Monday, July 8, 2019

Cerita di Hari Senin

Ada yang berbeda dengan hari Senin kali ini. Aku kira karena cuaca yang cerah namun tidak terlalu panas. Ternyata karena LIBURRR.

Hari ini dan beberapa hari ke depan aku masih di rumah mertua di Solo, atau Kartasura tepatnya - yang lebih dekat dengan kota Solo tapi masih masuk wilayah kabupaten Sukoharjo. Pertama, untuk bantu-bantu jaga rumah karena ibu dan bapak baru saja Sabtu kemarin berangkat haji. Kedua, karena LIBURRR. WQWQWQ!.

Walaupun libur, hari Senin tetaplah Senin yang nggak lengkap rasanya kalau nggak hectic. Gini kira-kira hari Seninku…



Pukul 4 pagi lebih sedikit, aku terbangun dengan rasa kedinginan karena kipas angin yang nyala sekaligus rasa gatal-gatal akibat digigit nyamuk. Juga terselip rasa ingin buang air kecil di kamar mandi. Sungguh aneka rasa. Alasan terakhir membuat aku beranjak dari kasur.

Singkat cerita, aku sudah bangun, mandi, sholat, di pagi hari walaupun LIBURRR. YHA.

Dapat kabar dari Bapak.

Pukul 6, nada dering hp mb Iin berbunyi. Ada panggilan masuk dari Bapak!.

Terakhir kali menelepon Bapak dan Ibu sudah hari Minggu siang yang lalu. Setelah hampir seharian, senang rasanya mendengar kabar beliau lagi.

Kata Bapak, Bapak dan Ibu tiba di Madinah dan saat itu telah sampai di hotel. Di Madinah saat itu sekitar pukul 2 pagi. Maklum, Indonesia dan Arab memang ada perbedaan waktu sekitar 4 jam.  Sayangnya kamar Bapak dan Ibu di hotel beda, jadi belum bisa telpon Ibu sekalian. Itupun telepon Bapak cuma sebentar karena Bapak mau siap-siap sholat.

Momong ponakan

Mb Iin dan mas Dian sudah mulai masuk sekolah hari ini, jadilah Ziya (keponakanku) ditinggal. Sebenarnya sudah ada bu Lam, yang selama Ibu dan Bapak pergi haji membantu mengasuh Ziya. Tapi mumpung aku di rumah, ya aku bantu momong juga.



Selama 2 minggu terakhir Ziya kan “ketunggon” alias bisa sama ibunya (mb Iin, -red) di rumah. Alhasil hari pertama ditinggal mb Iin jadinya agak rewel.

Momong anak capek uga ya ternyata. Padahal aku momongnya cuma nemenin main doang. Maem, boboin, cebokin udah sama bu Lam. Aku juga nggak perlu sambi masak, ataupun kerjaan rumah lain. Itupun cuma berapa jam doang aku momong Ziya, nggak sampai setengah hari.

Jadi Ibu Rumah Tangga emang nggak semudah yang dikira.
Cerita dari Ibu

Siang hari sekitar jam 1, mas Azaz coba telepon Ibu via WhatsApp. Nyambung!. Yeay.

Di Madinah baru jam 9an kala itu. Ibu baru aja selesai sarapan, sedang di kamar hotel dengan teman sekamar yang juga tetangga rumah.

Ibu cerita, teman rombongan haji yang sekloter dengan Ibu ada yang meninggal dunia. Kata Ibu, namanya Sumiyatun, agak mirip dengan nama Ibu. Tempat duduknya di pesawat juga di depan Ibu. Bu Sumiyatun berusia sekitar 60an tahun, meninggal di perjalanan saat naik pesawat karena sakit jantung, katanya.

Ya Allah… innalillahi wa innailaihi roji’un…
Baru akan menjalankan ibadah haji sudah dipanggil lebih dulu.

Semoga Bapak dan Ibu selalu sehat selama beribadah haji di sana sampai pulang kembali ke rumah. Aamiin. Mohon doanya ya kaks…

Tidur Siang Ngelindur

Kalau boleh jujur, akutu agak nggak enak badan. Dari pagi perutku udah perih, agaknya maagku kambuh. Perihnya makin menjadi karena pagi-pagi udah makan jeruk sama Ziya. Ya soalnya Ziya minta makan jeruk terus cuma “disesep” dikit terus udah, jadinya aku konsumsi juga itu jeruk biar nggak eman-eman. Eh, malah jadi begini.

Buat mengatasi maag, biasanya minum obat,atau tiduran atau tidur sekalian. Udah tak “titeni”, tiap maag pasti sembuh setelah bangun tidur.

Begitupun hari ini. Minum obat udah, makan juga udah, tapi perut masih kerasa perihnya. Akupun tidur biar enakan.

Biasa tidur siang 5-15 menit, eh siang ini kok tidurku sampai 1,5 jam. Samar-samar aku ingat mimpi aku yang super random. Aku juga ingat di mimpi itu aku ketawa-ketawa, eh aku ngelindur masih ketawa, terus mas Azaz yang keheranan tanya, “Mimpi apa sih sampai ketawa?”.

Tapi nggak aku gubris karena aku lanjut tidur lagi. Ehehe.

Bangun-bangun udah jam 4 sore. Perih di perut udah hilang sih, tapi gantinya tenggorokan kerasa kering, pertanda mau batuk. Benar aja, batuk-batuk mulu nih aku sekarang. Gejala masuk angin kayaknya.

Sering Disepelekan, 6 Hal Ini Sebabkan Radang Tenggorokan

Minta Foto Suami Mbak Sepupu

Sore hari pas aku cek email, aku dapat tugas untuk posting foto yang ada motor merk otomotif kenamaan, sebut aja merk A. Masalahnya, di rumah sini adanya motor merk B.

Aku bilang sama mas Azaz, siapa ya yang punya motor merk A di sini, siapa tau bisa nunut foto. Setelah diingat-ingat, yang punya motor merk A tuh suami mbak sepupunya mas Azaz. 

Can you imagine? Mas Azaz punya Budhe, Budhe punya anak, anaknya Budhe ini mbak sepupunya mas Azaz. Nah mbak sepupunya ini punya suami. Nah yang punya motor merk B ini adalah suami mbak sepupu itu. Paham?

Ada 2 opsi:
1. Aku datang ke rumah sana biar bisa foto sama motornya
2. Dikirimin foto suami mbak sepupu yang foto sama motornya

Biar gampang, aku pilih opsi yang kedua.

Sekarang aku jadi rada bingung juga, nanti aku posting di sosial media foto suami mbak sepupu, terus aku tulis captionnya apa yaaa. Hihi.

Nggak Jadi Beli Hape di Mi Store

Hapenya mas Azaz tuh rusak. Terus doi ribut pengen beli hape baru mulu dari kemarin.

Malam ini kita berdua berangkat ke mall Solo Paragon buat beli hape di Mi Store. Rencananya mas Azaz mau beli hape yang sama kayak aku: Redmi Note 7. Harga hapenya Rp 1.999.999 (2 juta, -red). Tapi kalau mau beli Redmi Note 7, harus bundling sama Mi Band 2 seharga Rp 249.000.

Kita sih nggak masalah, toh Mi Band mayan uga bisa jadi jam. Bayar dua seperempat juta masih shanggup lah.

Pas kita iyain buat beli, ternyata selain bundle Redmi Note 7 + Mi Band 2, juga bundle sama paketan internet Indosat seharga 400.000 kuota 35 GB masa aktif 6 bulan. Totalnya kita perlu bayar sekitar Rp 2.650.000.

Hadeeh hadeeeh. Baru kali ini mau beli kok susah bener. Masalahnya: 1. Kita nggak perlu paket internet, 2: produk selain Redmi Note 7 itu nggak perlu bundle-bundle-an lhooo.

Karena udah nggak srek, ya udah kita nggak jadi beli.

Ketemu Teman SMP di Solo

Niat awal ke mall Solo Paragon emang buat beli hape sama aku mau beli tas di Matahari. Eh ternyata di sana nggak ada Matahari, adanya Centro. Huhu, gagal shopping deh.

Nggak cuma itu, kita mau beli Chatime, variannya banyak yang udah abis, tinggal beberapa varian rasa yang kita nggak suka. Kita ke promo buku Gramedia, juga nggak nemu yang bagus. Kita pun pulang dengan tangan hampa.

Pas jalan ke parkiran, aku rada-rada ngelamun sih itu. Di parkiran aku ngeliat ada mbak-mbak berdua sama mas-mas kompakan pakai baju hitam. “Wah gotic nih”, random banget ini otak mikirnya.

Pas ngelewatin, mbak-mbaknya manggil aku, “Disma”…

Lho, lho, siapa nih?. Emang ada orang Solo yang kenal aku?.

Ternyata mbak-mbak sama mas-mas baju hitam yang aku liatin itu adalah Kinanti sama Yogo, temen SMP ku dulu. Abis nikah mereka tinggal di Solo rupanya. Eladalah.

Tambahan lagi, aku posting di WA Story soal ini, terus ada yang reply di statusku dari staf TU sekolah, katanya Kinanti itu ponakannya bu Erna, guru di sekolah juga. Ya amplopp. Sesederhana itu circle-ku.

Panties Pizza

Pulang dari mall, kita cari jajan. Terakhir kita makan gado-gado seporsi berdua tadi sore, jadi udah rada lapar lagi malam ini. Setelah berbagai pilihan yang tak sejalan, kita malah terdampar di Panties Pizza. Miapah.

Ya nggak masalah sih aslinya. Panties Pizza mah enak.

Baca juga: Review Panties Pizza



Masalahnya, ini baru pertama kali kita ke Panties Pizza di Solo. Walaupun Panties Pizza memang asalnya dari Solo, tapi ternyata Panties Pizza Solo ini agak beda dari Jogja. Rasa pizzanya sih sama, cuma tempat dan deliverynya agak beda. Di sini nggak nemu wifi uga. (YA GAPAPA SIH, RIBET AMAT EMANG DISMA INI). Yang bikin aku sedih cuma: pizza meatballnya abis!!!. Huhu, padahal dr. Meatball itu menu favoritku di Panties Pizza….. :(

Mana aku bayarnya cash lagi gegara saldo Go-Pay tinggal dikit. Padahal kalau bayar via Go-Pay dapet cashback 30% lho. Nyesek kan.

Sebagai penutup cerita hari ini, aku akan memberitahukan 2 informasi nggak penting.
1: berat badanku turun. YIPPIE
2: besok aku masih LIBURRR. YIAHAHA. 
Share:

2 comments:

  1. Cerita yg menarik dan cukup random. Wkwk. Tapi, motor A yang dicari, kok yang difoto tetep motor B ya? Apa aku salah baca ��

    ReplyDelete