Friday, April 29, 2016

,

Cilok Gajahan dan Es Goreng Pak Gatot, Jajanan Legend dari Alkid

Main ke Alkid (Alun-alun Kidul) emang nggak pernah ada bosannya. Ketemu Sasono Hinggil, pohon beringin, penjual balon sabun, anak kecil lari-larian, dan rumput alun-alun bikin "adem" di hati. Then time goes slow. Kayak ada yang mencet tombol slow motion. Pernah nggak sih ngerasa kayak gitu?.

Di sini banyak yang bisa kita lakuin. Yang sendiri bisa jogging. Yang bareng pasangan bisa nyobain mitos "nyeberang pohon beringin Alkid". Yang sama temen bisa duduk-duduk sambil ngobrol. Yang sama anak bisa ngeliatin anaknya lari-larian minta dibeliin balon sabun. Yang sama pasangan (lagi) bisa ngode "eh, itu anak kecilnya lucu ya Bang". Atau bisa juga nyobain jajanan-jajanan yang ada di sana.

Cilok Gajahan

Sore itu, aku sama abang ke Alkid agak gasik, jam 4 sore. Sampai sana kita ngelewatin Cilok Gajahan yang fenomenal itu, yang antriannya nggak pernah sepi. Mungkin karena kita agak gasik, atau karena abis ujan, waktu itu yang antri nggak serame kemaren dulu (waktu aku sama abang terakhir ke alkid). Biar nggak penasaran, kita pun mau nyobain, mumpung agak selo.

Tapi di luar dugaan, ternyata antrinya sampe sejam(!). Udah kayak antri beli tiket AADC 2 aja dah ni (Baca juga Ada Apa Dengan Cinta? 2: Tentang Cinta yang Belum Selesai). Selo selo selo. Saran: kalo mau antri, antrilah di tempat yang bisa dilihat Bapaknya, jangan di belakangnya. Karena konon Bapak Cilok Gajahan ini hafal mana yang udah antri duluan.

Antrian Cilok Gajahan

Kita beli 2 bungkus cilok 5.000an. Karena harga per bijinya 250, jadi kita dapet 2 x 20 cilok = 40 cilok. Kebayang nggak gimana kelot-kelot dan kenyangnya kita makan aci sebanyak itu. Awalnya mau beli 5.000 aja, tapi takut enak. Kalo pengen beli lagi kan repot kudu antri sejam lagi. Apalagi, seriusan deh, yang pada beli di sana itu sekali beli 10.000, 20.000, gitu gitu.

Cilok Gajahan Alkid

Pas kita cobain ciloknya... mm,emang beda cilok yang dijual sama aa' aa' cilok-cimol-batagor. Kalo cilok yang itu kan rasanya asin sedikit, alotnya banyak, dan perlu dikasih bumbu kacang. Sedangkan cilok gajahan lebih gurih dan nggak begitu alot. Tapi sebenernya sama kayak cilok yang biasa dijual di sekolah-sekolah SD. Di Magelang banyak ketemu sama yang jual cilok kayak gini. Kurang tau kalo di Jogja.

Kita juga bisa minta sambal, saos, dan kecap. Berhubung sambalnya pedes banget, jadi mending dipisah aja. Tapi jangan jauh-jauh, nanti kangen. Halah.


Es Goreng Pak Gatot

Es Potong Pak Gatot dan Es Cokelat

Di Alkid juga ada yang jual es goreng. Kenapa dinamain Es Goreng, karena coklatnya dipanasin di wajan penggorengan biar cair terus nanti es krimnya dicelupin ke coklat cair itu. Dalam beberapa detik, coklatnya jadi membeku sendiri. Kalo di Magelang, ini namanya Es Potong.

Rasa Es Potongnya enak, gurih santan dan manis coklat. Ada kacang hijau juga di dalam esnya. Mending buru-buru diabisin, biar nggak mencair.

Uniknya adalah cara Pak Gatot, penjual Es Goreng, dalam promosi jualannya. Pak Gatot memasang mic kecil dan speaker di gerobak esnya, lalu berbicara santai mengajak pengunjung Alkid buat beli es goreng. Kesannya akrab.

Harga Es Potong: Rp 3.000/1 es, Rp 5.000/2 es

---

Di Alkid masih banyak jajanan kaki lima lainnya. Ada: es coklat, es krim pot, tahu gejrot, tahu bulat digoreng-dadakan, bakwan malang, aneka cilok-cimol-batagor, sushi, tempura-tempuraan, sate, dll. Kalo kebanyakan nonton Reportase Investigasi mungkin kita jadi enggan beli jajanan-jajanan kayak gini. Kalo aku pribadi, buat sesekali mah nggak pa-pa. Siapa lagi yang mau ngelarisin kalo bukan kita. Masa' ngasih untung ke kafe-kafe terus.
Main ke Alkid (Alun-alun Kidul) emang nggak pernah ada bosannya. Ketemu Sasono Hinggil, pohon beringin, penjual balon sabun, anak kecil lari-larian, dan rumput alun-alun bikin "adem" di hati. Then time goes slow. Kayak ada yang mencet tombol slow motion. Pernah nggak sih ngerasa kayak gitu?.

Di sini banyak yang bisa kita lakuin. Yang sendiri bisa jogging. Yang bareng pasangan bisa nyobain mitos "nyeberang pohon beringin Alkid". Yang sama temen bisa duduk-duduk sambil ngobrol. Yang sama anak bisa ngeliatin anaknya lari-larian minta dibeliin balon sabun. Yang sama pasangan (lagi) bisa ngode "eh, itu anak kecilnya lucu ya Bang". Atau bisa juga nyobain jajanan-jajanan yang ada di sana.

Cilok Gajahan

Sore itu, aku sama abang ke Alkid agak gasik, jam 4 sore. Sampai sana kita ngelewatin Cilok Gajahan yang fenomenal itu, yang antriannya nggak pernah sepi. Mungkin karena kita agak gasik, atau karena abis ujan, waktu itu yang antri nggak serame kemaren dulu (waktu aku sama abang terakhir ke alkid). Biar nggak penasaran, kita pun mau nyobain, mumpung agak selo.

Tapi di luar dugaan, ternyata antrinya sampe sejam(!). Udah kayak antri beli tiket AADC 2 aja dah ni (Baca juga Ada Apa Dengan Cinta? 2: Tentang Cinta yang Belum Selesai). Selo selo selo. Saran: kalo mau antri, antrilah di tempat yang bisa dilihat Bapaknya, jangan di belakangnya. Karena konon Bapak Cilok Gajahan ini hafal mana yang udah antri duluan.

Antrian Cilok Gajahan

Kita beli 2 bungkus cilok 5.000an. Karena harga per bijinya 250, jadi kita dapet 2 x 20 cilok = 40 cilok. Kebayang nggak gimana kelot-kelot dan kenyangnya kita makan aci sebanyak itu. Awalnya mau beli 5.000 aja, tapi takut enak. Kalo pengen beli lagi kan repot kudu antri sejam lagi. Apalagi, seriusan deh, yang pada beli di sana itu sekali beli 10.000, 20.000, gitu gitu.

Cilok Gajahan Alkid

Pas kita cobain ciloknya... mm,emang beda cilok yang dijual sama aa' aa' cilok-cimol-batagor. Kalo cilok yang itu kan rasanya asin sedikit, alotnya banyak, dan perlu dikasih bumbu kacang. Sedangkan cilok gajahan lebih gurih dan nggak begitu alot. Tapi sebenernya sama kayak cilok yang biasa dijual di sekolah-sekolah SD. Di Magelang banyak ketemu sama yang jual cilok kayak gini. Kurang tau kalo di Jogja.

Kita juga bisa minta sambal, saos, dan kecap. Berhubung sambalnya pedes banget, jadi mending dipisah aja. Tapi jangan jauh-jauh, nanti kangen. Halah.


Es Goreng Pak Gatot

Es Potong Pak Gatot dan Es Cokelat

Di Alkid juga ada yang jual es goreng. Kenapa dinamain Es Goreng, karena coklatnya dipanasin di wajan penggorengan biar cair terus nanti es krimnya dicelupin ke coklat cair itu. Dalam beberapa detik, coklatnya jadi membeku sendiri. Kalo di Magelang, ini namanya Es Potong.

Rasa Es Potongnya enak, gurih santan dan manis coklat. Ada kacang hijau juga di dalam esnya. Mending buru-buru diabisin, biar nggak mencair.

Uniknya adalah cara Pak Gatot, penjual Es Goreng, dalam promosi jualannya. Pak Gatot memasang mic kecil dan speaker di gerobak esnya, lalu berbicara santai mengajak pengunjung Alkid buat beli es goreng. Kesannya akrab.

Harga Es Potong: Rp 3.000/1 es, Rp 5.000/2 es

---

Di Alkid masih banyak jajanan kaki lima lainnya. Ada: es coklat, es krim pot, tahu gejrot, tahu bulat digoreng-dadakan, bakwan malang, aneka cilok-cimol-batagor, sushi, tempura-tempuraan, sate, dll. Kalo kebanyakan nonton Reportase Investigasi mungkin kita jadi enggan beli jajanan-jajanan kayak gini. Kalo aku pribadi, buat sesekali mah nggak pa-pa. Siapa lagi yang mau ngelarisin kalo bukan kita. Masa' ngasih untung ke kafe-kafe terus.

Thursday, April 28, 2016

,

Ada Apa Dengan Cinta? AADC 2: Tentang Cinta yang Belum Selesai

Ada Apa Dengan Cinta. Aku masih inget banget gimana dulu film ini begitu booming di tahun 2002. Sebenernya waktu itu aku masih kecil. Tapi karena udah diajarin gaul sama mbak Devi dan tante Ida, jadilah kecil-kecil udah ikutan nonton AADC.

Kalau nggak salah waktu itu juga pas lagi liburan sekolah karena dulu nonton rame-rame sama sodara. Dan dapetnya di kursi paling depan, ya amplop. Padahal itu udah beli dari calo. Saking panjangnya tu antrian bioskop.

Sejak 2014 lalu, tersiar kabar film AADC dilanjutkan lagi jadi AADC 2. Setelah iklan Line AADC dapat sambutan positif dari para penontonnya. Ternyata kabar itu bukan cuma wacana. Yeay.

Source gambar www.21cineplex.com

Dan akhirnya... 28 April 2016. Waktu penantian buat bisa nonton lanjutan AADC pun tiba. Dibela-belain nitip pake mtixnya Faza biar bisa booking pagi-pagi. Takut rame, males antri, dan nggak pengen dapet tempat duduk nggak strategis.

Firasatku bener, jam 12 ke Empire XXI buat ambil tiket main jam 12.30, di sana ketemu antrian panjang. Apalagi tanggal 27 April kemarin Civil War juga tayang perdana. Sistem antri bioskop yg 1 line kayak sekarang jelas nggak membantu. Beda kayak jaman dulu yg beda studio beda antrian. Oke, skip.

Lanjutin nonton aja. Kira-kira gimana ya ceritanya? Apa aja ya konfliknya?

Buat yang penasaran, bisa baca sedikit review dari aku. Hati-hati spoiler.

---

Di awal film, diceritain geng Cinta berkumpul kembali. Ada Cinta, Milly dan Maura bersama pasangan masing-masing. Maura dengan suami (asli)nya Christian Sugiono. Milly dengan Mamet, yang kini menjadi suami istri dan tengah menunggu kelahiran anak pertama mereka. Dan Cinta, dengan tunangannya, Trian. Iya, tunangan.

Source gambar dari www.storibriti.com


Karmen baru datang kemudian. Penampilannya sedikit berbeda. Ternyata Karmen sempat menjadi pemakai narkoba, lalu ditangkap polisi dan menjalani rehabilitasi selama 6 bulan. Kenapa Karmen bisa mengalami hal ini?

Pada saat itu, Cinta dan Trian memberitahukan kepada yang lain bahwa Cinta telah menerima lamaran Trian dan mereka akan segera menikah. Duarr... menikah? 

Untuk merayakan kembalinya Karmen, Geng Cinta akan liburan ke Jogja bersama. Hanya berempat, tanpa suami, pasangan ataupun anak. Kenapa hanya berempat? Di mana Alya?. Sebelum berangkat ke Jogja, mereka berpamitan dengan Alya di pemakaman. Alya tak bisa lagi bersama dengan mereka. Dia telah meninggal dunia pada tahun 2010 lalu.

Cerita pun bergulir di Jogja. Setting lokasi di Jogja diambil dengan sangat apik. Kita yang tinggal di Jogja dibuat sibuk menebak-nebak lokasinya ada di mana. Yang kita tau ada pasar di Kotagede, pantai di Bantul, daerah Malioboro, Alkid, dan masih banyak yang lain. Kuliner khas Jogja yaitu gudeg, sate klathak dan kopi ditampilkan  di sini. Ada Puthuk Setumbu dan Gereja Ayam juga yang notabene berada di Magelang.

Jogja menjadi saksi pertemuan Cinta dan Rangga. Bagaimana bisa? Bukankah Rangga ada di New York?.

Kata Milly, "Jangan-jangan Rangga ke Jogja sama istrinya buat honeymoon". Kira-kira benar nggak ya dugaan Milly?

Awalnya Cinta enggan bertemu dengan Rangga. Cinta masih teringat betapa patah hatinya ketika Rangga memutuskan hubungan mereka melalui surat. Surat yang hanya berisi kalimat pisah, tanpa penjelasan apapun. Putus setelah 4 tahun mereka pacaran jarak jauh (LDR), dan pertemuan setelah 9 tahun putus cinta yang tanpa penjelasan, bukan hal yang mudah bagi Cinta.

Ada apa dengan Cinta? dan Rangga?

Bagaimana pertemuan Cinta dan Rangga di Yogyakarta?

Ada penjelasan apa di balik surat Rangga yang memutuskan hubungan dengan Cinta?.

Bagaimana hubungan Cinta dan Trian selanjutnya?

Bagaimana juga akhir kisah Cinta dan Rangga?

dan tak lupa.. Seperti apa keseruan geng Cinta di masa dewasa kini?

---

Film AADC 2 berhasil menjawab kerinduan dan pertanyaan penonton atas AADC pertama. Walaupun banyak hal yang berubah di AADC 2, tapi kita masih akan bertemu dengan sosok Cinta, Rangga, Milly, Maura, Karmen, bahkan Mamet yang dulu. 

Karakter mereka masih sama. Mamet yang geje, Karmen yang "sangar", Maura yang cerewet, Milly yang lola, Cinta yang gengsian, dan Rangga yang misterius. Karakter Milly deh yang juara, celetukannya selalu sukses bikin penonton ketawa. Tapi di sini, Rangga yang misterius dan super cool itu kini jadi lebih manis. Kebayang nggak gimana senyumnya Nicholas Saputra? Ya gitu deh. Uwuwuw.

Tapi ada yang berbeda dengan AADC pertama. Di AADC 2, jalan cerita cinta antara Cinta dan Rangga digambarkan lebih dewasa. Aku suka bagian di mana Cinta dan Rangga bertemu konlik dengan sedikit kekanakan, tapi kemudian diselesaikan dengan dewasa. Bukan lagi ala ABG. Oh iya, batas umur untuk nonton film ini 13+ ya. 

Tak ketinggalan, di AADC 2 ini kita disuguhi puisi-puisi Rangga (karya M. Aan Mansyur) yang puitis. (Baca juga: Puisi-Puisi Rangga di AADC 2) Sederhana tapi mengena. Indah dan bikin luluh lantah. Tsah.

Panas di kening.. dingin dikenang.. (cuma ini yang aku inget)

Lagu-lagu ost dari Melly Goeslaw juga keren.

Well.. nggak sia-sia melalui Ratusan Purnama antara AADC 1 dan AADC 2. Aku suka banget sama film berdurasi 124 menit ini. Pokoknya nggak nolak kalo diajakin nonton lagi :D


Ada Apa Dengan Cinta. Aku masih inget banget gimana dulu film ini begitu booming di tahun 2002. Sebenernya waktu itu aku masih kecil. Tapi karena udah diajarin gaul sama mbak Devi dan tante Ida, jadilah kecil-kecil udah ikutan nonton AADC.

Kalau nggak salah waktu itu juga pas lagi liburan sekolah karena dulu nonton rame-rame sama sodara. Dan dapetnya di kursi paling depan, ya amplop. Padahal itu udah beli dari calo. Saking panjangnya tu antrian bioskop.

Sejak 2014 lalu, tersiar kabar film AADC dilanjutkan lagi jadi AADC 2. Setelah iklan Line AADC dapat sambutan positif dari para penontonnya. Ternyata kabar itu bukan cuma wacana. Yeay.

Source gambar www.21cineplex.com

Dan akhirnya... 28 April 2016. Waktu penantian buat bisa nonton lanjutan AADC pun tiba. Dibela-belain nitip pake mtixnya Faza biar bisa booking pagi-pagi. Takut rame, males antri, dan nggak pengen dapet tempat duduk nggak strategis.

Firasatku bener, jam 12 ke Empire XXI buat ambil tiket main jam 12.30, di sana ketemu antrian panjang. Apalagi tanggal 27 April kemarin Civil War juga tayang perdana. Sistem antri bioskop yg 1 line kayak sekarang jelas nggak membantu. Beda kayak jaman dulu yg beda studio beda antrian. Oke, skip.

Lanjutin nonton aja. Kira-kira gimana ya ceritanya? Apa aja ya konfliknya?

Buat yang penasaran, bisa baca sedikit review dari aku. Hati-hati spoiler.

---

Di awal film, diceritain geng Cinta berkumpul kembali. Ada Cinta, Milly dan Maura bersama pasangan masing-masing. Maura dengan suami (asli)nya Christian Sugiono. Milly dengan Mamet, yang kini menjadi suami istri dan tengah menunggu kelahiran anak pertama mereka. Dan Cinta, dengan tunangannya, Trian. Iya, tunangan.

Source gambar dari www.storibriti.com


Karmen baru datang kemudian. Penampilannya sedikit berbeda. Ternyata Karmen sempat menjadi pemakai narkoba, lalu ditangkap polisi dan menjalani rehabilitasi selama 6 bulan. Kenapa Karmen bisa mengalami hal ini?

Pada saat itu, Cinta dan Trian memberitahukan kepada yang lain bahwa Cinta telah menerima lamaran Trian dan mereka akan segera menikah. Duarr... menikah? 

Untuk merayakan kembalinya Karmen, Geng Cinta akan liburan ke Jogja bersama. Hanya berempat, tanpa suami, pasangan ataupun anak. Kenapa hanya berempat? Di mana Alya?. Sebelum berangkat ke Jogja, mereka berpamitan dengan Alya di pemakaman. Alya tak bisa lagi bersama dengan mereka. Dia telah meninggal dunia pada tahun 2010 lalu.

Cerita pun bergulir di Jogja. Setting lokasi di Jogja diambil dengan sangat apik. Kita yang tinggal di Jogja dibuat sibuk menebak-nebak lokasinya ada di mana. Yang kita tau ada pasar di Kotagede, pantai di Bantul, daerah Malioboro, Alkid, dan masih banyak yang lain. Kuliner khas Jogja yaitu gudeg, sate klathak dan kopi ditampilkan  di sini. Ada Puthuk Setumbu dan Gereja Ayam juga yang notabene berada di Magelang.

Jogja menjadi saksi pertemuan Cinta dan Rangga. Bagaimana bisa? Bukankah Rangga ada di New York?.

Kata Milly, "Jangan-jangan Rangga ke Jogja sama istrinya buat honeymoon". Kira-kira benar nggak ya dugaan Milly?

Awalnya Cinta enggan bertemu dengan Rangga. Cinta masih teringat betapa patah hatinya ketika Rangga memutuskan hubungan mereka melalui surat. Surat yang hanya berisi kalimat pisah, tanpa penjelasan apapun. Putus setelah 4 tahun mereka pacaran jarak jauh (LDR), dan pertemuan setelah 9 tahun putus cinta yang tanpa penjelasan, bukan hal yang mudah bagi Cinta.

Ada apa dengan Cinta? dan Rangga?

Bagaimana pertemuan Cinta dan Rangga di Yogyakarta?

Ada penjelasan apa di balik surat Rangga yang memutuskan hubungan dengan Cinta?.

Bagaimana hubungan Cinta dan Trian selanjutnya?

Bagaimana juga akhir kisah Cinta dan Rangga?

dan tak lupa.. Seperti apa keseruan geng Cinta di masa dewasa kini?

---

Film AADC 2 berhasil menjawab kerinduan dan pertanyaan penonton atas AADC pertama. Walaupun banyak hal yang berubah di AADC 2, tapi kita masih akan bertemu dengan sosok Cinta, Rangga, Milly, Maura, Karmen, bahkan Mamet yang dulu. 

Karakter mereka masih sama. Mamet yang geje, Karmen yang "sangar", Maura yang cerewet, Milly yang lola, Cinta yang gengsian, dan Rangga yang misterius. Karakter Milly deh yang juara, celetukannya selalu sukses bikin penonton ketawa. Tapi di sini, Rangga yang misterius dan super cool itu kini jadi lebih manis. Kebayang nggak gimana senyumnya Nicholas Saputra? Ya gitu deh. Uwuwuw.

Tapi ada yang berbeda dengan AADC pertama. Di AADC 2, jalan cerita cinta antara Cinta dan Rangga digambarkan lebih dewasa. Aku suka bagian di mana Cinta dan Rangga bertemu konlik dengan sedikit kekanakan, tapi kemudian diselesaikan dengan dewasa. Bukan lagi ala ABG. Oh iya, batas umur untuk nonton film ini 13+ ya. 

Tak ketinggalan, di AADC 2 ini kita disuguhi puisi-puisi Rangga (karya M. Aan Mansyur) yang puitis. (Baca juga: Puisi-Puisi Rangga di AADC 2) Sederhana tapi mengena. Indah dan bikin luluh lantah. Tsah.

Panas di kening.. dingin dikenang.. (cuma ini yang aku inget)

Lagu-lagu ost dari Melly Goeslaw juga keren.

Well.. nggak sia-sia melalui Ratusan Purnama antara AADC 1 dan AADC 2. Aku suka banget sama film berdurasi 124 menit ini. Pokoknya nggak nolak kalo diajakin nonton lagi :D


Tuesday, April 26, 2016

,

"Kamu Kurusan Deh Sekarang", Tips Kurus Buat yang Males Diet

Hari Sabtu yang lalu aku janjian sama mbak Mega buat ke Jagongan Media Rakyat (JMR) di Jogja Nasional Museum. Kita mau ikut seminar (eh apa ya namanya, kalo seminar kayaknya terlalu formal) tentang Jurnalisme Data. Keren pokoknya.

Jam 4 sore mbak Meg ngirim BBM bilang udah sampe di gang depan kost. Aku pun langsung capcus jalan ke depan. Semangat 45, udah cukup lama nggak ketemuan sama mbak-mbak energik yang satu ini.

Ketika udah sampe depan, liat mbak Meg mengenakan helm Hijau-GoJek-nya duduk di atas motor, aku pun say “hi”. Ya amplop, kurang syar’i ya, harusnya kan ngucap salam. Maapkeun. Dan kalimat pertama yang mbak Mega bilang waktu liat aku adalah,

“Kamu sekarang kurusan Dis”

Kyaa.. kyaa.. rasanya pengen koprol di tempat.

Kemudian sadar… mbak Mega kan orangnya emang positif, apa-apa suka dipuji. Aku pun kembali anjlok ke bumi. Tapi pembicaraan tentang berat badan ini masih berlanjut.

“Rahasianya apa Dis? Kamu diet?”

---

Aku nggak ngerasa lebih kurus sebenernya. Tapi entah kenapa, waktu aku pulang ke rumah Magelang, Mama bilang,

“Kok sekarang jadi kurus?
.
.
.
Sama item”

Oke, fine. #akurapopo

Abang juga pernah bilang, “Adek kurusan sekarang”

“Berarti dulu aku gendut?”

“Iya, apalagi waktu adek wisuda itu, itu pas gendut-gendutnya”

“…..” (ambil baygon) (semprotin ke nyamuk)

Januari 2015, Lihat Deh Pipi Sama Tangannya

Maret 2016


---

Sempet sih nimbang berat badan dan ternyata emang turun 5 kilo. Tapi sebenernya masih di sekitaran angka yang belum bisa dibilang kurus buat seorang cewek.  Abisnya gimana lagi, bobot segini lebih ke kahanan karena gen bawaan lahir. Kalo kayak temen aku, sebut saja HF dan FDP, mereka mau gimana juga bakal susah gendut kayaknya.

Seriously, aku enggak diet. Pola makan nggak diatur. Olahraga juga nggak pernah. Aku makan ketika aku pengen makan. Aku ngemil ketika aku pengen ngemil. Dan aku tidur ketika aku pengen tidur. Buat yang pengen hidup ideal, kayaknya ini bukan contoh yang baik.

Aku yakin, di luar sana banyak juga cewek-cewek yang “males” kayak aku. Buat yang males tapi pengen berat badan stabil, mungkin ini bisa membantu.


1.  Nggak makan nasi dalam jumlah besar

Dulu pernah ikut Pelatihan Table Manner di PTBB, masih inget banget dulu Rudi (iya, Rudi Haryanto) bilang, 

"Kalau di Barat, makanan yang disajikan karbohidratnya sedikit dan lebih banyak protein. Karena protein bisa bikin kita kenyang lebih lama. Sedangkan kalau kita makan banyak karbohidrat, rasa kenyangnya hanya sebentar dan justru bikin ngantuk".

Emang iya sih. 

Ada juga kan tuh yang diet terus makan nasinya cuma 2 sendok. Kalo aku sih nggak betah. Cukup ngurangin porsi aja jadi secukupnya.

2. Ketika makan nasi, lauknya jangan pake mie, kentang, atau sumber karbohidrat lainnya

Kalo nggak salah waktu SD dulu pernah diajarin kandungan-kandungan makanan kan ya?. Ada karbohidrat, protein, lemak, vitamin, dll. 

Aku sih mikirnya, nasi itu karbohidrat, kentang juga karbohidrat, mie juga karbohidrat. Makan nasi pake mie goreng, perkedel dan sambal goreng kentang?. Kelar bobot lo.

Coba mix and match makanan biar kita tetep makan enak dan kebutuhan gizi tercukupi. Kesehatanmu lho geng.

3. Kalo udah ngemil, jangan makan besar lagi

Katanya Orang Indonesia itu belum makan kalo belum makan nasi. Walaupun udah makan mie ayam, bakso komplit, roti bakar, jagung bakar, tapi belum makan nasi, ngakunya belum makan.

En.. ini nggak berlaku buat aku. Selama makan sesuatu itu udah bikin aku kenyang, berarti aku udah makan. Makan snack macem Chitato, Happy Toss, Qtela kalo abis satu bungkus dan aku udah kenyang, ya aku nggak makan lagi. Gitu deh.

4. Lebih suka ngemil buah daripada snack makanan ringan

Kalo ada pilihan sih lebih milih ngemil buah. Enak, sehat, bikin kenyang. Tapi untuk pisang, jangan banyak-banyak ya. Pisang kan juga karbohidrat.

5. Kebiasaan-kebiasaan kecil yang bikin nggak makan banyak

Perhatikan kebiasaan-kebiasaan kecil kayak: minum dulu sebelum makan, makan dengan perlahan, makan dengan piring kecil, dan ambil porsi sedikit kalo kurang baru ambil tambahan. Ternyata kebiasaan kayak gini bisa bikin kita makan lebih sedikit tapi tetap kenyang. Cobain aja gih.

6. Prihatin

Kekeke. Kayaknya ini satu faktor besar yang bikin bobot aku turun. Karena udah kerja, udah mikir butuh, udah ngerasain susahnya cari duit, jadi rasa prihatin itu muncul sendiri. 

Bukan berarti sekarang nggak bahagia, tapi effort orang kerja sama kuliah emang beda. Dulu cuma butuh mikir RPP simpel buat microteaching, sekarang malah nggak mikir RPP karena murid-murid pada playon di kelas. Hehehe. 
Hari Sabtu yang lalu aku janjian sama mbak Mega buat ke Jagongan Media Rakyat (JMR) di Jogja Nasional Museum. Kita mau ikut seminar (eh apa ya namanya, kalo seminar kayaknya terlalu formal) tentang Jurnalisme Data. Keren pokoknya.

Jam 4 sore mbak Meg ngirim BBM bilang udah sampe di gang depan kost. Aku pun langsung capcus jalan ke depan. Semangat 45, udah cukup lama nggak ketemuan sama mbak-mbak energik yang satu ini.

Ketika udah sampe depan, liat mbak Meg mengenakan helm Hijau-GoJek-nya duduk di atas motor, aku pun say “hi”. Ya amplop, kurang syar’i ya, harusnya kan ngucap salam. Maapkeun. Dan kalimat pertama yang mbak Mega bilang waktu liat aku adalah,

“Kamu sekarang kurusan Dis”

Kyaa.. kyaa.. rasanya pengen koprol di tempat.

Kemudian sadar… mbak Mega kan orangnya emang positif, apa-apa suka dipuji. Aku pun kembali anjlok ke bumi. Tapi pembicaraan tentang berat badan ini masih berlanjut.

“Rahasianya apa Dis? Kamu diet?”

---

Aku nggak ngerasa lebih kurus sebenernya. Tapi entah kenapa, waktu aku pulang ke rumah Magelang, Mama bilang,

“Kok sekarang jadi kurus?
.
.
.
Sama item”

Oke, fine. #akurapopo

Abang juga pernah bilang, “Adek kurusan sekarang”

“Berarti dulu aku gendut?”

“Iya, apalagi waktu adek wisuda itu, itu pas gendut-gendutnya”

“…..” (ambil baygon) (semprotin ke nyamuk)

Januari 2015, Lihat Deh Pipi Sama Tangannya

Maret 2016


---

Sempet sih nimbang berat badan dan ternyata emang turun 5 kilo. Tapi sebenernya masih di sekitaran angka yang belum bisa dibilang kurus buat seorang cewek.  Abisnya gimana lagi, bobot segini lebih ke kahanan karena gen bawaan lahir. Kalo kayak temen aku, sebut saja HF dan FDP, mereka mau gimana juga bakal susah gendut kayaknya.

Seriously, aku enggak diet. Pola makan nggak diatur. Olahraga juga nggak pernah. Aku makan ketika aku pengen makan. Aku ngemil ketika aku pengen ngemil. Dan aku tidur ketika aku pengen tidur. Buat yang pengen hidup ideal, kayaknya ini bukan contoh yang baik.

Aku yakin, di luar sana banyak juga cewek-cewek yang “males” kayak aku. Buat yang males tapi pengen berat badan stabil, mungkin ini bisa membantu.


1.  Nggak makan nasi dalam jumlah besar

Dulu pernah ikut Pelatihan Table Manner di PTBB, masih inget banget dulu Rudi (iya, Rudi Haryanto) bilang, 

"Kalau di Barat, makanan yang disajikan karbohidratnya sedikit dan lebih banyak protein. Karena protein bisa bikin kita kenyang lebih lama. Sedangkan kalau kita makan banyak karbohidrat, rasa kenyangnya hanya sebentar dan justru bikin ngantuk".

Emang iya sih. 

Ada juga kan tuh yang diet terus makan nasinya cuma 2 sendok. Kalo aku sih nggak betah. Cukup ngurangin porsi aja jadi secukupnya.

2. Ketika makan nasi, lauknya jangan pake mie, kentang, atau sumber karbohidrat lainnya

Kalo nggak salah waktu SD dulu pernah diajarin kandungan-kandungan makanan kan ya?. Ada karbohidrat, protein, lemak, vitamin, dll. 

Aku sih mikirnya, nasi itu karbohidrat, kentang juga karbohidrat, mie juga karbohidrat. Makan nasi pake mie goreng, perkedel dan sambal goreng kentang?. Kelar bobot lo.

Coba mix and match makanan biar kita tetep makan enak dan kebutuhan gizi tercukupi. Kesehatanmu lho geng.

3. Kalo udah ngemil, jangan makan besar lagi

Katanya Orang Indonesia itu belum makan kalo belum makan nasi. Walaupun udah makan mie ayam, bakso komplit, roti bakar, jagung bakar, tapi belum makan nasi, ngakunya belum makan.

En.. ini nggak berlaku buat aku. Selama makan sesuatu itu udah bikin aku kenyang, berarti aku udah makan. Makan snack macem Chitato, Happy Toss, Qtela kalo abis satu bungkus dan aku udah kenyang, ya aku nggak makan lagi. Gitu deh.

4. Lebih suka ngemil buah daripada snack makanan ringan

Kalo ada pilihan sih lebih milih ngemil buah. Enak, sehat, bikin kenyang. Tapi untuk pisang, jangan banyak-banyak ya. Pisang kan juga karbohidrat.

5. Kebiasaan-kebiasaan kecil yang bikin nggak makan banyak

Perhatikan kebiasaan-kebiasaan kecil kayak: minum dulu sebelum makan, makan dengan perlahan, makan dengan piring kecil, dan ambil porsi sedikit kalo kurang baru ambil tambahan. Ternyata kebiasaan kayak gini bisa bikin kita makan lebih sedikit tapi tetap kenyang. Cobain aja gih.

6. Prihatin

Kekeke. Kayaknya ini satu faktor besar yang bikin bobot aku turun. Karena udah kerja, udah mikir butuh, udah ngerasain susahnya cari duit, jadi rasa prihatin itu muncul sendiri. 

Bukan berarti sekarang nggak bahagia, tapi effort orang kerja sama kuliah emang beda. Dulu cuma butuh mikir RPP simpel buat microteaching, sekarang malah nggak mikir RPP karena murid-murid pada playon di kelas. Hehehe. 

Sunday, April 24, 2016

,

Ayam Bangjo: Dapat Diskon, Gratis Refill Es Teh, Gulai, dan Parkir

Minggu kemarin dapet broadcast di grup Whatsapp tentang promo Ayam Bangjo yang baru buka tanggal 18 April. Waktu dilihat alamatnya, di utara Fakultas Kehutanan UGM. Wih, deket nih, sering dilewatin. Boleh juga besok nyobain.

Kebetulan hari Minggu ini lagi pengen makan ayam. Aku sama abang nyoba ke Ayam geprek Bu Rum, eh di sana rame. Di Ayam Preksu rame juga. Jadilah kepikiran buat makan di Ayam Bangjo ini.

Lokasi dan Tempat

Sama seperti di info broadcast, Ayam Bangjo berlokasi di utara Fakultas Kehutanan UGM, satu deret dengan Gudeg Bu Hj. Amad, Gudeg Yu Djum, dll. Dari jalan kita bisa gampang nemuin warungnya karena warna catnya yang cukup mencolok: kuning dan hijau. 

Di sini tempatnya agak luas dan cukup sepi. Mungkin karena memang baru. Di satu tempat ada 2 pilihan tempat duduk, ada meja-kursi dan lesehan. Yang unik, dekorasi tempatnya banyak kata-kata motivasi ala Mario Teguh. Ada poster kata-kata bijak yang ditempel di dinding. Bahkan di mejanya juga ada. Wkwk, leh uga.

Ayam Bangjo, Utara Fakultas Kehutanan UGM

Sebagai tambahan, ada kipas angin dan colokan yang disediakan. Pintar-pintarnya kita mencari tempat aja.

Untuk parkir, di sini parkir gratis. Tapi untuk keamanan, sebaiknya helm dibawa masuk saja karena tidak ada tukang parkir yang menjaga. Di dalam juga sudah disediakan tempat untuk meletakkan helm.

Jam buka: jam 9 - malam

Cara Order

Buat order, kamu akan dikasih daftar menu dan pesanan sama mbak karyawan. Atau kalau rame, kamu bisa ambil sendiri di depan meja kasir. Terus bawa deh ke tempat duduk.

Setelah akan memesan, kita bisa bawa ke meja kasir. Tidak lama kemudian, waiter akan mengantarkan pesanan ke meja kita. Untuk sendok, garpu, dan free gulai bisa kita ambil sendiri di meja depan.

Menu dan Harga

Menu dan Harga Ayam Bangjo

Menunya seperti biasa, ada aneka menu yang digoreng dan dilengkapi sambal cabe merah dan cabe hijau. Makanya namanya Ayam Bangjo karena ada sambal aBang (dari cabe merah) dan sambal iJo (dari cabe hijau). Untuk siang ini, aku sama abang pesen Paket Ayam dan Es Teh.

Setelah pesenan kita dateng, ternyata Paket Ayam berisi ayam, tempe, tahu, terong, sambal dan nasi. Makanannya digoreng dengan balutan tepung tipis, jadi agak krispi tapi nggak keras. Untuk porsi, nasinya terbilang banyak, tapi ayamnya termasuk kecil menurut aku, sambalnya juga sedikit.

Untuk rasa, rasa pedes sambalnya enak, sayang karena sedikit jadi makannya irit-irit. Rasa ayamnya enak, asinnya rata. Walaupun waktu itu aku dapet ayam yang dagingnya tebel, tapi bumbunya tetep berasa sampai ke daging bagian dalam, nggak hambar. Justru rasa tahu, tempe dan terongnya yang kurang berasa.

Karena kita pesan es teh, dan di depan ada tulisan "Gratis Fill Es Teh", ternyata yang datang adalah seteko teh. Kita jadi bisa minum sepuasnya. Kebetulan siang itu panas banget. Es teh jan membahagiakan.


Paket Ayam Bangjo dan Es Teh Free Filling


Jika dilihat dari daftar menu, maka untuk makanan yang dipesan aku sama abang perlu membayar Rp 29.000. Saat akan membayar di kasir, ternyata kita dapat diskon 30% dan cukup membayar Rp 20.000. Asiiik. Tulisan "Diskon Setiap Hari" di depan ternyata nggak cuma wacana.


---

Overall, Ayam Bangjo untuk ayam dan sambal rasanya enak. Sayangnya dari segi porsi, masih kurang istimewa. Untuk promo diskon, gratis parkir, gratis fill es teh dan gratis gulainya cukup menarik.

Kalau boleh ngasih catatan, aku ngerasa kurang dapat kejelasan informasi. Misalnya di menu ada tulisan Paket Ayam, Paket Lele, dll tapi tidak disebutkan isi paketnya seperti apa. Lalu untuk ketentuan diskon, pengunjung juga nggak tau apa-apa sampai sebelum bayar di kasir. Kata mbaknya alasan dapat diskon adalah karena aku sama abang duduk di meja putih. Dan kita masih bertanya-tanya sampai pulang, "Hah?". Hehehe.

Eniwei, berhubung Ayam Bangjo tempatnya deketan sama kost, boleh deh besok ke sini lagi. Es tehnya bikin seger.

Minggu kemarin dapet broadcast di grup Whatsapp tentang promo Ayam Bangjo yang baru buka tanggal 18 April. Waktu dilihat alamatnya, di utara Fakultas Kehutanan UGM. Wih, deket nih, sering dilewatin. Boleh juga besok nyobain.

Kebetulan hari Minggu ini lagi pengen makan ayam. Aku sama abang nyoba ke Ayam geprek Bu Rum, eh di sana rame. Di Ayam Preksu rame juga. Jadilah kepikiran buat makan di Ayam Bangjo ini.

Lokasi dan Tempat

Sama seperti di info broadcast, Ayam Bangjo berlokasi di utara Fakultas Kehutanan UGM, satu deret dengan Gudeg Bu Hj. Amad, Gudeg Yu Djum, dll. Dari jalan kita bisa gampang nemuin warungnya karena warna catnya yang cukup mencolok: kuning dan hijau. 

Di sini tempatnya agak luas dan cukup sepi. Mungkin karena memang baru. Di satu tempat ada 2 pilihan tempat duduk, ada meja-kursi dan lesehan. Yang unik, dekorasi tempatnya banyak kata-kata motivasi ala Mario Teguh. Ada poster kata-kata bijak yang ditempel di dinding. Bahkan di mejanya juga ada. Wkwk, leh uga.

Ayam Bangjo, Utara Fakultas Kehutanan UGM

Sebagai tambahan, ada kipas angin dan colokan yang disediakan. Pintar-pintarnya kita mencari tempat aja.

Untuk parkir, di sini parkir gratis. Tapi untuk keamanan, sebaiknya helm dibawa masuk saja karena tidak ada tukang parkir yang menjaga. Di dalam juga sudah disediakan tempat untuk meletakkan helm.

Jam buka: jam 9 - malam

Cara Order

Buat order, kamu akan dikasih daftar menu dan pesanan sama mbak karyawan. Atau kalau rame, kamu bisa ambil sendiri di depan meja kasir. Terus bawa deh ke tempat duduk.

Setelah akan memesan, kita bisa bawa ke meja kasir. Tidak lama kemudian, waiter akan mengantarkan pesanan ke meja kita. Untuk sendok, garpu, dan free gulai bisa kita ambil sendiri di meja depan.

Menu dan Harga

Menu dan Harga Ayam Bangjo

Menunya seperti biasa, ada aneka menu yang digoreng dan dilengkapi sambal cabe merah dan cabe hijau. Makanya namanya Ayam Bangjo karena ada sambal aBang (dari cabe merah) dan sambal iJo (dari cabe hijau). Untuk siang ini, aku sama abang pesen Paket Ayam dan Es Teh.

Setelah pesenan kita dateng, ternyata Paket Ayam berisi ayam, tempe, tahu, terong, sambal dan nasi. Makanannya digoreng dengan balutan tepung tipis, jadi agak krispi tapi nggak keras. Untuk porsi, nasinya terbilang banyak, tapi ayamnya termasuk kecil menurut aku, sambalnya juga sedikit.

Untuk rasa, rasa pedes sambalnya enak, sayang karena sedikit jadi makannya irit-irit. Rasa ayamnya enak, asinnya rata. Walaupun waktu itu aku dapet ayam yang dagingnya tebel, tapi bumbunya tetep berasa sampai ke daging bagian dalam, nggak hambar. Justru rasa tahu, tempe dan terongnya yang kurang berasa.

Karena kita pesan es teh, dan di depan ada tulisan "Gratis Fill Es Teh", ternyata yang datang adalah seteko teh. Kita jadi bisa minum sepuasnya. Kebetulan siang itu panas banget. Es teh jan membahagiakan.


Paket Ayam Bangjo dan Es Teh Free Filling


Jika dilihat dari daftar menu, maka untuk makanan yang dipesan aku sama abang perlu membayar Rp 29.000. Saat akan membayar di kasir, ternyata kita dapat diskon 30% dan cukup membayar Rp 20.000. Asiiik. Tulisan "Diskon Setiap Hari" di depan ternyata nggak cuma wacana.


---

Overall, Ayam Bangjo untuk ayam dan sambal rasanya enak. Sayangnya dari segi porsi, masih kurang istimewa. Untuk promo diskon, gratis parkir, gratis fill es teh dan gratis gulainya cukup menarik.

Kalau boleh ngasih catatan, aku ngerasa kurang dapat kejelasan informasi. Misalnya di menu ada tulisan Paket Ayam, Paket Lele, dll tapi tidak disebutkan isi paketnya seperti apa. Lalu untuk ketentuan diskon, pengunjung juga nggak tau apa-apa sampai sebelum bayar di kasir. Kata mbaknya alasan dapat diskon adalah karena aku sama abang duduk di meja putih. Dan kita masih bertanya-tanya sampai pulang, "Hah?". Hehehe.

Eniwei, berhubung Ayam Bangjo tempatnya deketan sama kost, boleh deh besok ke sini lagi. Es tehnya bikin seger.

Running Man 295: Kenapa Konsep Running Man Sekarang Sangat Berbeda

Running Man (RM)

Running Man adalah salah satu variety show dari Korea Selatan. Terhitung sudah hampir 6 tahun Running Man tayang, yaitu sejak 11 Juli 2010 hingga sekarang. Waktu yang terbilang cukup lama untuk sebuah TV show.

Konsep acara Running Man yaitu para member dan guest bermain games untuk menyelesaikan misi hari itu. Di akhir misi, akan ada hukuman bagi yang tidak mencapai misi, atau ada hadiah bagi yang berhasil menyelesaikan misi. Games dan misi yang dimainkan selalu berbeda di tiap episode. Daebak, membuktikan betapa tingginya kreativitas mereka.

Di awal penayangan RM memiliki 9 fix member. 7 member yang bertahan hingga sekarang adalah: Yoo Jae Suk (MC, komedian), Ji Suk Jin (MC, komedian, singer), Kim Jong Kook (singer), Song Ji Hyo (aktris), Kang Gary (singer), Ha Ha (singer), dan Lee Kwang Soo (aktor). 2 member yang keluar ada Song Joong Ki (aktor) dan Lizzy (singer).

Running Man 2016


Running Man 295

Running Man episode 295 berbeda dari episode yang lain. Jika episode-episode Running Man biasanya membuat kita tertawa, di episode yang satu ini bisa membuat kita terharu. 

Di episode yang mengangkat tema, “I’m sorry, I love you” ini, para member mendapat misi untuk meminta maaf kepada para guest yang pernah mereka kecewakan saat tampil di Running Man. 
Ada Park Seo Jon yang namanya pernah salah ditulis menjadi Lee Seo Jon. 
Ada Lee Yoo Won yang penampilannya terlihat buruk ketika di salah satu game. 
Ada Jo Seok penulis webtoon yang hanya tampil sangat singkat di salah satu episode. 
Ada Moon Hee Joon H.O.T. yang dipanggil “Fatty” oleh Kim Jong Kook. 
Dan ada Kyuhyun yang pada waktu itu ternyata sedang berada di Jepang.

Kemudian di sesi terakhir, para member saling menyampaikan isi hati kepada member lain. Di sinilah terungkap beberapa fakta personal para member.

Jong Kook yang mengaku pada Jae Suk bahwa tuntutan perannya di Running Man sebagai pria yang kuat membuat dia kadang bertindak terlalu agresif.

Suk Jin, Ha Ha dan Gary yang mengungkapkan bahwa mereka pernah berniat untuk berhenti dari Running Man.

Ji hyo yang berterima kasih pada Kwang Soo karena ia pernah merasa tidak dapat membaur dengan member lain namun Kwang Soo lah yang menyemangatinya. Kwang Soo juga meminta maaf pada Ji Hyo karena ia sering berlaku keterlaluan pada Ji Hyo. 

"I am so sorry. But If I say sorry then I shouldn’t act like that again. It’s really difficult"

Aku sangat merasa berasa bersalah. Tapi jika aku meminta maaf, maka seharusnya aku tidak mengulanginya lagi. Ini benar-benar sulit.

That's so sweet on him.

Di akhir, ditutup dengan pengakuan Gary pada Ha Ha bahwa Ha Ha adalah sosok role model atau panutan bagi Gary. Hal yang justru membuat keduanya tertawa bersama karena terasa awkward

Konsep yang Berbeda

Buat penonton setia Running Man pasti merasa ada perubahan yang sangat signifikan di episode-episode Running Man yang sekarang. Sudah tidak ada lagi aktivitas fisik yang berat, tidak ada lagi medan-medan seperti lumpur, acupressure mat, dll. Sudah tidak ada lagi game name-tag ripping di akhir misi. Atau game relay, atau member diguyur air, tepung, dan lain-lain.


Running Man eps 291. Yoo Jae Suk: Kita memiliki PD baru

Di episode 291, para member sudah menjelaskan bahwa PD (sutradara) Running Man yang lama sudah resign dan digantikan dengan PD yang baru. Itulah kenapa konsep RM sekarang jauh berubah. Konsep yang ditonjolkan kini lebih soft, eh gimana ya nyebutnya. Tetap menarik, unexpected, kayak episode "Unluckiest" kemarin. Tapi entah kenapa aku ngerasa bosan.

Sampai akhirnya di episode 295 ada bagian Gary bercerita pada Jae Suk tentang keinginan serta ketakutannya saat ia berpikir untuk keluar dari Running Man.

Baca juga: Kang Gary Keluar dari Running Man?

Running Man eps 295. Gary dan Yoo Jae Suk

Pada bagian itu, Jae Suk menjawab

“We are trying to change ourselves. You know we all used to play at playground when we were young but as we get older we can’t play in the same place forever. We won’t have much fun playing with the same rides over and over"

Kita belajar untuk berubah. Kita dulu bermain di taman bermain ketika kita masih kecil. Tapi saat kita beranjak dewasa, kita tidak bisa terus bermain di tempat yang sama. Kita tidak akan senang lagi mengulang permainan yang sama.

---

Oke deh. Now I know, mungkin mereka ingin mencoba hal yang lain. Beralih dari konsep lama menjadi konsep baru. Apalagi mengingat usia para member yang tidak lagi muda, mungkin cukup sulit buat mereka sekarang melakukan aktivitas fisik berat seperti dulu. Tapi tujuan mereka tetap sama, yaitu menghibur penonton setianya.

Nerima perubahan emang perlu waktu. Tapi aku akan tetap excited nonton Running Man.

Running Man (RM)

Running Man adalah salah satu variety show dari Korea Selatan. Terhitung sudah hampir 6 tahun Running Man tayang, yaitu sejak 11 Juli 2010 hingga sekarang. Waktu yang terbilang cukup lama untuk sebuah TV show.

Konsep acara Running Man yaitu para member dan guest bermain games untuk menyelesaikan misi hari itu. Di akhir misi, akan ada hukuman bagi yang tidak mencapai misi, atau ada hadiah bagi yang berhasil menyelesaikan misi. Games dan misi yang dimainkan selalu berbeda di tiap episode. Daebak, membuktikan betapa tingginya kreativitas mereka.

Di awal penayangan RM memiliki 9 fix member. 7 member yang bertahan hingga sekarang adalah: Yoo Jae Suk (MC, komedian), Ji Suk Jin (MC, komedian, singer), Kim Jong Kook (singer), Song Ji Hyo (aktris), Kang Gary (singer), Ha Ha (singer), dan Lee Kwang Soo (aktor). 2 member yang keluar ada Song Joong Ki (aktor) dan Lizzy (singer).

Running Man 2016


Running Man 295

Running Man episode 295 berbeda dari episode yang lain. Jika episode-episode Running Man biasanya membuat kita tertawa, di episode yang satu ini bisa membuat kita terharu. 

Di episode yang mengangkat tema, “I’m sorry, I love you” ini, para member mendapat misi untuk meminta maaf kepada para guest yang pernah mereka kecewakan saat tampil di Running Man. 
Ada Park Seo Jon yang namanya pernah salah ditulis menjadi Lee Seo Jon. 
Ada Lee Yoo Won yang penampilannya terlihat buruk ketika di salah satu game. 
Ada Jo Seok penulis webtoon yang hanya tampil sangat singkat di salah satu episode. 
Ada Moon Hee Joon H.O.T. yang dipanggil “Fatty” oleh Kim Jong Kook. 
Dan ada Kyuhyun yang pada waktu itu ternyata sedang berada di Jepang.

Kemudian di sesi terakhir, para member saling menyampaikan isi hati kepada member lain. Di sinilah terungkap beberapa fakta personal para member.

Jong Kook yang mengaku pada Jae Suk bahwa tuntutan perannya di Running Man sebagai pria yang kuat membuat dia kadang bertindak terlalu agresif.

Suk Jin, Ha Ha dan Gary yang mengungkapkan bahwa mereka pernah berniat untuk berhenti dari Running Man.

Ji hyo yang berterima kasih pada Kwang Soo karena ia pernah merasa tidak dapat membaur dengan member lain namun Kwang Soo lah yang menyemangatinya. Kwang Soo juga meminta maaf pada Ji Hyo karena ia sering berlaku keterlaluan pada Ji Hyo. 

"I am so sorry. But If I say sorry then I shouldn’t act like that again. It’s really difficult"

Aku sangat merasa berasa bersalah. Tapi jika aku meminta maaf, maka seharusnya aku tidak mengulanginya lagi. Ini benar-benar sulit.

That's so sweet on him.

Di akhir, ditutup dengan pengakuan Gary pada Ha Ha bahwa Ha Ha adalah sosok role model atau panutan bagi Gary. Hal yang justru membuat keduanya tertawa bersama karena terasa awkward

Konsep yang Berbeda

Buat penonton setia Running Man pasti merasa ada perubahan yang sangat signifikan di episode-episode Running Man yang sekarang. Sudah tidak ada lagi aktivitas fisik yang berat, tidak ada lagi medan-medan seperti lumpur, acupressure mat, dll. Sudah tidak ada lagi game name-tag ripping di akhir misi. Atau game relay, atau member diguyur air, tepung, dan lain-lain.


Running Man eps 291. Yoo Jae Suk: Kita memiliki PD baru

Di episode 291, para member sudah menjelaskan bahwa PD (sutradara) Running Man yang lama sudah resign dan digantikan dengan PD yang baru. Itulah kenapa konsep RM sekarang jauh berubah. Konsep yang ditonjolkan kini lebih soft, eh gimana ya nyebutnya. Tetap menarik, unexpected, kayak episode "Unluckiest" kemarin. Tapi entah kenapa aku ngerasa bosan.

Sampai akhirnya di episode 295 ada bagian Gary bercerita pada Jae Suk tentang keinginan serta ketakutannya saat ia berpikir untuk keluar dari Running Man.

Baca juga: Kang Gary Keluar dari Running Man?

Running Man eps 295. Gary dan Yoo Jae Suk

Pada bagian itu, Jae Suk menjawab

“We are trying to change ourselves. You know we all used to play at playground when we were young but as we get older we can’t play in the same place forever. We won’t have much fun playing with the same rides over and over"

Kita belajar untuk berubah. Kita dulu bermain di taman bermain ketika kita masih kecil. Tapi saat kita beranjak dewasa, kita tidak bisa terus bermain di tempat yang sama. Kita tidak akan senang lagi mengulang permainan yang sama.

---

Oke deh. Now I know, mungkin mereka ingin mencoba hal yang lain. Beralih dari konsep lama menjadi konsep baru. Apalagi mengingat usia para member yang tidak lagi muda, mungkin cukup sulit buat mereka sekarang melakukan aktivitas fisik berat seperti dulu. Tapi tujuan mereka tetap sama, yaitu menghibur penonton setianya.

Nerima perubahan emang perlu waktu. Tapi aku akan tetap excited nonton Running Man.

Thursday, April 21, 2016

,

Descendant of The Sun: Drama of This Year

Aaaa.. akhirnya selesai juga nonton Descendant of The Sun. Drama Korea berjumlah 16 episode itu mulai tayang 24 Februari 2016 dan selesai 15 April 2016 kemarin. Tapi rasanya belum pengen move on dari drama ini. Di antaranya karena hal-hal di bawah ini

1. Dialog-dialognya yang lucu

Jika biasanya tentara identik dengan wibawanya yang tegas, dan dokter identik dengan pribadi yang serius, di sini justru banyak dialog-dialog lucu dari keduanya. Kapten Yoon yang tengil banget kalo bercanda. Dokter Kang yang cantik-cantik ternyata matre. Sersan Seo yang ekspresinya datar. Letnan Yoon yang galak. Dokter Lee Chi Hoon yang nggak tau siapa nama aslinya Blacky. Dokter Song yang suka gombal.

Tanya "Lebih ganteng pakai yang mana?" padahal dua-duanya sama


Jadi gini ya ekspresi cowok-cowok waktu ketemu cewek cantik



Dokter Kang uring-uringan karena Golden Cardnya dipakai "sembarangan" sama Kapten Yoo


2. Ceritanya yang so sweet

Like usual, drama korea emang paling bisa bikin kita bilang, "Uuu so sweet". Ada couple Yoo-Kang yang saling blak-blakan, dan ada couple Seo-Yoon yang kalo berantem ngeri tapi kalo baikan gombal abis.
Couple Yoo-Kang

Couple Seo-Yoon


3. Tempat-tempatnya yang keren

Camp Militer dan Medicube
Di cerita, Kapten Yoo dan pasukan sedang menjalankan tugas militer di negara Urk selama 8 bulan. Di bulan terakhir masa tugas Kapten Yoo, dr. Kang bersama dokter-dokter di RS. Haesung dikirim menjadi sukarelawan ke Urk juga. 

Ternyata, syuting DotS bagian negara Urk ini memang dilakukan di luar Korea, yaitu di Yunani. Keren ya, apalagi yang bagian pantai. Kayak di Gunungkidul. Eh.

Pantai yang ada Kapal Karam



4. Pemain-pemainnya yang kece

Ada tokoh Kapten Yoo Si Jin aka Big Boss. Kapten Yoo adalah komandan pasukan Alpha, yang diperankan oleh Song Joong Ki.

Bukannya sangar malah imut gini

Sebelumnya Joong Ki oppa juga pernah main di film Werewolf Boy dan pernah menjadi member Running Man dari 2010 sampai 2011. Peran sebagai tentara rasanya pas buat Joong Ki oppa, apalagi karena oppa baru saja menyelesaikan wajib militer pada Mei 2015 lalu.

Note: Waktu nonton Werewolf Boy, aku pikir oppa sekitar umur 18 tahunan, baru tau ternyata udah 26 tahun pas nonton Running Man (uwuwuw). Tahun 2016 ini Joong Ki oppa akan berusia 31 tahun pada tanggal 19 September nanti.

Ada tokoh dokter Kang Mo Yeon aka Beauty yang diperankan oleh Song Hye Kyo. 
Add caption

Eonni yang selalu cantik walapun sekarang udah nggak muda lagi. Coba deh nonton drama Hye Kyo eonni yang lama, kayak Endless Love, Full House sampai yang agak baru That Winter The Wind Blows, wajahnya sama-sama imut gitu ya. Di drama ini walaupun sebenarnya Hye Kyo eonni lebih tua 3 tahun dari Jong Ki oppa (Song Hye Kyo tanggal 22 November nanti berusia 34 tahun), tapi nggak keliatan. Padahal Jong Ki oppa juga termasuk imut. Jadi dua-duanya emang imut <3

Seo Dae Young aka Wolf yang diperankan oleh Jin Goo. Belum pernah tau Jin Goo oppa main di mana sebelum ini. Tapi keren. Ekspresi datarnya dapet banget. Hehe.



Yoon Myeong Joo, Letnan cantik yang diperankan oleh Kim Ji Woon. Pertama kali lihat, langsung ngerasa "kayaknya pernah nonton dia main di drama lain deh, tapi di drama apa ya". Setelah diinget-inget, oh iya ternyata doi yang jadi Yoo Rachel, tunangan Lee Min Ho di The Heirs. Keliatan beda banget karena rambut pendeknya di sini.



Itu tadi beberapa alasan kenapa belum pengen move on dari DoTS. Ceritanya yang beda bikin kita bertanya-tanya, konfliknya bakal jadi kayak gimana ya. Abisnya udah cukup bosan dengan drama korea yang bercerita tentang cowok kaya jatuh cinta sama cewek biasa, cerita cinta segi empat, drama kedokteran, atau drama era Joseon. Walaupun ending DoTS terlalu happy, tapi justru itu yang bikin kita nggak takut ngereplay drama ini dari awal.

Semoga yang aku tulis nggak jadi spoiler buat yang belum nonton. Happy watching
Aaaa.. akhirnya selesai juga nonton Descendant of The Sun. Drama Korea berjumlah 16 episode itu mulai tayang 24 Februari 2016 dan selesai 15 April 2016 kemarin. Tapi rasanya belum pengen move on dari drama ini. Di antaranya karena hal-hal di bawah ini

1. Dialog-dialognya yang lucu

Jika biasanya tentara identik dengan wibawanya yang tegas, dan dokter identik dengan pribadi yang serius, di sini justru banyak dialog-dialog lucu dari keduanya. Kapten Yoon yang tengil banget kalo bercanda. Dokter Kang yang cantik-cantik ternyata matre. Sersan Seo yang ekspresinya datar. Letnan Yoon yang galak. Dokter Lee Chi Hoon yang nggak tau siapa nama aslinya Blacky. Dokter Song yang suka gombal.

Tanya "Lebih ganteng pakai yang mana?" padahal dua-duanya sama


Jadi gini ya ekspresi cowok-cowok waktu ketemu cewek cantik



Dokter Kang uring-uringan karena Golden Cardnya dipakai "sembarangan" sama Kapten Yoo


2. Ceritanya yang so sweet

Like usual, drama korea emang paling bisa bikin kita bilang, "Uuu so sweet". Ada couple Yoo-Kang yang saling blak-blakan, dan ada couple Seo-Yoon yang kalo berantem ngeri tapi kalo baikan gombal abis.
Couple Yoo-Kang

Couple Seo-Yoon


3. Tempat-tempatnya yang keren

Camp Militer dan Medicube
Di cerita, Kapten Yoo dan pasukan sedang menjalankan tugas militer di negara Urk selama 8 bulan. Di bulan terakhir masa tugas Kapten Yoo, dr. Kang bersama dokter-dokter di RS. Haesung dikirim menjadi sukarelawan ke Urk juga. 

Ternyata, syuting DotS bagian negara Urk ini memang dilakukan di luar Korea, yaitu di Yunani. Keren ya, apalagi yang bagian pantai. Kayak di Gunungkidul. Eh.

Pantai yang ada Kapal Karam



4. Pemain-pemainnya yang kece

Ada tokoh Kapten Yoo Si Jin aka Big Boss. Kapten Yoo adalah komandan pasukan Alpha, yang diperankan oleh Song Joong Ki.

Bukannya sangar malah imut gini

Sebelumnya Joong Ki oppa juga pernah main di film Werewolf Boy dan pernah menjadi member Running Man dari 2010 sampai 2011. Peran sebagai tentara rasanya pas buat Joong Ki oppa, apalagi karena oppa baru saja menyelesaikan wajib militer pada Mei 2015 lalu.

Note: Waktu nonton Werewolf Boy, aku pikir oppa sekitar umur 18 tahunan, baru tau ternyata udah 26 tahun pas nonton Running Man (uwuwuw). Tahun 2016 ini Joong Ki oppa akan berusia 31 tahun pada tanggal 19 September nanti.

Ada tokoh dokter Kang Mo Yeon aka Beauty yang diperankan oleh Song Hye Kyo. 
Add caption

Eonni yang selalu cantik walapun sekarang udah nggak muda lagi. Coba deh nonton drama Hye Kyo eonni yang lama, kayak Endless Love, Full House sampai yang agak baru That Winter The Wind Blows, wajahnya sama-sama imut gitu ya. Di drama ini walaupun sebenarnya Hye Kyo eonni lebih tua 3 tahun dari Jong Ki oppa (Song Hye Kyo tanggal 22 November nanti berusia 34 tahun), tapi nggak keliatan. Padahal Jong Ki oppa juga termasuk imut. Jadi dua-duanya emang imut <3

Seo Dae Young aka Wolf yang diperankan oleh Jin Goo. Belum pernah tau Jin Goo oppa main di mana sebelum ini. Tapi keren. Ekspresi datarnya dapet banget. Hehe.



Yoon Myeong Joo, Letnan cantik yang diperankan oleh Kim Ji Woon. Pertama kali lihat, langsung ngerasa "kayaknya pernah nonton dia main di drama lain deh, tapi di drama apa ya". Setelah diinget-inget, oh iya ternyata doi yang jadi Yoo Rachel, tunangan Lee Min Ho di The Heirs. Keliatan beda banget karena rambut pendeknya di sini.



Itu tadi beberapa alasan kenapa belum pengen move on dari DoTS. Ceritanya yang beda bikin kita bertanya-tanya, konfliknya bakal jadi kayak gimana ya. Abisnya udah cukup bosan dengan drama korea yang bercerita tentang cowok kaya jatuh cinta sama cewek biasa, cerita cinta segi empat, drama kedokteran, atau drama era Joseon. Walaupun ending DoTS terlalu happy, tapi justru itu yang bikin kita nggak takut ngereplay drama ini dari awal.

Semoga yang aku tulis nggak jadi spoiler buat yang belum nonton. Happy watching

Monday, April 18, 2016

,

PO, Ready Stock, Sold Out, dan Istilah-Istilah Dalam Online Shop

Tren Online Shop (olshop) akhir-akhir ini makin menjamur. Di jejaring sosial seperti Facebook, Instagram dan Line kita bisa menemukan banyak akun jualan. Buat kamu yang sering denger istilah-istilah dalam olshop dan masih bingung dengan artinya, ini dia penjelasannya.

1. Pre Order (PO)

Ini artinya barang yang kita pesan belum ada, karena (1) barang masih dalam produksi, atau (2) barang masih di supplier.

Kalau di barang ada keterangan Open PO, berarti kita harus pesan dulu dan menunggu beberapa waktu sampai barang ada lalu bisa dikirim. Jadi jangan minta penjual untuk cepat-cepat kirim.
Keterangan Open PO

Ada juga Custom PO. Artinya barang-barang di sana bisa kita pesan sesuai kebutuhan dan keinginan kita. Misalnya Garskin,Cake Ulang Tahun, Souvenir Nikahan, Undangan Nikahan (Eh, ini kok jadi tentang nikah).

Selain itu, ada keterangan Made by Order. Artinya barang baru akan diproduksi jika ada calon pembeli yang memesan. Misalnya jilbab, tas, dll

Note:
Untuk barang-barang Pre Order, kita akan diminta untuk bayar dulu di muka. Ada yang harus bayar full (lunas), ada juga yang cukup dengan DP (uang muka). Untuk pembayaran dengan DP, biasanya kalau kita membatalkan pesanan maka uang DP kita akan hangus alias tidak bisa dikembalikan. Jadi, pikirkan baik-baik dulu ya sebelum memesan.

Tips: jika posisi kita sebagai pembeli, sebelum pesan barang sebaiknya kita tanya ke penjual kapan estimasi tanggal barang jadi dan tanggal pengiriman barang.

2. Ready Stock

Berbeda dengan Pre Order, Ready di sini berarti barang sudah ada. Jika kita membeli barang yang ready stock, berarti barang dapat dikirimkan segera.

3. Sold Out

Jika ada tulisan Sold Out, berarti barang sudah terjual dan tidak ada stock lagi. Kita tidak dapat membeli barang yang sudah sold out, kecuali penjual akan melakukan restock.

4. Restock

Restock atau stock kembali, berarti persediaan barang yang sudah habis (sold out) akan diproduksi lagi.


5. Fix Order

Dalam online shop, biasanya sebelum melakukan transaksi calon pembeli akan bertanya-tanya dulu kepada penjual. Bisa bertanya tentang spesifikasi barang, alamat toko, hingga nego harga. Fix order berarti pembeli sudah dipastikan akan membeli barang tertentu. Untuk fix order, pembeli akan diminta untuk mengirimkan format order

6. Format Order

Format order adalah format pembelian yang menunjukkan bahwa pembeli sudah fix order. Format order digunakan untuk memudahkan penjual mengatur pembukuan dan pengiriman barang. Biasanya format order yang harus diisi oleh calon pembeli adalah sebagai berikut
Contoh Format Order

7. Keep

Artinya barang yang telah dipesan oleh calon pembeli tidak akan dijual ke orang lain sampai pembeli tersebut melunasi pembayaran. Meskipun begitu, ada syarat dan ketentuan yang mengikuti sistem keep. Contoh ketentuannya seperti: keep maksimal hanya 1x24 jam atau 2x24 jam, setelah waktu tersebut maka order dianggap batal.

Ada juga penjual yang menerapkan sistem "No Keep, Siapa Cepat Dia Dapat".

8. Blacklist

Blacklist (daftar hitam) bisa diartikan penjual atau pembeli yang tidak terpercaya. Seperti pada umumnya, jika kita masuk ke dalam blacklist maka kita tidak dapat melakukan transaksi lagi.

1) Penjual

Blacklist terhadap penjual bisa terjadi karena:

  • Servis buruk dari penjual, misalnya: respon dari penjual tidak ramah, pengiriman barang lama, pengiriman resi lama.
  • Penjual melakukan penipuan, misalnya: barang tidak sesuai spesifikasi (barang KW tapi ditulis Ori), barang tidak dikirimkan, dll

2) Pembeli

Blacklist terhadap pembeli bisa disebabkan:

  • Pembeli yang PHP, sudah mengirimkan format order tapi tidak transfer
  • Pembeli yang melakukan penipuan dengan mengirimkan bukti transfer palsu
  • Pembeli yang melakukan penipuan segitiga, dll

IG @blacklistncurhat, salah satu akun untuk laporan blacklist seller dan buyer


9. Supplier

Supplier bisa dibilang penjual tangan pertama. Dia menjual barang produksi/brandnya sendiri, atau penjual dalam skala besar.

10. Reseller

Reseller yaitu pihak ketiga yang menjual barang milik supplier.

Jika ada keterangan "Open Reseller" atau "Reseller are Welcome", artinya penjual mengizinkan orang lain untuk menjualkan kembali barang miliknya. Reseller akan mendapatkan harga khusus setelah memenuhi syarat tertentu, seperti: pembelian awal minimal 4 barang, transaksi awal minimal 200.000, mengirimkan data, dll.

Keterangan Reseller are Welcome


11. Dropship

Dropshipper hampir sama dengan reseller, sama-sama menjual barang dari supplier. Bedanya, dropshipper berarti barang dikirimkan dari supplier langsung ke pembeli namun pengirimnya atas nama dropshipper. Dropshipper menjadi semacam perantara antara supplier dengan pembeli.

12. Cash On Delivery (COD)

COD berarti penjual dan pembeli bertemu untuk melakukan transaksi secara langsung. Di antara penjual dan pembeli sebelumnya dapat membuat kesepakatan tempat dan waktu pertemuan. Ada pula penjual yang bersedia mengantarkan barang ke tempat pembeli.

COD sangat menguntungkan untuk pembeli, karena pembeli dapat menghemat ongkos kirim dan mengecek barang secara langsung sehingga menghindari penipuan.

Tapi sekarang ini banyak penjual yang membatasi COD. Biasanya penjual membuat rule COD hanya dapat dilakukan di tempat tertentu pada jam tertentu. Bahkan ada pula yang tidak menerima COD (No COD). Bukan berarti penjual hendak melakukan penipuan. Hal ini biasanya dilakukan untuk efektivitas.

13. Ekspedisi

Ekspedisi merujuk pada jasa pelayanan barang, seperti JNE, POS, TIKI, Wahana, SiCepat, ESL, NHL, Pahala, dll.

14. Endorse

Endorse adalah salah satu cara onlineshop untuk mempromosikan barangnya dengan menggunakan jasa seleb/akun berfollower banyak. Onlineshop akan memberikan produk bahkan membayar seleb tersebut untuk menggunakan produknya dan mengiklankannya di akun sosial mereka.

RiaRicis, salah satu selebgram yang sering dipercaya untuk endorsement


15. Paid Promote (PP)

PP hampir sama dengan endorse, sama-sama cara promosi onlineshop bekerja sama dengan akun lain. Perbedaan antara endorse dan paid promote yaitu jika endorse maka onlineshop memberikan produk mereka untuk dipakai dan diiklankan, sedangkan pada paid promote onlineshop hanya mengiklankan produk mereka saja di akun seleb/akun berfollower banyak tersebut.


Contoh Paid Promote di akun Instagram @dagelan 

16. Shotout for Shotout (SFS)


SFS adalah salah satu cara onlineshop untuk meningkatkan follower. Caranya dengan saling mempromosikan sesama onlineshop di akun media sosial olshop tersebut.

17. Preloved

Preloved artinya sama dengan barang second atau bekas pakai.

Sebenarnya masih banyak istilah lain. Kalau ada pertanyaan, tulis di kolom komentar aja ya :D
Tren Online Shop (olshop) akhir-akhir ini makin menjamur. Di jejaring sosial seperti Facebook, Instagram dan Line kita bisa menemukan banyak akun jualan. Buat kamu yang sering denger istilah-istilah dalam olshop dan masih bingung dengan artinya, ini dia penjelasannya.

1. Pre Order (PO)

Ini artinya barang yang kita pesan belum ada, karena (1) barang masih dalam produksi, atau (2) barang masih di supplier.

Kalau di barang ada keterangan Open PO, berarti kita harus pesan dulu dan menunggu beberapa waktu sampai barang ada lalu bisa dikirim. Jadi jangan minta penjual untuk cepat-cepat kirim.
Keterangan Open PO

Ada juga Custom PO. Artinya barang-barang di sana bisa kita pesan sesuai kebutuhan dan keinginan kita. Misalnya Garskin,Cake Ulang Tahun, Souvenir Nikahan, Undangan Nikahan (Eh, ini kok jadi tentang nikah).

Selain itu, ada keterangan Made by Order. Artinya barang baru akan diproduksi jika ada calon pembeli yang memesan. Misalnya jilbab, tas, dll

Note:
Untuk barang-barang Pre Order, kita akan diminta untuk bayar dulu di muka. Ada yang harus bayar full (lunas), ada juga yang cukup dengan DP (uang muka). Untuk pembayaran dengan DP, biasanya kalau kita membatalkan pesanan maka uang DP kita akan hangus alias tidak bisa dikembalikan. Jadi, pikirkan baik-baik dulu ya sebelum memesan.

Tips: jika posisi kita sebagai pembeli, sebelum pesan barang sebaiknya kita tanya ke penjual kapan estimasi tanggal barang jadi dan tanggal pengiriman barang.

2. Ready Stock

Berbeda dengan Pre Order, Ready di sini berarti barang sudah ada. Jika kita membeli barang yang ready stock, berarti barang dapat dikirimkan segera.

3. Sold Out

Jika ada tulisan Sold Out, berarti barang sudah terjual dan tidak ada stock lagi. Kita tidak dapat membeli barang yang sudah sold out, kecuali penjual akan melakukan restock.

4. Restock

Restock atau stock kembali, berarti persediaan barang yang sudah habis (sold out) akan diproduksi lagi.


5. Fix Order

Dalam online shop, biasanya sebelum melakukan transaksi calon pembeli akan bertanya-tanya dulu kepada penjual. Bisa bertanya tentang spesifikasi barang, alamat toko, hingga nego harga. Fix order berarti pembeli sudah dipastikan akan membeli barang tertentu. Untuk fix order, pembeli akan diminta untuk mengirimkan format order

6. Format Order

Format order adalah format pembelian yang menunjukkan bahwa pembeli sudah fix order. Format order digunakan untuk memudahkan penjual mengatur pembukuan dan pengiriman barang. Biasanya format order yang harus diisi oleh calon pembeli adalah sebagai berikut
Contoh Format Order

7. Keep

Artinya barang yang telah dipesan oleh calon pembeli tidak akan dijual ke orang lain sampai pembeli tersebut melunasi pembayaran. Meskipun begitu, ada syarat dan ketentuan yang mengikuti sistem keep. Contoh ketentuannya seperti: keep maksimal hanya 1x24 jam atau 2x24 jam, setelah waktu tersebut maka order dianggap batal.

Ada juga penjual yang menerapkan sistem "No Keep, Siapa Cepat Dia Dapat".

8. Blacklist

Blacklist (daftar hitam) bisa diartikan penjual atau pembeli yang tidak terpercaya. Seperti pada umumnya, jika kita masuk ke dalam blacklist maka kita tidak dapat melakukan transaksi lagi.

1) Penjual

Blacklist terhadap penjual bisa terjadi karena:

  • Servis buruk dari penjual, misalnya: respon dari penjual tidak ramah, pengiriman barang lama, pengiriman resi lama.
  • Penjual melakukan penipuan, misalnya: barang tidak sesuai spesifikasi (barang KW tapi ditulis Ori), barang tidak dikirimkan, dll

2) Pembeli

Blacklist terhadap pembeli bisa disebabkan:

  • Pembeli yang PHP, sudah mengirimkan format order tapi tidak transfer
  • Pembeli yang melakukan penipuan dengan mengirimkan bukti transfer palsu
  • Pembeli yang melakukan penipuan segitiga, dll

IG @blacklistncurhat, salah satu akun untuk laporan blacklist seller dan buyer


9. Supplier

Supplier bisa dibilang penjual tangan pertama. Dia menjual barang produksi/brandnya sendiri, atau penjual dalam skala besar.

10. Reseller

Reseller yaitu pihak ketiga yang menjual barang milik supplier.

Jika ada keterangan "Open Reseller" atau "Reseller are Welcome", artinya penjual mengizinkan orang lain untuk menjualkan kembali barang miliknya. Reseller akan mendapatkan harga khusus setelah memenuhi syarat tertentu, seperti: pembelian awal minimal 4 barang, transaksi awal minimal 200.000, mengirimkan data, dll.

Keterangan Reseller are Welcome


11. Dropship

Dropshipper hampir sama dengan reseller, sama-sama menjual barang dari supplier. Bedanya, dropshipper berarti barang dikirimkan dari supplier langsung ke pembeli namun pengirimnya atas nama dropshipper. Dropshipper menjadi semacam perantara antara supplier dengan pembeli.

12. Cash On Delivery (COD)

COD berarti penjual dan pembeli bertemu untuk melakukan transaksi secara langsung. Di antara penjual dan pembeli sebelumnya dapat membuat kesepakatan tempat dan waktu pertemuan. Ada pula penjual yang bersedia mengantarkan barang ke tempat pembeli.

COD sangat menguntungkan untuk pembeli, karena pembeli dapat menghemat ongkos kirim dan mengecek barang secara langsung sehingga menghindari penipuan.

Tapi sekarang ini banyak penjual yang membatasi COD. Biasanya penjual membuat rule COD hanya dapat dilakukan di tempat tertentu pada jam tertentu. Bahkan ada pula yang tidak menerima COD (No COD). Bukan berarti penjual hendak melakukan penipuan. Hal ini biasanya dilakukan untuk efektivitas.

13. Ekspedisi

Ekspedisi merujuk pada jasa pelayanan barang, seperti JNE, POS, TIKI, Wahana, SiCepat, ESL, NHL, Pahala, dll.

14. Endorse

Endorse adalah salah satu cara onlineshop untuk mempromosikan barangnya dengan menggunakan jasa seleb/akun berfollower banyak. Onlineshop akan memberikan produk bahkan membayar seleb tersebut untuk menggunakan produknya dan mengiklankannya di akun sosial mereka.

RiaRicis, salah satu selebgram yang sering dipercaya untuk endorsement


15. Paid Promote (PP)

PP hampir sama dengan endorse, sama-sama cara promosi onlineshop bekerja sama dengan akun lain. Perbedaan antara endorse dan paid promote yaitu jika endorse maka onlineshop memberikan produk mereka untuk dipakai dan diiklankan, sedangkan pada paid promote onlineshop hanya mengiklankan produk mereka saja di akun seleb/akun berfollower banyak tersebut.


Contoh Paid Promote di akun Instagram @dagelan 

16. Shotout for Shotout (SFS)


SFS adalah salah satu cara onlineshop untuk meningkatkan follower. Caranya dengan saling mempromosikan sesama onlineshop di akun media sosial olshop tersebut.

17. Preloved

Preloved artinya sama dengan barang second atau bekas pakai.

Sebenarnya masih banyak istilah lain. Kalau ada pertanyaan, tulis di kolom komentar aja ya :D

Monday, April 11, 2016

,

Miyada: Mie Ayam Pedas Pake Level

Mie Ayam...

Siapa coba yang sanggup menampik pesona mie ayam?. Aku sih nggak sanggup. Coba bayangin kenyal mienya... taburan ayamnya... gurih kuahnya... Kebayang nggak? Yakin masih sanggup nolak?.

Apalagi waktu tau ada mie ayam deket kost yang ada level pedesnya. Langsung mupeng. Bang, ajakin dedek ke sana bang. Jaman sekarang emang lagi tren ya apa-apa dikasih level gitu. Mie pake level, makaroni pake level, ayam geprek pake level, kursus bahasa Inggris pake level. Asal jangan ada kata level aja di pergaulan kita ("Huh, sapa lo? nggak level").

Lokasi

Miyada Deresan ini tempatnya di Deresan (ya iyalah). Itu lho deket masjid Nurul Ashri. Tau kan?. Masa' nggak tau. Gejayan masuk. Dicariin aja, pinggir jalan persis. Hehe. Jangan minta aku ngasih petunjuk arah ya. Aku nggak ngerti arah O.o

Tempat

Kalo kamu dateng sama patjar atau gebetan atau temen-temen, di sini ada meja buat ber-2 ber-4, juga yang lesehan. Kalo sendirian?. O macak jomblo gitu? Ya duduk aja di pojokan. Hehe.

Tempatnya asik kok, bersih, sepi (nggak rame/penuh). Nongkrongable juga  karena ada wifi dan colokan. (Ps password wifinya: pesanlagi)

Jam buka: jam 10 - malam

Cara Order

Buat order, kamu bisa ambil daftar pesanan di depan meja kasir. Terus bawa deh ke tempat duduk. Di meja udah ada daftar menu+harganya kok. Sistemnya hampir kayak di SS gitu. Kalo udah fix order, nanti daftar pesanan dikasih ke mas-masnya di meja kasir. Atau kalo pas meja kasir kosong, coba dilongok di ruang sebelahnya. Biasanya masnya ngumpet di situ. Hihi.

Menu

Di sini ada 5 pilihan rasa mie. Ada mie original, mie wortel, mie hijau, mie coklat, dan mie buah naga. Toppingnya bisa pilih pangsit goreng, pangsit rebus, bakso, ceker presto, dan telur rebus. Aku lebih suka pesen  mie original topping bakso, maklum aku anaknya enggak suka yang neko-neko. Semacam setia gitulah (apa hubungannya??). Pernah juga nyobain mie hijau sama mie wortel, dan enaaak. Tapi pas nyobain mie coklat.. mm agak nggak suka sih karena mienya berasa ada sensasi coklatnya gitu. Buat kamu yang suka coba-coba boleh dicoba sendiri.

Mie coklat di Miyada Deresan. Maapkeun, ayamnya udah pada dicomotin. Hehe.


Namanya juga mie ayam pedas pake level, kita bisa pilih level pedas sesuai yang kita mau. Level 1 yang paling "aman". Makin naik levelnya makin banyak biang cabenya alias makin pedes. Pilih level secara bijak ya. Soalnya nggak disediain sambal lagi. Di meja cuma ada saos sama kecap. Kalo ngerasa kurang pedes, kita bisa pesen ekstra biang pedes tambah 1.000 rupiah aja.

Porsi mie dan ayam di sini nggak pelit kok. Bikin kenyang. Enaknya di sini, kalo kita ngerasa kurang sama porsi yang disajiin, kita bisa pesen ekstra. Ada ekstra mie, ekstra biang pedas, ekstra sayuran, ekstra topping (pangsit goreng, pangsit rebus, bakso, ceker, telur), ekstrakurikuler, eh.

Buat minuman, pilihan menunya seperti minuman di warung biasa, ada es teh, es jeruk, es nutrisari dkk. Tapi penyajiannya pakai gelas-jar-eh-apa-sih-namanya, jadi tampilannya lebih manis.

Harga

Pokoknya di sini emang tempatnya makan enak dan murah.
Harga mie : antara 7k-11k.
Harga minuman : dari 2k-3k.
Ekstra mie original : 1k, mie sayuran : 2k
Ekstra topping : start from 1k


Daftar Menu dan Harga Miyada


Oh iya, walaupun di menu nggak ada tulisan mie goreng, tapi sebenernya kita bisa pesen mie goreng juga. Coba dilihat di daftar pesanan. Waktu aku ke sana siang sih enggak ada daftar pesanan, tapi waktu ke sana malem ada. Mungkin cuma ada waktu malem. Nggak sempet tanya. :D

Mie Ayam...

Siapa coba yang sanggup menampik pesona mie ayam?. Aku sih nggak sanggup. Coba bayangin kenyal mienya... taburan ayamnya... gurih kuahnya... Kebayang nggak? Yakin masih sanggup nolak?.

Apalagi waktu tau ada mie ayam deket kost yang ada level pedesnya. Langsung mupeng. Bang, ajakin dedek ke sana bang. Jaman sekarang emang lagi tren ya apa-apa dikasih level gitu. Mie pake level, makaroni pake level, ayam geprek pake level, kursus bahasa Inggris pake level. Asal jangan ada kata level aja di pergaulan kita ("Huh, sapa lo? nggak level").

Lokasi

Miyada Deresan ini tempatnya di Deresan (ya iyalah). Itu lho deket masjid Nurul Ashri. Tau kan?. Masa' nggak tau. Gejayan masuk. Dicariin aja, pinggir jalan persis. Hehe. Jangan minta aku ngasih petunjuk arah ya. Aku nggak ngerti arah O.o

Tempat

Kalo kamu dateng sama patjar atau gebetan atau temen-temen, di sini ada meja buat ber-2 ber-4, juga yang lesehan. Kalo sendirian?. O macak jomblo gitu? Ya duduk aja di pojokan. Hehe.

Tempatnya asik kok, bersih, sepi (nggak rame/penuh). Nongkrongable juga  karena ada wifi dan colokan. (Ps password wifinya: pesanlagi)

Jam buka: jam 10 - malam

Cara Order

Buat order, kamu bisa ambil daftar pesanan di depan meja kasir. Terus bawa deh ke tempat duduk. Di meja udah ada daftar menu+harganya kok. Sistemnya hampir kayak di SS gitu. Kalo udah fix order, nanti daftar pesanan dikasih ke mas-masnya di meja kasir. Atau kalo pas meja kasir kosong, coba dilongok di ruang sebelahnya. Biasanya masnya ngumpet di situ. Hihi.

Menu

Di sini ada 5 pilihan rasa mie. Ada mie original, mie wortel, mie hijau, mie coklat, dan mie buah naga. Toppingnya bisa pilih pangsit goreng, pangsit rebus, bakso, ceker presto, dan telur rebus. Aku lebih suka pesen  mie original topping bakso, maklum aku anaknya enggak suka yang neko-neko. Semacam setia gitulah (apa hubungannya??). Pernah juga nyobain mie hijau sama mie wortel, dan enaaak. Tapi pas nyobain mie coklat.. mm agak nggak suka sih karena mienya berasa ada sensasi coklatnya gitu. Buat kamu yang suka coba-coba boleh dicoba sendiri.

Mie coklat di Miyada Deresan. Maapkeun, ayamnya udah pada dicomotin. Hehe.


Namanya juga mie ayam pedas pake level, kita bisa pilih level pedas sesuai yang kita mau. Level 1 yang paling "aman". Makin naik levelnya makin banyak biang cabenya alias makin pedes. Pilih level secara bijak ya. Soalnya nggak disediain sambal lagi. Di meja cuma ada saos sama kecap. Kalo ngerasa kurang pedes, kita bisa pesen ekstra biang pedes tambah 1.000 rupiah aja.

Porsi mie dan ayam di sini nggak pelit kok. Bikin kenyang. Enaknya di sini, kalo kita ngerasa kurang sama porsi yang disajiin, kita bisa pesen ekstra. Ada ekstra mie, ekstra biang pedas, ekstra sayuran, ekstra topping (pangsit goreng, pangsit rebus, bakso, ceker, telur), ekstrakurikuler, eh.

Buat minuman, pilihan menunya seperti minuman di warung biasa, ada es teh, es jeruk, es nutrisari dkk. Tapi penyajiannya pakai gelas-jar-eh-apa-sih-namanya, jadi tampilannya lebih manis.

Harga

Pokoknya di sini emang tempatnya makan enak dan murah.
Harga mie : antara 7k-11k.
Harga minuman : dari 2k-3k.
Ekstra mie original : 1k, mie sayuran : 2k
Ekstra topping : start from 1k


Daftar Menu dan Harga Miyada


Oh iya, walaupun di menu nggak ada tulisan mie goreng, tapi sebenernya kita bisa pesen mie goreng juga. Coba dilihat di daftar pesanan. Waktu aku ke sana siang sih enggak ada daftar pesanan, tapi waktu ke sana malem ada. Mungkin cuma ada waktu malem. Nggak sempet tanya. :D

Sunday, April 10, 2016

Tulus, Pamit, dan Kapan Waktu Yang Tepat Tuk Berpisah


Malam minggu ini selo banget. Kebetulan kost lagi sepi, koneksi internet jadi kenceng. Buka Youtube tanpa buffer itu bikin bahagia. Aku pun matiin MP3 player dan nyetel musik dari Youtube. Sampai lagu yang ke-play adalah single barunya Tulus yang berjudul Pamit. Sebenernya udah dengerin dari dulu, tapi baru ngeh sama lirik di dalamnya.

Source video: Channel musiktulus on Youtube



Tubuh saling bersandar ke arah mata angin berbeda (liriknya cakep)



Kau menunggu datangnya malam saat ku menanti fajar (eh)



Sudah coba berbagai cara agar kita tetap bersama (hmm)



Yang tersisa dari kisah ini hanya kau takut ku hilang (wait, wait, ini apa)



Perdebatan apapun menuju kata pisah (...)



Jangan paksakan genggamanmu 



Izinkan aku pergi dulu



Yang berubah hanya tak lagi ku milikmu


Kau masih bisa melihatku


Kau harus percaya ku tetap teman baikmu 


(Hiks hiks hiks)

Fix. Seketika baper.

Seketika keinget sama cerita yang pernah aku lewati dulu.

Aku pernah belajar jatuh cinta. Padahal saat itu baru kelas 1 SMA. Waktu itu sih mikirnya, "Aku udah gede". Padahal kalo diinget-inget lagi sekarang, "Lhah, dulu masih kecil kok ya udah cinta-cintaan". Hehe. Dan siapa sangka ternyata bisa berjalan selama 5 tahun lebih. Waktu yang cukup lama kan ya?

Selama 5 tahun itu, namanya juga sebuah hubungan (sebenernya agak geli pake kata ini, tapi ga nemu kata lain so pardon me please), ada seneng, ada susah, so sweet-so sweet an terus sewot-sewotan, diem-dieman terus telpon berjam-jam,berantem kecil jadi berantem gede, berantem gede terus maaf-maafan, semacam itu. Bahkan putus-nyambung entah berapa kali sampai nggak keitung. Temen-temen yang denger kita putus biasanya cuma bakal bilang, "Halah, paling besok juga balikan lagi". Sa aja lau. Sampai akhirnya aku dan "dia" sampai di satu titik di mana kita udah stuck. Kita pun mutusin buat putus tanpa perlu kata nyambung lagi.

Sedih? Pasti. Nangis? Iya. Galau? Banget.

Jaman galau gitu, kalau inget jalan yang pernah kita lalui bareng rasanya kayak ada yang melesak di dada. Tsah. Tapi kalau inget alasan kenapa putus, i think this is worth it. 


Emang apa alasannya?.


Mau tau aja apa mau tau banget?. :D

Intinya adalah "kita" udah beda tujuan. Mungkin buat sebagian orang alasan ini klise. Ya karena elu nggak ada di posisi ini, jadi nggak ngerasain. Hih. Ibarat kata, kalo kita sekarang lagi sama-sama di Jogja, yang aku pengen ke Jakarta, yang dia pengen ke Surabaya. Tujuannya aja udah beda, jadinya nggak bisa sejalan dan beriringan.

Mutusin buat putus juga bukan perkara gampang. Apalagi buat yang udah bareng selama 5 tahun. Nggak bisa segampang bilang, "Kita putus aja ya, aku mau fokus UN"

terus dijawab

"Tapi kamu kan udah mahasiswa"

Duarr

Sama kayak yang dibilang Tulus, "...hanya kau takut ku hilang". Iya, eman-eman banget kehilangan seseorang yang baik. Takut nggak bisa berbagi cerita lagi sama dia. Takut nggak bisa ke mana bareng lagi sama dia. Takut nggak bisa ketawa bareng lagi sama dia. Sampai kemudian aku sadar, ketakutan ini cuma bikin kita nggak ke mana-mana. Padahal kita masih perlu jalan terus. Bertahan di hubungan yang salah itu bikin lelah.

Dari pelajaran jatuh cintaku yang pertama itu, aku belajar kalo waktu yang tepat untuk berpisah (dalam sebuah relationship) adalah ketika kita udah bedaBeda prinsip dan beda tujuan. Prinsip dia shampoan dulu baru sikat gigi, prinsip aku sikat gigi dulu baru shampoan. Eh, bukan yang kayak begini. Misal prinsip aku megang erat ajaran-ajaran agama, sedangkan dia pedomannya nggak ke sana. Tujuan aku pengen sukses bareng, tujuan dia pengen sukses dulu baru bareng. Susah.

Tambahan...

Gimana kalo beda karakter?
Tiap orang pasti punya karakter yang beda-beda. Mau nyari seseorang yang punya karakter sama kayak kita? Mau nyari sampai kapan?. Misal, kita orangnya disiplin, dia orangnya nyantai. Nanti malah jadi asik kok, yang disiplin belajar nyantai, yang nyantai belajar disiplin. Saling belajar. Jadi beda karakter bukan masalah (selama saling ngerti).

Pada akhirnya... mengerti itu mudah, yang sulit itu saling :D

Malam minggu ini selo banget. Kebetulan kost lagi sepi, koneksi internet jadi kenceng. Buka Youtube tanpa buffer itu bikin bahagia. Aku pun matiin MP3 player dan nyetel musik dari Youtube. Sampai lagu yang ke-play adalah single barunya Tulus yang berjudul Pamit. Sebenernya udah dengerin dari dulu, tapi baru ngeh sama lirik di dalamnya.

Source video: Channel musiktulus on Youtube



Tubuh saling bersandar ke arah mata angin berbeda (liriknya cakep)



Kau menunggu datangnya malam saat ku menanti fajar (eh)



Sudah coba berbagai cara agar kita tetap bersama (hmm)



Yang tersisa dari kisah ini hanya kau takut ku hilang (wait, wait, ini apa)



Perdebatan apapun menuju kata pisah (...)



Jangan paksakan genggamanmu 



Izinkan aku pergi dulu



Yang berubah hanya tak lagi ku milikmu


Kau masih bisa melihatku


Kau harus percaya ku tetap teman baikmu 


(Hiks hiks hiks)

Fix. Seketika baper.

Seketika keinget sama cerita yang pernah aku lewati dulu.

Aku pernah belajar jatuh cinta. Padahal saat itu baru kelas 1 SMA. Waktu itu sih mikirnya, "Aku udah gede". Padahal kalo diinget-inget lagi sekarang, "Lhah, dulu masih kecil kok ya udah cinta-cintaan". Hehe. Dan siapa sangka ternyata bisa berjalan selama 5 tahun lebih. Waktu yang cukup lama kan ya?

Selama 5 tahun itu, namanya juga sebuah hubungan (sebenernya agak geli pake kata ini, tapi ga nemu kata lain so pardon me please), ada seneng, ada susah, so sweet-so sweet an terus sewot-sewotan, diem-dieman terus telpon berjam-jam,berantem kecil jadi berantem gede, berantem gede terus maaf-maafan, semacam itu. Bahkan putus-nyambung entah berapa kali sampai nggak keitung. Temen-temen yang denger kita putus biasanya cuma bakal bilang, "Halah, paling besok juga balikan lagi". Sa aja lau. Sampai akhirnya aku dan "dia" sampai di satu titik di mana kita udah stuck. Kita pun mutusin buat putus tanpa perlu kata nyambung lagi.

Sedih? Pasti. Nangis? Iya. Galau? Banget.

Jaman galau gitu, kalau inget jalan yang pernah kita lalui bareng rasanya kayak ada yang melesak di dada. Tsah. Tapi kalau inget alasan kenapa putus, i think this is worth it. 


Emang apa alasannya?.


Mau tau aja apa mau tau banget?. :D

Intinya adalah "kita" udah beda tujuan. Mungkin buat sebagian orang alasan ini klise. Ya karena elu nggak ada di posisi ini, jadi nggak ngerasain. Hih. Ibarat kata, kalo kita sekarang lagi sama-sama di Jogja, yang aku pengen ke Jakarta, yang dia pengen ke Surabaya. Tujuannya aja udah beda, jadinya nggak bisa sejalan dan beriringan.

Mutusin buat putus juga bukan perkara gampang. Apalagi buat yang udah bareng selama 5 tahun. Nggak bisa segampang bilang, "Kita putus aja ya, aku mau fokus UN"

terus dijawab

"Tapi kamu kan udah mahasiswa"

Duarr

Sama kayak yang dibilang Tulus, "...hanya kau takut ku hilang". Iya, eman-eman banget kehilangan seseorang yang baik. Takut nggak bisa berbagi cerita lagi sama dia. Takut nggak bisa ke mana bareng lagi sama dia. Takut nggak bisa ketawa bareng lagi sama dia. Sampai kemudian aku sadar, ketakutan ini cuma bikin kita nggak ke mana-mana. Padahal kita masih perlu jalan terus. Bertahan di hubungan yang salah itu bikin lelah.

Dari pelajaran jatuh cintaku yang pertama itu, aku belajar kalo waktu yang tepat untuk berpisah (dalam sebuah relationship) adalah ketika kita udah bedaBeda prinsip dan beda tujuan. Prinsip dia shampoan dulu baru sikat gigi, prinsip aku sikat gigi dulu baru shampoan. Eh, bukan yang kayak begini. Misal prinsip aku megang erat ajaran-ajaran agama, sedangkan dia pedomannya nggak ke sana. Tujuan aku pengen sukses bareng, tujuan dia pengen sukses dulu baru bareng. Susah.

Tambahan...

Gimana kalo beda karakter?
Tiap orang pasti punya karakter yang beda-beda. Mau nyari seseorang yang punya karakter sama kayak kita? Mau nyari sampai kapan?. Misal, kita orangnya disiplin, dia orangnya nyantai. Nanti malah jadi asik kok, yang disiplin belajar nyantai, yang nyantai belajar disiplin. Saling belajar. Jadi beda karakter bukan masalah (selama saling ngerti).

Pada akhirnya... mengerti itu mudah, yang sulit itu saling :D

Wednesday, April 6, 2016

,

Panties Pizza Jogja


Berawal dari penat karena rutinitas kerjaan dan jarang dolan, aku sama Andri bikin agenda buat kulineran bareng sebulan sekali. Berdua aja?. Enggak juga sih, kita ngajakin temen-temen yang sekiranya ajakable juga kok. Tapi emang nggak sounding di grup chatting karena takut dicuekin. Jiah, cemen banget ya alasannya.

Selain alasan bosen, tujuan kita kulineran juga buat cari inspirasi. Andri yang notabene seorang supervisor di salah satu rumah makan di Sleman jadi bisa dapet referensi dari tempat makan lain. Sementara aku bisa dapet materi buat blogging. Such a nice idea, yap?

Lokasi

Bulan ini, kita nyobain pilihan Andri di Panties Pizza. Gampang kok nyari Panties Pizza karena tempatnya di Jalan Gejayan pinggir jalan persis. Sederet sama Bebek Goreng H. Slamet, Warung Penyeterzz, dkk. Selasa ini aku sama Andri (dan disusul Fatonah) nyampe sana sekitar jam 1. Eh, parkirnya penuh. Area parkirnya emang nggak begitu gede sih. Sama pak parkir kita diarahin buat parkir di toko sebelah.

Cara Order

Masuk ke dalam, kita bisa langsung order dan bayar di kasir. Pilihan menu bisa kita lihat di papan yang ada di bagian atas kasir. Hampir mirip sistem order di fastfood macam McD dan KFC. Bedanya, untuk pesanan minuman bisa kita tunggu dan langsung bawa ke tempat duduk. Untuk pesanan makanan, kita dikasih semacam alarm. Jadi nanti kalo pesanan kita udah siap, alarmnya akan nyala dan bunyi. Kita bisa ambil makanan di kasir juga karena makanan nggak dianter.

Alarm untuk menandakan pesanan sudah siap. Smoking area yang terang, tempatnya cukup kece buat foto.

Tempat

Di Panties Pizza ini ada 2 area, area AC di bagian depan, dan smoking area di bagian belakang. Berhubung area AC udah penuh, kita jadi kebagian tempat duduk di smoking area deh. Padahal hari itu Jogja lagi panas-panasnya. Untung masih ada kipas angin. Kita juga bisa nemuin kamar mandi, wastafel, tempat wudhu dan mushola di smoking area. Area AC dan smoking area dipisah sama sekat dari kaca, jadi kita tetep bisa liat ke depan. Ndilalah waktu itu ada beberapa orang yang beranjak pergi, kita pun pindah ke area AC biar bisa lebih ngadem. Sayangnya, ACnya nggak begitu berasa, padahal diitung-itung ada 4 AC, pun ruangannya nggak penuh sama orang. Mungkin salah satu lagi rusak atau emang suhunya diset agak tinggi. Masih menjadi misteri.


Fatonah, Disma dan Andri ngadem di area AC.

Makanan

Sekitar 45 menit, pesanan makanan kita udah jadi. Cukup lama ya, keburu minuman kita abis duluan. Huhu. Buat makanan, kita pesen Chicken Run, Pizzaderman, dan French Fries. Penantian yang worth it, pizzanya enak, empuk fresh from the oven, isiannya penuh sampe tumpeh-tumpeh (duh my language), kejunya juga mulur-mulur walaupun ngga pake extra cheese. French Friesnya nggak kalah enak, garing, kayak becandaan "Apa yang berat tapi bikin bahagia?... Berat da di pelukanmu mengajarkanku apa artinya kenyamanan kesempurnaan cintaaaa". Hiuh.

Pizza di sini bentuknya pizza lipat yang isiannya ada di dalam, atau biasa kita sebut Calzone. 1 porsi ada 4 slice, aku makan 2 slice aja udah kenyang, tapi ya tetep abis soalnya doyan. Hehe. Untuk Chicken Run ini isiannya daging ayam bumbu teriyaki. Sedangkan Pizzderman isiannya daging sapi bbq. Menurut kita sih, Chicken Runnya lebih enak, bumbunya lebih nendang.

Kata Fatonah, "Rasanya kurang nendang? sini, aku tendang aja".

Fine, bye. Oh iya, di sini juga ada wifi, passwordnya: pizzaderman.

Panties Pizzaderman (Kiri) dan Chicken Run (Kanan)

Harga

Harga di Panties Pizza cukup terjangkau. Kata Andri lebih miring daripada Calzone sebelah. Harga makanan antara 17k-27k, harga minuman antara 5k-13k, harga snack antara 7k-10k, extra cheese/filling 7k, tambahan paprika/jamur/coklat 3k. 

Note: kalau ke sini pas jam rame (makan siang/makan malam) mending siapin air minum tambahan deh, daripada kehabisan air minum pas nunggu makanan.



Berawal dari penat karena rutinitas kerjaan dan jarang dolan, aku sama Andri bikin agenda buat kulineran bareng sebulan sekali. Berdua aja?. Enggak juga sih, kita ngajakin temen-temen yang sekiranya ajakable juga kok. Tapi emang nggak sounding di grup chatting karena takut dicuekin. Jiah, cemen banget ya alasannya.

Selain alasan bosen, tujuan kita kulineran juga buat cari inspirasi. Andri yang notabene seorang supervisor di salah satu rumah makan di Sleman jadi bisa dapet referensi dari tempat makan lain. Sementara aku bisa dapet materi buat blogging. Such a nice idea, yap?

Lokasi

Bulan ini, kita nyobain pilihan Andri di Panties Pizza. Gampang kok nyari Panties Pizza karena tempatnya di Jalan Gejayan pinggir jalan persis. Sederet sama Bebek Goreng H. Slamet, Warung Penyeterzz, dkk. Selasa ini aku sama Andri (dan disusul Fatonah) nyampe sana sekitar jam 1. Eh, parkirnya penuh. Area parkirnya emang nggak begitu gede sih. Sama pak parkir kita diarahin buat parkir di toko sebelah.

Cara Order

Masuk ke dalam, kita bisa langsung order dan bayar di kasir. Pilihan menu bisa kita lihat di papan yang ada di bagian atas kasir. Hampir mirip sistem order di fastfood macam McD dan KFC. Bedanya, untuk pesanan minuman bisa kita tunggu dan langsung bawa ke tempat duduk. Untuk pesanan makanan, kita dikasih semacam alarm. Jadi nanti kalo pesanan kita udah siap, alarmnya akan nyala dan bunyi. Kita bisa ambil makanan di kasir juga karena makanan nggak dianter.

Alarm untuk menandakan pesanan sudah siap. Smoking area yang terang, tempatnya cukup kece buat foto.

Tempat

Di Panties Pizza ini ada 2 area, area AC di bagian depan, dan smoking area di bagian belakang. Berhubung area AC udah penuh, kita jadi kebagian tempat duduk di smoking area deh. Padahal hari itu Jogja lagi panas-panasnya. Untung masih ada kipas angin. Kita juga bisa nemuin kamar mandi, wastafel, tempat wudhu dan mushola di smoking area. Area AC dan smoking area dipisah sama sekat dari kaca, jadi kita tetep bisa liat ke depan. Ndilalah waktu itu ada beberapa orang yang beranjak pergi, kita pun pindah ke area AC biar bisa lebih ngadem. Sayangnya, ACnya nggak begitu berasa, padahal diitung-itung ada 4 AC, pun ruangannya nggak penuh sama orang. Mungkin salah satu lagi rusak atau emang suhunya diset agak tinggi. Masih menjadi misteri.


Fatonah, Disma dan Andri ngadem di area AC.

Makanan

Sekitar 45 menit, pesanan makanan kita udah jadi. Cukup lama ya, keburu minuman kita abis duluan. Huhu. Buat makanan, kita pesen Chicken Run, Pizzaderman, dan French Fries. Penantian yang worth it, pizzanya enak, empuk fresh from the oven, isiannya penuh sampe tumpeh-tumpeh (duh my language), kejunya juga mulur-mulur walaupun ngga pake extra cheese. French Friesnya nggak kalah enak, garing, kayak becandaan "Apa yang berat tapi bikin bahagia?... Berat da di pelukanmu mengajarkanku apa artinya kenyamanan kesempurnaan cintaaaa". Hiuh.

Pizza di sini bentuknya pizza lipat yang isiannya ada di dalam, atau biasa kita sebut Calzone. 1 porsi ada 4 slice, aku makan 2 slice aja udah kenyang, tapi ya tetep abis soalnya doyan. Hehe. Untuk Chicken Run ini isiannya daging ayam bumbu teriyaki. Sedangkan Pizzderman isiannya daging sapi bbq. Menurut kita sih, Chicken Runnya lebih enak, bumbunya lebih nendang.

Kata Fatonah, "Rasanya kurang nendang? sini, aku tendang aja".

Fine, bye. Oh iya, di sini juga ada wifi, passwordnya: pizzaderman.

Panties Pizzaderman (Kiri) dan Chicken Run (Kanan)

Harga

Harga di Panties Pizza cukup terjangkau. Kata Andri lebih miring daripada Calzone sebelah. Harga makanan antara 17k-27k, harga minuman antara 5k-13k, harga snack antara 7k-10k, extra cheese/filling 7k, tambahan paprika/jamur/coklat 3k. 

Note: kalau ke sini pas jam rame (makan siang/makan malam) mending siapin air minum tambahan deh, daripada kehabisan air minum pas nunggu makanan.


Friday, April 1, 2016

Kesalahan 14 Pada Setting Domain .ID

Bulan Maret lalu ada promo domain .id dari berbagai penyedia web hosting. Promonya cukup menarik, tarifnya hanya Rp 9.900/tahun bahkan ada pula yang gratis. Tau ada promo domain .id begini bikin aku jadi mikir, "Wah, pas banget ni".

Kebetulan aku punya online shop di beberapa sosial media dengan nama akun yang sama yaitu dismostuff.id. (Sekalian bisa cek di Instagram, FB, Bukalapak, dan Shopee, hehe :D).  Jadilah aku beli domain di salah satu penyedia web hosting. Prosedurnya seperti biasa: transfer, kirim bukti pembayaran, dapat konfirmasi pembayaran, upload KTP, kemudian domain udah siap dipakai.

Aku pun meluncur ke Blogger dan akun Web Hosting untuk setting domain (Baca: Setting Domain Blogspot ke Domain Berbayar). Tapi walaupun DNS sudah aku setting, domain .id tetap gagal didaftarkan. Muncul pesan Kesalahan 14: Kami tidak dapat memverifikasi otoritas Anda untuk domain ini. Di akun teman juga muncul kesalahan yang sama tapi dengan kode Kesalahan 2.


Pesan Kesalahan 14

Setelah cek dan ricek, akhirnya nemu salahnya di mana. Di menu Manage DNS atau Kelola DNS ada catatan:
Khusus untuk domain .ID maka untuk Name Server Kelola DNS adalah: ns11.idwebhost.id dan ns12.idwebhost.id


Aku pun masuk ke Menu Manage Nameserver (Kelola Nameserver) dan mengganti alamat nameserver. Setelah itu pilih Ubah Nameserver. Jika pesan kesalahan masih muncul, coba ditunggu dulu. Karena untuk penggantian Nameserver membutuhkan waktu 24 jam. Di keterangan gambar juga sudah ada.

Mengganti alamat Nameserver di Menu Manage Nameserver

Sekarang, coba cek Setting di Blogger. Tarraa... berhasil. Jangan lupa beri tanda centang pilihan "Alihkan nama-domain ke www-dot-nama-domain".



Selamat mencoba

Bulan Maret lalu ada promo domain .id dari berbagai penyedia web hosting. Promonya cukup menarik, tarifnya hanya Rp 9.900/tahun bahkan ada pula yang gratis. Tau ada promo domain .id begini bikin aku jadi mikir, "Wah, pas banget ni".

Kebetulan aku punya online shop di beberapa sosial media dengan nama akun yang sama yaitu dismostuff.id. (Sekalian bisa cek di Instagram, FB, Bukalapak, dan Shopee, hehe :D).  Jadilah aku beli domain di salah satu penyedia web hosting. Prosedurnya seperti biasa: transfer, kirim bukti pembayaran, dapat konfirmasi pembayaran, upload KTP, kemudian domain udah siap dipakai.

Aku pun meluncur ke Blogger dan akun Web Hosting untuk setting domain (Baca: Setting Domain Blogspot ke Domain Berbayar). Tapi walaupun DNS sudah aku setting, domain .id tetap gagal didaftarkan. Muncul pesan Kesalahan 14: Kami tidak dapat memverifikasi otoritas Anda untuk domain ini. Di akun teman juga muncul kesalahan yang sama tapi dengan kode Kesalahan 2.


Pesan Kesalahan 14

Setelah cek dan ricek, akhirnya nemu salahnya di mana. Di menu Manage DNS atau Kelola DNS ada catatan:
Khusus untuk domain .ID maka untuk Name Server Kelola DNS adalah: ns11.idwebhost.id dan ns12.idwebhost.id


Aku pun masuk ke Menu Manage Nameserver (Kelola Nameserver) dan mengganti alamat nameserver. Setelah itu pilih Ubah Nameserver. Jika pesan kesalahan masih muncul, coba ditunggu dulu. Karena untuk penggantian Nameserver membutuhkan waktu 24 jam. Di keterangan gambar juga sudah ada.

Mengganti alamat Nameserver di Menu Manage Nameserver

Sekarang, coba cek Setting di Blogger. Tarraa... berhasil. Jangan lupa beri tanda centang pilihan "Alihkan nama-domain ke www-dot-nama-domain".



Selamat mencoba