Wednesday, December 4, 2019

Another Life Crisis Hit Me (Again)!

(((Nb. Post ini hanya berisi sambat)))

Nggak usah pake pembukaan deh. Langsung aja ke poin-poin inti sambat. Wqwq.

1. Berat badanku naik!!!

Sebenernya naiknya nggak seberapa, paling 1 kilo. Tapi komentar dari orang-orang sekitar tuh bikin insecure.

Iya iya aku gendut. So???




Gampang banget bilang, "Kok gendut sih, coba agak dikurusin biar bagusan".

Ya amploppp siapa sih yang nggak pengen kurusan. I've tried. Tapi emang
- badanku tipikal yang gampang gendut walaupun makan cuma dikit.
- ditambah males olahraga, ya maap.

Gegara jengkel sekarang aku bawaannya jadi laper mulu malahan. Huff.

Auk ah.

2. Ngerasa nggak punya temen

Ada banyak orang di sekitarku, tapi nggak ada seseorang yang temen-able. Maksud akutu yang kayak temen-temen dulu waktu zaman sekolah, atau kuliah, atau ngekos. Temen yang bisa diajak curhat bareng, ghibah bareng, main bareng, or do some other friend thingy.

Dari dulu belum nemu yang klik mulu. Kapan aku punya temennya???.

Atau emang kalo makin tua gini makin susah punya temen yang sejati???.

Di kerjaan banyak drama "politik" (politik intern sekolah maksudnya). Si A hard feeling sama si B. Si B kontra sama si C. Si C nggak sejalan sama si D. Pusing.


Temen-temen yang lama (eh apa sih namanya?, temen kuliah, temen sekolah gitu maksudnya) udah punya kesibukan masing-masing. Apalagi baru pada berkeluarga, baru pada punya baby. Mau sering-sering ngontak juga nggak enak, takut ngganggu.



Kalo aku sama keluarga beda cerita yaa. Keluarga kan bukan temen.

Baca juga: Curhat Random

3. LDM sama suami

Di kala nggak punya temen gini, suami adalah tempat bersandar paling nyaman (ceilah).

Masalahnya.... suami saya ada nun jauh di sana dong. Kapan aku bersandarnya?. Ketemu aja paling cuma Sabtu siang sampai Senin pagi. Alhasil hal-hal yang pengen dilakukan berdua bisanya dirapel selama waktu itu. Jajan mi ayam, nyari batagor, belanja, dkk. So much things to do, so little time we have.



En again, suami tuh orangnya ngeselin kalo di telepon. Nggak tau, ngeselin aja. Aku jadi males telepon-telepon video call doi. Kalo udah gitu resikonya intensitas komunikasi berkurang.

Baca juga: Awal Cerita Ketemu Suami

4. Feeling useless

Begini guys...

Aku kan ceritanya seorang guru TIK ya. Nah, di sekolah itu aku cuma ngajar 1 jam per minggu untuk 6 kelas XI, dan 2 jam per minggu untuk 1 kelas X. Kalau ditotal 1 minggu aku cuma ngajar 8 jam.

Bandingkan dengan guru yang lain, normalnya minimal beban mengajar guru itu 24 - 40 jam per minggu. 8 jam jelas nggak ada apa-apanya.

1 jam buat pelajaran TIK itu sangat sangat kurang pastinya. Bayangkan: siswa harus jalan dulu dari kelasnya ke lab komputer, siswa mempersiapkan diri, apalagi kalau komputernya masih mati perlu dinyalakan dulu, terus menyampaikan materi, terus siswa coba praktek, yang sebagian sudah bisa, yang sebagian lagi masih bingung jadi harus diulang-ulang. Eh tiba-tiba waktunya udah abis.

Belum lagi kalau jam pertama ada pembacaan asmaul husna, kajian hadist, sama menyanyikan lagu Indonesia Raya, kepotong berapa menit tuh. Terus kalau jam siang kepotong 15 menit untuk literasi. Terus kalau hari Senin/Jumat ada pembinaan nanti jam pelajarannya dipotong dari 45 menit jadi 40 menit/35 menit.



Hmmmmm *inhale* *exhale*.

Tapi emang nggak bisa diapa-apain lagi. Pembelajaran di kelas mengikuti aturan Kurikulum. Hebatnya, di Kurikulum sekarang emang nggak mengakomodir jam khusus untuk TIK. Kenapa? Karena TIK dianggap udah include di masing-masing mapel.

Oke.

Banyak tuh yang tadinya guru TIK sekarang beralih jadi guru mapel lain. Kewirausahaan, misalnya.

Oh iya karena mapelku adalah BK TIK jadi nggak ada ulangan/ ujian sebagai bentuk laporan penilaian untuk siswa. Nggak ada bahan evaluasi selama pelajaran TIK.

Udahlah. Akumah guru apaan atuh.


Kadang sering kangen ngajar di sekolah lama aja karena ngerasa lebih punya meaning daripada di sini. Ya dulu kan aku ngajar mapel produktif di SMK. Jam ngajar turah-turah. Berasa jadi orang penting.

Baca juga: Cah Kerjo

5. Nggak punya sesuatu yang digemari.

Dulu aku senang baca apa aja, buku segala genre, majalah, komik, bahkan label keterangan di produk shampoo. Sekarang masih seneng baca sih, tapi intensitasnya jauh berkurang dan jauh lebih picky sama apa yang aku baca.

Dulu aku senang nonton film ataupun drama, genre apapun. Mau film horror kek, romance kek, bahkan yang receh kek, aku suka. Sekarang aku nggak suka nonton. Sama kayak baca buku di atas, aku juga picky sama tontonan, apalagi tontonan yang baru. Nggak kuat nonton konfliknya. Malahan aku lebih pilih nonton film-film lawas yang udah aku tau ceritanya.

Dulu aku aktivis sosmed. FB, IG, Twitter, Path, Line, hampir di semua sosmed aku aktif. Sekarang udah jarang banget buka sosmed. Paling sesekali buka Twitter buat sambat. Sesekali juga buka Quora buat baca-baca. Lainnya nganggur.



Dulu aku main at least 1 game, yang walaupun mainnya simpel kayak Pou, 2048, Ball Breaker, Candy Crush, dll. Sekarang aku udah bosen main game dan nggak punya aplikasi game yang bisa aku mainkan.

Dulu aku senang kulineran, foto-foto makanan, diupload di IG, bikin post di blog, dst. Sekarang udah jarang banget kulineran. Sekalinya kulineran di tempat baru paling cuma update di Google Local Guide.

Sekarang juga udah nggak pernah lagi ikutan event blogger. Padahal aku kangen keseruannya. Huhu.

Entah deh.

I think I need new hobby.

Nggak punya gairah untuk melakukan sesuatu itu petaka.

Yah... itulah beberapa sambatanku hari ini. Sambat bukan bermaksud nggak bersyukur, tapi sebagai pengingat kalau hidup ini kadang naik kadang turun. Ndilalah ini kok lagi ngerasa down.

At last.... remember one thing, that's okay not to be okay.

Gif from giphy.com 
Share:

2 comments:

  1. ummm aku komen apa ya... umm anu... bahagialah dengan apa yang kamu punya dan kamu enggak punya





    gitu

    ReplyDelete
  2. Hm pelik sekali sepertinya masalah hidup Anda ya. Dan baru tau kalau di sekolahan sekarang ada pembacaan asmaul husna dan kajian hadis. Makan jam pelajaran banget ya wkwk

    ReplyDelete