Friday, November 18, 2011

Capek Day

Hari ini rasanya panjang banget deh buat aku.
Dimulai dengan bangun jam setengah 4 pagi. Padahal ngantuk banget gitu, eh nggak sengaja pandangan mata ini menatap laptop yang teronggok di deket kasur. ceilah. Jadi inget deh hasil perbuatanku semalem yang udah bikin tuh laptop jadi nggak berdaya kayak gitu.

CCritanya semalem tuh aku mau sok-sok an nginstal linux sendiri. Berbekal pengetahuan pas-pas an, setup linux dari flashdisk temen, dan tekad serta nekat yang kuat akhirnya aku installah tuh linux mint. Satu demi satu proses instalasi aku laluin. Aku forward-forward ajah kayak kalo nginstal program biasa. Dan kemudiann.... (terengterengtentenggg...) gagal lah instalan ku. Waktu aku nyoba booting malah keluar tulisan apa itu lho. Padahal tadinya aku pengen bisa jadi double booting gitu. Eh, malah windows nya nggak bisa dibuka, Linux nya juga nggak keinstal. Alhasil leptop aku nggak bisa digunain deh. Padahal rencana nya mau ngerjain tugas. Untung aja masih lama, bukan buat hari ini. Bisa lega dikit lah

Sampe kampus, Jo belum dateng-dateng juga sampe dosennya Pancasila udah dateng. Agak deg-degan waktu itu, kalo Jo nggak masuk kuliah laptop aku nggak bisa dipake sampe Senin dum. Bisa gilaa saya.
Hari ini rasanya panjang banget deh buat aku.
Dimulai dengan bangun jam setengah 4 pagi. Padahal ngantuk banget gitu, eh nggak sengaja pandangan mata ini menatap laptop yang teronggok di deket kasur. ceilah. Jadi inget deh hasil perbuatanku semalem yang udah bikin tuh laptop jadi nggak berdaya kayak gitu.

CCritanya semalem tuh aku mau sok-sok an nginstal linux sendiri. Berbekal pengetahuan pas-pas an, setup linux dari flashdisk temen, dan tekad serta nekat yang kuat akhirnya aku installah tuh linux mint. Satu demi satu proses instalasi aku laluin. Aku forward-forward ajah kayak kalo nginstal program biasa. Dan kemudiann.... (terengterengtentenggg...) gagal lah instalan ku. Waktu aku nyoba booting malah keluar tulisan apa itu lho. Padahal tadinya aku pengen bisa jadi double booting gitu. Eh, malah windows nya nggak bisa dibuka, Linux nya juga nggak keinstal. Alhasil leptop aku nggak bisa digunain deh. Padahal rencana nya mau ngerjain tugas. Untung aja masih lama, bukan buat hari ini. Bisa lega dikit lah

Sampe kampus, Jo belum dateng-dateng juga sampe dosennya Pancasila udah dateng. Agak deg-degan waktu itu, kalo Jo nggak masuk kuliah laptop aku nggak bisa dipake sampe Senin dum. Bisa gilaa saya.

Tuesday, November 15, 2011

Jadi Penerima Tamu di Nikahan nya Kak Dini

Hari Minggu tanggal 13 kemarin aku jadi penerima tamu di nikahannya kakak nya Erwin. Ada beberapa yang bakal aku inget2 terus deh :
  • Bangun jam setengah 4 trus nggak bisa tidur lagi.Lhaah, yang mau nikah siapa yang resah siapa. Wkwk
  • Pas berangkat, kaget banget lewat Pucang ternyata jalannya udah diaspal padahal tadi nya nggak enak banget buat dilewatin. 
  • Ditanyain sama omnya Erwin, disangka pacarnya Kak Firman (kakak pertamanya Erwin). Waduhh
  • Jadinya nggak pake jilbab tapi disanggul. Kebaya nya agak seksi je. Malu bangettt
  • Nggak bisa bedain Erwin sama Irwan. Waktu pagi sih bisa soalnya pake baju beda, tapi pas siang bener2 susah bedain abis mereka pake baju samaan (Jas item, jarit, blangkon, selop, dll pokoknya sama lah). nb : Erwin unyu banget deh pake baju kayak gitu. :DD
  • Sepatu karetku yang tadinya dipinjem sama Ibunya Erwin, eh malah jadinya dibeli. Nggak enak ati banget aku, padahal sepatunya nggak bagus-bagus amat lhoh.
  • Ditelpon sama Murti, temen smk aku. Masa' dia ngucapin selamet ke aku coz dipikir aku yang nikah coba. Shock banget deh aku. Ternyata dia kena tipu si Indro yang juga ikut nyinom di acaran nikahannya Kak Dini. Untung aku belum ketemu Indro sampe sekarang. Kalo ketemu kan nggak tau udah jadi apa dia. Haha
  • Ngucapin "Selamat Menikah kak", haduu dasar ogeb. Harusnya kan "Selamat menempuh hidup baru" atau "Moga langgeng" atau apa kek. Malah kata-katanya nggak mutu gitu
  • Pulang nya pas ujan deres, mau naik travel yang ke Jogja malah tiketnya abis semua. Sampe nahan biar nggak nangis di Bon Polo. Akhirnya dapet juga travel, tapi yang ke arah Malang. Itupun njemput penumpangnya pada jauh-jauh gitu rumahnya, muter-muter lagi. Alhasil sampe Jogja udah malem, diturunin di Jombor pula. Trus naik Trans Jogja turun di shelter Sanata Darma, dari SaDar jalan sampe kost. Lumayan jauh mbul T.T
Hari Minggu tanggal 13 kemarin aku jadi penerima tamu di nikahannya kakak nya Erwin. Ada beberapa yang bakal aku inget2 terus deh :
  • Bangun jam setengah 4 trus nggak bisa tidur lagi.Lhaah, yang mau nikah siapa yang resah siapa. Wkwk
  • Pas berangkat, kaget banget lewat Pucang ternyata jalannya udah diaspal padahal tadi nya nggak enak banget buat dilewatin. 
  • Ditanyain sama omnya Erwin, disangka pacarnya Kak Firman (kakak pertamanya Erwin). Waduhh
  • Jadinya nggak pake jilbab tapi disanggul. Kebaya nya agak seksi je. Malu bangettt
  • Nggak bisa bedain Erwin sama Irwan. Waktu pagi sih bisa soalnya pake baju beda, tapi pas siang bener2 susah bedain abis mereka pake baju samaan (Jas item, jarit, blangkon, selop, dll pokoknya sama lah). nb : Erwin unyu banget deh pake baju kayak gitu. :DD
  • Sepatu karetku yang tadinya dipinjem sama Ibunya Erwin, eh malah jadinya dibeli. Nggak enak ati banget aku, padahal sepatunya nggak bagus-bagus amat lhoh.
  • Ditelpon sama Murti, temen smk aku. Masa' dia ngucapin selamet ke aku coz dipikir aku yang nikah coba. Shock banget deh aku. Ternyata dia kena tipu si Indro yang juga ikut nyinom di acaran nikahannya Kak Dini. Untung aku belum ketemu Indro sampe sekarang. Kalo ketemu kan nggak tau udah jadi apa dia. Haha
  • Ngucapin "Selamat Menikah kak", haduu dasar ogeb. Harusnya kan "Selamat menempuh hidup baru" atau "Moga langgeng" atau apa kek. Malah kata-katanya nggak mutu gitu
  • Pulang nya pas ujan deres, mau naik travel yang ke Jogja malah tiketnya abis semua. Sampe nahan biar nggak nangis di Bon Polo. Akhirnya dapet juga travel, tapi yang ke arah Malang. Itupun njemput penumpangnya pada jauh-jauh gitu rumahnya, muter-muter lagi. Alhasil sampe Jogja udah malem, diturunin di Jombor pula. Trus naik Trans Jogja turun di shelter Sanata Darma, dari SaDar jalan sampe kost. Lumayan jauh mbul T.T