Sunday, October 20, 2019

There is "Me Time" in Sometimes

Akhir-akhir ini aku sering sambat capek. Karena emang capek, dalam arti yang sesungguhnya. Badan tuh rasanya loyo banget gitu. Kata orang Jawa, lungkrah. Mau ngapa-ngapain nggak enak. Pegel-pegel. Udah cukup tidur juga rasanya masih ngantuk terus. Kamu pernah ngerasain kayak gini juga nggak sih?.

Kadang aku tuh mikir, aku kok kayaknya penyakitan ya. Maksudnya, gampang banget sakit ini itu. Yang batuk lah, yang pilek lah, yang pusing lah. Pernah lho aku batuk sampai sebulan lebih nggak sembuh-sembuh.

Soalnya kalo ngeliat bro Azaz, doi tuh jarang banget sakit. Padahal aktivitasnya lebih berat. Belum lagi dia sering banget perjalanan jauh antar kota, tapi jarang ngeluh capek. Nih aku ceritain. Bulan kemarin, ceritanya bro Azaz jemput aku dari latsar. Hari Jumat pagi, dia berangkat dari  Solo ke Semarang, siangnya kita langsung pulang dari Semarang ke Magelang. Hari Sabtu pagi, aku sama bro Azaz ada job, kita berangkat dari Magelang ke Jogja. Sabtu malam, kita pulang dari Jogja ke Solo. Minggu siang, kita perjalanan lagi dari Solo ke Magelang. Terus hari Senin bro Azaz pulang sendiri dari Magelang ke Solo. Super banget emang bojo saya.

Back to topic. Aku kan nggak enak badan nih, terus aku bilang mau pijat. Akhirnya sama mama dipanggilin mbah Yus, tetangga yang bisa mijet. Sebenernya di desa sini ada 2 mbah yang biasa mijet orang dewasa (soalnya yang mijet anak bayi juga ada). Satu mbah Yus ini, satunya lagi mbah Diyah. Sabtu pagi, mbah Yus datang ke rumah. Tanpa ba bi bu, aku langsung dipijat di kamar. Pijatnya selama +/- 1,5 jam gaes.... Ya amplopp.



Akutu nggak seneng dipijat aslinya. Gelik. Bayangin ini dipijat selama itu. Kata mama kalo sama mbah yang satu lagi bisa sampai 3 jam. Ommo!.

Sambil dipijat sambil dijelasin ini uratnya "mrengkel-mrengkel" dsb. Pas dipijat itu.... aduh, sakit bener deh rasanya. Selesai dipijat juga masih kerasa sakit karena di area tertentu ditekan-tekan terus. Tapi udah enakan. Kalo aku gambarin nih, sebelum dipijat tuh badan kita kayak puzzle yang kehilangan bagian-bagian tertentu, jadinya kerasa "kosong". Setelah dipijat rasanya potongan-potongan puzzle itu udah lengkap lagi. Ah, so much better!!. Love it.

Weekend ini puas banget dapet me time. Pijat, nonton Running Man seharian, mandi luluran, dibikinin gado-gado sama mama, dibeliin bolang-baling plus cakwe sama suami, eh malamnya hujan pula (setelah sekian lama menanti datangnya hujan). Lengkap sudah.

Eh belum lengkap-lengkap amat sih. Kalo boleh minta, pengennya ditambah nyalon (ke salon, -red). Pengen bleaching rambut terus diwarnain kayak Park Bo Young di film "On Your Wedding Day". Kekeke. Sesekali neko-neko boleh dong??

Share:

1 comment: