Friday, January 19, 2018

,

Cerita Menikah: Sindrom Pra Nikah, Apa yang Aku Rasakan Sebelum Menikah

Picture from: Pixabay.com

Tulisan ini aku tulis satu bulan sebelum menikah, walaupun belum tahu kapan akan aku publish. Huehehe.

Kemarin sore, aku sempat berkirim pesan di Whatsapp dengan mas Priyo. Tiba-tiba mas Priyo bertanya,

"Piye, udah kena syndrom pre nuptial belum?"

Aku yang asing dengan istilah tersebut pun balik bertanya,

"Apa tuh?"

Mas Priyo pun menjelaskan bahwa syndrom pre nuptial itu adalah sindrom pra nikah. Gejalanya bisa seperti: berantem lebih serius dari biasanya, ngerasa ragu memuncak, ngerasa salah pilih, dll.

Aku pun jadi mencoba mengingat-ingat lagi tentang apa yang aku dan mas Azaz lewati beberapa waktu ke belakang. Kalau ragu atau ngerasa salah pilih sih enggak. Malah ketika aku lagi sama orang lain, entah temen cewek atau cowok, kadang ngerasa yang paling nyaman itu kalau lagi sama mas Azaz.

Untuk poin berantem, sepertinya cukup pas. Bukan berantem serius, tapi berantem jadi lebih sering cuma karena hal-hal kecil. Biasanya karena persiapan menjelang pernikahan. Aku pengennya gini, mas Azaz pengennya gitu, orang tua pengennya nganu. Kadang perlu jalan cukup panjang buat ketemu titik temunya.

Atau hal-hal sepele yang entah kenapa karena ego yang tinggi malah bikin masalah jadi runyam. Misalnya mas Azaz nggak tepat waktu, aku ngambek. Aku ngambek, mas Azaznya marah. Atau hal kecil lain yang aslinya remeh temeh banget.

Penyebab

1. Kurangnya Quality Time

Nggak dipungkiri, menjelang nikah, aku sama mas Azaz sama-sama sibuk. Kami berdua sibuk kerja dari hari Senin sampai Jum'at, pagi sampai sore. Sabtu juga kadang kita masuk kerja. Itupun setiap Sabtu mas Azaz pulang ke Solo, ke Jogja lagi hari Minggu sore. Intensitas ketemu yang jauh berkurang dari sebelumnya, ditambah ketika ketemu pun badan udah capek pasca seharian kerja, bikin kita ngerasa nggak punya quality time.

Misalnya dari segi kegiatan bareng, kita nggak pernah lagi piknik bareng kayak dulu. Dulu pengen ke Kalibiru, langsung cuss. Pengen ke pantai, langsung ayok. Pengen nyetok foto, langsung berangkat ke Tawangmangu. Sekarang menthok paling jalan-jalannya ke mall atau bioskop, yang deket, pun cuma sebentar. Sekedar makan bareng pun udah jarang.

Tapi yang paling penting dari quality time itu sebenarnya adalah waktu buat ketemu dan ngobrol. Ngobrolin apa aja, dari yang receh sampai yang serius. Banyakin becanda, ketawa bareng, happy bareng. Menyamakan persepsi dan mengurangi kemungkinan mispersepsi alias salah paham. Ini penting sih.

Aku tuh termasuk orang yang sensitif, terlalu peka sama bahasa. Sedangkan mas Azaz, enggak. Misalnya, kita lagi chatting terus dia kirim chat dengan pilihan kata yang menurutku ngeselin, padahal buat dia cuma becanda. Atau ketika aku ngomong, nada bicaraku tinggi, padahal aslinya biasa aja. Kadang hal sekecil itu bisa bikin mood kita jadi jelek dan imbasnya komunikasi kita nggak efektif. Kuncinya, ketemu langsung. Atau video call lah, hari gini. Biar bisa liat mimik wajah masing-masing ketika komunikasi.

2. Mementingkan Ego Diri Sendiri

Menjelang nikah, banyak printilan pernikahan yang perlu kita persiapkan. Ya karena kami adalah dua kepala yang berbeda, apa yang kami pikirkan juga berbeda. Aku pengennya begini, dia pengennya begitu. Ketika salah satu atau bahkan kita berdua menjunjung tinggi ego masing-masing dan nggak mau ngalah, udah deh, bisa dipastikan endingnya akan berantem.

Atau harusnya kita nyiapin ini-itu, tapi aku capek, atau dia capek, terus pengennya pasangan kita aja yang nyiapin sendiri. Harusnya nggak kayak gini ya, apa-apa yang perlu disiapin ya disiapin berdua. Kalau salah satu capek, ya cari waktu lain hari.

Kesimpulannya: ya harus ada yang ngalah. Ketika kepala lagi jadi batu, ya jangan ditemuin sama batu, nanti malah jadi pecah semua. Tapi ketika ada salah satu yang melunak, dengan cara ngalah itu tadi, pihak satunya juga bakal ngikuti alurnya. Jadinya akan ketemu jalan tengah yang enak buat semua pihak.

Update

2 minggu sebelum hari H, kita berantem besar banget. Aku marah, dan mas Azaz jadi ikutan marah juga. Itu termasuk salah satu berantem terparah yang pernah kita lalui. Saking parahnya, aku sampai lepas cincin dan mas Azaz jadi makin muntab.

Aku nulis ini setelah kita nikah, jadi aku udah lupa masalahnya waktu itu karena apa. See? Penyebab berantem tuh emang kadang remeh banget (saking ga pentingnya sampai gampang dilupain), tapi ketika kita nggak bisa menyikapinya jadilah dia membawa efek bom-nuklir. Daya ledaknya dari kecil, kecil, lalu membesar.

Kayaknya, kalau dari sisi aku, ini karena sifat aku yang suka nyimpen perasaan sendiri. Misalnya, dia ngelakuin apa yang aku nggak suka, tapi aku diem aja. Besoknya, dia ngelakuin hal lain lagi yang sebenarnya aku nggak suka, tapi aku diemin lagi.

Nyimpen hal-hal yang kayak gini lama-lama keselnya jadi numpuk dan ketika dikeluarin, akan jadi besar. Tapi ketika aku ngungkit masalah yang udah lama, mas Azaz nya udah lupa jadinya menurut dia aku ini mengada-ada, cuma pengen gede-gedein masalah doang. Padahal enggak, masalah itu ada, cuma aku nggak bilang aja. Dan kebukti, yang kayak gitu ternyata salah.

Harusnya, kalau emang dari awal menurutku salah, ya bilang aja ke mas Azaz kalau salah. Kalau aku nggak bilang itu salah, ya udah besok di depan nggak usah ngungkit-ngungkit lagi. Begitu. Ini nasehat yang aku dapat dari mbak Devi sih, beberapa hari setelah aku dan mas Azaz nikah.

1 minggu sebelum hari H, kebetulan aku udah nggak masuk sekolah, jadilah aku pulang ke rumah Magelang. Ceritanya aku ini semacam memingit diri sendiri (soalnya nggak ada yang mau mingit aku T-T). Otomatis selama seminggu, aku nggak ketemu sama mas Azaz karena dia kan nggak di Magelang. Luckily kita adem ayem aja waktu itu. Mungkin karena segala persiapan udah beres, tinggal nunggu hari H.

Tapi malam H-1 persis, mas Azaz bikin aku khawatir banget. H-1 nikah, dia nginep di hotel di Secang, deket daerah rumahku. Aku juga konyol sih, sore harinya aku minta dibeliin sarung tangan putih buat dipake besok karena dari pihak salon nggak punya. Ternyata dia baru baca pas udah malam. Ya udah aku bilang nggak usah aja, kebanyakan tokonya udah pada tutup. Eh mas Azaz ternyata tetep berangkat buat beliin, padahal waktu itu ujan.

Aku coba ngechat, ga kekirim. Aku tungguin lama tetep cuma centang 1 di Whatsapp. Aku coba telpon karena aku pikir dia sinyal di sana jelek, eh ga nyambung. Terakhir aku chat jam 8, jam 9 lebih nggak kekirim juga. Kan aku jadi panik, takut dia kenapa-napa. Kemarin-kemarin baca di Line Today banyak cerita soal calon pengantin gagal nikah karena ini-itu. Untungnya jam 10an malem bisa ditelpon dan dia jelasin kronologinya. Fiuh. Harusnya aku bobok gasik tu biar besoknya bisa fresh pas bangun, eh jadi semrawut kan.

Kira-kira, begitulah sindrom pra nikah aku.

Ragu?. Ada mantan dateng?. Enggak

Ngerasa salah pilih?. Kenal orang lain yang lebih baik? Enggak

Berantem?. Nangis-nangis karena marahan?. Sering bangett.

Was-was?. Takut ada apa-apa sebelum hari H?. Iyaa

Tapi it's okay kok. Ketika ngerasain sindrom pra nikah di atas, atau yang lain, dan pengen "udahan aja", coba diingat-ingat deh alasan kenapa kita menerima ajakan nikah dari si do'i.


Picture from: Pixabay.com

Tulisan ini aku tulis satu bulan sebelum menikah, walaupun belum tahu kapan akan aku publish. Huehehe.

Kemarin sore, aku sempat berkirim pesan di Whatsapp dengan mas Priyo. Tiba-tiba mas Priyo bertanya,

"Piye, udah kena syndrom pre nuptial belum?"

Aku yang asing dengan istilah tersebut pun balik bertanya,

"Apa tuh?"

Mas Priyo pun menjelaskan bahwa syndrom pre nuptial itu adalah sindrom pra nikah. Gejalanya bisa seperti: berantem lebih serius dari biasanya, ngerasa ragu memuncak, ngerasa salah pilih, dll.

Aku pun jadi mencoba mengingat-ingat lagi tentang apa yang aku dan mas Azaz lewati beberapa waktu ke belakang. Kalau ragu atau ngerasa salah pilih sih enggak. Malah ketika aku lagi sama orang lain, entah temen cewek atau cowok, kadang ngerasa yang paling nyaman itu kalau lagi sama mas Azaz.

Untuk poin berantem, sepertinya cukup pas. Bukan berantem serius, tapi berantem jadi lebih sering cuma karena hal-hal kecil. Biasanya karena persiapan menjelang pernikahan. Aku pengennya gini, mas Azaz pengennya gitu, orang tua pengennya nganu. Kadang perlu jalan cukup panjang buat ketemu titik temunya.

Atau hal-hal sepele yang entah kenapa karena ego yang tinggi malah bikin masalah jadi runyam. Misalnya mas Azaz nggak tepat waktu, aku ngambek. Aku ngambek, mas Azaznya marah. Atau hal kecil lain yang aslinya remeh temeh banget.

Penyebab

1. Kurangnya Quality Time

Nggak dipungkiri, menjelang nikah, aku sama mas Azaz sama-sama sibuk. Kami berdua sibuk kerja dari hari Senin sampai Jum'at, pagi sampai sore. Sabtu juga kadang kita masuk kerja. Itupun setiap Sabtu mas Azaz pulang ke Solo, ke Jogja lagi hari Minggu sore. Intensitas ketemu yang jauh berkurang dari sebelumnya, ditambah ketika ketemu pun badan udah capek pasca seharian kerja, bikin kita ngerasa nggak punya quality time.

Misalnya dari segi kegiatan bareng, kita nggak pernah lagi piknik bareng kayak dulu. Dulu pengen ke Kalibiru, langsung cuss. Pengen ke pantai, langsung ayok. Pengen nyetok foto, langsung berangkat ke Tawangmangu. Sekarang menthok paling jalan-jalannya ke mall atau bioskop, yang deket, pun cuma sebentar. Sekedar makan bareng pun udah jarang.

Tapi yang paling penting dari quality time itu sebenarnya adalah waktu buat ketemu dan ngobrol. Ngobrolin apa aja, dari yang receh sampai yang serius. Banyakin becanda, ketawa bareng, happy bareng. Menyamakan persepsi dan mengurangi kemungkinan mispersepsi alias salah paham. Ini penting sih.

Aku tuh termasuk orang yang sensitif, terlalu peka sama bahasa. Sedangkan mas Azaz, enggak. Misalnya, kita lagi chatting terus dia kirim chat dengan pilihan kata yang menurutku ngeselin, padahal buat dia cuma becanda. Atau ketika aku ngomong, nada bicaraku tinggi, padahal aslinya biasa aja. Kadang hal sekecil itu bisa bikin mood kita jadi jelek dan imbasnya komunikasi kita nggak efektif. Kuncinya, ketemu langsung. Atau video call lah, hari gini. Biar bisa liat mimik wajah masing-masing ketika komunikasi.

2. Mementingkan Ego Diri Sendiri

Menjelang nikah, banyak printilan pernikahan yang perlu kita persiapkan. Ya karena kami adalah dua kepala yang berbeda, apa yang kami pikirkan juga berbeda. Aku pengennya begini, dia pengennya begitu. Ketika salah satu atau bahkan kita berdua menjunjung tinggi ego masing-masing dan nggak mau ngalah, udah deh, bisa dipastikan endingnya akan berantem.

Atau harusnya kita nyiapin ini-itu, tapi aku capek, atau dia capek, terus pengennya pasangan kita aja yang nyiapin sendiri. Harusnya nggak kayak gini ya, apa-apa yang perlu disiapin ya disiapin berdua. Kalau salah satu capek, ya cari waktu lain hari.

Kesimpulannya: ya harus ada yang ngalah. Ketika kepala lagi jadi batu, ya jangan ditemuin sama batu, nanti malah jadi pecah semua. Tapi ketika ada salah satu yang melunak, dengan cara ngalah itu tadi, pihak satunya juga bakal ngikuti alurnya. Jadinya akan ketemu jalan tengah yang enak buat semua pihak.

Update

2 minggu sebelum hari H, kita berantem besar banget. Aku marah, dan mas Azaz jadi ikutan marah juga. Itu termasuk salah satu berantem terparah yang pernah kita lalui. Saking parahnya, aku sampai lepas cincin dan mas Azaz jadi makin muntab.

Aku nulis ini setelah kita nikah, jadi aku udah lupa masalahnya waktu itu karena apa. See? Penyebab berantem tuh emang kadang remeh banget (saking ga pentingnya sampai gampang dilupain), tapi ketika kita nggak bisa menyikapinya jadilah dia membawa efek bom-nuklir. Daya ledaknya dari kecil, kecil, lalu membesar.

Kayaknya, kalau dari sisi aku, ini karena sifat aku yang suka nyimpen perasaan sendiri. Misalnya, dia ngelakuin apa yang aku nggak suka, tapi aku diem aja. Besoknya, dia ngelakuin hal lain lagi yang sebenarnya aku nggak suka, tapi aku diemin lagi.

Nyimpen hal-hal yang kayak gini lama-lama keselnya jadi numpuk dan ketika dikeluarin, akan jadi besar. Tapi ketika aku ngungkit masalah yang udah lama, mas Azaz nya udah lupa jadinya menurut dia aku ini mengada-ada, cuma pengen gede-gedein masalah doang. Padahal enggak, masalah itu ada, cuma aku nggak bilang aja. Dan kebukti, yang kayak gitu ternyata salah.

Harusnya, kalau emang dari awal menurutku salah, ya bilang aja ke mas Azaz kalau salah. Kalau aku nggak bilang itu salah, ya udah besok di depan nggak usah ngungkit-ngungkit lagi. Begitu. Ini nasehat yang aku dapat dari mbak Devi sih, beberapa hari setelah aku dan mas Azaz nikah.

1 minggu sebelum hari H, kebetulan aku udah nggak masuk sekolah, jadilah aku pulang ke rumah Magelang. Ceritanya aku ini semacam memingit diri sendiri (soalnya nggak ada yang mau mingit aku T-T). Otomatis selama seminggu, aku nggak ketemu sama mas Azaz karena dia kan nggak di Magelang. Luckily kita adem ayem aja waktu itu. Mungkin karena segala persiapan udah beres, tinggal nunggu hari H.

Tapi malam H-1 persis, mas Azaz bikin aku khawatir banget. H-1 nikah, dia nginep di hotel di Secang, deket daerah rumahku. Aku juga konyol sih, sore harinya aku minta dibeliin sarung tangan putih buat dipake besok karena dari pihak salon nggak punya. Ternyata dia baru baca pas udah malam. Ya udah aku bilang nggak usah aja, kebanyakan tokonya udah pada tutup. Eh mas Azaz ternyata tetep berangkat buat beliin, padahal waktu itu ujan.

Aku coba ngechat, ga kekirim. Aku tungguin lama tetep cuma centang 1 di Whatsapp. Aku coba telpon karena aku pikir dia sinyal di sana jelek, eh ga nyambung. Terakhir aku chat jam 8, jam 9 lebih nggak kekirim juga. Kan aku jadi panik, takut dia kenapa-napa. Kemarin-kemarin baca di Line Today banyak cerita soal calon pengantin gagal nikah karena ini-itu. Untungnya jam 10an malem bisa ditelpon dan dia jelasin kronologinya. Fiuh. Harusnya aku bobok gasik tu biar besoknya bisa fresh pas bangun, eh jadi semrawut kan.

Kira-kira, begitulah sindrom pra nikah aku.

Ragu?. Ada mantan dateng?. Enggak

Ngerasa salah pilih?. Kenal orang lain yang lebih baik? Enggak

Berantem?. Nangis-nangis karena marahan?. Sering bangett.

Was-was?. Takut ada apa-apa sebelum hari H?. Iyaa

Tapi it's okay kok. Ketika ngerasain sindrom pra nikah di atas, atau yang lain, dan pengen "udahan aja", coba diingat-ingat deh alasan kenapa kita menerima ajakan nikah dari si do'i.