Friday, May 31, 2013

May on Review

Nggak kerasa waktu 1 bulan udah terlewati lagi. Aku jadi ingat postingan dari mas Imron tentang detak jarum jam. Cerita yang sungguh menginspirasi. Mau tau ceritanya ? Searching aja. Itu cerita yang cukup populer kok #OOT #FYI.

Mei ya… May… mmm bulan penuh harapan #eaak. Setelah aku cek, ternyata penuh agenda juga. Tapi nggak perlu aku jlentrehin lah ya (berasa beras). Agenda rapat ada di mana-mana. Tugas juga jangan ditanya, karena objek yang satu ini punya kemampuan Kamehameha yang luar biasa.

Kegiatan, setumpuk acara yang great ada di bulan Mei ini. As example : Temu Jurusan (sharing sama birokrasi jurusan), ELITE (Lomba Robot dan IT buat anak SMA/SMK), ILCS (Indonesian Leadership Cadre School alias Sekolah Kepemimpinan tingkat Univ), Angkringan Mahasiswa (membahas Kurikulum 2013), Garda Pembela Bangsa (Sekolah Politiknya BEM KM), Ladies Time (Sekolah Politik buat cewek), Himanika Sehat (olahraga, perform, anything about refreshing), Pembukaan OMUNY (Olimpiade Mahasiswa UNY), dan Himanika Short Course II (Skype an sama dosen Rusia bro). Hikmahnya ada banyak agenda gini, bikin tambah deket sama temen-temen di HIMA dan BEM.

Pengalaman, banyak juga dapat hal yang baru. Jadi PDD beneran yang nggak Cuma bisa motret tapi desainku juga beneran dipake, hehe. Akhirnya bisa nonton robot yang lagi tanding, abis 3 kali jadi panitia lomba robot nggak pernah bisa liat robotnya sih. Kost stay di kakak Hilma. Movie Box an rame-rame sama temen-temen. Ikut PELWIS. Ke Wates dan paling nggak nggak-mampir-lewat-doang. Ngurus beasiswa walaupun akhirnya nggak jadi aku kirim. Nggak lupa, ngerasain ikut senam bareng pegawai rektorat. Hehe. Kapan lagi coba. Ngomong-ngomong soal pengalaman, thanks buat beberapa pihak yang udah ngasih kepercayaan buat aku jadi MC. Semoga bulan depan dapet job nge-MC lebih banyak lagi #MayWish.

Masalah, hmm.. hidup kalo nggak ada lo emang nggak rame mas (masalah). Masalah manajemen waktu mah udah jadi masalah klasikal. Masalah nggak bisa ngerjain tugas kuliah juga paling gitu-gitu doang. Tapi kalo masalah sama temen… nggak lagi-lagi deh. Kurang komunikasi terus salah paham dan akibatnya jadi perang dingin tu nggak enak banget. Mending dimarah-marahin sekalian daripada didiemin aja. Jadi serba salah. Masalah pengambilan keputusan juga ada. Duh, aku jadi nyesel kenapa nggak nyimak kuliahnya Pak Handaru tentang DSS. Coba aja sebelumnya aku belajar dulu, mungkin aku bisa jadi lebih bijak dan akurat dalam mengambil keputusan. *Bab ini aku beri judul, “Penerapan SPK dalam Kehidupan Sehari-hari”. Jederr.

Post nya Rifa di tumblr kemaren ngingetin aku tentang jargon yang dulu pernah aku deklarasiin pas jaman galau di semester 3: “Semester Empat Menemukan yang Tepat”. Haha. Tapi kayaknya jargon ini belum tepat buat aku deh. Memang ada seseorang yang deket sama aku dan bikin orang lain mikir yang iya-iya, padahal kita tu sebenernya… iya nggak yaa… :P. Haha. Kidding. Mending mulai nyiapin jargon buat semester 5 aja deh (tapi sekarang belum kepikiran).


Bulan ini berakhir seiring dengan berakhirnya kuliah resmi. Minggu depan udah mulai minggu tenang ni. Met belajar buat aku :3. Mohon doanya ya *salim
Nggak kerasa waktu 1 bulan udah terlewati lagi. Aku jadi ingat postingan dari mas Imron tentang detak jarum jam. Cerita yang sungguh menginspirasi. Mau tau ceritanya ? Searching aja. Itu cerita yang cukup populer kok #OOT #FYI.

Mei ya… May… mmm bulan penuh harapan #eaak. Setelah aku cek, ternyata penuh agenda juga. Tapi nggak perlu aku jlentrehin lah ya (berasa beras). Agenda rapat ada di mana-mana. Tugas juga jangan ditanya, karena objek yang satu ini punya kemampuan Kamehameha yang luar biasa.

Kegiatan, setumpuk acara yang great ada di bulan Mei ini. As example : Temu Jurusan (sharing sama birokrasi jurusan), ELITE (Lomba Robot dan IT buat anak SMA/SMK), ILCS (Indonesian Leadership Cadre School alias Sekolah Kepemimpinan tingkat Univ), Angkringan Mahasiswa (membahas Kurikulum 2013), Garda Pembela Bangsa (Sekolah Politiknya BEM KM), Ladies Time (Sekolah Politik buat cewek), Himanika Sehat (olahraga, perform, anything about refreshing), Pembukaan OMUNY (Olimpiade Mahasiswa UNY), dan Himanika Short Course II (Skype an sama dosen Rusia bro). Hikmahnya ada banyak agenda gini, bikin tambah deket sama temen-temen di HIMA dan BEM.

Pengalaman, banyak juga dapat hal yang baru. Jadi PDD beneran yang nggak Cuma bisa motret tapi desainku juga beneran dipake, hehe. Akhirnya bisa nonton robot yang lagi tanding, abis 3 kali jadi panitia lomba robot nggak pernah bisa liat robotnya sih. Kost stay di kakak Hilma. Movie Box an rame-rame sama temen-temen. Ikut PELWIS. Ke Wates dan paling nggak nggak-mampir-lewat-doang. Ngurus beasiswa walaupun akhirnya nggak jadi aku kirim. Nggak lupa, ngerasain ikut senam bareng pegawai rektorat. Hehe. Kapan lagi coba. Ngomong-ngomong soal pengalaman, thanks buat beberapa pihak yang udah ngasih kepercayaan buat aku jadi MC. Semoga bulan depan dapet job nge-MC lebih banyak lagi #MayWish.

Masalah, hmm.. hidup kalo nggak ada lo emang nggak rame mas (masalah). Masalah manajemen waktu mah udah jadi masalah klasikal. Masalah nggak bisa ngerjain tugas kuliah juga paling gitu-gitu doang. Tapi kalo masalah sama temen… nggak lagi-lagi deh. Kurang komunikasi terus salah paham dan akibatnya jadi perang dingin tu nggak enak banget. Mending dimarah-marahin sekalian daripada didiemin aja. Jadi serba salah. Masalah pengambilan keputusan juga ada. Duh, aku jadi nyesel kenapa nggak nyimak kuliahnya Pak Handaru tentang DSS. Coba aja sebelumnya aku belajar dulu, mungkin aku bisa jadi lebih bijak dan akurat dalam mengambil keputusan. *Bab ini aku beri judul, “Penerapan SPK dalam Kehidupan Sehari-hari”. Jederr.

Post nya Rifa di tumblr kemaren ngingetin aku tentang jargon yang dulu pernah aku deklarasiin pas jaman galau di semester 3: “Semester Empat Menemukan yang Tepat”. Haha. Tapi kayaknya jargon ini belum tepat buat aku deh. Memang ada seseorang yang deket sama aku dan bikin orang lain mikir yang iya-iya, padahal kita tu sebenernya… iya nggak yaa… :P. Haha. Kidding. Mending mulai nyiapin jargon buat semester 5 aja deh (tapi sekarang belum kepikiran).


Bulan ini berakhir seiring dengan berakhirnya kuliah resmi. Minggu depan udah mulai minggu tenang ni. Met belajar buat aku :3. Mohon doanya ya *salim

Wednesday, May 29, 2013

,

Review of The Day

(Repost from Tumblr) 
Seharian hampir nggak bisa online, hiks. Semoga tulisan ini bisa jadi obat buat yang ngangenin aku. Cieee *disentil.
Hari yang kuawali dengan tidur jam 2 pagi dan bangun jam 5an (pagi). Dilanjutin jempalitan dulu di kasur sambil online, hehe. Eh pas udah waktunya mau mandi malah dapet sms dari pak ketua kelas kalau mata kuliah kita satu-satunya di hari ini kosong (lagi). Ya udah deh, rencana mandi pun ditukar dengan acara cuci-cuci jemur-jemur. Aku kurang rajin apa coba *ditoyor.
Abis itu lanjut mandi, prepare, beres-beres dikit trus cus berangkat ke kampus. Tapi sebelumnya belok dulu ke Roti Kecil buat beli kue-kue unyu biar hari ini jadi ikutan unyu . Sampai di PKM langsung nyiapin ini-itu buat acara Kuliah Umum via Skype sore nanti. Ngeprint surat lah, minta tanda tangan lah, nyebar undangan lah, nyiapin presensi lah, nata kursi lah, nyambut peserta lah, dll. Duh berasa remidi. Hehe.
Berhubung kemarin ada janji buat latihan MC di BEM, jadilah aku seloin buat ke BEM dulu. Ternyata di sana yang ngajak janjian malah nggak ada, yang ada malah aku ketemu mas A***. Hupt Bet :P. Skip, skip. Balik lagi deh ke Hima.
Di Hima ada Repang sama Surip yang lagi ngerjain tugas Bahasa Indonesia. Apakah ini menjadi pertanda bahwa besok Bahasa Indonesia di kelasku juga akan kosong ?. Ah, sudahlah Disma, kamu jangan terlalu berharap :3. Repang juga lagi ngetest koneksi Skype sama temen-temen yang di KPLT. Mmm, it seems that everything walk flawlessly (artinya : keliatannya semua berjalan dengan mulus. RIP English. Haha). Benarkah ?
Mendekati jam 3 kita (aku, Repang, Surip, Tri, dll) melaju ke KPLT. Nyiapin Standar Preparing System kayak biasanya aja. Nggak kerasa udah jam 3, bu dosen udah dateng, Dosen Rusia yang sebagai pembicara kita di sore itu udah stand by di Skype. Moderator udah siap. Dan ternyata : pesertanya yang dateng dikit banget !.  Bu dosen keliatan panik, mungkin ngerasa nggak enak hati sama pembicara kami itu. Hmm, ya maklum sih. Orang luar kan nggak kayak orang Indonesia yang kalo diundang jam 3 ya datengnya jam 3.30. Ngawur. Brb deh kita yang panitia menuhin tempat duduk dan ngajakin temen-temen yang lain. Finally, yang dateng pun jadi lumayan banyak dan acaranya lancar walaupun sempet 2 x mati lampu (dan lagi-lagi bikin bu dosen agak panik).
Pulang dari KPLT aku langsung ikut Forkom FT Mengajar buat ngewakilin kakak Ayong yang masih dinas. Baru pertama kali ikut sih jadi masih bingung kudu ngomong apa. Tau-tau ujan mak bres, bro. Rencana mau makan bareng Tisha dibatalin deh. Tadinya aku mau berangkat rapat Humas di BEM KM sebenernya, tapi karena hujan itu tadi jadi aku milih stay buat rapat PH aja deh. Maaf, sungguh maaf ya Dagri Holic :(
Rampung rapat, kita pun makan bareng ber-5. Aku, Repang, mb Mega, Wulan, Tisha. Surip nggak ikut gegara ada tanding futsal, Annis nggak ikut buat nonton tanding futsalnya, Ayong nggak ikut gegara udah makan. Ya udah deh. Ber-5 pun nggak kalah asik. Kita ngomongin tentang nama aku (Mb Mega jahaaat), ngomentarin Wulan yang makannya cepet sedangkan Repang makannya lama banget sedangkan aku sayur nya nggak dimakan sedangkan Tisha makannya nggak abis, ngomongin ibunya Repang yang dulu pernah dimarahin sama dokter, “Bu, itu anaknya udah besar kok belum ditindik” alias si Repang dulu dikira anak cewek (haha), ngomongin masa kecil, ngomongin kakak-adik, ngomongin masa TK, sampe akhirnya ada satu sosok yang dateng dan bikin kita semua kaget. Ada juga tuh yang tersipu malu. Eaak. Ketawa ngakak lah pokoknya, bukan gegara ada yang lucu tapi gegara ngeliatin mb Mega yang ketawa nggak jelas. Duh jan.
Btw, ini adalah salah satu percakapan kami:
“Besok Repang kan ultah, ayo kita bahas kita mau nyiapin kejutan apa buat dia”
dan ini kita omongin di depannya Repang. Haha
(Repost from Tumblr) 
Seharian hampir nggak bisa online, hiks. Semoga tulisan ini bisa jadi obat buat yang ngangenin aku. Cieee *disentil.
Hari yang kuawali dengan tidur jam 2 pagi dan bangun jam 5an (pagi). Dilanjutin jempalitan dulu di kasur sambil online, hehe. Eh pas udah waktunya mau mandi malah dapet sms dari pak ketua kelas kalau mata kuliah kita satu-satunya di hari ini kosong (lagi). Ya udah deh, rencana mandi pun ditukar dengan acara cuci-cuci jemur-jemur. Aku kurang rajin apa coba *ditoyor.
Abis itu lanjut mandi, prepare, beres-beres dikit trus cus berangkat ke kampus. Tapi sebelumnya belok dulu ke Roti Kecil buat beli kue-kue unyu biar hari ini jadi ikutan unyu . Sampai di PKM langsung nyiapin ini-itu buat acara Kuliah Umum via Skype sore nanti. Ngeprint surat lah, minta tanda tangan lah, nyebar undangan lah, nyiapin presensi lah, nata kursi lah, nyambut peserta lah, dll. Duh berasa remidi. Hehe.
Berhubung kemarin ada janji buat latihan MC di BEM, jadilah aku seloin buat ke BEM dulu. Ternyata di sana yang ngajak janjian malah nggak ada, yang ada malah aku ketemu mas A***. Hupt Bet :P. Skip, skip. Balik lagi deh ke Hima.
Di Hima ada Repang sama Surip yang lagi ngerjain tugas Bahasa Indonesia. Apakah ini menjadi pertanda bahwa besok Bahasa Indonesia di kelasku juga akan kosong ?. Ah, sudahlah Disma, kamu jangan terlalu berharap :3. Repang juga lagi ngetest koneksi Skype sama temen-temen yang di KPLT. Mmm, it seems that everything walk flawlessly (artinya : keliatannya semua berjalan dengan mulus. RIP English. Haha). Benarkah ?
Mendekati jam 3 kita (aku, Repang, Surip, Tri, dll) melaju ke KPLT. Nyiapin Standar Preparing System kayak biasanya aja. Nggak kerasa udah jam 3, bu dosen udah dateng, Dosen Rusia yang sebagai pembicara kita di sore itu udah stand by di Skype. Moderator udah siap. Dan ternyata : pesertanya yang dateng dikit banget !.  Bu dosen keliatan panik, mungkin ngerasa nggak enak hati sama pembicara kami itu. Hmm, ya maklum sih. Orang luar kan nggak kayak orang Indonesia yang kalo diundang jam 3 ya datengnya jam 3.30. Ngawur. Brb deh kita yang panitia menuhin tempat duduk dan ngajakin temen-temen yang lain. Finally, yang dateng pun jadi lumayan banyak dan acaranya lancar walaupun sempet 2 x mati lampu (dan lagi-lagi bikin bu dosen agak panik).
Pulang dari KPLT aku langsung ikut Forkom FT Mengajar buat ngewakilin kakak Ayong yang masih dinas. Baru pertama kali ikut sih jadi masih bingung kudu ngomong apa. Tau-tau ujan mak bres, bro. Rencana mau makan bareng Tisha dibatalin deh. Tadinya aku mau berangkat rapat Humas di BEM KM sebenernya, tapi karena hujan itu tadi jadi aku milih stay buat rapat PH aja deh. Maaf, sungguh maaf ya Dagri Holic :(
Rampung rapat, kita pun makan bareng ber-5. Aku, Repang, mb Mega, Wulan, Tisha. Surip nggak ikut gegara ada tanding futsal, Annis nggak ikut buat nonton tanding futsalnya, Ayong nggak ikut gegara udah makan. Ya udah deh. Ber-5 pun nggak kalah asik. Kita ngomongin tentang nama aku (Mb Mega jahaaat), ngomentarin Wulan yang makannya cepet sedangkan Repang makannya lama banget sedangkan aku sayur nya nggak dimakan sedangkan Tisha makannya nggak abis, ngomongin ibunya Repang yang dulu pernah dimarahin sama dokter, “Bu, itu anaknya udah besar kok belum ditindik” alias si Repang dulu dikira anak cewek (haha), ngomongin masa kecil, ngomongin kakak-adik, ngomongin masa TK, sampe akhirnya ada satu sosok yang dateng dan bikin kita semua kaget. Ada juga tuh yang tersipu malu. Eaak. Ketawa ngakak lah pokoknya, bukan gegara ada yang lucu tapi gegara ngeliatin mb Mega yang ketawa nggak jelas. Duh jan.
Btw, ini adalah salah satu percakapan kami:
“Besok Repang kan ultah, ayo kita bahas kita mau nyiapin kejutan apa buat dia”
dan ini kita omongin di depannya Repang. Haha

Sunday, May 26, 2013

,

Super Team Penjaga Hati (a.k.a PH) 2013

Kemarin hari Sabtu (25/5) ada acara Himanika Sehat di depan PKM. Acaranya ya hore-hore gitu deh sama temen-temen pengurus+DPO+anggota Himanika non pengurus. Waktu TM kemarin dijelasin sama panitia buat nyiapin perform dan nyiapin atribut ciri khas, kita pun putar otak buat nyari ide. Nggak cuma konsep acara, ternyata ide pun butuh koordinasi, konsultasi dan revisi di sana-sini. Hehe.

Awalnya kita pengen perform nyanyi lagu "Keluarga Cemara". Ada yang ingat lagu ini ?. Kita enggak, haha gubrak. Ya udah deh, googling dulu dan nemu lagunya. Nih aku bagi contekan lirik, ngena banget deh.

(*)
Harta yang paling berharga adalah keluarga
Istana yang paling indah adalah keluarga
Puisi yang paling bermakna adalah keluarga
Mutiara tidada tara adalah keluarga

Selamat pagi Emak..
Selamat pagi Abah..
Mentari pagi ini berseri indah
Terima kasih Emak..
Terima kasih Abah..
Penuh hati berkata
dari kami putra putri yang siap berbakti

back to (*)

Oke, balik lagi. Akan tetapi karena satu dan lain hal, banyak ide lain yang berdatangan jadi fiksasinya kita perform nyanyiin lagu Rumah Kita-nya God Bless versi Indonesian Choice sama Melompat Lebih Tinggi-nya Sheila On 7. Filosofinya apa ? Hore-hore aja sih >,<

Kemarin sempet bikin desain pin juga, tapi aku sadar diri kok kalau desainnya keliatan acak adul. Jadilah yang ngehandle desain pindah ke tangan Adit. Sempat diprotes juga gegara ngedit foto temen-temen Penjaga Hati (PH -red) dan keliatan jelek. Yee, lagian itu kan emang foto kalian yang jelek makanya aku edit biar cakepan dikit, hehe (piss, kidding only ^^v). Aku upload boleh ?. Jangan marah yak mas bro, mbak sis. Pokoknya @dismonimo <3 kalian banget deh @uaditioa @tishafat @soraisaya @im_ron_ @a_rian13 @revanprananda ;)


Kemarin hari Sabtu (25/5) ada acara Himanika Sehat di depan PKM. Acaranya ya hore-hore gitu deh sama temen-temen pengurus+DPO+anggota Himanika non pengurus. Waktu TM kemarin dijelasin sama panitia buat nyiapin perform dan nyiapin atribut ciri khas, kita pun putar otak buat nyari ide. Nggak cuma konsep acara, ternyata ide pun butuh koordinasi, konsultasi dan revisi di sana-sini. Hehe.

Awalnya kita pengen perform nyanyi lagu "Keluarga Cemara". Ada yang ingat lagu ini ?. Kita enggak, haha gubrak. Ya udah deh, googling dulu dan nemu lagunya. Nih aku bagi contekan lirik, ngena banget deh.

(*)
Harta yang paling berharga adalah keluarga
Istana yang paling indah adalah keluarga
Puisi yang paling bermakna adalah keluarga
Mutiara tidada tara adalah keluarga

Selamat pagi Emak..
Selamat pagi Abah..
Mentari pagi ini berseri indah
Terima kasih Emak..
Terima kasih Abah..
Penuh hati berkata
dari kami putra putri yang siap berbakti

back to (*)

Oke, balik lagi. Akan tetapi karena satu dan lain hal, banyak ide lain yang berdatangan jadi fiksasinya kita perform nyanyiin lagu Rumah Kita-nya God Bless versi Indonesian Choice sama Melompat Lebih Tinggi-nya Sheila On 7. Filosofinya apa ? Hore-hore aja sih >,<

Kemarin sempet bikin desain pin juga, tapi aku sadar diri kok kalau desainnya keliatan acak adul. Jadilah yang ngehandle desain pindah ke tangan Adit. Sempat diprotes juga gegara ngedit foto temen-temen Penjaga Hati (PH -red) dan keliatan jelek. Yee, lagian itu kan emang foto kalian yang jelek makanya aku edit biar cakepan dikit, hehe (piss, kidding only ^^v). Aku upload boleh ?. Jangan marah yak mas bro, mbak sis. Pokoknya @dismonimo <3 kalian banget deh @uaditioa @tishafat @soraisaya @im_ron_ @a_rian13 @revanprananda ;)


Sesuatu yang Tidak Tepat

Aku pikir... kadang nggak kenapa-kenapa kok kalau kita melakukan sesuatu yang tidak tepat di waktu yang tepat. Loh, apa maksudnya itu ? Misalnya gini: anak kecil yang makan tanah liat, makan sabun, dan makan hal-hal aneh lainnya, sebenarnya hal itu nggak tepat kan ?. Harusnya kita, apalagi anak kecil, kan harus makan makanan yang bergizi dan higienis supaya tidak terserang sakit. Tapi toh tidak akan ada masalah dengan anak kecil tersebut. Bisa jadi si adek ini jadi tau bagaimana tidak enaknya rasa sabun dan mengerti kenapa dia tidak seharusnya makan sabun itu.

Ada lagi permisalan lainnya, misalnya anak sekolah yang berbohong kepada orang tuanya, minta uang buku yang lebih, tidak jujur saat pamit untuk pergi main, bermain rahasia yang aneh-aneh, dan lain sebagainya. Bisa jadi karena hal itu, kita jadi merasakan bagaimana tidak enaknya perasaan bersalah apalagi kepada orang tua. Bisa jadi juga saat kita yang menjadi orang tua kelak kita bisa mengetahui bagaimana cara menyikapi anak yang berbohong kepada kita.

Misal lagi, seorang remaja yang sedang suka dengan hal-hal alay, menulis dengan huruf yang sulit dipahami, memasang nama di akun media dengan nama yang sulit dibaca, bertingkah aneh, dan lain sebagainya. Bisa jadi setelah beranjak lebih dewasa dia jadi mengerti betapa konyol dan menggelikannya tingkah alay itu sehingga bisa dijadikan alasan untuk tertawa.

Lagi-lagi permisalan lagi, coret-coretan seragam sekolah di saat kelulusan SMA. Rasanya kekanakan dan pemborosan sekali bukan, baju kok dicoret-coret seperti itu. Tapi bisa jadi kenangan saat melakukannya lah yang akan kita rindukan. Rasa deg-degan, rasa senang saat bersama teman-teman, rasa bangga dan puas karena telah lulus, dan lain sebagainya. Lagipula, bukankah lulus SMA hanya 1 kali ? Kalau bukan saat itu, kapan lagi kita bisa coret-coret seragam ? Hehe

Satu misal lagi untuk yang terakhir. Mahasiswa. Tepatnya seorang mahasiswa itu, ya dia tekun belajar tentang bidang keilmuannya supaya bisa diterapkan di masyarakat ya. Lalu kalau mahasiswa yang malah nggak fokus kuliah tapi disambi sama ikut organisasi, ikut event, ikut lomba, dan lain-lain itu gimana ? Ya nggak pa-pa kan. Mau kapan lagi ikut kesibukan-kesibukan kayak gitu kalo bukan sekarang. Belajar (misalnya IT) mah bisa kapan saja. Tapi belajar susah payah, belajar berkawan, belajar mendidik, belajar bermanfaat, belajar bertanggung jawab, belajar ngomong, belajar jadi orang penting, bla bla bla seperti sekarang ini mau kapan lagi coba kalau bukan sekarang ?.

Bicara tentang mahasiswa yang berorganisasi, dulu saat jadi staf, aku sering melakukan kesalahan, sering berlaku konyol, sering melakukan ini-itu yang tidak tepat. Tapi apapun itu aku coba untuk ikut, karena ternyata sekarang sudah tidak bisa lagi seperti itu. Kesempatan yang ada sudah  Sesuatu yang tidak tepat di saat yang tepat, buatku ini memiliki nama lain, yaitu "belajar"
Aku pikir... kadang nggak kenapa-kenapa kok kalau kita melakukan sesuatu yang tidak tepat di waktu yang tepat. Loh, apa maksudnya itu ? Misalnya gini: anak kecil yang makan tanah liat, makan sabun, dan makan hal-hal aneh lainnya, sebenarnya hal itu nggak tepat kan ?. Harusnya kita, apalagi anak kecil, kan harus makan makanan yang bergizi dan higienis supaya tidak terserang sakit. Tapi toh tidak akan ada masalah dengan anak kecil tersebut. Bisa jadi si adek ini jadi tau bagaimana tidak enaknya rasa sabun dan mengerti kenapa dia tidak seharusnya makan sabun itu.

Ada lagi permisalan lainnya, misalnya anak sekolah yang berbohong kepada orang tuanya, minta uang buku yang lebih, tidak jujur saat pamit untuk pergi main, bermain rahasia yang aneh-aneh, dan lain sebagainya. Bisa jadi karena hal itu, kita jadi merasakan bagaimana tidak enaknya perasaan bersalah apalagi kepada orang tua. Bisa jadi juga saat kita yang menjadi orang tua kelak kita bisa mengetahui bagaimana cara menyikapi anak yang berbohong kepada kita.

Misal lagi, seorang remaja yang sedang suka dengan hal-hal alay, menulis dengan huruf yang sulit dipahami, memasang nama di akun media dengan nama yang sulit dibaca, bertingkah aneh, dan lain sebagainya. Bisa jadi setelah beranjak lebih dewasa dia jadi mengerti betapa konyol dan menggelikannya tingkah alay itu sehingga bisa dijadikan alasan untuk tertawa.

Lagi-lagi permisalan lagi, coret-coretan seragam sekolah di saat kelulusan SMA. Rasanya kekanakan dan pemborosan sekali bukan, baju kok dicoret-coret seperti itu. Tapi bisa jadi kenangan saat melakukannya lah yang akan kita rindukan. Rasa deg-degan, rasa senang saat bersama teman-teman, rasa bangga dan puas karena telah lulus, dan lain sebagainya. Lagipula, bukankah lulus SMA hanya 1 kali ? Kalau bukan saat itu, kapan lagi kita bisa coret-coret seragam ? Hehe

Satu misal lagi untuk yang terakhir. Mahasiswa. Tepatnya seorang mahasiswa itu, ya dia tekun belajar tentang bidang keilmuannya supaya bisa diterapkan di masyarakat ya. Lalu kalau mahasiswa yang malah nggak fokus kuliah tapi disambi sama ikut organisasi, ikut event, ikut lomba, dan lain-lain itu gimana ? Ya nggak pa-pa kan. Mau kapan lagi ikut kesibukan-kesibukan kayak gitu kalo bukan sekarang. Belajar (misalnya IT) mah bisa kapan saja. Tapi belajar susah payah, belajar berkawan, belajar mendidik, belajar bermanfaat, belajar bertanggung jawab, belajar ngomong, belajar jadi orang penting, bla bla bla seperti sekarang ini mau kapan lagi coba kalau bukan sekarang ?.

Bicara tentang mahasiswa yang berorganisasi, dulu saat jadi staf, aku sering melakukan kesalahan, sering berlaku konyol, sering melakukan ini-itu yang tidak tepat. Tapi apapun itu aku coba untuk ikut, karena ternyata sekarang sudah tidak bisa lagi seperti itu. Kesempatan yang ada sudah  Sesuatu yang tidak tepat di saat yang tepat, buatku ini memiliki nama lain, yaitu "belajar"

Friday, May 24, 2013

,

Pengumuman Kelulusan 2 Tahun yang Lalu

Hari ini ada pengumuman UN sekaligus pengumuman kelulusan untuk adek-adek (ecieeh yang tua) SMA/K di Indonesia. Jadi keinget 2 tahun yang lalu (kurang lebih) waktu aku juga berada di posisi kondisi yang sama dengan mereka. Malam sebelum hari pengu muman, aku masih ingat sekali gimana rasa gelisahnya. Benar-benar gelisah sampai tidak bisa memejamkan mata sedikitpun untuk tidur. Iseng-iseng, aku update status di salah satu akun jejaring sosial. Maklumlah, dulu kan ada apa-apa dikit langsung dishare, curhat di mana-mana. Eh, ternyata statusku tadi dikomen oleh salah seorang guruku. Beliau bilang semua lulus dan malah ada yang spesial buat aku. Haah, apa itu ?? Ah, apapun itu tidak terlalu aku pikirkan karena tau kami semua lulus saja rasanya sudah amat cukup. Aku pun akhirnya bisa tidur. Zzzz.


Keesokan harinya aku berangkat pagi. Sesampainya di sekolah, sekolah amat lengang dan sepi. Pengumuman kepada orang tua siswa memang baru akan dilaksanakan agak siang. Aku dan teman-teman pun hanya mengobrol santai di ruang kelas kami. Membicarakan banyak sekali kata andai dan akan. Beberapa teman sudah ada yang pergi ke luar kota untuk bekerja sehingga kami tidak kumpul lengkap lagi. Aku jadi rindu :(

Lambat laun kami bubar satu per satu, ada yang makan, ada yang menjemput orang tua kami (termasuk aku), ada yang entah ke mana lagi. Karena mama sudah datang dan duduk di deretan kursi undangan, aku jadi tidak ada kerjaan dan mulai bosan hanya berdua dengan temanku yang bernama Chandra (aku memanggilnya chun-chun). Kami pun mencari dan menyusul teman-teman yang lain. Ternyata mereka berkumpul di belakang sekolah. Tau nggak apa yang mereka lakukan di sana ? Coret-coretan baju !. Haha, ngawur. Pengumuman resmi nya aja belum eh baju udah dicoret-coret. Lebih ngawurnya lagi karena aku juga ikutan nyoret-nyoret baju. Banyak teman yang nggak percaya waktu aku minta mereka nanda tanganin baju aku. "Kamu kan anak teladan dis ?" begitu kata mereka. Apa coba. Sempet ada kejadian kita lari-larian buat ngumpet juga gegara kita takut digrebek guru :D


Selesai coret-mencoret baju, kita balik lagi ke sekolah buat nyimak pengumuman dan pamitan ke orang-orang tersayang di sekolah. Aku pakai jas almamater buat nutupin seragam aku yang sekarang warnanya udah nggak karuan. Kalau sampai ada guru yang tau baju murid-muridnya dicoret-coret, bisa disuruh pulang saat itu juga.

Tibalah saat pengumuman resmi disampaikan. Semua siswa SMK N 2 lulus. Yeee. Terdengar riuh rendah kami siswa kelas XII yang hadir. Setelah itu dilanjutkan dengan pengumuman siswa dengan nilai UN terbaik. 3 orang yang mendapat peringkat ke 1, 2, dan 3 dipanggil untuk maju ke depan. Konyolnya adalah, namaku disebut karena nilai UN ku (alhamdulillah) jadi peringkat 1 di jurusan RPL. Di antara yang maju cuma aku yang pakai jas almamater. Bukan karena aku yang paling rapi dan memperhatikan penampilan. Tapi karena cuma aku yang bajunya udah dipilox dan dispidolin. O meen. 

nb : aku kangen banget sama Bu Parmi, guru Bahasa Indonesia yang galak tapi baik dan udah kita anggap kayak nenek kita sendiri. Bu Endang yang baiiik banget dan nggak pernah marah sama anak RPL karena ibunya sayang banget sama kita-kita, karena bimbingan bu Endang juga nilai UN Bahasa Inggrisku jadi bulat :*. Pak Pri yang pinter matematika, galak tapi gokil kalo udah bercanda. Guru-guru jurusan RPL (Pak Bagus, Pak Arifin, Bu Viccky, Bu Yekti) yang berjuang sama-sama untuk sama-sama belajar.



Hari ini ada pengumuman UN sekaligus pengumuman kelulusan untuk adek-adek (ecieeh yang tua) SMA/K di Indonesia. Jadi keinget 2 tahun yang lalu (kurang lebih) waktu aku juga berada di posisi kondisi yang sama dengan mereka. Malam sebelum hari pengu muman, aku masih ingat sekali gimana rasa gelisahnya. Benar-benar gelisah sampai tidak bisa memejamkan mata sedikitpun untuk tidur. Iseng-iseng, aku update status di salah satu akun jejaring sosial. Maklumlah, dulu kan ada apa-apa dikit langsung dishare, curhat di mana-mana. Eh, ternyata statusku tadi dikomen oleh salah seorang guruku. Beliau bilang semua lulus dan malah ada yang spesial buat aku. Haah, apa itu ?? Ah, apapun itu tidak terlalu aku pikirkan karena tau kami semua lulus saja rasanya sudah amat cukup. Aku pun akhirnya bisa tidur. Zzzz.


Keesokan harinya aku berangkat pagi. Sesampainya di sekolah, sekolah amat lengang dan sepi. Pengumuman kepada orang tua siswa memang baru akan dilaksanakan agak siang. Aku dan teman-teman pun hanya mengobrol santai di ruang kelas kami. Membicarakan banyak sekali kata andai dan akan. Beberapa teman sudah ada yang pergi ke luar kota untuk bekerja sehingga kami tidak kumpul lengkap lagi. Aku jadi rindu :(

Lambat laun kami bubar satu per satu, ada yang makan, ada yang menjemput orang tua kami (termasuk aku), ada yang entah ke mana lagi. Karena mama sudah datang dan duduk di deretan kursi undangan, aku jadi tidak ada kerjaan dan mulai bosan hanya berdua dengan temanku yang bernama Chandra (aku memanggilnya chun-chun). Kami pun mencari dan menyusul teman-teman yang lain. Ternyata mereka berkumpul di belakang sekolah. Tau nggak apa yang mereka lakukan di sana ? Coret-coretan baju !. Haha, ngawur. Pengumuman resmi nya aja belum eh baju udah dicoret-coret. Lebih ngawurnya lagi karena aku juga ikutan nyoret-nyoret baju. Banyak teman yang nggak percaya waktu aku minta mereka nanda tanganin baju aku. "Kamu kan anak teladan dis ?" begitu kata mereka. Apa coba. Sempet ada kejadian kita lari-larian buat ngumpet juga gegara kita takut digrebek guru :D


Selesai coret-mencoret baju, kita balik lagi ke sekolah buat nyimak pengumuman dan pamitan ke orang-orang tersayang di sekolah. Aku pakai jas almamater buat nutupin seragam aku yang sekarang warnanya udah nggak karuan. Kalau sampai ada guru yang tau baju murid-muridnya dicoret-coret, bisa disuruh pulang saat itu juga.

Tibalah saat pengumuman resmi disampaikan. Semua siswa SMK N 2 lulus. Yeee. Terdengar riuh rendah kami siswa kelas XII yang hadir. Setelah itu dilanjutkan dengan pengumuman siswa dengan nilai UN terbaik. 3 orang yang mendapat peringkat ke 1, 2, dan 3 dipanggil untuk maju ke depan. Konyolnya adalah, namaku disebut karena nilai UN ku (alhamdulillah) jadi peringkat 1 di jurusan RPL. Di antara yang maju cuma aku yang pakai jas almamater. Bukan karena aku yang paling rapi dan memperhatikan penampilan. Tapi karena cuma aku yang bajunya udah dipilox dan dispidolin. O meen. 

nb : aku kangen banget sama Bu Parmi, guru Bahasa Indonesia yang galak tapi baik dan udah kita anggap kayak nenek kita sendiri. Bu Endang yang baiiik banget dan nggak pernah marah sama anak RPL karena ibunya sayang banget sama kita-kita, karena bimbingan bu Endang juga nilai UN Bahasa Inggrisku jadi bulat :*. Pak Pri yang pinter matematika, galak tapi gokil kalo udah bercanda. Guru-guru jurusan RPL (Pak Bagus, Pak Arifin, Bu Viccky, Bu Yekti) yang berjuang sama-sama untuk sama-sama belajar.



Friday, May 3, 2013

Chinese Zodiac at Movie Box Godean

Apa yang akan kamu lakukan pada jam 21 malam ?. mungkin ada yang ngegame, belajar, online, atau malah udah tidur. Dan apa yang aku lakukan jam 21 malam kemarin ?. Kayak biasa, malam Jumat diisi dengan tadarus di Hima menthok pol sampe jam setengah 21 (eling jam malam). Tapi ada yang nggak biasa buat malam ini. Incindentally tadi sore aku dapet tawaran sekaligus mandat dari Adit (selaku konco lan ketua) buat ngoordinir nonton bareng di Movie Box. Hayuk, hayuk, aku mah siap-siap aja. Jadilah malam ini ada beberapa orang yang berhasil aku iming-imingin buat ikut nonton : aku sendiri, Adit, Arif, Aya, Wulan, Riyan, Hanifah (agak nggak biasa manggil Hanifah, ganti jadi Ipeh aja lah ya), Annis, Isna, dan Tri Nug.

Setelah tadarus, kita nggak langsung berangkat. Aku sama Wulan makan di Karang Malang yang kemudian disusul Ipeh, Riyan, sama Annis. Aya sama Budi otw nyusul. Isna sama Tri Nug makan di Pendopo. Adit sama Arif boking tempat. Berhubung kita memaksimalkan voucher diskon yang kita dapet pas Semnas yang dibawa sama Arif dan ternyata dia lupa naro di mana, jadilah mereka berdua nyari-nyari dulu di kost nya Arif. Pas lagi asik makan, eh ada sms dari Adit bilang kalo vouchernya nggak ketemu.  Laah, ya udah sih nggak usah pake voucher juga nggak pa-pa tetep nonton (itu yang aku pikir). Alhamdulillah voucher nya malah ketemu. Hehe. Lanjut makan lagi, eh ada sms lagi dari Adit bilang kalo yang jam 21 udah penuh, adanya yang jam 23. Laah, malem banget dong. Lantas, bagaimana kisah selanjutnya ? Gotcha, Kita dapet yang selo jam 22 di MovieBox Godean !.

Berangkat dari Tamkul ke Godean dengan 2 syarat : kalo belum makan dan nggak pake jaket, nggak boleh ikut !. Titik. Tapi untuk beberapa kasus okeelah aku kasih keringanan. Namanya juga kahanan. Sampe sana, kita ketemu 3 penjaga, 1 cewek dan mmm, 2 cowok (if you know what I mean). Pas lagi milih-milih film, penjaga nya Tanya ke kita, “ada berapa orang kak ?”, “11”, jawab kita. Serentak mereka bertiga teriak kok piye. Ngaget-ngagetin aja. Usut punya usut ternyata di MovieBox Godean itu Cuma ada ruangan yang kapasitasnya buat 4 orang. Kita liat tempatnya dulu deh, biar tau seberapa. Tapi nggak masalah kok, biar aja nanti dijejel-jejelin kayak krupuk :3. Daripada pulang dengan tangan hampa kan. 

Makaaa jadilah malam itu kita nonton Chinese Zodiac, film yang dimainin sama Jackie Chan dan ceritanya tentang kasus relik kuno negara-negara di dunia. Keren meen. Pemain-pemainnya keren. Spot-spot syutingnya keren. Apalagi gadget-gadget yang ada di sana,jan bikin ternganga. Haha. Ceritanya juga kocak abis. Yaa, tau sendiri dong khas filmnya Jackie Chan kayak gimana. Full action tapi humornya juga kental.  Kita jadi belajar lebih menghargai dan mencintai peninggalan nenek moyang. Ada bagian cara-cara plagiatisme juga. So ooo.Oh iya, katanya sih itu film terakhir yang dimainin Jackie Chan, huhu. Pasti bakal ngerasa kehilangan :’(
Apa yang akan kamu lakukan pada jam 21 malam ?. mungkin ada yang ngegame, belajar, online, atau malah udah tidur. Dan apa yang aku lakukan jam 21 malam kemarin ?. Kayak biasa, malam Jumat diisi dengan tadarus di Hima menthok pol sampe jam setengah 21 (eling jam malam). Tapi ada yang nggak biasa buat malam ini. Incindentally tadi sore aku dapet tawaran sekaligus mandat dari Adit (selaku konco lan ketua) buat ngoordinir nonton bareng di Movie Box. Hayuk, hayuk, aku mah siap-siap aja. Jadilah malam ini ada beberapa orang yang berhasil aku iming-imingin buat ikut nonton : aku sendiri, Adit, Arif, Aya, Wulan, Riyan, Hanifah (agak nggak biasa manggil Hanifah, ganti jadi Ipeh aja lah ya), Annis, Isna, dan Tri Nug.

Setelah tadarus, kita nggak langsung berangkat. Aku sama Wulan makan di Karang Malang yang kemudian disusul Ipeh, Riyan, sama Annis. Aya sama Budi otw nyusul. Isna sama Tri Nug makan di Pendopo. Adit sama Arif boking tempat. Berhubung kita memaksimalkan voucher diskon yang kita dapet pas Semnas yang dibawa sama Arif dan ternyata dia lupa naro di mana, jadilah mereka berdua nyari-nyari dulu di kost nya Arif. Pas lagi asik makan, eh ada sms dari Adit bilang kalo vouchernya nggak ketemu.  Laah, ya udah sih nggak usah pake voucher juga nggak pa-pa tetep nonton (itu yang aku pikir). Alhamdulillah voucher nya malah ketemu. Hehe. Lanjut makan lagi, eh ada sms lagi dari Adit bilang kalo yang jam 21 udah penuh, adanya yang jam 23. Laah, malem banget dong. Lantas, bagaimana kisah selanjutnya ? Gotcha, Kita dapet yang selo jam 22 di MovieBox Godean !.

Berangkat dari Tamkul ke Godean dengan 2 syarat : kalo belum makan dan nggak pake jaket, nggak boleh ikut !. Titik. Tapi untuk beberapa kasus okeelah aku kasih keringanan. Namanya juga kahanan. Sampe sana, kita ketemu 3 penjaga, 1 cewek dan mmm, 2 cowok (if you know what I mean). Pas lagi milih-milih film, penjaga nya Tanya ke kita, “ada berapa orang kak ?”, “11”, jawab kita. Serentak mereka bertiga teriak kok piye. Ngaget-ngagetin aja. Usut punya usut ternyata di MovieBox Godean itu Cuma ada ruangan yang kapasitasnya buat 4 orang. Kita liat tempatnya dulu deh, biar tau seberapa. Tapi nggak masalah kok, biar aja nanti dijejel-jejelin kayak krupuk :3. Daripada pulang dengan tangan hampa kan. 

Makaaa jadilah malam itu kita nonton Chinese Zodiac, film yang dimainin sama Jackie Chan dan ceritanya tentang kasus relik kuno negara-negara di dunia. Keren meen. Pemain-pemainnya keren. Spot-spot syutingnya keren. Apalagi gadget-gadget yang ada di sana,jan bikin ternganga. Haha. Ceritanya juga kocak abis. Yaa, tau sendiri dong khas filmnya Jackie Chan kayak gimana. Full action tapi humornya juga kental.  Kita jadi belajar lebih menghargai dan mencintai peninggalan nenek moyang. Ada bagian cara-cara plagiatisme juga. So ooo.Oh iya, katanya sih itu film terakhir yang dimainin Jackie Chan, huhu. Pasti bakal ngerasa kehilangan :’(

Thursday, May 2, 2013

Sedikit Cerita di Ruang WR IV

Mei. Ada agenda cukup-besar yang jadi PR buat Dagri, yaitu agenda Angkringan Mahasiswa. Awalnya kita rencanain di bulan April, tapi karena ada kendala ini dan itu, jadilah kita undur. Maka dari itulah, jadi siang itu aku sama Tri berangkat ke Rektorat buat nemuin ibu Suwarsih Madya, Wakil Rektor IV UNY (bidang kerja sama dan hubungan internasional). Kita membawa misi untuk menembusi Bu WR menjadi pembicara di acara kita besok.

Di ruangan WR, kita nunggu sebentar (mm, disebut agak lama juga bisa ding) di ruang tamu. Ada mbak-mbak dan bapak yang ramah, kita ditawarin buat baca buku-buku yang di sana. Tapi kita cukup mbolak-mbalik halaman buku Mengenal UNY Lebih Dekat dan komentar ini-itu, hehe. Foto FT keliatan cakep banget, nggak kayak aslinya. Hmm... the power of DSLR and editing :/.

Beberapa saat kemudian kita diantar oleh si mbak ke ruangannya bu WR. Pertama kali ke sana, it will be so hectic. But the original (alias aslinya #eh RIP English) bu WR tu nice kok, ramah. Yaa khas humas, kayak aku gitu ramahnya (haiis). Kita bilang dari BEM KM dan mau ada acara Angkringan Mahasiswa tentang Kurikulum 2013 bla bla bla. Kita ditanya, sudah tau sejauh mana tentang Kurikulum 2013 ? Sudah tau apa tentang Kurikulum ?. Aku sama Tri cuma bisa menjawab sotoy aja. Hehe.

Dari situ kita malah diceritain dikit sama Bu WR. Kata bu WR, mahasiswa jaman sekarang tu masih unyu-unyu banget, terlalu lugu. Eits, jangan gede rasa dulu. Terlalu manja dan instan, itu makna yang aku tangkap dari apa yang disampaikan bu WR. Jaman dulu waktu bu WR masih kecil, beliau udah belajar dikasih tanggung jawab sama orang tuanya: nyapu, bersihin rumah, nyuci piring, nyuci baju, dll. La kalo mahasiswa jaman sekarang ? Nyuci baju aja laundry. #duh, mak jleb jleb. Ni kita jadi dikasih PR buat tanya ke kenalan kita yang guru buat tanya-tanya tentang kurikulum. Iyhah ke...

Eniwei, ada salah satu percakapan kecil yang cukup menggelitik buat diinget
Bu WR : "Kamu namanya siapa mas ?" (melihat ke arah Tri)
Tri       : "Saya Tri, bu"
Bu WR : "Kalau kamu namanya siapa mbak ?" (melihat ke arah aku)
Aku      : "Disma, bu"
Bu WR : "Emang kamu aslinya mana mbak kok namanya Disma ?" (sajake bu WR ini terkesima dengan namaku yang memang unik ini. haha)
Aku      : "Saya dari Magelang bu"
Bu WR : "La Disma itu artinya apa mbak ?"
Aku      : (diem sejenak, mikir) "Mmm, duh saya malu bu. Disma itu artinya gaDis Manis"
Bu WR : (angguk-angguk)
Tri       : (ngakak)
Aku      : (garuk-garuk)
Mei. Ada agenda cukup-besar yang jadi PR buat Dagri, yaitu agenda Angkringan Mahasiswa. Awalnya kita rencanain di bulan April, tapi karena ada kendala ini dan itu, jadilah kita undur. Maka dari itulah, jadi siang itu aku sama Tri berangkat ke Rektorat buat nemuin ibu Suwarsih Madya, Wakil Rektor IV UNY (bidang kerja sama dan hubungan internasional). Kita membawa misi untuk menembusi Bu WR menjadi pembicara di acara kita besok.

Di ruangan WR, kita nunggu sebentar (mm, disebut agak lama juga bisa ding) di ruang tamu. Ada mbak-mbak dan bapak yang ramah, kita ditawarin buat baca buku-buku yang di sana. Tapi kita cukup mbolak-mbalik halaman buku Mengenal UNY Lebih Dekat dan komentar ini-itu, hehe. Foto FT keliatan cakep banget, nggak kayak aslinya. Hmm... the power of DSLR and editing :/.

Beberapa saat kemudian kita diantar oleh si mbak ke ruangannya bu WR. Pertama kali ke sana, it will be so hectic. But the original (alias aslinya #eh RIP English) bu WR tu nice kok, ramah. Yaa khas humas, kayak aku gitu ramahnya (haiis). Kita bilang dari BEM KM dan mau ada acara Angkringan Mahasiswa tentang Kurikulum 2013 bla bla bla. Kita ditanya, sudah tau sejauh mana tentang Kurikulum 2013 ? Sudah tau apa tentang Kurikulum ?. Aku sama Tri cuma bisa menjawab sotoy aja. Hehe.

Dari situ kita malah diceritain dikit sama Bu WR. Kata bu WR, mahasiswa jaman sekarang tu masih unyu-unyu banget, terlalu lugu. Eits, jangan gede rasa dulu. Terlalu manja dan instan, itu makna yang aku tangkap dari apa yang disampaikan bu WR. Jaman dulu waktu bu WR masih kecil, beliau udah belajar dikasih tanggung jawab sama orang tuanya: nyapu, bersihin rumah, nyuci piring, nyuci baju, dll. La kalo mahasiswa jaman sekarang ? Nyuci baju aja laundry. #duh, mak jleb jleb. Ni kita jadi dikasih PR buat tanya ke kenalan kita yang guru buat tanya-tanya tentang kurikulum. Iyhah ke...

Eniwei, ada salah satu percakapan kecil yang cukup menggelitik buat diinget
Bu WR : "Kamu namanya siapa mas ?" (melihat ke arah Tri)
Tri       : "Saya Tri, bu"
Bu WR : "Kalau kamu namanya siapa mbak ?" (melihat ke arah aku)
Aku      : "Disma, bu"
Bu WR : "Emang kamu aslinya mana mbak kok namanya Disma ?" (sajake bu WR ini terkesima dengan namaku yang memang unik ini. haha)
Aku      : "Saya dari Magelang bu"
Bu WR : "La Disma itu artinya apa mbak ?"
Aku      : (diem sejenak, mikir) "Mmm, duh saya malu bu. Disma itu artinya gaDis Manis"
Bu WR : (angguk-angguk)
Tri       : (ngakak)
Aku      : (garuk-garuk)