehem, ehem *lirik temen sebelah* *bukan gue*.

Temen di BEM FT ada 1 yang udah nikah. Temen KKN udah 4 yang nikah (dan ini agak surprise sebenarnya). Kakak angkatan di HIMA udah banyak yang gendong baby. Kurang temen-temen PH HIMANIKA 2013 yang belum karena masih banyak yang jomblo *atau backstreet? (Uhuk Iim, uhuk Adit). 

Guru-guru di kantor pun udah nikah semua, kecuali beberapa yang belum(coba absen: aku, Rangga, bu Jannah, mas Subhan, siapa lagi?). Bahkan muridku di SMK juga ada yang udah nikah dan punya anak. Hohoho *ketawa getir*.

Sebagai seorang perempuan berumur 23 tahun, rasanya wajar jika lingkungan pergaulanku kini adalah orang-orang yang sudah berkeluarga. Secara usia boleh nikah di Indonesia kan mulai dari 17 tahun kan ya. Eh iya nggak sih? Atau 18? Atau berapa?. Kayaknya dulu mas A, anaknya ustad AI yang mau nikah tapi belum cukup umur terus harus ikut sidang dulu dan dibolehin nikah. Jadi sebenernya usia berapa aja bisa ya?. Eh ini nggak niat gosip, cuma info. 

Dulu aku pernah dapat nasehat, perempuan itu baiknya nikah mulai umur 20 tahun, kalau laki-laki mulai umur 25 tahun. Mungkin karena pertimbangan, makin berumur makin matang tingkat emosinya. 

Walaupun orang bilang, "tua itu pasti, dewasa itu pilihan", tapi buat aku ada benarnya juga dewasa itu berbanding lurus sama umur. Aku sewaktu umur 17 tahun jauh lebih alay daripada sekarang. Padahal sekarang juga masih alay. Kekeke, uwoo uwoo. Alaynya termasuk dalam hal emosi, tanggung jawab, konsistensi, persistensi, resistansi, apalah-apalah. 

Tapi aku menghargai teman-teman yang sudah menikah, usia berapa pun itu. Usia 18 tahun kalau mereka sudah siap, ya monggo. Usia 28 tahun kalau merasa belum siap ya disiapin dulu. Usia 23 tahun, kalau merasa sudah siap, tapi kok belum ada calon, ya nyari dulu gih

Sekarang aku sudah mulai terbiasa lihat postingan di sosmed tentang kehidupan rumah tangga mereka. Eh, maksudnya tentang persiapan pernikahan, atau lagi liburan sama pasangan ke mana, atau gimana rasanya waktu hamil, atau progress bayinya udah bisa apa, dll. Banyak lah ceritanya. 

Jadi, gimana rasanya lihat teman-teman sudah pada nikah duluan? 

Sincerely, I'm happy for them, a lot. Ya pastinya ikutan seneng dong lihat temen kita seneng. 

Kadang ada baper juga. "Ih gelo ya, temen-temen udah pada punya anak tapi akunya masih kayak anak-anak". Tapi abis itu jadi terpacu, "Oh iya berarti mulai sekarang aku kudu mulai dewasa".

Rasanya juga seru. Aku jadi bisa belajar banyak dari mereka. Bisa tanya-tanya apa aja yang perlu disiapin sebelum nikah. Bisa tau, wah ini mbak sama masnya LDR tapi langgeng terus, o gini to caranya. Bisa tau, mas sama mbak ini selalu kompak di manapun dan kapanpun, o itu rahasianya. Bisa nyimak cara parenting ke anak-anak, dll. 

Kamu kapan (nyusul nikah)? 




Ini nih, pertanyaan yang seolah nggak boleh ketinggalan ditanyakan ke orang-orang semacam aku yang umur segini masih single. Entah nanya dalam rangka basa-basi, nggak ada topik lain, atau seriusan mereka pengen tahu. 

Jadi gini, aku percaya kita punya zona waktu masing-masing. We have our own Greenwich Meredian Time. Nanti juga akan tiba masanya aku jawab pertanyaan itu, bahkan tanpa kalian tanya. Kalem aja, kalem. 

Yang suka nanya begitu, emang udah nyiapin kado apa? 

Share:

3 comments: