Wednesday, June 7, 2017

Teman-teman dan Panggilan Kesayanganku Untuk Mereka




Nama adalah doa. Nama adalah identitas. Nama adalah entitas, penanda, pembeda.

Iya, sepenting itulah arti nama. Bayangkan ketika kamu ketemu seseorang yang kamu kenal, dia tau nama kamu tapi kamu lupa siapa namanya. Nah lho, jadi nggak enak ati kan. Ngomongnya jadi "aa ee aa ee" karena nggak bisa nyebut nama.

Ngomong-ngomong soal nama, sering kan ya kita punya nama panggilan. Misalnya aku, namaku Disma tapi punya panggilan macam-macam, ada nimo, dismo, adek, mbek. Nah aku juga sering tuh bikin nama panggilan buat temen-temen. Misalnya,

Alifia Revan Prananda, panggilan resminya Revan, panggilan dari aku jadi Repang. Padahal Revan, ini anaknya kalem lho, nggak punk.

Soraya Mir'atun Miswah, panggilan resminya Soraya/Aya, sama aku jadi Ayong. Kalo Ayang nanti ketuker sama... ehem.

Andry Yulianto, panggilan normalnya Andry, jadi Atun. Nggak nyambung amat ya.

S Amalana Murdivien, panggilan orang lain Divin, di aku jadi Dipong.

Rahmawati Nafi'ah, panggilannya Rahma/Nana, aku manggilnya Rahme. Kalo yg ini nggak jauh kan.

Tisha Fatimasari, biasa dipanggil Tisha, aku biasa manggil dia Tishong. Setelah dipikir-pikir, emang banyak yg tak ganti jadi ong ong gitu ternyata.

Fitriyani Candra Kurniawati, alias Candra, sohib aku pas SMA, yang kemudian tak panggil-panggil sebagai Chun-chun. So cute.

Rahmadhani, dipanggilnya Dhani, dia cewek btw. Salah satu sohib aku juga dan aku manggilnya Ndhonik. Kekeke biar mantep.

Ahmad Syaefudin, mantan pacarnya Ndhonik (eh, dibahas) sekaligus ketua kelas abadi pas SMK, orang lain manggilnya Ahmad, tapi kalo aku manggilnya Mamad, kalo temen sekelas lainnya pada manggil Madek bahkan Mbambon.

Wildan Reiza Fanani, panggilannya Wildan, tapi karena dulu pernah ada insiden di kelas terus aku nyebut nama dia di depan guru jadi Yusuf, sejak itu dia malah sering dipanggil Ucup. Laaah, jauh yak.



Itu beberapa temen tanpa aku sadari ternyata aku bikin nama panggilan sendiri buat mereka. Tapi ada juga temen-temen lain yang memang punya nama panggilan kecil. Contohnya:

Imron, jadi Iim

Wulan, jadi Cicik

Hanifah, jadi Ipeh

Guruh, jadi Sobur

Rifa, jadi Ripet

Reta, jadi Rete

Hilma, jadi Hilzone

Mifta, jadi Mimip

Ahmad Salahudin, jadi Emon

Pintoko, jadi Kiyok

Fitri, jadi Petruk

Riris, jadi Ninok

Yulia, jadi Chelow

Ana, jadi Anton

Latif, jadi Sujak

Erwin, jadi Uwin (eh, ini nama mantan)

Dll, banyak deh.

Nama panggilan kayak gini tu semacam Kasih sayang dalam bentuk yang lain. Semacam ada kedekatan tersendiri ketika kita manggil temen dengan nama panggilan yang lain dari biasanya.

Tapi kemarin aku abis baca, katanya nama adalah doa, terdapat harapan orang tua di dalamnya. Makanya memberi nama ke anak nggak boleh asal-asalan, harus yang memiliki arti baik. Setelah itu aku jadi dilema deh. Mau panggil pake nama panggilan yg aneh-aneh tadi, takut kualat sama orang tuanya temen. Tapi kalo manggil pake nama resmi, jadi kayak nggak akrab. Yah, gimana dong?



Share:

0 comments:

Post a Comment